Welcome To Portal Komuniti :: Ukhwah.com

  Create An Account Home  ·  Topik  ·  Statistik  ·  Your Account  ·  Hantar Artikel  ·  Top 10 03-08-2021  

  Login
Nickname

Password

>> Mendaftar <<

  Mutiara Kata
Kita hidup biar macam biskut Oreo, hitam di luar tak mengapa asal putih kat dalam, manis pula tu..
-- SHAMR (Warga Ukhwah.com)

  Menu Utama

  Keahlian Ukhwah.com
Terkini: navratan
Hari Ini: 0
Semalam: 0
Jumlah Ahli: 43152

  Sedang Online
Sedang Online:
Tetamu: 100
Ahli: 0
Jumlah: 100




  Yang Masuk Ke Sini
izad: 14 hari yang lalu
the_brOtherz: 41 hari yang lalu


Isu dan Ehwal Semasa
Topik: JANGAN AMBIL MUDAH!!


Carian Forum

Moderator: Administrator, hafeezzul
Portal Komuniti :: Ukhwah.com Indeks Forum
  »» Isu dan Ehwal Semasa
    »» JANGAN AMBIL MUDAH!!

Please Mendaftar To Post


Oleh JANGAN AMBIL MUDAH!!

aesyah86
Warga 3 Bintang
Menyertai: 22.11.2007
Ahli No: 31801
Posting: 109
Dari: chendering, tGanu

Terengganu  


posticon Posting pada: 25-02-08 11:28


Bacalah! Bagi sesiapa yang punya anak remaja atau saudara mara remaja berhati-hati!
Pupuk & didiklah pengajaran Islam dari kecil lagi......

Dua orang pelajar telah menemui maut ketika kemalangan jalanraya antara motosikal dan kereta. Setelah jenazah diuruskan, didapati salah satu dari jenazah telah merayau merata-rata, mengetuk pintu rumah dan lain-lain.

Apabila ditanya kepada pihak hospital yang menguruskan jenazah berkenaan, kakitangan terlibat telah memaklumkan bahawa salah seorang dari mayat yang diuruskan terpaksa dibuang kukunya kerana ada cutex dan dicukur kepalanya kerana rambutnya telah diwarnakan.

Pelbagai cara dilakukan untuk memastikan 'roh' tersebut tidak merayau, namun gagal.
Ditanya pula pada kawan-kawan simati, dimaklumkan bahawa di dua bahagian badan simati ada terdapat tatoo, namun tidak diketahui apa yang dilukiskan. Setelah beberapa lama, dan mungkin penyelesaian terakhir, jenazah simati telah dipindahkan ke kubur Kristian. Selepas itu, rohnya tidak merayau lagi..

Pengajaran:
Berkemungkinan tatoo yang terdapat pada simati berlambangkan salib dan simati sebenarnya adalah seorang kristian, walau pada zahirnya berpakaian dan berkelakuan sebagai seorang Islam. Simati tersebut adalah pelajar sekolah yang berusia 16 tahun.


Kisah kedua
Si A adalah seorang pelajar yang sering gagal dalam peperiksaan. Beberapa kali beliau menduduki peperiksaan PMR tetapi dia gagal. Satu hari, dihadapan kawan-kawan beliau telah berkata, kalaulah aku lulus PMR kali ini. Aku akan masuk kristian. Ditakdirkan Allah, beliau telah lulus dan kemudiannya meninggal dunia kerana kemalangan. Mayatnya diuruskan sebagai seorang Islam mengikut kebiasaanya dan di kebumikan berdekatan dengan masjid.

Selepas beberapa ketika, imam masjid mendengar suara menangis dari kubur simati. Ditanya pada ahli keluarganya, dimaklumkan bahawa simati adalah seorang budak yang baik. Namun dari kubur berkenaan terdengar tangisan yang berterusan. Setelah ditanya dan diperiksa barulah dimaklumkan mengenai nazar simati. Dan mayatnya pun dipindahkan ke kubur Kristian. Barulah tiada tangisan kedengaran..

Inilah keadaan yang berlaku sekarang. Oleh itu ambil tahulah akan aktiviti anak-anak, adik-adik kita kerana dakyah kristian amat halus dan ada di mana-mana tanpa kita sedari.

Baru-baru ini, telah dimaklumkan bahawa satu kontena bible dalam bahasa melayu telah sampai di Port Klang. Walaupun dibantah kemasukannya, ianya telah dimaklumkan bahawa ia telah diimport secara sah oleh salah sebuah pertubuhan Kristian yang berdaftar. Sama ada benar atau tidak, saya juga dimaklumkan bahawa di Subang Jaya, bible telah diedarkan kepada pelajar-pelajar sekolah..

Wallahu'alam.


"Wahai Tuhan ku. Aku tak layak ke SyurgaMu..
Namun tak pula aku sanggup ke NerakaMu..
Kami lah hamba yang mengharap belas darimu..
Ya Allah jadikan lah kami hamba2 Mu yang bertaqwa..
Ampunkan dosa2 kami, kedua ibubapa kami, dosa semua umat2 islam yang masih hidup mahupun yang telah meninggal dunia.. Cukuplah Allah bagi ku, tiada Tuhan melainkan Allah, hanya kepadaNYA aku bertawakkal dan Allah lah yang memiliki arasy yang Agung"



-----------------
Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu.


Bookmark and Share

    


  Member Information For aesyah86Profil   Hantar PM kepada aesyah86   Quote dan BalasQuote

risya_liyana
Warga 2 Bintang
Menyertai: 31.12.2005
Ahli No: 21575
Posting: 52
Dari: utara

malaysia  


posticon Posting pada: 25-02-08 15:01


masyaALLAH..macam-macam ada sekarang ni..nauzubillahi min za balik..

Bookmark and Share

    


  Member Information For risya_liyanaProfil   Hantar PM kepada risya_liyana   Quote dan BalasQuote

ummusafiah
WARGA SETIA
Menyertai: 12.11.2004
Ahli No: 12428
Posting: 2520

chad  


posticon Posting pada: 25-02-08 15:08


aduuhhh!! pengajaran buat diri kita

kisah 1
a) jangan pakai cutex
b) jangan mewarnakan rambut

!!! QUOTE !!!

salah seorang dari mayat yang diuruskan terpaksa dibuang kukunya kerana ada cutex dan dicukur kepalanya kerana rambutnya telah diwarnakan

c)jangan memakai tatoo

!!! QUOTE !!!

Berkemungkinan tatoo yang terdapat pada simati berlambangkan salib dan simati sebenarnya adalah seorang kristian


kisah ke 2

adehh!yang ini paling..

JANGANLAH BERNAZAR macam TU SEKALI...ADUHH!! tak TERCAPAI AKALKU

nauzubillah..(jauhkan diri ini dr memikir benda yang tak patut)



Bookmark and Share

    


  Member Information For ummusafiahProfil   Hantar PM kepada ummusafiah   Quote dan BalasQuote

sufti_ilham
WARGA SETIA
Menyertai: 12.09.2003
Ahli No: 3515
Posting: 1490
Dari: KL

malaysia  


posticon Posting pada: 25-02-08 15:38


Pada 25-02-08 11:28 , aesyah86 posting:

!!! QUOTE !!!

Bacalah! Bagi sesiapa yang punya anak remaja atau saudara mara remaja berhati-hati!
Pupuk & didiklah pengajaran Islam dari kecil lagi......

Dua orang pelajar telah menemui maut ketika kemalangan jalanraya antara motosikal dan kereta. Setelah jenazah diuruskan, didapati salah satu dari jenazah telah merayau merata-rata, mengetuk pintu rumah dan lain-lain.

Apabila ditanya kepada pihak hospital yang menguruskan jenazah berkenaan, kakitangan terlibat telah memaklumkan bahawa salah seorang dari mayat yang diuruskan terpaksa dibuang kukunya kerana ada cutex dan dicukur kepalanya kerana rambutnya telah diwarnakan.

Pelbagai cara dilakukan untuk memastikan 'roh' tersebut tidak merayau, namun gagal.
Ditanya pula pada kawan-kawan simati, dimaklumkan bahawa di dua bahagian badan simati ada terdapat tatoo, namun tidak diketahui apa yang dilukiskan. Setelah beberapa lama, dan mungkin penyelesaian terakhir, jenazah simati telah dipindahkan ke kubur Kristian. Selepas itu, rohnya tidak merayau lagi..

Pengajaran:
Berkemungkinan tatoo yang terdapat pada simati berlambangkan salib dan simati sebenarnya adalah seorang kristian, walau pada zahirnya berpakaian dan berkelakuan sebagai seorang Islam. Simati tersebut adalah pelajar sekolah yang berusia 16 tahun.


Kisah kedua
Si A adalah seorang pelajar yang sering gagal dalam peperiksaan. Beberapa kali beliau menduduki peperiksaan PMR tetapi dia gagal. Satu hari, dihadapan kawan-kawan beliau telah berkata, kalaulah aku lulus PMR kali ini. Aku akan masuk kristian. Ditakdirkan Allah, beliau telah lulus dan kemudiannya meninggal dunia kerana kemalangan. Mayatnya diuruskan sebagai seorang Islam mengikut kebiasaanya dan di kebumikan berdekatan dengan masjid.

Selepas beberapa ketika, imam masjid mendengar suara menangis dari kubur simati. Ditanya pada ahli keluarganya, dimaklumkan bahawa simati adalah seorang budak yang baik. Namun dari kubur berkenaan terdengar tangisan yang berterusan. Setelah ditanya dan diperiksa barulah dimaklumkan mengenai nazar simati. Dan mayatnya pun dipindahkan ke kubur Kristian. Barulah tiada tangisan kedengaran..

Inilah keadaan yang berlaku sekarang. Oleh itu ambil tahulah akan aktiviti anak-anak, adik-adik kita kerana dakyah kristian amat halus dan ada di mana-mana tanpa kita sedari.

Baru-baru ini, telah dimaklumkan bahawa satu kontena bible dalam bahasa melayu telah sampai di Port Klang. Walaupun dibantah kemasukannya, ianya telah dimaklumkan bahawa ia telah diimport secara sah oleh salah sebuah pertubuhan Kristian yang berdaftar. Sama ada benar atau tidak, saya juga dimaklumkan bahawa di Subang Jaya, bible telah diedarkan kepada pelajar-pelajar sekolah..

Wallahu'alam.


"Wahai Tuhan ku. Aku tak layak ke SyurgaMu..
Namun tak pula aku sanggup ke NerakaMu..
Kami lah hamba yang mengharap belas darimu..
Ya Allah jadikan lah kami hamba2 Mu yang bertaqwa..
Ampunkan dosa2 kami, kedua ibubapa kami, dosa semua umat2 islam yang masih hidup mahupun yang telah meninggal dunia.. Cukuplah Allah bagi ku, tiada Tuhan melainkan Allah, hanya kepadaNYA aku bertawakkal dan Allah lah yang memiliki arasy yang Agung"


ini ana dapat dari zauji..bible memang ada dalam bahasa melayu..dan ada sebuah buku kecil yang dimulakan dengan salam dan pujian bagi Allah..menceritakan kematian..mengajak manusia 'pulang mencari keselamatan'..amat menyentuh hati..tetapi bila makin dibaca ia sebenarnya teramat bertentangan dengan ajaran ISlam..senang cakap,ia adalah salah satu cara untuk kristian meluaskan 'empayarnya'..nauzubillah..




-----------------
"Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu" : At-Thalaq : 3 -( PUAN SUFTI )-


Bookmark and Share

    


  Member Information For sufti_ilhamProfil   Hantar PM kepada sufti_ilham   Quote dan BalasQuote

niza_ati
WARGA SETIA
Menyertai: 17.12.2004
Ahli No: 13107
Posting: 1488
Dari: KL-Sarawak-Selangor

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 25-02-08 17:37


Telah datang dari Syaikh Bukhari, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yaitu tentang larangan bernadzar. Dalam Shahih Muslim dari jalan Ibnu ‘Umar radhiallahu ‘anhuma, Rasulullah mengatakan karena nadzar itu tidak mendatangkan kebajikan. Lalu dikatakan juga bahwa nazar itu sekira-kira makruh (=dibenci) menurut pendapat dari kalangan para ‘ulama muqaddimin, baik dari kalangan madzhab yang empat, sebagaimana yang dijelaskan Syaikh Al-Albani rahimahullah dalam Kitab Tahdzir Sajid beliau dalam pembahasan yang lalu, bahwa artinya sama dengan tahrif, yaitu haram.
Dalam footnote 251 kitab ini, dikatakan Syaikh Shiddiq HasanKhan, bahwa nazar terbagi 2, yakni:

1. Nazar Mustahab (yang disunnahkan)

Yaitu nazar yang dikerjakan karena mengandung kebajikan dan kereta’atan, artinya seorang muslim bernazar untuk melaksanakan suatu kereta’atan karena Allah tanpa ada ikatan/ketergantungan kereta’atannya tersebut dengan suatu keadaan/perintah yang disempurnakan dengan perintah tersebut, tanpa imbalan, namun dilaksanakan secara spontan tanpa sebab dan akibat. Hal inilah yang diinginkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala seperti yang dikatakan-Nya dalam Surat Al-Insan ayat 7 :

“Mereka menunaikan nadzar dan takut akan suatu hari yang azabnya merata dimana-mana”.

Telah dikeluarkan dari Imam Thabari dalam tafsirnya dengan sanadnya yang shahih dari Imam Qatadah, halaman 159 kata-kata “yufuna… dst-nya” maksudnya adalah para sahabat nabi bernazar untuk mentaati Allah dalam bentuk shalat, puasa, zakat, haji dan umrah, dan atas apa-apa yang diwajibkan atas mereka dan lain sebagainya. Maka mereka dinamakan Allah orang-orang yang baik dan shalih disisi Allah Jalla wa ‘Ala. Maka sangat jelas pujian ini ditempatkan bagi orang yang bernazar bukan karena nazar mujazat (kareana minta balasan).

2. Nazar Mujazat atau Mu-awwadha (minta imbalan atau ganti)

Yaitu seoang muslim bernazar dengan melakukan kereta’tan kepada Allah tetapi diikatkan/digantungkan dengan sesuatu yang ada hasil/balasannya. Misalnya perkataan : “Kalau seandainya sakit saya disembuhkan Allah, maka saya akan bersedekah”, atau “Kalau si Fulan datang dengan keadaan begini, maka saya akan begini”, maka ini disebut nazar yang mujazat.
Syaikh Hasan Khan, dijelaskannya larangan tentang nazar diatas, adalah karena nazar ini tidak akan menolak sesuatu, akan tetapi nazar yang demikian itu tidak akan keluar kecuali dari orang-orang yang bakhil.
Dalam riwayat lain, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan (Syaikh Al-Albani menyebutkan dalam ash-Shahihah Hadits No. 478, dan 749. Allah berkata dalam Hadits Qudsi : “Tidak datang nazar itu atas anak cucu adam dengan sesuatu yang belum saya takdirkan, dengan arti lain, nazar itu tidak akan merubah qadha dan qadhar Allah, seperti hadits Rasulullah, “Karena sesungguhnya nazar itu tidak menolak qadha & qadhar Allah kepada siapapun sedikitpun, tidak didahulukannya atau diakhirkan karenanya tetapi nazar itu keluar dari orang yang bakhil”. Ia datang kecuali dari orang yang bakhil karena ingin mendapatkan balasan.
Hadits yang kedua adalah, “Nazar itu ada 2, apabila nazar itu benar untuk Allah, maka kafarahnya wajib ditunaikan, tapi jika nazar itu untuk syaithan, seperti mengandung kesyirikan, bid’ah dan sebagainya, maka tidak boleh dikerjakan dan diwajibkan atasnya kafaratul yamin, dijelaskan oleh Syaikh Salim Al-Hilali dalam kitab beliau Bahjah.
Dalam riwayat lain, disebutkan, “Apa-apa yang tidak pernah mendatangi saya sebelumnya, kata Rasulullah dari lafaz yang lain, jangan kamu bernazar, karena sesungguhnya nazar itu tidak akan mempengaruhi qadha dan qadhar Allah sedikitpun, dan sesungguhnya nazar itu tidak akan keluar kecuali dari orang yang bakhil.
Fiqh hadits diatas, dijelaskan oleh Syaikh Al-Albani, bahwa hadits ini menunjukkan, dari seluruh lafaz yang ada, bahwa nazar itu sebaiknya tidak dilakukan bahkan hukum asalnya adalah makruh, kecuali yang tidak ada imbalannya. Secara zhahir dari hadits yang shahih, bahwa hukumnya sampai kepada haram.
Berkata sebagian para ‘ulama tentang perkataan Allah : “Tidaklah nazar itu keluar kecuali dari orang yang bakhil. Hal ini dijelaskan kepada kita, bahwa dibencinya nazar tersebut atau diharamkannya, itu khusus kepada nazar yang mujazat/muawwadha, dan tidak termasuk nazar yang spontan, mustahab. Karena nazar tersebut merupakan pendekatan diri kepada Allah dengan kesungguhan, karena orang bernazar demikian hanya karena imbalan dan balasan atas kewajiban yang ia tunaikan dan diatas balasan sunnah.
Dan berkata Imam Al-Qurthubi dalam kitabnya Al-Mufhim, ketika menjelaskan tujuan larangan bernazar yang mujazat, “Larangan ini misalnya seseorang mengatakan jika saya sembuh, maka saya akan bersedekah. Adapun sisi dibencinya adalah pada saat ia melaksanakan nazarnya itu (kereta’atan) namun ia ingin mendapatkan suatu tujuan dengan hasil perkataanya itu, berarti ia belum mengikhlashkan perbuatan kereta’atannya itu, bahkan ia menempuh cara yang disebabkan jika ada balasannya. Lebih jelas lagi jika ia tidak sembuh, ia tidak bersedekah, padahal itu qadha dan qadhar Allah, namun ia ingin Allah akan merubah qadha dan qadhar-Nya. Seperti inilah keadaan orang yang bakhil, karena sesungguhnya orang yang bakhil tidak akan mengeluarkan hartanya kecuali ia ingin dapat ganti yang lebih cepat dan bertambah dari apa yang ia keluarkan sebelumnya. Inilah makna yang dikatakan pada hadits Rasulullah dan diisyaratkan dalam hadits tersebut, “Tidak keluar dari orang yang bakhil apa-apa dimana orang bakhil itu tidak mengeluarkannya.
Disandarkan juga pada hal ini adalah i’tikad orang bodoh dan jahil dimana ia menyangka dengan nazar tersebut cita-citanya pasti berhasil, makanya ia bernazar, atau ia yakin Allah akan pasti menunaikan apa yang ia inginkan disebabkan ia nazar tersebut. Dan kepada i’tikad yang ke-2 ini, bahwa nazar tidak akan menolak sedikitpun atas qadha dan qadhar Allah. Hal yang pertama bahwa dengan bernazar ia pasti berhasil, maka i’tikad ini bisa mendekatkannya kepada kekufuran. Yang ke-2 tadi , yakni dengan melakukan nazar, Allah akan menunaikan permintaannnya. Imam Qurthubi mengatakan : “Ini kesalahan besar, bahkan ini akan dekat kepada kekufuran. Imam Qurthubi menukil dari ‘ulama, yang shahih adalah larangan hadits tadi adalah atas haramnya nazar tersebut terhadap orang yang khawatir jatuh kepada i’tikad yang bathil tersebut, ini sangat baik. Kalau ia tetap kerjakan, maka itu dekat kepada keharaman, dan dibenci bagi orang yang tidak beri’tikad demikian sama sekali.
Contoh, dari kisah Ibnu Umar, dari hadits diatas, ada kejadian tentang nazar yang dilarang ini. Imam Ibn Hajar mengatakan, yang dimaksud Imam Al-Hakim, dalam kitabnya Mustadrak halaman 304 dari Falih ibnu ‘Umar, ia pernah ditanya oleh Mas’ud ibnu ‘Amar, “Ya Aba Abdurrahman, sesungguhnya anak saya ada di Parsi dan telah tinggal disana, disana ada ‘Umar ibnu ‘Ubaidillah, dan disana saat ini terjadi penyakit tha’un (sejenis penyakit yang biasanya tumbuh diketiak, dan sekelilingnya sangat hitam, panas, sampai-sampai panasnya ke hati) yang dahsyat. Tatkala berita itu sampai kepada saya, saya bernazar, ‘Kalau seandainya Allah menyampaikan anak saya ke Madinah dengan selamat (tanpa tha’un), maka saya akan berjalan ke Mekkah (Baitul Haram) dengan berjalan kaki’. Rupanya anaknya datang dalam keadaan sakit dan akhirnya mati. “Bagaimana ya ibnu ‘Umar?”. Ibnu ‘Umar berkata : “Bukankah Rasulullah berkata : “Sesungguhnya nazar itu tidak akan meng-awalkan dan tidak pula mengakhirkan sesuatu. Sesunguhnya tidaklah nazar tersebut keluar dari orsng yang bakhil, tetapi dalam hal ini kamu tetap tunaikan nazar tersebut”.
Adapun pengertian kafaratul yamin, seperti yang dijelaskan dalam hadits ke-2 diatas adalah denda bagi orang melaksanakan nazar untuk syaithan, yaitu syirik, bid’ah, dls-nya. Kafarah tersebut ada 4 macam yaitu seperti disebutkan dalam Al-Quran surat Al-Maidah ayat 89, dan termasuk sumpah yang ia langgar sendiri, maka ia juga wajib membayarnya dengan kafarah, yaitu :
1. Memberi makan 10 orang miskin dengan makanan yang biasa ia beri kepada anak isterinya
2. atau Memberi pakaian kepada 10 orang diatas,
3. atau Memerdekakan seorang budak. Ingat! Budak tetap ada selagi ada jihad yang syar’I, yang dibawa benderanya oleh imam yang merupakan imam didunia ini maka tawanan org kafir twersebut sah hukumnya budak, dijelaskan oleh Kitab Bahjatun Nazhirin oleh Syaikh Salim Al-Hilali.
4. Berpuasa selama 3 hari berturut-turut.



-----------------

cita-citaku islam gamilang,cita-citaku daulahnya berulang,cita-citaku islam cemerlang,cita-citaku


Bookmark and Share

    


  Member Information For niza_atiProfil   Hantar PM kepada niza_ati   Pergi ke niza_ati's Website   Quote dan BalasQuote

Muddathsir787
WARGA SETIA
Menyertai: 20.10.2007
Ahli No: 31449
Posting: 943
Dari: Selangor

Selangor   avatar


posticon Posting pada: 25-02-08 18:24


Alhamdulillah, terima kasih kerana berkongsi..

Satu perkara lagi jangan ambil mudah dengan tidak mengundi.

Jalankan kewajipan mengundi bagi yang merasakan dirinya beragama Islam.

Jika tiada tanggung jawab mengundi bagi yang beragama Islam maka pastilah

jatuh ke tangan org kafir..



"KEBATILAN TERANCANG MAMPU MENGHAPUSKAN KEBENARAN" bak

kata Saidina Ali.


Bermakna jika kita menyerah bulat-bulat tanpa berusaha pasti satu ketika

org kafir akan memijak kepala kita walaupun kita dipihak yang benar.. Buktinya

tengok sendiri sejarah Islam.. Wallahua'lam.




Salam Ukhwah,
-- Muddathsir

Bookmark and Share

    


  Member Information For Muddathsir787Profil   Hantar PM kepada Muddathsir787   Quote dan BalasQuote

far_hana
Warga Rasmi
Menyertai: 18.02.2008
Ahli No: 32654
Posting: 6

malaysia  


posticon Posting pada: 26-02-08 09:34


Masya'ALLAH..sampai macam tu sekali..
nauzubillahi min zalik..

Bookmark and Share

    


  Member Information For far_hanaProfil   Hantar PM kepada far_hana   Quote dan BalasQuote

Member Messages

Forum Search & Navigation

 

Log in to check your private messages

Silakan Login atau Mendaftar





  


 

[ Carian Advance ]

Jum ke Forum 




Datacenter Solution oleh Fivio.com Backbone oleh JARING Bukan Status MSCMyPHPNuke Portal System

Disclaimer: Posting dan komen di dalam Portal Komuniti Ukhwah.com ini adalah menjadi hak milik ahli
yang menghantar. Ia tidak menggambarkan keseluruhan Portal Komuniti Ukhwah.com.
Pihak pengurusan tidak bertanggung jawab atas segala perkara berbangkit
dari sebarang posting, interaksi dan komunikasi dari Portal Komuniti Ukhwah.com.


Disclaimer: Portal Komuniti Ukhwah.com tidak menyebelahi atau mewakili mana-mana parti politik
atau sebarang pertubuhan lain. Posting berkaitan politik dan sebarang pertubuhan di dalam laman web ini adalah menjadi
hak milik individu yang menghantar posting. Ia sama-sekali tidak ada
kena-mengena, pembabitan dan gambaran sebenar pihak pengurusan Portal Komuniti Ukhwah.com

Portal Ukhwah
Hakcipta 2003 oleh Ukhwah.com
Tarikh Mula: 14 Mei 2003, 12 Rabi'ul Awal 1424H (Maulidur Rasul)
Made in: Pencala Height, Bandar Sunway dan Damansara Height
Dibina oleh Team Walasri




Loading: 0.105615 saat. Lajunya....