Saya dan Dia, dan Senyuman

Artikel Dari: Portal Komuniti :: Ukhwah.com

http://ukhwah.com:443/ukhwah/



Tarikh: Isnin, 15 Januari 2007 @ 10:47:44
Topik: Karya



Hari ini saya perlu temui dia lagi. Seperti pertemuan yang lalu, kali ini juga adalah kerana soal kerja. Sememangnya saya dan dia perlu sentiasa bertemu selagi kerja dan tugas kami ini belum selesai. Kami harus berbincang dan bermesyuarat sampai nanti segala yang dirancang oleh persatuan kami terlaksana.

Begitulah mulanya kisah perkenalan saya dan dia. Kami sama-sama bergiat dalam aktiviti pelajar. Sebenarnya antara saya dan dia, sama-sama mengikuti kelas Falsafah Pendidikan ketika semester satu dahulu. Tetapi memang saya tidak pernah melihat dia, dan tidak pernah perasan kewujudan dia. Ini pernah ku katakan padanya waktu kami masing-masing mula membuka bicara sewaktu awal perkenalan dulu.

“Saya tak pernah nampak muka kau dalam kelas?”ujarku.
“Manalah awak nak perasan muka saya, kalau asyik mengintai yang manis-manis saja,”balasnya.
“Tapi kau juga manis.”
“Tak usahlah awak bermain kata dengan saya. Saya cerminkan diri setiap hari, tau?”

Dan saya hanya tersenyum. Sememangnya dia hanya gadis biasa, yang bagiku tidaklah terlalu menonjol wujudnya. Kalau tidak teliti memerhati sekeliling, memang saya tak akan perasan tentang dia. Bukanlah dia tidak memiliki daya tarikan langsung. Sebenarnya keindahan dan kecantikannya tersembunyi disebalik sikapnya yang tidak menonjol itu. Dan kecantikannya bukanlah seperti kecantikan yang dimiliki oleh gadis-gadis pujaan di kuliah kami, tetapi memiliki keistimewaan tersendiri pula.

Sebenarnya dia yang mencadangkan saya menjadi pengarah program persatuan kami ini. Dan saya betul-betul tidak faham mengapa saya terpilih, kerana seperti ku katakan tadi, saya dan dia tak pernah mengenali antara satu sama lain. Dan dia hanya gadis biasa yang bukanlah sekali pandang akan membuat saya terus tertarik. Saya juga bukanlah lelaki yang mampu memikat pandangan para gadis. Saya dan dia sama-sama biasa. Kerana itu juga, dia sendiri tidak pernah menyedari kehadiranku di dalam dewan kuliah. Maka kami sama-sama biasa saja.

“Saya pun tak pernah lihat awak dalam kelas?”katanya padaku.
“Hai..kau pun suka memandang pada lelaki yang lawa-lawa, ya?”usikku.
“Bukan. Saya memandang penuh pada pensyarah di depan, tak punya waktu untuk mengambil tahu hal awak,”katanya tersenyum nakal.
“Kalau saya ini bintang pujaan, tentu kau tak mampu nak beri perhatian penuh pada pensyarah itu.”
“Kalau awak bintang pujaan, saya rasa kelas tak akan berjalan kerana takut pensyarah juga akan hilang tumpuan,”dia membalas kata-kataku.

Saya mulai berdikit-dikit mengenali dia, memahami sikapnya, mengkaji sifatnya, dan mulai tahu kesukaan dan kebenciannya. Baru dua kali kami bertemu, dan saya telah pandai menyesuaikan diri dengan gadis biasa itu. Sebenarnya ada juga pertemuan-pertemuan yang tidak rasmi terjadi antara kami. Misalnya ada suatu ketika saya bergegas mahu masuk ke perpustakaan untuk tidur, saya bertembung dengannya yang waktu itu mengepit buku tebal.
“Wah, rajin belajar ya?”tegurku.
“Orang tak pandai, harus lebih rajin daripada orang yang pandai,”dia membalas kataku. Dan seperti biasa bibirnya tak lekang memberi senyum.
“Ah, saya lebih tak pandai daripada kau. Janganlah merendah diri.”
“Tapi orang lelaki selalunya cepat dapat berbanding kami orang perempuan.”
“Tak betul teori itu. Siapa usaha, dialah yang berjaya,” kataku menyangkal pendapatnya.
“Kalau benar begitu, mengapa masih suka tidur di perpustakaan? Kan lebih elok belajar?”dia tersenyum sinis padaku.
“Wah, perli nampaknya cik adik ni. Bagaimana kau tahu saya selalu tidur di sini?”saya mengerutkan kening.
“Saya selalu belajar di tingkat tiga. Jadi saya nampak awak dari tingkat atas. Bukankah awak selalu tidur di meja yang menghadap ke Dewan Rahman Talib di tingkat dua itu?”.
saya terdiam. Tajam sekali mata gadis ini. Sebenarnya saya juga kadang-kadang memanjat tangga ke tingkat tiga perpustakaan itu. Tingkat tiga menempatkan buku-buku berkaitan sains dan teknologi, dan tingkat dua pula untuk buku-buku sastera. Tak pernah pula saya bertembung dengannya. Mungkin terbenam dalam susunan buku-buku yang bagaikan kubu di sekelilingnya itu. Dan saya yang gemar membaca cerpen, novel, sajak dan segala macam karya sasterawan negara itu, tentu saja memilih untuk duduk di tingkat dua.
“Kalau tahu baguslah. Tak perlu saya terangkan lagi mengapa saya harus lekas ke tingkat dua,”senyumku padanya. Dia membalas senyumku dan berlalu mengepit buku tebalnya itu.

Waktunya hampir tiba. Sebentar lagi saya harus turun menuju ke kafe untuk menemui dia. Ini pertemuan rasmi kami yang keempat. Kali ini saya mengemaskan diri sedikit. Pada pertemuan yang lepas-lepas, saya yang lewat muncul. Biarlah kali ini saya yang menanti dia. Pertemuan ini seperti yang lepas-lepas juga, berkaitan soal kerja. Tapi ada sedikit rasa menyenangkan dalam hatiku tiap kali mengenang yang saya dan dia akan bertemu hari ini. Seperti bahagia dan nyaman sekali.

Telefon berdering.
“Saya tunggu di depan dobi,”suaranya kedengaran.
“Tunggu ya,”pesanku.

Dan sebenarnya saya agak pantas melangkah atau lebih tepat, berlari-lari anak mengatur jalan menuju ke dobi. Namun saya terlewat lagi. Dan dia seperti selalu, betul-betul dia menepati janji. Sampai di hadapan dobi, saya melihat dia bersama senyuman yang berlari pada bibirnya. Manis sekali.

“Lama sudah menunggu?”sapaku.
“Saya pun baru sampai,”balasnya tersenyum lagi.

Saya jadi leka sebentar menatap senyum itu. Ukiran senyum pada bibir itu indah. Bukan saya tak pernah melihat gadis-gadis senyum padaku. Tapi senyuman ini menarik perhatianku. Dan diam-diam saya jadi cinta pada senyuman itu.

“Bagaimana kertas projek kita?”saya mula berlagak seperti seorang ketua yang profesional.
“Siap,bos! Cuma menanti tandatangan awak dan Timbalan Naib Chanselor saja,” dia mengangkat tangan memberi hormat padaku dengan gaya berseloroh.
“Kenapa tak diberi pada setiausaha saja? Itu kan tugas dia?”
“Tak apa. Ini pun saya ambil daripada kertas kerja yang lepas-lepas, saya ubah semula. Kerjanya tak banyak..”
“Tapi dia juga perlu bekerja,” saya memprotes.
“Laporannya nanti saya akan beri pada dia. Okay,bos?”dia tersenyum lagi.
Senyuman itu buat saya benar-benar jadi lembut. Damai sekali. Setelah menandatangani kertas kerja itu, dia meminta diri.

“Nanti kalau ada kerja lagi, saya hubungi awak,”katanya padaku.
“Kalau hendak berbual pun apa salahnya..”
“Saya perlu kejar masa. Berbual kalau penting-penting saja,”dia menggulung kertas kerja di tangannya itu. Sambil tersenyum, dia melangkah ke arah blok siswi.

Saya belum melepaskan pandanganku padanya. Terlalu cepat, teramat pantas perasaan in berubah. Daripada kosong dan hambar, hari ini saya terasa hatiku berisi dengan sesuatu perasaan. Saya belum mengerti lagi apa sebenarnya perasaan ini. Jujur saya katakan pada kalian, saya belum pernah begini. Sekali pun belum pernah lagi. Tapi saya belum mahu melayannya lagi. Sambil melangkah memanjat tangga blok siswa, saya cuba membuang senyuman itu jauh-jauh. Tapi semakin ia dekat pada hatiku. Senyuman itu, senyuman pembunuh. Membunuh dan memecahkan benteng kekebalanku terhadap perasaan itu. Perasaan sayang, rindu dan mengambil berat..

Cinta?

Lalu saya tersenyum sendiri. Akhirnya, saya jelas dan faham sekali perasaan yang terbit pada petang 22 Ogos 2003 itu adalah cinta. Ia terbukti,kerana pada tanggal 22 Ogos 2005, dia sah menjadi permaisuri rumah dan hatiku…Dan senyumannya, tetap manis seperti hari itu..