Array
Welcome To Portal Komuniti Muslimah -- Hanan.com.my.my

  Create An Account Home  ·  Topik  ·  Statistik  ·  Your Account  ·  Hantar Artikel  ·  Top 10 02-12-2021  

  Suka!
New Page 1

  Mutiara Kata
Apa saja yang anda fikirkan mengenai diri anda adalah betul. Jika anda fikirkan anda boleh atau tak boleh, kedua-duanya memang betul

-- Henry Ford

  Menu Utama

  Keahlian Portal Komuniti
Terkini: Maisarah99
Hari Ini: 0
Semalam: 0
Jumlah Ahli: 13727

  Sedang Online
Assalamualaikum
Tetamu

Nickname

Password



[ Mendaftar ]

Sedang Online:
Tetamu: 14
Ahli: 0
Jumlah: 14




  Dari Galeri
maser kat matrik dulu..ok x gamba ni? ade ke -saper-ntah- ckp sayer tgh

  Yang Masuk Ke Sini
citey: 13 jam, 9 minit yang lalu

Rahsia Segelas Air
 Posted on Selasa, 16 Ogos 2011 @ 19:34:40oleh Hanan
Tazkirah Anonymous menulis Tuhanku ampunkanlah segala dosaku
Tuhanku maafkanlah kejahilan hambaMu
Ku sering melanggar laranganMu
Dalam sedar ataupun tidak
Ku sering meninggalkan suruhanMu
Walau sedar aku milikMu
Bilakah diri ini 'kan kembali
Kepada fitrah sebenar
Pagi kuingat petang kualpa
Begitulah silih berganti
Oh Tuhanku,
Kau pimpinlah diri ini
Yang mendamba CintaMu
Aku lemah aku jahil
Tanpa pimpinan dariMu
Ku sering berjanji di depanMu
Sering jua ku memungkiri
Ku pernah menangis keranaMu
Kemudian ketawa semula
Kau pengasih
Kau penyayang
Kau pengampun
Kepada hamba-hambaMu
Selangkah ku kepadaMu
Seribu langkah Kau padaku
Tuhan,
Diri ini tidak layak ke surgaMu
Tapi tidak pula aku sanggup ke nerakaMu
Kutakut kepadaMu
Ku mengharap jua padaMu
Mogaku 'kan selamat dunia akhirat
Seperti rasul dan sahabat
Seperti rasul dan sahabat

Atok aku pernah berpesan .......


Orang yang melakukan dosa dan merasa diri berdosa lalu bertaubat, itu LEBIH MULIA dari orang yang TAK BUAT DOSA dan TAK pernah rasa diri berdosa..... SEBAB ... merasa diri berdosa itu adalah sifat kehambaan.

Scenario pertama .... ada orang ... dia buat dosa .... lepas tu dia rasa diri dia berdosa .... dia minta ampun kat Allah ... taubat sungguh-sungguh; ... contohnya Wahsyi. Wahsyi adalah pembunuh kepada Saidina Hamzah ra (pak saudara Rasulullah SAW). Wahsyi menombak Saidina Hamzah hingga mati. Sewaktu Rasulullah SAW berjaya menakluk Mekah, Wahsyi datang mengadap Rasulullah SAW untuk moho maaf kerana membunuh Hamzah, dan Rasulullah SAW kata, "Aku maafkan engkau. Tapi engkau pergilah dari sini aku tak mahu tengok muka engkau lagi" ... Kemudian Allah turunkan beberapa siri wahyu ayat Quran dari Allah khusus membicarakan tentang Wahsyi. Akhirnya, tidak lama selepas peristiwa Futuhul Makkah, Wahsyi memeluk Islam dan dialah yang menjadi TUKANG BUNUH Nabi-nabi palsu selepas kewafatan Rasulllah SAW. Allah muliakan Wahsyi dengan bakat yang ada padanya, iaitu membunuh.

Scenario kedua .... ada orang ... dia tak buat dosa ... lepas tu dia tak pula rasa diri berdosa ... dia tak minta ampun kat Allah ... Ni perangai Azazil. Azazil ni TOK GURU kepada para malaikat. Pernah para malaikat minak Azazil ni mendoakan untuk mereka keselematan, Azazil doakan, TAPI Azazil tak doakan untuk diri dia sendiri. Azazil konfiden juga dia selamat dunia & akhirat. LAST sekali, Azazil jadi makhluk Allah yang paling derhaka. Lalu nama kat kad pengenalan Azazil diubah kepada IBLIS. Jadi kat orang yang perasan best, perasan baik, sampai tak sembahyang, sampai boleh zina, ni semua perangai Iblis.

Scenario ketiga ..... ada orang .... dia buat dosa ... lepas tu dia tak pula rasa diri berdosa ... dia tak minta ampun kat Allah..... dia dengan konfiden rasa diri dia dah dijamin syurga ... Ni berlambak contoh kita boleh tengok kat sekeliling kita . Kita tak sembahyang, selamba saja kita kutuk & caci orang sembahyang. Kita main judi, selamba saja kita fitnah orang yang tak main judi. Kita buat skandal, selamba saja kita fitnah orang lain murahan. BANYAKlah contoh kat dalam dunia ni.

Scenario keempat .... ada orang ... dia tak buat dosa ... TAPI .... dia rasa diri dia berdosa .... dia minta ampun kat Allah ... taubat sungguh-sungguh; ... contoh ni dah tak ada zaman ni, sebab cuma Nabi & Rasul saja buat macam ni.

Agak-agak kau orang lerrr .... antara 4 scenario ni.... yang mana satu sifat kau orang erk ?Aku pernah tanya kat member2 aku waktu kita orang nak start balik ke pangkal jalan .... adalah salah seorang tu jawab pertanyaan aku ...Kalau boleh aku nak berada pada scenario keempat, sebab scenario keempat tu saja sifat Nabi dan Rasul .......Dan aku yakin .... majority tak mahu berada pada scenario ketiga ... tapi kita ni bukan malaikat ... bukan nabi ... bukan rasul ... maka kita telah, sedang dan akan buat dosa setiap hari dalam hidup kita ...


#################################


Hikayat SATU

Ketika saat ajal Rasulullah SAW datang menggamit, maka Rasulullah SAW meminta Bilal untuk melaungkan azan memanggil para sahabat untuk berkumpul. Setelah kaum Muhajirin dan Ansar berkumpul, naiklah Rasulullah SAW ke atas mimbar. Dengan linangan air mata, maka berkhutbah Rasulullah SAW :

Sesungguhnya aku ini Nabi mu. Yang menyeru mu ke arah jalan Allah. Anggaplah diri ku sebagai saudara mu. Anggaplah diri ku sebagai bapa mu. Andainya ada di kalangan kamu yang merasa teraniaya oleh ku, bangkitlah diri mu sekarang untuk menuntut qisas kepada ku, sebelum aku dituntut qisas di akhirat.

Tiada di kalangan para sahabat yang berdiri.

Baginda mengulangi ayatnya untuk kali kedua.

Masih tidak ada seorang pun yang berdiri untuk menuntut qisas dari Rasulullah SAW.

Lalu baginda mengulangi lagi ayatnya untuk kali ketiga.

Maka berdirilah seorang pemuda, Akasyah bin Muhsin. Dia berjalan dan berdiri betul-betul di depan Rasulullah SAW lalu berkata :

Demi Allah, ayah dan ibu ku menjadi tebusan mu Ya Rasulullah. Andainya tidak engkau ulangi kata-kata mu sebanyak 3 kali, takkan mungkin aku berani menuntut hak ku terhadap diri mu.Ya RasulullahIngatkah kau sewaktu peperangan Badar, unta ku & unta mu bergerak beriringan ? Pernah ketika aku turun dari unta ku untuk mencium peha mu, engkau telah terpukul bahagian rusuk ku dengan cambuk pemukul unta. Aku tidak tahu apakah kau sengaja memukul diri ku atau kau tidak sengaja. Namun aku harap hak ku menuntut qisas diterima oleh mu.Maka aku menuntut qisas dari mu untuk memukul rusuk mu dengan cambuk pemukul unta.

Terkejut seluruh para sahabat atas permintaan Akasyah. Mereka menyifatkan tindakan Akasyah itu di luar batas sopan serta mengaibkan Rasulullah SAW. Namun Rasulullah SAw dengan tenang akur dengan permintaan Akasyah.

Maka Rasulullah SAW meminta Bilal ke rumah Fatimah untuk mengambil cambuk pemukul untanya. Setelah diambil, cambuk tersebut diserahkan kepada Rasulullah SAW. Lantas Rasulullah SAW menghulurkan cambuk tersebut kepada Akasyah.

Perlakuan Akasyah diperhatikan oleh Abu Bakar dan Umar. Maka tampillah mereka berdua berdiri antara Rasulullah SAW & Akasyah seraya berkata :

Wahai Akasyah. Kami ini sahabat rapat Rasulullah SAW. Pukullah kami berdua sepuas hati mu. Bebaskanlah Rasulullah SAW dari qisas mu.

Tapi kata-kata Abu Bakar dibidas oleh Rasulullah SAW :

Duduklah kamu berdua wahai Abu Bakar & Umar. Allah tahu kedudukan kamu berdua di akhirat. Biarlah aku menanggung akibat dari perbuatan ku sendiri.

Lantas Saidina Ali bangkit dari duduknya dan berdiri didepan Akasyah seraya berkata :

Wahai Akasyah, andainya pada fikir mu Abu Bakar & Umar bukan di kalangan keluarga Rasulullah, maka aku sebagai menantu Rasulullah berdiri didepan mu.Pukullah aku sepuas hati mu. Pukullah aku dengan tangan mu. Deralah diri ku sepuas hati mu.Tapi jangan kau pukul Rasulullah.

Berkata Rasulullah SAW :

Hai Ali, mundurlah kau dari Akasyah. Allah tahu kedudukan mu di sisi ku. Biarlah ku tanggung akibat perbuatan ku. Kerana aku takut qisas di akhirat yang lagi dahsyat.

Kemudian tampil pula dua beradik, Hassan & Hussein. Cucu kesayangan Rasulullah SAW. Mereka berkata :

Wahai Akasyah, bukankah sudah kau tahu bahawa kami ini cucu kandung kepada Rasulullah. Qisaslah kami, bererti engkau telah mengqisas Rasulullah. Bebaskanlah Rasulullah dan ambillah kami sebagi pengganti.

Berkata Rasulullah SAW kepada cucu2 baginda :

Wahai cucu penyejuk mata ku. Duduklah kalian berdua. Ini bukannya sesuatu yang boleh diwariskan kepada mu. Biar ku tanggung hasil perbuatan ku.

Kemudian Rasulullah SAW memalingkan mukanya dan bersemuka dengan Akasyah, lalu baginda berkata :

Wahai Akasyah, pukullah aku jika kau berhasrat menuntut qisas.

Berkata Akasyah :

Wahai Rasulullah, sewaktu engkau memukulku. Aku dalam keadaan tidak berbaju.

Dengan tenang, Rasulullah menanggalkan kancing bajunya dan meleraikan bajunya ke lantai masjid. Bercucuranlah air mata para sahabat melihat begitu daif Rasulullah diperlakukan oleh Akasyah.

Apabila terlihat oleh Akasyah akan tubuh putih Rasulullah SAW, perlahan2 dihampirinya, diusap perlahan dan dicium belakang Rasulullah SAW. Tubuh Rasulullah SAW didakap erat dengan penuh kasih sayang dengan linangan air mata sambil berkata :

Wahai Rasulullah. Roh ku menjadi tebusan buat diri mu. Siapakah aku yang tergamak mengqisas kekasih Allah. Aku bukanlah sahabat mu yang hampir, tetapi sahabat mu yang jauh. Hidup ku dipinggir kota. Sabdaan mu hanya ku dengar dihujung lidah para sahabat bukan terus dari lidah mu. Aku sengaja memohon mengqisas diri mu agar dapat ku pertemukan kulit tubuh ku dengan kulit tubuh mu yang mulia agar dengannya nanti Allah akan memelihara diri ku dari menjadi bahan bakaran api neraka.

Rasulullah SAW membalas dakapan Akasyah dan berkata :

Ketahuilah wahai para sahabat. Barangsiapa ingin melihat penghuni syurga, lihatlah pada peribadi pemuda ini.

Seluruh umat Islam di Kota Madinah bersorak melaungkan takbir menyambut berita gembira.

Walaupun di awal suasana penuh emosi, namun ianya ditakdirkan merupakan berita gembira buat Akasyah kerana Rasulullah SAW telah mengisyaratkan bahawa dirinya adalah penghuni syurga.

Begitulah pengorbanan para sahabat kepada Rasulullah SAW. Apakah pengorbanan kita kepada sahabat kita sudah setimpal dengan pengorbanan sahabat Rasulullah SAW ?

@@@@@@@@[email protected]@@@@@@@@@@


Begitulah mulianya kehidupan seorang hamba yang Allah ciptakan di dunia ini. Walau dirinya hamba, namun Muhammad Bin Abdullah Bin Abdul Mutalib SAW itulah semulia-mlia manusia yang pernah hidup di muka bumi ini ....


TIDAK CINTAKAH ENGKAU KEPADANYA ?

Rasulullah SAW, walau dirinya maksum, masih dia menuntut qisas (hukum) dari orang yang dia TIDAK PERNAH ZALIMI.

Kita ... ??? Berapa ramai di antara kita yang berani mengaku kesalahan dan kesilapan lalu menuntut maaf dan qisas ?

Seharian berribu dosa yang kita lakukan sama ada dosa dengan makhluk mahu pun dengan Allah .... kita masih lagi merasakan diri kita ini sudah aman dan selamat dari api neraka.Lebih malang ... kita SEDAR yang kita lakukan itu maksiat dan kemungkaran ... tapi kita sengaja memfitnah orang lain agar maksiat yang kita lakukan itu tertutup dari kaca mata masyarakat.

Tidak takutkah kita dengan azab neraka Allah ?

Inilah wajah-wajah kita yang sebenar.

Hikayat DUA

Dalam Kitab Mukasyafatul Qulub karangan Imam Al Ghazali ada diceritakan sebuah hadis qudsi tentang kebangkitan semula setelah Israfil meniup sangkakala kedua.Tatkala Israil meniup sangkakala kedua, maka bangkitlah sekelian umat manusia dari Nabi Adam AS sehinggalah manusia yang terakhir hidup di muka bumi.

Sewaktu Rasulullah SAW bangkit, perkara pertama yang dilakukan oleh baginda ialah mencari umat baginda.

Diriwayatkan, Rasulullah SAW telah bertemu dengan umat baginda. Maka dipeluk dan diciumnya seluruh umatnya dengan kasih sayang kerinduan bagaikan seorang ayah yang baru bertemu dengan anaknya kerana terpisah lama.

Tetapi ada satu kelompok dari umat baginda yang terpisah dari Rasulullah SAW oleh satu benteng api.

Datang Jibrail menemui Rasulullah SAW. Rasulullah SAW bertanya kepada Jibrail :


Rasulullah SAW : Mengapa aku dihalang oleh benteng api ini dari menemui umat ku ?

Jibrail : Mereka adalah umat mu yang engkar kepada titah perintah Allah. Mereka melakukan maksiat dan kemungkaran sepanjang kehidupan mereka. Maka Allah jadikan benteng api ini sebagai pemisah antara diri mu dan mereka.

Maka Rasulullah SAW berdoa kepada Allah agar dipadamkan benteng api tersebut. Malangnya benteng api tersebut semakin marak dan berkobar-kobar. Rasulullah SAW berdoa dengan berwasilahkan keberkatan solat agar dipadamkan benteng api, namun apinya semakin marak. Rasulullah SAW berdoa pula dengan berwasilahkan keberkatan puasa, namun usaha baginda masih gagal. Lantas Rasulullah SAW terus berdoa dengan berwasilahkan keberkatan Al Quran, Zakat, sedekah, zikir dan lain-lain amal ibadah yang dilakukan umatnya. Namun hasil usaha baginda masih gagal.

Maka datanglah Jibrail membawa segelas air, lalu berkata kepada Rasulullah SAW :

Jibrail : Wahai Rasulullah, gunakanlah segelas air ini untuk memadamkan benteng api tersebut.

Rasulullah SAW : Wahai Jibrail, mana mungkin segelas air mampu memadamkan benteng api yang marak dan berkobar-kobar.

Jibrail : Gunakanlah segelas air ni wahai Rasulullah, kerana ini adalah perintah Tuhan mu yang juga Tuhan kepada sekelian alam.

Setelah mendengar kata-kata Jibrail, Rasulullah SAW terus mencapai air tersebut dan menyiramkannya kepada api yang marak. Sekelip mata, benteng api tersebut terpadam. Tiada lagi rintangan yang menghalang Rasulullah SAW bertemu dengan umatnya. Rasulullah SAW bertanya kepada Jibrail :

Rasulullah SAW : Wahai Jibrail, air apakah ini ? Begitu hebat kerana ia mampu memadamkan benteng api yang marak ?

Jibrail : Wahai Rasulullah, itulah air mata taubat umat mu. HANYA air mata taubat yang mampu memadamkan api neraka.

@@@@@@@@@@ END @@@@@@@@@@@@

Begitulah kehebatan air mata taubat.Tidak ternilai air mata dengan permata. Tidak setanding 7 lautan madu dengan setitis air mata taubat. Kerana air mata taubat mampu memadamkan api neraka.Maka menangislah selalu. Jangan dibazirkan air mata mu kerana menangisi nasib malang mu di dunia. Kerana memang Allah akan mengsilihgantikan antara kegembiraan dan kesedihan dalam kehidupan hamba-hamba NYA. Agar manis senyum kesyukuran dapat diimbangkan dengan air mata taubat. Tangisilah diri mu yang penuh dosa dan alpa. Agar air mata taubat mu nanti menjadi pemadam api neraka.Menangislah selaluKerana nasib kita belum tahuApakah kesudahan yang baik yang bakal kita kecapiAtau kesudahan yang jelek yang menjanjikan azab sengsaraOleh itu menangislah selaluAgar tangisan mu itu menjadi penyelamat diri muDari api neraka

Tuhan ku
Aku tidak layak untuk syurga Mu
Namun tak pula aku sanggup untuk k neraka MU
Oleh itu kurniakanlah ampunan kepada ku
Ampunilah diri ku
Sesungguhnya ENGKAU lah pengampun dosa-dosa besar


Inilah rahsia segelas air mata.


Wahai Tuhan ku Yang Esa
Bila kenangkan Qahar-Mu
rasa gerun di hatiku
Kerana takutkan seksa-Mu
Hamba-Mu rasa berputus asa
Siapakah dapat bersihkan diri
Dari segala dosa yang memburu
Setiap hari setiap ketika
Tika mengenang Ghafar-Mu
Putus asa tiada lagi
Semangatku pulih semula
Harapanku subur kembali
Ujian menimpa menekan di jiwa
Tak sanggup meneruskan perjuanganku
Mehnah-Mu itu penghapus dosaku
Mengganti hukuman-Mu di akhirat
Di waktu mengenang rahma-tMu
Terasa diri kurang bersyukur
Pada-Mu harusku memohon
Moga syukurku bertambah
Alangkah susahnya
Mendidik nafsuku
Yang tidak mengenal kebenaran-Mu
Ya Alloh Tuhanku
Bantulah hamba-Mu
Dalam mendidik jiwaku ini
Wahai Tuhan ku Yang Esa
Bila kenangkan Qahar-Mu
rasa gerun di hatiku
Kerana takutkan seksa-Mu

http://musafirseoranghamba.blogspot.com

 

  Tazkirah


Komen


"Rahsia Segelas Air" | Login/Mendaftar | 0 Komens
Threshold
Komen di sini adalah hakmilik yang menghantar. Pihak Pengurusan Portal tidak ada kena mengena.




-------------------------------------------------------------------------------
Portal Komuniti Muslimah
Hakcipta 2003 oleh Hanan Alam Faizli / Hanan Network
Made in: Bandar Sunway, Selangor
Tarikh Mula: 17hb April 2003

Dibina oleh: Team Walasri

Ditadbir oleh:





Loading: 0.042602 saat. Lajunya....