Array
Welcome To Portal Komuniti Muslimah -- Hanan.com.my.my

  Create An Account Home  ·  Topik  ·  Statistik  ·  Your Account  ·  Hantar Artikel  ·  Top 10 29-01-2023  

  Suka!
New Page 1

  Mutiara Kata
Air yang mengapungkan kapal; air juga yang menenggelamkan kapal.

-- Peribahasa Lama

  Menu Utama

  Keahlian Portal Komuniti
Terkini: Maisarah99
Hari Ini: 0
Semalam: 0
Jumlah Ahli: 13727

  Sedang Online
Assalamualaikum
Tetamu

Nickname

Password



[ Mendaftar ]

Sedang Online:
Tetamu: 5
Ahli: 0
Jumlah: 5




  Dari Galeri
saya sewaktu semester pertama di UTP

  Yang Masuk Ke Sini
kasih_kekasih: 31 hari yang lalu

'Tangisan Dzikir'
 Posted on Sabtu, 16 Ogos 2008 @ 15:34:15oleh simpLe_sHida
Nostalgia Anonymous menulis “Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cubaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam dugaan).”                                             (Surah Al-Baqarah :214)

“Mama!!”
Iman tersentak. Membuka mata dan melihat kesamaran cahaya bulan yang menawan masuk melalui jendela yang terbuka. Cahaya itu baginya seperti hamparan selendang bidadari yang turun menemani hamba-hamba Allah yang tidak lalai. Yang bangun untuk bertasbih kepadaNYA..Di atas sana ada jutaan para malaikat yang bertasbih di sisi Tuhan yang megah memuji hambaNya yang bertahajud. Hatinya disapa tenang, dalam dzikir yang perlahan Iman menangis sendiri.

“Mamaa..”
Debar didadanya sedikit bergendangan, berombak. Hilang kekusyukukan tadi, dia sedikit termengah, dahinya berpeluh-peluh.Turun bersama lajunya air mata yang setia menghias pipinya. Sudah acapkali rintihan itu mengganggu, semakin gagah dilupakan semakin berani pula mengoda kamar telinganya. Matanya yang berkaca merenung bilahan cahaya yang menerjah kesejukan dinihari, nafas berat ditarik sedalam-dalamnya.
“Rabbana zalamnaa amfusanaa waillam taghfirlanaaa watarhamnaa lanakuu nannaminal ghasiriinn..” Rintihnya berulang kali dalam hati,mencari kekuatan pada senjata orang mukmin itu. Dia bangun menyegarkan diri dengan solat tahajjud beberapa rakaat, mohon barakah dalam hidupnya. Moga dengan doa Rabiah bersama lagu-lagu zikir dan tasbih pintu ketenangan terbuka buatnya.
Matanya terkuak,rekahan cahaya fajar masih menemani kujur tubuhnya. Bersendiri ketika itu membuatkan hatinya begitu sayu.

“Abang..pandulah berhati-hati bang.Tak ada apa yang kita nak kejarkan. Man tak kisah lambat, asalkan kita selamat. Kampung tu tak lari ke mana.he..he..” Tegur Iman dalam gurauan apabila melihat suaminya memandu cukup laju dan sering memotong kenderaan lain. Hatinya dipagut bimbang. Syah, suaminya tersenyum ringkas.
“Bukan apa iman,abang tak sabar sangat. Lama benar tak jumpa mak dengan ayah kat kampung. Abang rindu mereka sangat-sangat..”
Iman berpaling ke belakang. Insyirah, anak tunggalnya nyenyak sekali tidur. Dia tersenyum, hatinya berkutik bahagia.

“ Sabar iman sabarrr.. Kita ni nak, orang islam. Separuh daripada iman kita bertunjang kepada kesabaran.” Wajah ibunya muncul dihadapan, memaut erat bahunya. Iman teresak lebih panjang. Dia meratapi nasibnya. Kehilangan orang yang paling dia sayang di rasakan hukuman yang terlalu berat untuknya. Dia merasakan kepalanya dipenggal seribu kali lebih baik daripada disiksa dengan dugaan ini. Tubuhnya menggigil,serasa tiada lagi kekuatan untuk dia bertapak. Dalam keadaan itu dia terus berusaha untuk sedar,bibir dan hatinya terus basah dengan zikir istighfar.
“ Ihssbiru wasoobiru waraabithu..dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa dirimu.Ingat ayat ni iman..” Bisik ayah mertuanya berulang kali sambil memapahnya kemas.
“ Yang pergi tu biarlah pergi nak, kita yang tinggal harus kuat. Iman masih ada Insyirah, dia perlukan iman. Kita doakan moga dia selamat yaa..” Ayahnya pula memujuk sambil membelai belakangnya.

Iman menitiskan air mata. Kenangan 5 tahun lalu galak menganggu zikirnya. Dia terus menguatkan tasbihnya.Hatinya teringat pada Insyirah,dia koma lebih 2 minggu.
“Insyirah kehilangn banyak darah dalam kemalangan itu. Kami sudah usahakan bekalan darah untuknya. Janganlah Puan bimbang. Rehatlah banyak-banyak,kami optimis anak puan akan selamat.” Jamin Dr.Danial itu bagaikan tergambar berulang kali.
“ Ya Allah,ya Allah,Ya Allah!Ya Allah kasihanilah hambaMu yang lemah ini Ya Allah..” Air mata Iman semakin deras berlari. Fajar terus merekah cemerlang.
“Kita hamba iman,kita kena kuat. Lihatlah sengatan panas matahari dapat dipadamkan oleh naungan dedaun yang hijau.kehausan dapat dihilangkan dengan air yang sejuk.rasa lapar dapat dihilangkan dengan sepotong roti.Dan sakitnya seseorang dapat hilang dengan kenikmatan sihat.Yang perlu iman lakukan hanyalah sedikit bersabar dalam menghadapi segala dugaan ini. Sabar yaa..Segala ketegangan hidupmu akan menjadi reda..” Nasihat Isya,kakaknya menggegarkan jiwa.
Bibir iman terus basah dengan alunan zikir,tasbih dan tahmid. Kali ini lebih syahdu dan kusyuk.

“Sayang..Tabahkan hati hadapi hidup ini.‘Hasbunallah huwaniqmal wakiil’..cukuplah Allah menjadi penolong dan Allah adalah sebaik-baik pelindung.’ Iman selalu baca ayat ni pada abang,dan abang nak iman teguh terima semua ini..”Lembut suaminya berbisik,terasa insan itu seperti di sisinya.Bayangan Syah menghias matanya yang berkaca.Ya, dia harus kuat!
“Maafkan saya puan, ada berita kurang menyenangkan.”Iman membetulkan tudungnya.merenung mata Dr Rasyikin lebih dalam.Debar dalam dadanya terlalu kencang.Detik demi detik dia dicengkam cemas dan takut.Diam Dr Rasyikin dirasakan cukup mnyeksakan.Dia berasa seperti seorang penjahat yang menunggu giliran untuk dihukum gantung.Tidak dapat berbuat apa-apa kecuali pasrah!
“Ini mungkin terjadi 5 tahun lepas,tapi kesannya baru dirasai sekarang.”Doktor itu jelas resah tetapi cuba tersenyum dan sedaya upaya bertenang.
“Apa sakit anak saya doctor?Insyirah sakit apa dok…”
“puan pernah terlibat dalam kemalangan bukan?”
“Iya..” Iman makin kurang sabar.
“Dia kehilangan darah yang banyak?”
“Doktor…tolong berterus terang dengan saya.jangan dera saya, anak saya sakit apa dok???”
“Puan..saya harap puan kuat.Anak puan..disahkan HIV POSITIF..”
“YA ALLAH…” Mendengar kata-kata itu tubuhnya seakan mahu hancur,jantungnya nyaris berhenti.bibirnya bergetar.Dia merasakan langit seolah runtuh menimpa kepalanya.fikirannya gelap. Satu-satunya permata yang memberinya kekuatan untuk meneruskan hidup juga diragut kilauan cahayanya. Dia merasakan Tuhan kejam keatasnya.menimpakan dugaan yang tak mampu dia tempuh.Air matanya tumpah lagi. Tombak tajam dan berkarat seolah menancap dadanya. sesaat lamanya dia terpaku.seolah-seolah bumi mencengkam erat kakinya.
“Aa…apakah ini tidak mungkin tersilap?Tanya iman dengan suara tersekat-sekat.
“Tidak mungkin,saya dah ulang ujian sebanyak 3 kali untuk kepastian.Bersabarlah..ALLAH sentiasa bersama hamba-hambaNYA yang sabar.”
Semua harapannya menyembah bumi.Dia merasakan dunianya telah kiamat.Perjuangannya sia-sia,hidupnya sia-sia. Doktor itu lantas mendakap iman erat.Menenangkannya selayak seorang ibu mendakap anak kesayangannya.
Sudah terlalu banyak air matanya tumpah,sudah terlalu parah keyakinannya terpenjara.kenangan pahit,siapa yang dapat lupakan?siapa mampu??
“Mama..”
“ye sayang..Kenapa..”
“Mama…Ira sakit perut.Ira sakit maaa.Tolonglah Ira mamaaa..”
Wajah ira menahan sakit,meragut jantung keibuannya.Tulang-temulangnya seolah ditembusi oleh paku berkarat.Pedih!
“Dia demamkah doctor..”Iman bersuara setelah mendapat sedikit kekuatan.
“yaa..suhunya hampir 120 darjah calcius. Demam ni mungkin reaksi daripada suntikan yang kita beri tempoh hari.” Wajah comel insyirah sudah pudar.Pipinya tidak gebu lagi.rambut yang lebat sudah berguguran.Matanya sedikit bengkak, mugkin kerana terlalu banyak menangis menahan sakit. Kesan lecetan ungu kemerahan menjalari wajahnya.
Cengkung,kudis,mata yang bengkak,kepala hampir botak,hatinya punah.Selawat keatas nabi dia hayati dan dia baca berulang kali.Doa nabi yunus dia resapi maknanya dan dia baca berulang-brulang dengan air mata menitis.
“Sabar iman…kakak dapat rasai penderitaanmu itu maan..”Hanya itu yang termmpu dilafaz isya.
“Mama..Kenapa ira mama..ira sakit apa mama..ira tak nak mati maaa..”Insyirah teresak dalam pangkuan datuknya.Ayah mertuanya turut menitiskan air mata.

Rawatan-rawatan dan ikhtiar yang dibicarakan oleh doctor menambahkan pening di kepalanya.Iman teresak dalam sendu,Wajah insyirah menahan sakit ketika menerima suntikan intravenous begitu memilukan.Iman memejamkan mata.Dia merasakan seperti nyawanya sedang ditarik..”YA ALLAH…..”
Berkumandang zikir al-quran memecah khayalanya.Subuh masih kian berganjak tiba.Iman mengesat air mata yang terus menitis dengan hujung telekung.Kenangannya lebih nakal menayangkan insyirah yang terpaksa menerima kesan buruk daripada penerimaan AZT iaitu sejenis dadah yang bukanlah penawar tapi menyebabkan sel-sel darah insyirah semakin berkurangan lantaran tulang sum-sum yang terjejas.Membuatkan insyirah diserang pening,saki otot,dijajahi ruam dan kesukaran untuk tidor.Penderitaan insyirah semakin merasuk sukmanya..

“ayah…mak...saya sudah tak tahan melihat keadaan insyirah mak..”
“Kita ubat cara kampong nak?”kata ibunya lembut.
“Mak tak faham..Penyakit Ira tak boleh diubati lagi..!” Jerit Iman di takung sebak dan pedih.
“Ya Allah,Engkau sahaja yang mengetahui hatiku ini.Apa yang berkocak dan bergoncang didalamnya.Sesungguhnya ku pohon ya ALLAH tamatkanlah penderitaan anak kesayanganku ini..”Doa ibunya kedengaran syahdu ditelinga Iman.ameen..Terngiang sebuah syair arab yang selalu di didendangkan oleh arwah suaminya yang tercinta.
“Biarkan takdir berjalan dalam kejadiannya. Janganlah dirimu tidur kecuali dengan hati yang tenang antara pejaman mata dan bangun. ALLAH mengubah dari suatu keadaan kepada keadaan yang lain.”

“ Puan..Insyirah sudah dijangkiti pneumonia,saya juga temui kesan yang merosak fungsi buah pinggangnya.”Iman melihat sayu Dr rasyikin menyutik Insyirah yang pucat lesi.Berita-berita buruk subah seperti biasa pada pendengarannya.Iman sudah lali! penat!..Tangannya mengusap wajah Insyirah penuh kasih.Sedaya mungkin dia menahan air mata dari menitik.
Setiap kali malam meradung, berseorangan disisi insyirah menggamit nalurinya berfikir.Apakah wajar dia membiarkan Ira begitu terseksa sedang dia tak mampu berbuat apa-apa.kini otak,hati,paru-paru dan jantung ira makin hancur menyebabkan anak tunggalnya itu terkedang lemah di katil.
“Iman tak sanggup lagi kak..iman minta Dr Rasyikin menggunakan suntikan maut melalui program computer.”Lirih iman penuh kepayahan.
“Apa??Suntikan maut??” Matanya terpaku rapat pada mata Iman.Adik yang sangat dikasihinya itu mencari pengertian pada tindakannya itu.
“Tak sakit kak…Itu lebih baik dari penderitaan yang ditanggungnya kak..”
“Kau gila!Itu kejam iman..jangan jadi pembunuh sayang.Jangan lakukan dosa tu iman…”Dalam kekerasan isyah sedaya mungkin cuba berlembut.Dia yakin adiknya sudah dikuasai syaitan..
“Istighfar adik..istighfar…Dimana agama adik…Dimana iman adik.Ingat ALLAH…Apa hak kita nak bunuh dia maan.Sekalipun maan ibu ira,dia bukan milik iman sepenuhnya.Kita milik Allah maan,nyawa ira milik Allah sepenuhnya..Biar Allah yang tentukan..Allah tak pernah membebankan hambanya dengan dugaan yang tak mampu ditanggungnya..”Isyah mendakap iman sekuatnya.Dia cuba menyalurkan kekuatan dalam kasih sayang yang terlalu tinggi untuk adiknya..Doa dan selawat terus dibisikkan,moga-moga ketenangan datang bersama pelukan cinta dari ALLAH MAHA Pengasih..

Insyirah meninggal dunia 3 minngu lepas dengan keadaan kesihatan yang tenat.Anak itu sempat tersenyum padanya.Masih dia ingat, malam terakhir di sisi insyirah, anak itu memintanya membacakan puisi yang selalu di bacakan oleh ayahnya.Katanya puisi itu mendekatkan dia dengan ayah.
Iman terus meratap kepada ALLAH.Ia baru merasa betapa lemah,kerdil dan tiada berdaya dirinya.Dia baru merasa bahawa manusia sesunggunya tidak mampu menentukan takdirnya.Takdir sepenuhnya adalah hak ALLAH yang maha Esa.Tuhanlah yang berhak memutuskan segalanya..
Azan subuh berkumandang lembut mengariskan seribu kesyahduan yang luar biasa indah didalam hati iman biarpun keletihan.Selesai azan iman menadah tangan berdoa,mengakhiri munajat zikir dan tasbihnya yang panjang.

 

  Nostalgia


Komen


"'Tangisan Dzikir'" | Login/Mendaftar | 0 Komens
Threshold
Komen di sini adalah hakmilik yang menghantar. Pihak Pengurusan Portal tidak ada kena mengena.




-------------------------------------------------------------------------------
Portal Komuniti Muslimah
© Hakcipta 2003 oleh Hanan Alam Faizli / Hanan Network
Made in: Bandar Sunway, Selangor
Tarikh Mula: 17hb April 2003

Dibina oleh: Team Walasri

Ditadbir oleh:





Loading: 0.045011 saat. Lajunya....