Array
Welcome To Portal Komuniti Muslimah -- Hanan.com.my.my

  Create An Account Home  ·  Topik  ·  Statistik  ·  Your Account  ·  Hantar Artikel  ·  Top 10 26-06-2022  

  Suka!
New Page 1

  Mutiara Kata
Pengetahuan adalah harta yang patut dimuliakan, perilaku baik adalah busana baru, dan fikiran adalah cermin yang jernih
--
Saidina Ali

  Menu Utama

  Keahlian Portal Komuniti
Terkini: Maisarah99
Hari Ini: 0
Semalam: 0
Jumlah Ahli: 13727

  Sedang Online
Assalamualaikum
Tetamu

Nickname

Password



[ Mendaftar ]

Sedang Online:
Tetamu: 8
Ahli: 0
Jumlah: 8




  Dari Galeri
Ummimq & Chief Librarians of UKM, UiTM di Dubai

  Yang Masuk Ke Sini
citey: 3 hari yang lalu
azan84: 32 hari yang lalu

Seni Islam Seni Yang Menyuburkannya
 Posted on Ahad, 20 Mac 2005 @ 21:21:18oleh Hanan
Umum si_comel menulis Seni adalah cara manusia mengekspresikan diri. Ia mungkin bersifat subjektif atau objektif. Subjektif dalam pengertian karya itu lahir dari individu itu sendiri atau ekspresi yang meng-ungkapkan pengalaman peribadinya. Tetapi seni boleh juga menjadi objektif apabila ia menggambarkan sesuatu secara berterusan seperti apa yang yang dilukiskannya. Perbezaannya ialah objek itu dipindahkan dalam bentuk lukisan, muzik, nasyid, puisi, cerita, filem atau teater.

Persoalan subjektif dan objektif sering menjadi perdebatan dan kebiasaannya akan berakhir dengan pandangan yang berbeza. Setiap pandangan atau fikiran yang dilontarkan bersifat relatif. Akhirnya lahirlah seni yang mempunyai pelbagai tujuan sehingga melampaui batas moral dan tatasusila kemanusiaan yang sebenar. Segala-galanya dibolehkan jika alasannya seni. Seni yang hanya berpandu arahkan nilai yang amat rapuh dan longgar. Bagaimana pula Islam melihat seni? Adakah seni dibenarkan dalam Islam?

Seni Islam mempunyai noktah dan tujuan yang jelas iaitu sebagai manifestasi beribadah kepada Allah.

Menurut Islam, seni tidak boleh diklasifikasikan kepada subjek atau objek semata-mata. Ia harus dilihat sebagaimana Islam sendiri memandang sesuatu. Ia tidak dilihat pada satu sudut tertentu tetapi pada sesuatu yang menyeluruh. Selari dengan kehidupan yang telah ditentukan oleh Allah yang dimuatkan dalam firman-firman-Nya (al-Quran). Cara praktikal atau amalinya pula melalui teladan kehidupan Rasulullah s.a.w. Oleh itu, seni Islam mempunyai noktah dan tujuan yang jelas iaitu sebagai manifestasi beribadah kepada Allah. Manakala kandungannya pula seiring dengan nilai-nilai Islam.

Berdasarkan tujuan dan kandunganm seni Islam, maka setiap seniman Muslim mestilah memahami nilai Islam terlebih dahulu sebelum menguasai sesuatu tentang seni. Dalam ertikata lain, nilai Islamlah yang akan menjadi rujukan keseniannya. Seorang seniman yang melahirkan karya seni, tidak terlepas dari pengalaman dan kehidupan yang dijalaninya. Oleh itu, jika ia menjalani nilai Islam secara baik dan menyeluruh, maka karya seni yang dihasilkan pasti memancarkan roh keIslamannya.

Apabila kehidupan seorang seniman diwarnai dengan nilai kemaksiatan, lahirlah pula karya-karya seni jahil yang menuju ke arah kemungkaran. Keadaan ini kerap berlaku di dalam dunia seni, terutamanya di Barat. Tetapi sayangnya, seniman Muslim di dalam proses berkarya seringkali kehilangan arah apabila mereka turut mengiktu jejak langkah, acuan dan teladan Barat. Ini berlaku kesan daripada mengagungkan Barat. Sehingga mereka tidak merasa sensitif dalam melihat perkembangan seni di Barat. Mereka tidak pernah menghiraukan adakah nilai seni itu selari dengan kehendak Islam atau tidak. Keadaan ini bertambah buruk apabila bilangan seniman Muslim yang berkeinginan memahami Islam secara baik dan menyeluruh boleh dihitung dengan jari.

Seni Islam

Seni Islam, umumnya dikenali dalam bentuk sastera, kaligrafi dan seni bina. Namun dalam beberapa tahun kebelakangan sesuai dengan perkembangan dan marakya Islam di merata penjuru dunia, umat Islam mampu mengorak langkah ke hadapan iaitu melalui filem dan teater Islam.

Ini menunjukkan bahawa seni tidak lepas dari kehidupan manusia. Seni bagi manusia sebagai satu sentuhan dalam hidupnya sehingga mengalir dan kembang pada sumbernya iaitu Islam. Islam telah banyak menjelaskan tentang nikmat dan keindahan ciptaan Allah untuk selalu disyukuri.

Kebebasan Seni

Perkembangan seni sering menyimpang pada perkembangan yang negatif. Ia mungkin bertentangan dengan moral dan kaedah agama atau nilai Islam. Seni dikenali sebagai kebebasan sedangkan kebebasan itu sendiri tidak mempunyai pengertian yang jelas. Pada hakikatnya manusia selalu bergantung kepada sesuatu meskipun ia menafikannya. Ini bermakna apabila seorang semakin menafikan agama, pada hakikatnya ia bergantung kepada yang lain, iaitu hawa nafsu. Allah S.W.T berfirman, "Sedangkan orang yang mengikut hawa nafsunya bermaksud supaya kamu berpaling sejauh-jauhnya (dari kebenaran)". (Surah al-Nisa' : 27).

Fitrah manusia sangat menyintai kebenaran dan bersih daripada kekotoran hawa nafsu.

Apabila diri dikuasai oleh hawa nafsu, manusia tidak akan lepas dari kehidupan yang serba tidak menentu. Makin dituruti hawa nafsu, seseorang semakin mengalami keadaan yang tidak menentu dalam hidupnya. Jika hawa nafsu dijadikan ikutan, ia akan menenggelamkan kita pada penderitaan yang paling dahsyat, terpesong dari sebuah kehidupan yang kita jalani ini. Kadangkala ia boleh berakhir dengan tragik, seperti yang dialami seniman di Barat dan Amerika.

Selanjutnya, karya yang lahir juga tidak ada bezanya dengan sebuah seni yang bersifat katarsis (kelegaan emosi daripada ketegangan dan pergolakan batin), di mana secara psikologi ia menjadi satu bentuk terapi bagi dirinya. Namun hal itupun, tidak akan membantunya. Bahkan ia akan menggerakkan lagi kekuatan hawa nafsunya. Lahirlah seni yang bersifat buatan yang hanya merupakan sesuatu sensasi atau keanehan dan menjadi "akhlak" rekaan. Dalam Islam, seni adalah sebuah keindahan. Ia lahir daripada sebuah kesedaran tentang kesempurnaan dan kekuasaan Allah semata-mata. Ini jelas, seperti yang terakam dalam Surah al-An'am: 99;

"Dan dialah yang menurunkan air hujan dari langit, lalu Kami tumbuhkan dengan segala macam tumbuh-tumbuhan, maka Kami keluarkan dari tumbuh-tumbuhan itu tanaman yang hijau, Kami keluarkan dari tamanan yang hijau itu butir yang banyak dan air mayang korma mengurai tangkai-tangkai yang menjulai dan kebun-kebun, anggur dan (Kami keluarkan pula) zaitun dan delima yang serupa dan yang tidak serupa. Perhatikanlah buahnya diwaktu pohonnya berbuah. Dan (perhatikanlah pula) kematangannya. Sesungguhnya pada yang demikian itu ada tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman".

Begitu juga dengan nilai kebenaran yang mutlak hanya datang dari Allah semata-mata. Ini menjadi suatu tanda bagi manusia untuk melaksanakan amal makruh nahu munkar dalam apa jua bidang yang diceburi. Pergantungan manusia terhadap Allah akan memberi ketenangan dan kebahagian yang bersemadi dalam sanubarinya. Pergantungannya pada Allah dalam realiti kehidupan ini akan lebih menyakinkan. Ia akan menemukan mata air kebahagian yang mengalir dalam kehidupannya.

Pergantungan dalam pengertian ini, adalah taat dan patuh atas perintah dan larangan-Nya. Allah S.W.T berfirman, "Katakanlah, jika kamu (benar-benar) menyintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah akan mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu". (Surah Ali Imran : 31).

Teater Islam

Teater adalah sebuah persembahan yang menyuarakan idealisme dan diwarnai dengan nilai estetika sehingga mampu dinikmati dan dirasai oleh penontonnya. Bahkan, hingga mampu menyentuh kalbunya. Kemudian ia akan berkembang dan berasimilasi dengan peribadi seseorang dalam kehidupannya sehingga dapat mempengaruhi keperibadiannya dengan meresap dan mengubah menjadi sebuah sikap sebagai dasar kehidupannya.

Untuk ini, teater tidak selalu bergerak pada tokoh dan karakter pelakon tetapi pada kekuatan kata-kata dan sikap pelakon terhadap apa yang disampaikan. Oleh itu, kekuatan sebuah pertunjukan bukan hidup dalam pertunjukan sahaja. Yang penting ia hidup dalam realiti yang sebenar, seperti apa yang disampaikan atau dipertunjukkan. Jika pertunjukan itu merupakan sebuah pertunjukan yang berdasarkan pada nilai Islam, maka yang menjadi pegangan para pelakon dan penontonnya merupakan sebuah kesepakatan yang dipatuhi oleh kedua belah pihak.

Bagi mencapai tujuan dan matlamat ini, para pelakon dan pengarah perlu mempunyai kesatuan kefahaman. Terutama tentang dialog yang mesti digunakan adalah dialog yang bertitik tolak pada nilai Islam. Ertinya, apa yang ingin disampaikan atau dipentaskan setidak-tidaknya sesuatu yang telah dilakukan atau menjadi komitmen para pelakon dan pengarahnya. Ini juga tidak terlepas daripada kehidupan yang dijalaninya sebagai seorang Muslim. Sekaligus pertunjukan itu menjadi tempat yang dapat menggerak dan membangkitkan kesedarannya terhadap nilai Islam. Oleh itu, teater Islam adalah proses menghidupkan Islam di dalam peribadi para pelakon dan pengarah dan diri para penontonnya sehingga pertunjukan itu menjadi sebuah kerja dakwah yang amat berkesan.

Sebuah Prinsip

Bagaimana pula dengan nyanyian, puisi, cerpen, seni rupa (lukis, rekabentuk, tenunan, karya dan seni binaI serta filem? Pada dasarnya, setiap karya seni sebaik-baiknya mempunyai keselarasan antara matlamat yang disampaikan dengan kehidupan seharian sehingga Islam dapat tumbuh dan berkembang di dalam diri setiap Muslim. Karya dan sikap sebagai seorang Muslim akan selari dengan apa yang diyakininya, tidak ada percanggahan antara karya dan sikap senimannya.

Maka, sekali lagi Islam selalu menekankan pada "kesempurnaan" sebagai umat islam atau sebagai seorang Muslim yang baik.

Dari sini jelaslah bahawa seni Islam mempunyai dasar yang jelas dalam melahirkan proses kreatif di dalam berkarya. Karya seni Islam sentiasa memberikan arah tujuan kehidupan manusia yang lurus sesuai dengan fitrah manusia yang berlandaskan pengabdian, kerana Islam mengenal adanya akhirat setelah dunia. Seperti sebuah hadith Rasulullah s.a.w yang diriwayatkan oleh Ibn Majah dan Imam Ahmad, Rasulullah s.a.w bersabda kepada Umar bin al-Khattab yang ketika melihatnya mengenakan pakaian yang baru, "Kenakanlah pakaian baru; hiduplah secara terpuji dan matilah sebagai seorang syahid dan Allah memberimu kesenangan hidupn di dunia dan akhirat."

Maa ashobani min hasanatin faminallah...wamaa ashobani min sayyiatin famin nafsi (segala yang baik tu dari Allah dan yang buruk tu dari diriku)
Wallahu a'lam bishowaab.Wassalam

 

  Umum


Komen


" Seni Islam Seni Yang Menyuburkannya" | Login/Mendaftar | 0 Komens
Threshold
Komen di sini adalah hakmilik yang menghantar. Pihak Pengurusan Portal tidak ada kena mengena.




-------------------------------------------------------------------------------
Portal Komuniti Muslimah
Hakcipta 2003 oleh Hanan Alam Faizli / Hanan Network
Made in: Bandar Sunway, Selangor
Tarikh Mula: 17hb April 2003

Dibina oleh: Team Walasri

Ditadbir oleh:





Loading: 0.150092 saat. Lajunya....