Welcome To Portal Komuniti :: Ukhwah.com

  Create An Account Home  ·  Topik  ·  Statistik  ·  Your Account  ·  Hantar Artikel  ·  Top 10 14-10-2019  

  Login
Nickname

Password

>> Mendaftar <<

  Mutiara Kata
Elakkanlah dirimu dari berhutang kerana hutang itu akan menjadikan dirimu hina pada waktu siang dan gelisah pada waktu malam
-- Luqman Al-Hakim

  Menu Utama

  Keahlian Ukhwah.com
Terkini: mengintaisyurga
Hari Ini: 0
Semalam: 0
Jumlah Ahli: 43096

  Sedang Online
Sedang Online:
Tetamu: 52
Ahli: 0
Jumlah: 52




  Yang Masuk Ke Sini
tereturubuzu: 6 hari yang lalu
IbnuKhaldun: 17 hari yang lalu


Bincang Agama
Topik: Sistem Pemerintahan Demokrasi vs Sistem Pemerintahan Islam


Carian Forum

Moderator: ibnu_musa, Administrator, ABg_IMaM
Portal Komuniti :: Ukhwah.com Indeks Forum
  »» Bincang Agama
    »» Sistem Pemerintahan Demokrasi vs Sistem Pemerintahan Islam

Please Mendaftar To Post


Oleh Sistem Pemerintahan Demokrasi vs Sistem Pemerintahan Islam

abdullah_syakir
Warga 2 Bintang
Menyertai: 30.10.2006
Ahli No: 27124
Posting: 49
Dari: MELAKA BANDAR BERSEJARAH

Melaka  


posticon Posting pada: 23-11-06 20:22


Sistem Pemerintahan Demokrasi vs Sistem Pemerintahan Islam


Sistem Demokrasi berpegang dengan konsep kebebasan, dimana konsep kebebasannya terdiri daripada

*Kebebasan Beragama,
*Kebebasan Hak Milik,
*Kebebasan Tingkah Laku
*Kebebasan Bersuara.

Mengenai topik Kebebasan Suara yang hendak dibincangkan, di mana persoalannya kebebasaan bersuara sering dikaitkan dengan Sistem Islam (Hukum syarak). Seperti di war-war oleh ulama', sistem Demokrasi adalah dari Islam ataupun sistem Demokrasi sebahagian dari Islam serta ada yang mengatakan sistem Demokrasi tidak haram diguna pakai pada zaman sekarang ini dengan beberapa alasan tertentu.

Di antara alasannya Sistem Islam mengajar prinsip Syura (meeting/berbincang), keadilan, kesamarataan. Sistem Islam juga menjadikan kekuasaan di tangan umat. Di masa moden 'syura' diformalkan dalam bentuk parlimen. Masyarakat boleh menerima dan menolak dengan sesuai keinginan mereka dan sebagai menunjukkan kebebasan bersuara berlangsung dalam kehidupan muslim diadakan pilihanraya untuk mendapat undian yang terbanyak. Undian terbanyak ini biasanya dipanggil Suara terbanyak ataupun majoriti. Serta dengan dalil surah Asy Syura,ayat 38. Begitulah ulamak mengaitkan Sistem Islam dengan Sistem Demokrasi. Di sini pembentangan bermula dan menghuraikan secara mendasar.

Tidak Menepati Konsep Kebebasan Bersuara.
Realitinya sistem demokrasi tidak menepati konsep kebebasan bersuara yang sebenarnya. Pemahaman kebebasan bersuara mestilah bebas menyuarakan pendapat, cadangan dan sebagainya namun pihak berkuasa sering menghalang dan menyekat pendapat ataupun membicarakan hal Agama Islam sebenarnya di khalayak umum. Contohnya menengahkan mazhab selain Imam Syafiee, menyatakan sistem demokrasi itu haram diterapkan dan lain-lain perkara yang kurang popular dari pengetahuan umum umat Islam. Sehinggakan apabila segentir manusia menyatakan pengetahuan tersebut seolah-olah ianya perkara yang baru. Pihak Berkuasa akan mengambil tindakkan kepada ulamak, ustaz, pemuka agama yang lantang menyuarakan perkara sensitif ini pada pandangan mereka. Golongan ulamak dan ustaz terpaksa berdolak- dalih serta melindungi/merahsiakan/menyembunyikan sekiranya ada pengetahuan tersebut kerana ditakuti kehilangan perkerjaan, hilang populariti atau dicap sebagai pengganas. Mereka dilarang membentangkan di multi media massa elektronik dan bercetak serta ceramah umum tentang sistem demokrasi digunakan sekarang ini bertentangan dengan Sistem Islam sebenarnya. Kalaulah sistem Demokrasi ini menepati kebebasan bersuara kenapakah hal-hal ini terjadi. Di manakah hilangnya konsep kebebasan bersuara ? Mengapakah ini mesti disekat? Realiti ini menunjukkan sistem demokrasi sendiri mengingkari janji-janji manisnya.

Amerika Syarikat adalah pendukung terkuat sistem demokrasi ini. Tetapi tidak sesuai dengan tindakkan kekerasan yang dilakukan oleh Amerika yang menyerang Iraq walaupun kebebasan bersuara dilakukan secara membahaskan dan mengundi sama ada Amerika dibenarkan menyerang Iraq atau sebaliknya. Dilakukan oleh ahli-ahli Kongres dan anggota tetap serta anggota tidak tetap yang mempunyai kuasa Veto. Dari suara terbanyak keputusan diambil dari UN dimana Amerika tidak dibenarkan menyerang Iraq. Tetapi hasilnya, Amerika dan Britain melanggar Resulosi UN tersebut. Dimanakah hilangnya kuasa Majoriti yang disebut-sebut dalam Sistem demokrasi? Reatiti ini menunjukkan Amerika sebagai ketua Sistem Demokrasi sendiri mengingkari konsep Sistem Demokrasi. Cuba anda fikirkan!!. Kebebasan bersuara adalah palsu sahaja. Hanya janji manis yang termakan oleh manusia yang tidak menggunakan akal fikirannya.

Namun bagi Islam, kebebasan terikat dengan hukum syarak. Dalam Islam tidak semua perkara boleh dibincangkan atau dimusyawarahkan. Perkara-perkara utama yang terkandung didalam Al Quran dan As Sunnah dilarang dipertikaikan dan ianya wajib dilaksanakan. Tidak boleh mengadakan hukum selain dari hukum Allah. Seperti ayat al quran ini;
Firman Allah;
Lelaki yang mencuri dan perempuan yang mencuri, potonglah tangan keduanya. (TMQ Al Baqarah,ayat 275)

Bukannya pengubal hukum (dari kebebasan bersuara dan suara terbanyak) di Parlimen menentukan penjara masa tertentu atau denda dikenakan atas kesalahan mencuri.

As Sunnah Rasulullah
Dalam As Sunnah Nabi dari segi perbuatannya, tidak semua perkara yang dimusyawarahkan. Dimana Rasulullah pernah menggunakan musyarawarah dari suara terbanyak dalam mengambil keputusannya, Beliau pernah mengambil keputusan dari satu orang yang pakar dan arif dalam sesuatu bidang tanpa perlu suara terbanyak dan Rasulullah pernah meninggalkan musyawarah untuk melakukan tindakkannya walaupun tidak di setujui oleh kalangan sahabatnya.

Kes 1: Mengambil Keputusan Secara Musyawarah dan suara terbanyak.
Dalam perang Uhud pula, masalah hendak bertahan diantara 'tetap tinggal di Madinah atau diluar kota Madinah'. Bukannya menentukan tempat peperangan (Bukit Uhud), Perbezaan kedua pendapat terletak pada penentuan keputusan dengan berdasarkan majoriti (Suara Terbanyak) dan umat Islam hendak bertahan di luar madinah mencapai Suara Terbanyak, walaupun Rasulullah inginkan bertahan di dalam Madinah. Dari sini, pendapat majoriti hanya berkaitan aktiviti yang tidak memerlukan pemikiran dan kajian yang dalam dari para ahli/pakar sesuatu bidang.

Kes 2: Mengambil secara pendapat/cadangan seseorang yang pakar
Dalam peperangan Badar , Apabila Hubab bin Mundzir hendak menolak pandangan Rasulullah terlebih dahulu beliau menanyakan :"Apakah ini merupakan pendapat, wahyu atau strategi wahai Rasulullah?" "Ini adalah Strategi dan pendapatku" Jawab Rasulullah. Barulah Hubab menyuarakan pendapatnya tentang menempatkan kem-kem (khemah) pertahanan tertera Islam melepasi telaga air. Ini kerana pihak musuh tidak akan menemui telaga air untuk bekalan minumannya. Sebaliknya tentera Islam mendapat manfaat dari telaga air tersebut. Pendapat Hubab disebut baik oleh Rasulullah dan segera Baginda melaksanakan. Ianya dilaksanakan tanpa mendapatkan suara terbanyak walaupun ianya dari pendapat seseorang (Satu orang).

Kes 3: Mengambil tindakan tanpa musyarawah.
i. Dalam perjanjian Hudaibiyah, Umar bin Khathtab kurang setuju rasulullah menerima syarat-syarat perjanjian tersebut dan perbincang dengan Rasulullah tentang ketidaksetujuannya. Rasulullah menjawab "Aku adalah hamba Allah sekaligus Rasul-Nya yang tidak akan menentang perkara-Nya dan Dia tidak akan menyia-nyiakanku" Penerimaan syarat Perjanjian Hudaibiyah adalah wahyu dari Allah. Walaupun ketika itu kaum muslimin ramai tidak setuju dengan syarat perjanjian itu. Mereka tidak setuju kerana semangat dan kecenderungan untuk mengambil langkah berperang.

ii. Dalam pelaksanaan hukum syarak seperti kewajiban bersolat selepas peristiwa Israk dan Mi'raj, Rasulullah juga tidak meminta pandangan dari seseorang atau secara undian suara terbanyak untuk melaksanakan hukum kewajiban bersolat. Tiada tunggu-tunggu dan Rasulullah bersikap tegas dalam melaksanakan hukum syarak.

Penjelasan Beberapa Hadis
Jelaslah tidak semua perkara perlu dimusyawarahkan. Hanya perkara yang tiada kaitan dengan Al Quran dan As Sunnah dibolehkan musyawarahkan atau kebebasan suara ada disini. Perkara yang berkaitan dengan Al Quran dan As Sunnah mesti dilaksanakan dan diterapkan tanpa ada kompromi. Ini disokong lagi dengan hadis dibawah:
Sabda Rasulullah:
Aku hanya manusia seperti kamu, maka apabila aku memerintahkan sesuatu kepada kamu daripada urusan agama kamu, ambillah. Dan apabila aku memerintahkan sesuatu kepada kamu daripada urusan dunia kamu, maka aku hanyalah manusia. (hari Muslim dan An Nasai)

Rasulullah pernah hidup di zaman yang menggunakan unta sebagai tunggangannya, tetapi beliau tidak pernah menggunakan kereta untuk dinaiki. Hal penggunaan kereta adalah hal peredaran zaman (penggunaan teknologi dan teknikal), dari petikan hadis diatas "Apabila aku memerintahkan sesuatu kepada kamu daripada urusan dunia kamu, maka aku hanyalah manusia." Penggunaan kereta adalah urusan dunia kita ataupun urusan yang ada pada zaman ini. Maka Rasulullah menyerahkan umat Islam zaman sekarang ini untuk mengendalikan, mengelolakan, menguruskan urusan-urusan yang ada pada zaman tersebut, selagi ianya tidak bertentangan dengan hukum syarak. Contoh mengenainya kereta juga, penggunaan kereta adalah urusan zaman ini, maka terpulanglah kepada pemilik kereta untuk mengubahsuaikannya seperti menukarkan sport rim 18', menukarkan enjin turbo, mengecatkan separuh warna biru ,separuh lagi warna kuning dan sebagainya. Itu tidak salah dari segi hukum syarak. Tetapi dari petikan hadis di atas "apabila aku memerintahkan sesuatu kepada kamu daripada urusan agama kamu, ambillah" ini menunjukkan semua perkara yang diperintahkan oleh Allah melalui Al Quran dan As Sunnah . Ini perlulah dilaksanakan (Ambillah). Mengenai kereta lagi, membeli kereta dengan cara pinjaman dari bank perlulah dititikberatkan. Sebab bank akan mengenakan interest (riba) dan riba itu haram. Ini berlandaskan ayat Al Quran :

Firman Allah:
"Pada hal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba" (TMQ Al Baqarah ,ayat 275)

Begitu juga hadis mengenai pendebungaan pokok kurma Rasulullah bersabda :"kamu lebih mengetahui dunia kamu". Memangpun pendebungaan pokok kurma tidak terkandung dalam Al Quran dan As Sunnah. Rasulullah tidak mengajar pendebungaan pokok kurma. Penyuburan pokok kurma adalah perkara yang baru bagi Rasulullah. Namun Rasulullah tidak melarang menggunakannya. Sebenarnya pendebungaan pokok kurma itu adalah perkara yang berkaitan perkara teknikal. Berbeza dangan Sistem Demokrasi kerana ianya berkaitan dengan sistem. Sistem Islam (hukum syarak) yang diperintahkan oleh Allah melalui Al Quran dan As sunnah dan ianya ditunjuk ajar oleh Rasulullah bagaimana menguruskan, mengendalikan, melaksanakan dan menerapkannya. Selaku ketua negara yang dipanggil Khalifah Rasulullah.

Konflik Di Antara Dua Sistem
Adapun sistem demokrasi menggunakan kebebasan bersuara dan suara terbanyak (Majoriti) untuk mengubal undang-undang (hukum) di Parlimen (kononnya majlis syura, bagi yang menyatakan demokrasi itu berasal dari Islam) . Perwakilan rakyat membahaskan, berbincang, memberi pendapat, mengubalkan dan menciptakan undang-undang (hukum) dari semua aspek. Dari Dewan Rakyat kemudian dibahaskan lagi di Dewan Negara. Setelah disepakati dan diluluskan oleh Agung maka undang-undang ciptaan manusia itu diterapkan, dilaksanakan dan diguna pakai oleh semua orang.

Adapun sistem Islam (hukum syarak) pencipta undang-undang adalah hak Allah.
Diingatkan lagi hanya hak Allah.
Diingatkan lagi hanya hak Allah.
Diingatkan sekali lagi hanya hak Allah.

Ini berlandaskan ayat surah ini:
Sesungguhnya aku berada di atas hujjah yang nyata (Al Quran) dari Tuhanku sedang kamu mendustakannya. Bukanlah kuasaku (menurunkan azab) yang kamu tuntut untuk disegerakan kedatangannya. Menetapkan hukum itu hanyalah hak Allah. Dia menerangkan yang sebenarnya dan Dia pemberi keputusan yang paling baik . ( TMQ Al An'aam,ayat 57)

Hukum syarak seperti :
1. Hukum syarak mengenai sesama manusia seperti
i. Uqubat -Hudud, Qisas, Takzir dan Mukhalafat dan
ii. Mua'malah -Sistem Ekonomi Islam, Sistem Pentadbiran {khalifah}, Sistem Sosial, Polisi Pendidikan dan Politik Luar Negara.
2. Hukum Syarak mengenai ibadah seperti sembahyang, puasa, menunaikan haji di Mekah dan lain-lain.
3. Hukum Syarak mengenai urusan sumber makanan, minuman dan lain-lain lagi.


Metod Pilihanraya-Demokrasi

Pilihanraya adalah keadah untuk menentukan wakil rakyat (Perwakilan) dari sokongan rakyat. Wakil Rakyat dilantik berdasarkan Suara Terbanyak ataupun Majoriti. Ramai umat Islam keliru tentang pilihanraya ini. Adakah pilihanraya dalam sistem islam. Jawabnya ialah Mubah/harus. Tetapi bagi Sistem Demokrasi ianya adalah kewajiban. Terdiri empat golongan pada pandangan masing-masing:-
Ada 4 golongan mempunyai pendapat pilihanraya sebagai metodnya iaitu
1. Meyakini demokrasi satu-satunya pemerintahan Islam perjuangan demokrasi sama memperjuangan Islam sendiri
2. Mengatakan Rasulullah tidak pernah mengajar bagaimana cara pemerintah atau dia tidak tetap bahkan pengharaman demokrasi tiada didalam Al-Quran secara khususnya.
3. Mengatakan demokrasi sebahagian dari Islam dan menolak sebahagian yang lain.
4. Mengatakan demokrasi bercanggah dari Islam tetapi metod untuk mendapatkan kuasa melalui pilihanraya, yang mana dia menukarkan sistem yang ada kepada Sistem Islam.

Bagi golongan pertama,sememangnya jelas menunjukkan pemikirannya telah dikuasai oleh pemikiran barat. Kerana demokrasi asalnya dari Yunani kuno dan diubahsuaikan dari orang Eropah (British) dan Barat.

Sementara golongan kedua menunjukkan kejahilannya kerana Rasulullah bukan sahaja seorang dakwah tetapi seorang ketua negara, sebagai ketua negara takkan cara pemerintahan tidak ditunjuk ajarkan. Disamping itu sahabatnya (Khalifah Abu Bakar, Khalilifah Umar Al Khattab ) juga menunjukkan cara pemerintah atau menguruskan kepentingan umat, itupun hasil dari tunjuk ajar oleh Rasulullah.

Bagi golongan ketiga pula dihalusi lagi.di mana dia dapat dianalisiskan seperti ini;-
i. Pilihanraya adalah dimestikan didalam sistem Demokrasi selari dengan idea kebebasannya tetapi tidak pada Ideologi Islam yang terikat dengan hukum Allah
ii. Pilihanraya bagi Sistem Demokrasi diwajibkan tetapi pilihanraya bagi Ideologi Islam adalah diharuskan
iii. Ketidaktahuannya cara Rasulullah sehingga memilih jalan paling mudah melalui pilihanraya.
iv. Pilihanraya Demokrasi percalonan (bakal wakil Rakyat) dikenakan wang pertaruhan dan wang pertaruhan boleh dianggap judi (judi haram).
v. Pilihanraya Demokrasi, pengundinya terdiri orang Islam dan bukan Islam tetapi pilihanraya Islam (berkhalifah) , pengundinya terdiri orang Islam sahaja.

Kepada golongan keempat pula, kisah-kisah Sirah Rasulullah menolak pendapat ini untuk dipraktikkan. Kerana Rasulullah pernah ditawarkan oleh puak Quraisy untuk diberikan kekayaan, kemuliaan, wanita dan kekuasaan pemerintah dengan syarat beliau perlulah memberhentikan dakwah pemikiran yang menyerang tuhan berhala mereka. Rasulullah menolak mentah-mentah. Logiknya, kalau kuasa pemerintah itu digunapakai menukarkan sistem kufur dengan sistem Islam akan menjadi tugas baginda amat mudah. Sebenarnya Rasulullah tidak mahu campuradukkan haq dengan batil. Tiada kompromi. Ini menunjukkan pengambilankuasa dengan cara yang salah akan mengakibatkan kegagalan.


Ini Dibolehkan

Manakala dan tatkala masalah urusan teknikal, penggunaan teknologi dan sains atau masalah lain dibolehkan menggunakan akal fikiran manusia . Seperti ayat Al Quran ini :

"Dan urusan mereka dijalankan secara bermusyawarah sesama mereka" (TMQ Asy Syuura,ayat 3)

"Dan urusan mereka dijalankan secara bermusyawarahlah dengan mereka tentang Urusan itu" (peperangan dan urusan dunia) (TMQ Ali Imran,ayat 159).


Kesimpulan

1. Sistem demokrasi tidak melaksanakan kebebasan suara dan suara terbanyak iaitu konsep yang dijanjikannya.
2. Kebebasan suara dan suara terbanyak dalam ajaran Islam tidak semua perkara dipraktikkan, Perkara yang terkandung dalam hukum syarak yang ditentukan oleh Allah dilaksanakan sepenuhnya manakala perkara selain dari itu dibolehkan bermusyawarahkan. Sistem Demokrasi pula menggunakan kebebasan suara dan suara terbanyak dalam semua perkara tanpa batasan.
3. Sistem Demokrasi adalah ciptaan manusia, apatah lagi pengubal undang-undang jelas menunjukkan undang-undang ciptaan manusia. Sedangkan hukum syarak atau undang-undang Islam diciptakan oleh Allah.


Selamat Terima Kenyataan

Bookmark and Share

  


  Member Information For abdullah_syakirProfil   Hantar PM kepada abdullah_syakir   Pergi ke abdullah_syakir's Website   Quote dan BalasQuote

tanpanama
Warga 4 Bintang
Menyertai: 07.09.2005
Ahli No: 18761
Posting: 310
Dari: Bintang Timur

botswana  


posticon Posting pada: 23-11-06 21:00


lagi2 puak HT,
rasanya abdullah syakir versi muhadithin tak akan berfikiran begini.....

Bookmark and Share

  


  Member Information For tanpanamaProfil   Hantar PM kepada tanpanama   Pergi ke tanpanama's Website   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 23-11-06 22:33


tak putus asa ye mereka ni... asyik2 paste benda yang sama saja, artikel ni dah pernah baca dah sebelum ni... :-?


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

naruto-san
WARGA SETIA
Menyertai: 25.12.2004
Ahli No: 13299
Posting: 2017
Dari: Mertajam Hill

PulauPinang  


posticon Posting pada: 23-11-06 23:17


apa sebenarnya objective puak2 aliran pemikiran HT ini???....nak memecah permaufakatan umat Islam kat malaysia ke???....

atau...hendak memenangkan UMNO dalam pilihanraya akan datang...dengan mendtgkan pemikiran bahawa pilihanraya adalah tidak suci dan bla bla bla????....sampai nanti tak ada org keluar mengundi....yang keluar mengundi hanya orang-orang bukan Islam cina dan india???...akhirnya....puak2 MIC, MCA , UMNO....atau dengan lain perkataan...barisan national menang dalam pilihanraya.

nasihat kepada mereka2 yang beraliran pemikiran HT ini....sila terlebih dahulu bersungguh-sungguh/serious menegur UMNO (barisan nasional)......and cuba bersikap terbuka kepada PAS yang ikhlas menerapkan element Islam dalam perjuangan parti.

Bookmark and Share

  


  Member Information For naruto-sanProfil   Hantar PM kepada naruto-san   Quote dan BalasQuote

fikrul_mustanir
WARGA SETIA
Menyertai: 03.11.2006
Ahli No: 27196
Posting: 744
Dari: The Future Khilafah State

blank   avatar


posticon Posting pada: 24-11-06 11:19


Assalamualaikum,

Sepatutnya sebagai seorang Islam kita seharusnya bersifat intelektual dengan mendatang hujah-hujah dari dalil syara' ketika menanggapi sesuatu pandangan yang bukan sealiran dengan kita.

Tidak boleh kita menghentam orang lain hanya atas dasar kerana dia bukan dari group atau jemaah kita.......ini hujah emosional namanya......yang sepatutnya kita elak, demi ketinggian Islam.

Jangan kecil hati....sekadar memberi nasihat kerana sedar kita akan dihisab pada suatu hari yang pasti.

Wasalam.

Bookmark and Share

  


  Member Information For fikrul_mustanirProfil   Hantar PM kepada fikrul_mustanir   Quote dan BalasQuote

fikrul_mustanir
WARGA SETIA
Menyertai: 03.11.2006
Ahli No: 27196
Posting: 744
Dari: The Future Khilafah State

blank   avatar


posticon Posting pada: 24-11-06 11:41


Assalamualaikum,

apa sebenarnya objective puak2 aliran pemikiran HT ini???....nak memecah permaufakatan umat Islam kat malaysia ke???....

Objektif HT adalah untuk melangsungkan kehidupan Islam melalui jalan menegakkan Khilafah Islamiyyah.

Kami tidak berniat untuk memecahkan permuafakatan Ummah malahan kami menyerukan kesatuan Ummah seluruh dunia dengan cara mendirikan sebuah Negara Islam yang tunggal bagi seluruh umat Islam di bawah kepimpinan seorang Khalifah yang mereka bait sendiri secara syarie.

Berbilang jamaah Islam bukan indikasi kepada perpecahan tetapi yang menjadi sumber pepecahan dikalangan Ummah adalah kerana keengganan mereka untuk kembali kepada al Quran dan as Sunnah yang meletakkan hukum syara' sebagai tolok ukur kebenaran.

atau...hendak memenangkan UMNO dalam pilihanraya akan datang...dengan mendtgkan pemikiran bahawa pilihanraya adalah tidak suci dan bla bla bla????....sampai nanti tak ada org keluar mengundi....yang keluar mengundi hanya orang-orang bukan Islam cina dan india???...akhirnya....puak2 MIC, MCA , UMNO....atau dengan lain perkataan...barisan national menang dalam pilihanraya.

Jika kesemua umat Islam tak keluar menggundi atas dasar mereka menolak sistem demokrasi ini merupakan kemenangan yang besar bagi Islam kerana kerajaan yang memerintah adalah kerajaan yang lemah dan tidak mendapat mandat dari majoriti rakyat (ingat kuasa adalah di tangan Umat). Ini akan membawa keruntuhan yang lebih cepat kepada sistem demokrasi untuk dibangunkan sistem pemerintahan yang diredhai Allah di atas puing-puing keruntuhan sistem pemerintahan kufur tersebut.


nasihat kepada mereka2 yang beraliran pemikiran HT ini....sila terlebih dahulu bersungguh-sungguh/serious menegur UMNO (barisan nasional)......and cuba bersikap terbuka kepada PAS yang ikhlas menerapkan element Islam dalam perjuangan parti.

Untuk berlaku lebih adil, sila rujuk Sautun Nahdah yang diedarkan oleh HT setiap minggu dan tentukan sendiri siapakah yang kami kritik dengan hujah-hujah Islami.

Wasalam.
[ Telah diedit oleh: fikrul_mustanir pada 24-11-06 11:49 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For fikrul_mustanirProfil   Hantar PM kepada fikrul_mustanir   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 24-11-06 12:34


Pada 24-11-06 11:19 , fikrul_mustanir posting:

!!! QUOTE !!!

Assalamualaikum,

Sepatutnya sebagai seorang Islam kita seharusnya bersifat intelektual dengan mendatang hujah-hujah dari dalil syara' ketika menanggapi sesuatu pandangan yang bukan sealiran dengan kita.

saudara yang ketinggalan, tajuk macam ni dah diperbincangkan secara panjang lebar di sini, yang ni tinggal sekadar cebisan2 saja yang masih cuba mempengaruhi warga ukhwah melalui artikel2 dari HT.

!!! QUOTE !!!

Jika kesemua umat Islam tak keluar menggundi atas dasar mereka menolak sistem demokrasi ini merupakan kemenangan yang besar bagi Islam kerana kerajaan yang memerintah adalah kerajaan yang lemah dan tidak mendapat mandat dari majoriti rakyat (ingat kuasa adalah di tangan Umat). Ini akan membawa keruntuhan yang lebih cepat kepada sistem demokrasi untuk dibangunkan sistem pemerintahan yang diredhai Allah di atas puing-puing keruntuhan sistem pemerintahan kufur tersebut.

pandangan ni dikeluarkan dengan menggunakan akal ke tidak ni :lol:

"kemenangan yang besar bagi Islam"? kemenangan dengan cara memberikan kuasa pemerintahan negara Malaysia kepada orang kafir dan sekular? kemenangan apa macam ni kalau kita kembali dijajah di negara sendiri? :-?

saya tak sangka sesempit itu pemikiran anda...


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

fikrul_mustanir
WARGA SETIA
Menyertai: 03.11.2006
Ahli No: 27196
Posting: 744
Dari: The Future Khilafah State

blank   avatar


posticon Posting pada: 27-11-06 18:29


!!! QUOTE !!!


"kemenangan yang besar bagi Islam"? kemenangan dengan cara memberikan kuasa pemerintahan negara Malaysia kepada orang kafir dan sekular? kemenangan apa macam ni kalau kita kembali dijajah di negara sendiri? :-?

saya tak sangka sesempit itu pemikiran anda...


Assalamualaikum,

Sememangnya jika keseluruhan umat Islam tidak keluar mengundi kerana malas dalam melaksanakan 'tanggung jawab' mengundi dalam sistem demokrasi maka kemungkinan besar yang menduduki tampuk pemerintahan adalah orang kafir. Ini adalah simple logik yang ada dibelakang isu tersebut.

Tetapi jika dirujuk kepada tulisan saya sebelum ini adalah, tidak mengundinya mereka bukan kerana 'malas' atau 'tidak prihatin' dengan senario politik tanahair. Inilah yang saya maksudkan dengan "atas dasar mereka menolak sistem demokrasi " . Penolakkan ini didasarkan kepada kesedaran dan keterikatan mereka terhadap hukum syara'.

Keterikatan kepada hukum syara' ini akan mendorong mereka untuk tidak duduk diam malahan akan menjadi tenaga yang mendorong mereka untuk melakukan usaha-usaha berdasarkan kaedah yang dibenarkan oleh Islam untuk melumpuhkan sistem kehidupan kufur yang dimanesfitasikan oleh sistem pemerintahan demokrasi. Kelumpuhan dan tidak efektifnya sistem kufur ini dalam mengatur khidupan bernegara inilah yang akan mempercepatkan keruntuhannya dan mempercepatkan tertegaknya Negara Islam sebagaimana yang dituntut oleh ad dinul Islam.

Jika kita meneliti perubahan sesebuah negara kepada bentuk negara yang baru adalah kerana penolakkan rakyat negara itu terhadap sistem kehidupan yang sediaada dan penerimaan mereka terhadap sistem kehidupan yang baru. Semuanya ini berlaku kerana adanya perubahan pemikiran rakyat. Perubahan pemikiran ini hanya mampu direalisasikan apabila parti yang mempromosikan perubahan tersebut mampu menyerang pemikiran-pemikiran yang sedia ada dan menghidangkan pemikiran yang baru yang mereka yakini sebagai yang terbaik kepada Umat. Pengiktirafan parti terhadap pemikiran yang sedia ada yang rosak sebagai yang 'terbaik', sesungguhnya, akan memperlambatkan proses perubahan masyarakat yang sedang mereka usahakan. Ia juga merupakan satu langkah yang bertolak-belakang (contra productive) dengan matlamat perjuangan mereka tanpa mereka sedari.
[ Telah diedit oleh: fikrul_mustanir pada 27-11-06 18:30 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For fikrul_mustanirProfil   Hantar PM kepada fikrul_mustanir   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 27-11-06 18:37


okaylah, saya tanya direct saja, kalau semua orang Islam dalam negara Malaysia tak keluar mengundi dalam pilihanraya tahun 2008 ni, dan yang mengundi dan bertanding semua orang kafir, dan depa menang, macam mana orang Islam nak memerintah negara?

apa alternatif yang HT dah fikirkan untuk menukar sistem pemerintahan, apa langkah2 yang anda nak buat sebenarnya? kami betul-betul keliru dan tak nampak apa yang anda buat.

atau anda nak cetuskan semula tragedi seumpama 13 mei dulu, orang melayu kali ni bukan saja kena lawan orang cina, tapi orang india sekali, dan juga kaum bumiputra lain selain melayu, itu yang anda nak?

satu saja yang saya nak ingatkan kat anda, kita nak tukar sistem pemerintahan sekarang pun mesti melalui sistem demokrasi dulu, kalau tak pasti uncle2 sam dan sekutu2nya dari seluruh dunia akan bom kita macam depa serang afghanistan dulu.

cadangan anda ni sebenarnya lebih membawa kemudaratan melebihi kebaikan. wassalam.


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

trouver_99
WARGA SETIA
Menyertai: 01.02.2004
Ahli No: 6933
Posting: 1603
Dari: Penang

PulauPinang   avatar


posticon Posting pada: 27-11-06 19:02


HT dah menguasai tentera ke?jadi boleh buat macam yang berlaku kat Thailand tu.....eh..tak ke...?

kalau tak...macam mana nak menguasai sesebuah negara?macam mana strategi dia?dulu beriya-iya dari singapore.kecil saja singapore tu tapi Kenapa tak boleh kuasai lagi pun?ni dah cucuk kat malaysia pula dah.macam mana ni?ideologi sekadar ideologi saja kah?

memang umat memerlukan Khalifah tetapi lihat realiti sekarang.sedar sikit yang keadaan zaman sekarang bagaimana.bukan main taram saja.kuda,pedang,panah mahu lawan dengan kereta kebal,jet pejuang,bom.....masyaAllah...jauh beza dan tak sanggup nak ceritakan keadaan yang mungkin bakal terjadi.

perlu dimulakan dari akar,dari peringkat bawahan dulu.bukan terus letakkan kepala tanpa ada sokongan yang kuat.rohani,tarbiyah,jasmaniyah,kekuatan dalaman,material,ekonomi,teknologi dan banyak lagi.kena step by step.bukan main pukul semberono saja.

Bookmark and Share

  


  Member Information For trouver_99Profil   Hantar PM kepada trouver_99   Quote dan BalasQuote

fikrul_mustanir
WARGA SETIA
Menyertai: 03.11.2006
Ahli No: 27196
Posting: 744
Dari: The Future Khilafah State

blank   avatar


posticon Posting pada: 28-11-06 00:48


Pada 27-11-06 18:37 , ibnu_musa posting:

!!! QUOTE !!!

okaylah, saya tanya direct saja, kalau semua orang Islam dalam negara Malaysia tak keluar mengundi dalam pilihanraya tahun 2008 ni, dan yang mengundi dan bertanding semua orang kafir, dan depa menang, macam mana orang Islam nak memerintah negara?

apa alternatif yang HT dah fikirkan untuk menukar sistem pemerintahan, apa langkah2 yang anda nak buat sebenarnya? kami betul-betul keliru dan tak nampak apa yang anda buat.


Ok lah mari kita ambil senario sebagaimana yang saudara nyatakan, iatu; "kalau semua orang Islam dalam negara Malaysia tak keluar mengundi dalam pilihanraya tahun 2008 ni." untuk kita lakukan analisa terhadap kemungkinan-kemungkinan yang akan berlaku.

Untuk mengetahui apa yang berlaku secara tepat terlebih dahulu kena lihat sebab mengapa mereka (semua orang Islam) tidak keluar mengundi terlebih dahulu.

Pertama, mereka tidak keluar mengundi dalam sisitem demokrasi kerana sebab-sebab yang tiada kaitan dengan ideologi Islam (malas, tak ambil pot, sakit, faktor cuaca dan sebagainya).

Kedua, mereka tidak keluar mengundi dalam sisitem demokrasi kerana kesedaran mereka terhadap ideologi, iaitu ketundukkan mereka terhadap tuntutan yang lahir dari akidah dan syariat Islam.

Jika faktor pertama yang menjadi pendorong, maka kafirlah yang akan perintah kita dan suburlah sistem kufur ke atas kita. Tapi jika faktor yang kedua sebagai pendorong maka nyatalah fajar kebangkitan Islam telah mula memancarkan sinarnya yang gemilang di Nusantara ini.

Apabila kita katakan "semua orang Islam" bermakna di dalamnya termasuklah orang PAS dan UMNO, dan sebahagian dari KEADILAN dan DAP. Termasuklah sebahagian mereka yang beragama Islam dalam parti-parti di Sabah dan juga Serawak. Jika parti PAS dan UMNO masih lagi wujud ketika itu, ianya tidak akan membawa pepecahan Ummah sebab dari aspek pemikiran mereka telah disatukan dengan kepimpinan pemikiran Islam. Bukankah ini yang di war-warkan oleh PAS satu masa dulu dengan istilah yang digunakan ketika itu sebagai 'wahdatul fikr'.

Bergitu juga apabila kita katakan "semua orang Islam" bermakna di dalamnya termasuklah lebih dari 3/4 bilangan anggota 'ahlul kuwah' (angkatan bersenjata) begitu juga para hakim sama ada di mahkamah sivil mahupun syariah, pegawai tadbir pesekutuan mahupun negeri dan sebagainya.

Tidakkah anda melihat 'bahaya' yang akan mengancam survival sistem kufur yang selama ini diimplementasikan di bumi Malaysia?

Juga tidakkah bergetar jiwa Islam anda menantikan saat tersebut agar segera berlaku?

Bookmark and Share

  


  Member Information For fikrul_mustanirProfil   Hantar PM kepada fikrul_mustanir   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 28-11-06 01:31


Pada 28-11-06 00:48 , fikrul_mustanir posting:

!!! QUOTE !!!

Pertama, mereka tidak keluar mengundi dalam sisitem demokrasi kerana sebab-sebab yang tiada kaitan dengan ideologi Islam (malas, tak ambil pot, sakit, faktor cuaca dan sebagainya).

Kedua, mereka tidak keluar mengundi dalam sisitem demokrasi kerana kesedaran mereka terhadap ideologi, iaitu ketundukkan mereka terhadap tuntutan yang lahir dari akidah dan syariat Islam.

Jika faktor pertama yang menjadi pendorong, maka kafirlah yang akan perintah kita dan suburlah sistem kufur ke atas kita. Tapi jika faktor yang kedua sebagai pendorong maka nyatalah fajar kebangkitan Islam telah mula memancarkan sinarnya yang gemilang di Nusantara ini.

dalam kedua2 keadaan di atas, jelas bahawa orang kafir tetap menang dalam pilihanraya dan dengan restu dan disaksikan oleh dunia, mereka mendapat mandat untuk memerintah negara secara rasmi.

!!! QUOTE !!!


Bergitu juga apabila kita katakan "semua orang Islam" bermakna di dalamnya termasuklah lebih dari 3/4 bilangan anggota 'ahlul kuwah' (angkatan bersenjata) begitu juga para hakim sama ada di mahkamah sivil mahupun syariah, pegawai tadbir pesekutuan mahupun negeri dan sebagainya.

Tidakkah anda melihat 'bahaya' yang akan mengancam survival sistem kufur yang selama ini diimplementasikan di bumi Malaysia?

Juga tidakkah bergetar jiwa Islam anda menantikan saat tersebut agar segera berlaku?

ini, ala2 rampasan kuasa di Thailand hari tu ke? HT bercadang nak buat macam ni ke? kuasa dah dapat dek orang cina secara demokrasi, kita nak gunakan segala kekuatan kita untuk lawan mereka termasuk ketenteraan?

boleh jadi, tak lama lagi negara kita akan jadi senasib dengan afghanistan & iraq, anda sudah bersedia?


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|
[ Telah diedit oleh: ibnu_musa pada 28-11-06 01:32 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

trouver_99
WARGA SETIA
Menyertai: 01.02.2004
Ahli No: 6933
Posting: 1603
Dari: Penang

PulauPinang   avatar


posticon Posting pada: 28-11-06 07:47


macam mana nak bagi "semua orang Islam" ataupun "semua orang masuk Islam" tak kira sama ada dari pihak UMNO,Pas,Gerakan,Dap,MCA dan MIC?Islam untuk orang Melayu sajakah?


-----------------

= think Islam , think Globally , think Reality =
[ Telah diedit oleh: trouver_99 pada 28-11-06 07:48 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For trouver_99Profil   Hantar PM kepada trouver_99   Quote dan BalasQuote

shihab
Warga Rasmi
Menyertai: 28.11.2006
Ahli No: 27514
Posting: 14
Dari: :: shah alam ::

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 29-11-06 15:22


apa itu ehsan dalam islam?

ada sesiapa akhwat boleh terangkn kat ana?

Bookmark and Share

  


  Member Information For shihabProfil   Hantar PM kepada shihab   Pergi ke shihab's Website   Quote dan BalasQuote

maruz
Warga 4 Bintang
Menyertai: 17.05.2005
Ahli No: 16590
Posting: 282
Dari: Selangor Darul Ehsan

lebanon   avatar


posticon Posting pada: 29-11-06 15:41


ALA APA NAK BISING

HT ditubuhkan Untuk memastikan semua negara umat islam di dunia ini diperintah oleh KAFIR...

sebab orang islam akan tidak keluar mengundi maka yang akan keluar mengundi ialah orang2 kafir....dan mereka akan kuasai negara ISLAM

MAKA ISLAM AKAN MEREMPAT DAN LEMAH...
JADI HAMBA DI BUMI SENDIRI
DI USIR DARI TANAH AIR SENDIRI

JADI LEBIH BURUK DARI PALESTINE !!

ingat HT datang dari PALESTINE

maka TIDAK MUSTAHIL, HT adalah gerakan terancang untuk meracun pemikiran UMAT...........supaya jadi HAMBA pada orang2 KAFIR....

sebab sepanjang 48 tahun sejarah PALESTINE -ISRAEL nak tanya?
MANA HT?
PLO ada sejarah tersendiri untuk bebaskan UMAT PALESTINE walaupun mereka sekular dan BACUL serta menjadi lembu cucuk hidung oleh YAHUDI-AMERICA

HAMAS, telah terserlah perjuangan mereka sehingga memaksa yahudi keluar dari semenanjung gaza. mereka ada sejarah hebat di mata umat....mereka pencetus intifada'
mereka pejuang mujahid, dan yang gugur menjadi mati SYAHID...
HAMAS terbukti perjuangan dan ideologinya serta jasanya pada umat islam palestine...

HT????
MANA HT??????
MANA DIA??????

Bookmark and Share

  


  Member Information For maruzProfil   Hantar PM kepada maruz   Quote dan BalasQuote

fikrul_mustanir
WARGA SETIA
Menyertai: 03.11.2006
Ahli No: 27196
Posting: 744
Dari: The Future Khilafah State

blank   avatar


posticon Posting pada: 29-11-06 18:46


Pada 29-11-06 15:41 , maruz posting:

!!! QUOTE !!!

ALA APA NAK BISING

HT ditubuhkan Untuk memastikan semua negara umat islam di dunia ini diperintah oleh KAFIR...

sebab orang islam akan tidak keluar mengundi maka yang akan keluar mengundi ialah orang2 kafir....dan mereka akan kuasai negara ISLAM

MAKA ISLAM AKAN MEREMPAT DAN LEMAH...
JADI HAMBA DI BUMI SENDIRI
DI USIR DARI TANAH AIR SENDIRI

JADI LEBIH BURUK DARI PALESTINE !!

ingat HT datang dari PALESTINE

maka TIDAK MUSTAHIL, HT adalah gerakan terancang untuk meracun pemikiran UMAT...........supaya jadi HAMBA pada orang2 KAFIR....

sebab sepanjang 48 tahun sejarah PALESTINE -ISRAEL nak tanya?
MANA HT?
PLO ada sejarah tersendiri untuk bebaskan UMAT PALESTINE walaupun mereka sekular dan BACUL serta menjadi lembu cucuk hidung oleh YAHUDI-AMERICA

HAMAS, telah terserlah perjuangan mereka sehingga memaksa yahudi keluar dari semenanjung gaza. mereka ada sejarah hebat di mata umat....mereka pencetus intifada'
mereka pejuang mujahid, dan yang gugur menjadi mati SYAHID...
HAMAS terbukti perjuangan dan ideologinya serta jasanya pada umat islam palestine...

HT????
MANA HT??????
MANA DIA??????


Marah nampaknye cik abang kita ni? :-)

Tak baik layankan nafsu amarah tu. Bawa-bawa lah berwuduk. ;-)

Tentang di mana akan tercampaknya HT......biarlah Allah yang memiliki segala sesuatu itu yang tentukan. :roll:

Bookmark and Share

  


  Member Information For fikrul_mustanirProfil   Hantar PM kepada fikrul_mustanir   Quote dan BalasQuote

fikrul_mustanir
WARGA SETIA
Menyertai: 03.11.2006
Ahli No: 27196
Posting: 744
Dari: The Future Khilafah State

blank   avatar


posticon Posting pada: 29-11-06 18:50


Pada 28-11-06 07:47 , trouver_99 posting:

!!! QUOTE !!!

macam mana nak bagi "semua orang Islam" ataupun "semua orang masuk Islam" tak kira sama ada dari pihak UMNO,Pas,Gerakan,Dap,MCA dan MIC?Islam untuk orang Melayu sajakah?



Yang ini kalau menurut akhi ibnu musa kena ikut tariqah dakwah yang ditempuh oleh HT. Sebab beliaulah yang beiya-iya benar mengatakan jika dakwah ikut cara HT 'semua orang Islam' tak akan keluar mengundi tahun 2008 nanti! :-)

So sdr kena belajar dengan HT macam mana nak dakwah manusia seantero dunia kepada Islam.
[ Telah diedit oleh: fikrul_mustanir pada 29-11-06 18:52 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For fikrul_mustanirProfil   Hantar PM kepada fikrul_mustanir   Quote dan BalasQuote

simpLe_sHida

Menyertai: 13.10.2003
Ahli No: 4313
Posting: 2504
Dari: greenland....

egypt   avatar


posticon Posting pada: 29-11-06 21:48


!!! QUOTE !!!

trouver_99 posting:!!! QUOTE !!!
macam mana nak bagi "semua orang Islam" ataupun "semua orang masuk Islam" tak kira sama ada dari pihak UMNO,Pas,Gerakan,Dap,MCA dan MIC?Islam untuk orang Melayu sajakah?



macam mana??
show ISLAM IS THE WAY OF LIFE
kita boleh show dari external factors...
tingkah laku..adab..pertuturan..dll
internal factors.. dari dalaman kita.. sikap kita..
the way we show and talk..
:roll: :roll:

one more.. ALLAH knows better..
doakan moga mereka diberikan NUR dan taufiq darinYA
amin....
:lol: :lol:


-----------------

::prAy hArd+wOrk sMarT::
bAraKalLahu Lakum..
[ Telah diedit oleh: simpLe_sHida pada 29-11-06 21:49 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For simpLe_sHidaProfil   Hantar PM kepada simpLe_sHida   Pergi ke simpLe_sHida's Website   Quote dan BalasQuote

ladybirdy
WARGA SETIA
Menyertai: 19.02.2004
Ahli No: 7399
Posting: 405
Dari: bumi

malaysia  


posticon Posting pada: 30-11-06 00:00


nak tmbah sikit...bila dah lengkap cara hidup sebagai seorang muslim, kena hidup dengan yang bukan beragama islam supaya mereka boleh lihat betul-betul kehidupan suasana islam..itu cara yang terbaik, duduk dengan mereka...
saya nak minta tolong sesiapa yang tau serba banyak tentang fahaman demokrasi dan liberalisme...kita lihat sekarang ada org islam cenderung ke arah itu... :-?

[ Telah diedit oleh: ladybirdy pada 30-11-06 00:05 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For ladybirdyProfil   Hantar PM kepada ladybirdy   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 30-11-06 00:21


Pada 29-11-06 18:50 , fikrul_mustanir posting:

!!! QUOTE !!!


Yang ini kalau menurut akhi ibnu musa kena ikut tariqah dakwah yang ditempuh oleh HT. Sebab beliaulah yang beiya-iya benar mengatakan jika dakwah ikut cara HT 'semua orang Islam' tak akan keluar mengundi tahun 2008 nanti! :-)

ada ke saya cakap macam tu :-?

apa-apa pun saya yakin itu takkan berlaku, cuma itulah seruan HT supaya seluruh umat Islam jangan turun mengundi, betul tak?

kalau seruan HT berjaya 100% memang negara kita ni akan jatuh ke tangan orang cina lah jawabnya, dan pihak HT akan dengan lemah lembutnya meminta kuasa itu supaya dikembalikan ke tangan orang Islam semula, macam tu ke rancangan anda? nak ke depa bagi semula kat kita... :-?

atau nak buat rampasan kuasa macam di Thailand? lagi dahsyat tu...

saya tau itu takkan berlaku sebenarnya, bagi saya seruan HT takkan sampai ke mana, cuma nak cuba fahami apa matlamat dan cara yang orang HT sedang rancang, mana tau kot2 sesuai ke boleh lah nak sokong kan, tapi sampai sekarang masih kabur...

yang kita tau, hanyalah depa ajak orang2 Islam jangan turun mengundi, lepas tak turun mengundi tu tak diberitahu pula apa yang akan berlaku kepada kita, jadi hamba orang2 cina di negara sendiri ke apa-apa ke... :lol:

entahlah belalang, tanyalah HT sendiri, bapak pun tak tahu.


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|
[ Telah diedit oleh: ibnu_musa pada 30-11-06 13:04 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

jubah_hijau
WARGA SETIA
Menyertai: 30.06.2006
Ahli No: 25035
Posting: 514
Dari: UTM SKUDAI

Selangor   avatar


posticon Posting pada: 30-11-06 00:28


walaubagaimanapun...negara Islam mesti ditegakkan walau apa cara pun....

Bookmark and Share

  


  Member Information For jubah_hijauProfil   Hantar PM kepada jubah_hijau   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 30-11-06 15:38


saudara abdullah_syakir, nak cakap pasal demokrasi sila ke tajuk ni ye...

wassalam.


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

maruz
Warga 4 Bintang
Menyertai: 17.05.2005
Ahli No: 16590
Posting: 282
Dari: Selangor Darul Ehsan

lebanon   avatar


posticon Posting pada: 30-11-06 17:12


Kepada PRO HT....

Sahibus Samahah Yusof Qardhawi tidak pernah mamfatwakan mengundi dalam sistem demokrasi adalah HARAM. Malah beliau bersetuju dengan mana-mana pihak yang cuba menegakkan Pemerintahan Islam dengan cara terlibat dalam pilihanraya. Beliau mengatakan kita BUKAN menganut FAHAMAN DEMOKRASI tetapi hanya mnggunakan DEMOKRASI sebagai alat untuk menegakkan Pemerintahan ISLAM.

Majlis Ulama Sedunia, Majlis Ulama Al-Azhar juga memberikan pendapat yang Sama dan menyokong pandangan Yusof Qardhawi...

SO SIAPA HT nak menentang JUMHUR ULAMA' ??????????????????

p/s: kepada semua forumers, kami yang menyokong PILIHANRAYA, BUKAN MENGANUT FAHAMAN DEMOKRASI tetapi kami bersetuju dengan pihak-pihak ISLAM (e.pergi:Ikhwan Al-Muslimin, HAMAS, PKS, PAS dlln) menggunakan sistem PILIHANRAYA untuk cuba MENEGAKKAN SISTEM PEMERINTAHAN ISLAM....

CONTOH: KELANTAN. walaupun tidak sepenuhnya mengamalkan sistem pemerintahan islam kerana KELANTAN hanya sebuah negeri dalam persekutuan MALAYSIA yang terhad kuasanya dan terikat dengan perlembagaan persekutuan dan kuasa persekutuan tetapi KELANTAN telah berjya membuktikan kejayaan memerintah dengan cara pemerintahan islam.......

BAYANGKAN JIKA PARTI ISLAM MENANG DI PUSAT?

PASTI MALAYSIA TELAH BERJAYA MENJADI NEGARA YNAG DIPERINTAH DENGAN CARA PEMERINTAHAN ISLAM

SO MARI MENGUNDI !

Bookmark and Share

  


  Member Information For maruzProfil   Hantar PM kepada maruz   Quote dan BalasQuote

naruto-san
WARGA SETIA
Menyertai: 25.12.2004
Ahli No: 13299
Posting: 2017
Dari: Mertajam Hill

PulauPinang  


posticon Posting pada: 30-11-06 18:34


yup...betul itu maruz

thankz to PAS kerana tadbir kelantan dengan cemerlang dan bersih....jugak thankz kepada pentadbiran PAS kelantan...disebabkan mereka tadbir dengan cemerlang, bersih, beretika....maka penduduk2 bukan Islam di kelantan tidak langsung bermusuh dengan hudud....mereka faham hudud, mereka faham akan objective dan hak org Islam dan bukan Islam dalam kes hudud.

huuuh....nak harapkan UMNO fahamkan org bukan Islam tentang Islam.....cehhh....harapkan pagar, pagar makan padi....UMNO musuh dalam selimut kepada Islam.

wallahua'lam

p/s: no wonder kerajaan malaysia tak kata apa-apa kepada kumpulan berpemikiran HT ini....tak ada ahli2 HT yang kena tangkap and disumbat ke dalam ISA......sebab kumpulan HT ini memberi dan mendtgkan faedah kepada UMNO a.k.a barisan nasional.....mungkin mereka boleh digelar agent rahsia UMNO...sama taraf dengan SB.
[ Telah diedit oleh: naruto-san pada 30-11-06 18:40 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For naruto-sanProfil   Hantar PM kepada naruto-san   Quote dan BalasQuote

heejazi
Warga Rasmi
Menyertai: 25.11.2006
Ahli No: 27484
Posting: 12

blank   avatar


posticon Posting pada: 01-12-06 12:21


Asskum

Untuk tatapan semua.


Ini saya petik dari salah satu website dalam internet.
http://www.sabiluna.net

Apa pandangan saudara semua tentang artikel ni????

بسم الله الرحمن الرحيم
Inilah Demokrasi,
Apakah Anda mahu Meninggalkannya?

Kepada mereka yang masih beranggapan bahwa perbedaan pendapat tentang demokrasi adalah perbedaan pendapat dalam ranah wasa’il dan furu’iyyah (cabang agama), tidak menyentuh ranah ushul (pokok agama) dan i’tiqad (keyakinan)….
Kepada para da’i tambal sulam, koleksi dan penggabungan (manhaj dan ideologi)….
Kepada mereka yang masih tidak mengetahui hakekat demokrasi….
Kepada mereka yang mencampuradukkan –secara dusta– demokrasi dengan syura dan Islam….
Kepada mereka yang memandang bahwa demokrasi adalah solusi terbaik untuk menjawab problematika Islam dan kaum muslimin…
Kepada mereka yang mempropagandakan dan menyerukan demokrasi, kemudian setelah itu mengaku dirinya seorang muslim…
Kepada mereka semua kami katakan, demokrasi adalah pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat. Maka tidak boleh ada kepemimpinan yang lebih tinggi dari kedudukan rakyat, dan tidak ada kehendak yang boleh mengatasinya lagi, meskipun itu kehendak Allah. Bahkan dalam pandangan demokrasi dan kaum demokrat, kehendak Allah dianggap sepi dan tidak ada nilainya sama sekali.
Demokrasi adalah suatu sistem yang menjadikan sumber perundang-undangan, penghalalan dan pengharaman sesuatu adalah rakyat, bukan Allah. Hal itu dilakukan dengan cara mengadakan pemilihan umum yang berfungsi untuk memilih wakil-wakil mereka di parleman (lembaga legislatif).
Hal ini berarti bahwa yang dipertuhan, yang disembah dan yang ditaati –dalam hal perundang-undangan– adalah manusia, bukan Allah. Ini adalah tindakan yang menyimpang, bahkan membatalkan prinsip Islam dan tauhid. Di antara dalil yang menunjukkan bahwa sikap demikian merusakkan tauhid adalah,
          … 
Keputusan itu hanyalah kepunyaan Allah. dia Telah memerintahkan agar kamu tidak menyembah selain Dia. (Yusuf:40)
     
dan dia tidak mengambil seorangpun menjadi sekutu-Nya dalam menetapkan keputusan (al-Kahfi:26)
             … 
Apakah mereka mempunyai sembahan-sembahan selain Allah yang mensyariatkan untuk mereka agama yang tidak diizinkan Allah? (asy-Syura:21)
    
Dan jika kamu menuruti mereka, Sesungguhnya kamu tentulah menjadi orang-orang yang musyrik.(al-An’am:121)
Oleh karena kalian telah menyembah mereka, dari aspek ketaatan kalian kepada mereka dalam hal menghalalkan yang diharamkan Allah dan mengharamkan sesuatu yang dihalalkan Allah, maka kalian telah berbuat syirik dengan menyembah mereka. Karena syirik itu, sebagaimana disebutkan di dalam al-Qur’an dan sunnah, adalah mengarahan suatu bentuk ibadah kepada selain Allah.
Demikian juga firman Allah
       …. 
Mereka menjadikan orang-orang alimnya dan rahib-rahib mereka sebagai Tuhan selain Allah (at-Taubah:31)
Mereka dianggap menjadi arbab (tuhan-tuhan) selain dari Allah, karena mereka telah mengaku berhak membuat tasyri’, menghalakan dan mengharamkan sesuatu, dan menetapkan undang-undang.
Demokrasi berarti mengembalikan segala bentuk pertengkaran dan perselisihan, antara hakim dan yang dihukumi kepada rakyat, tidak kepada Allah dan rasul-Nya. Ini adalah penyelewengan dari firman Allah,
         …. 
Tentang sesuatu apapun kamu berselisih, Maka putusannya (terserah) kepada Allah. (asy-Syura:10)
Bagi para penganut faham demokrasi akhir ayat ini diganti dengan kalimat, maka putusannya (hukumnya) terserah kepada rakyat, dan bukan diserahkan kepada selain rakyat. Firman Allah,
              … 
Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, Maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. (an-Nisa’:59)
Allah menetapkan, bahwa di antara konsekuensi iman adalah mengembalikan persoalan yang diperselisihkan kepada Allah dan Rasul-Nya, yakni dengan mengacu kepada al-Qur’an dan as-Sunnah
Demokrasi adalah, sebuah sistem yang berprinsip pada kebebasan berkeyakinan dan beragama. Seseorang –dalam pandangan demokrasi– boleh berkeyakinan apa saja yang ia maui, bebas memilih agama apa saja yang ia inginkan. Ia bebas menentukan apa yang ia inginkan, dan seandainya ia menginginkan untuk keluar dari Islam berganti agama lain, atau menjadi seorang atheis, maka tiada masalah dan ia tidak boleh dipermasalahkan.
Adapun hukum Islam berlawanan dengan hal itu. Hukum Islam tunduk kepada ketentuan yang telah disabdakan Rasulullah saw.
مَنْ بَدَّلَ دِيْنَهُ فَاقْتُلُوْهُ
Barangsiapa mengganti agamanya maka bunuhlah ia
Menurut hadis tersebut, orang yang keluar dari Islam harus dibunuh, bukan dibiarkan saja. Demikian juga di dalam sabda Rasulullah saw
أُمِرْتُ أَنْ أُقَاتِلَ النَّاسَ حَتَّى يَقُوْلُوْا لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ ، وَيُقِيْمُوا الصَّلاَةَ ، وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ ..
Aku diperintahkan untuk memerangi manusia sehingga mereka mengatakan lah ilaha illallah, mendirikan shalat, menunaikan zakat… (hari Bukhari dan Muslim)
بُعِثْتُ بَيْنَ يَدَيْ السَّاعَةِ بِالسَّيْفِ ، حَتَّى يُعْبَدُ اللهُ تَعَالَى وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ ..
Aku diutus di akhir masa, dengan membawa pedang sehingga Allah semata disembah dan tidak disekutukan.
Dan telah maklum bahwa Islam memberikan tiga alternatif untuk ahli kitab, yaitu: masuk Islam, membayar jizyah dengan sikap tunduk, atau perang. Adapun kepada para penyembah berhala, seperti kaum musyrik Arab dan lain-lainnya, maka bagi mereka ada dua lternatif yang bisa dipilih, yaitu masuk islam atau diperangi.
Demikian juga ketika Isa as turun –sebagaimana diinformasikan di dalam as-sunnah– maka ia akan mematahkan salib, membunuh bab*, menjatuhkan jizyah, dan tidak menerima ajaran para orang-orang yang menyimpang –termasuk ahlul kitab– selain Islam, atau berperang.
Berdasarkan hakekat nas-nas di atas, dan juga nash syara’ lainnya yang mempunyai hubungan dengan masalah ini, kita bisa mendudukkan firman Allah
     …. 
Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); (al-Baqarah:256)
Demokrasi adalah sistem yang berprinsip pada kebebasan berpendapat dan bertindak, apapun bentuk pendapat dan tindakannya, meskipun mencaci maki Allah dan Rasul-Nya serta merusak agama, karena demokrasi tidak mengenal sesuatu yang suci sehingga haram mengkritiknya atau membahasnya panjang lebar. Dan apapun bentuk pengingkaran terhadap kebebasan berarti pengingkaran terhadap sistem demokrasi. Dan itu berarti menghancurkan kebebasan yang suci, dalam pandangan demokrasi dan kaum demokrat.
Inilah hakekat kekufuran terhadap Allah, karena di dalam Islam tidak ada kebebasan untuk mengungkapkan kata-kata kufur dan syirik, tidak ada kebebasan untuk hal yang merusak dan tidak membawa maslahat, tidak ada kebebasan untuk hal yang menghancurkan dan tidak membangun, serta tidak ada kebebasan untuk memecah belah tidak membangun persatuan. Firman Allah
           …. 
Allah tidak menyukai Ucapan buruk, (yang diucapkan) dengan terus terang kecuali oleh orang yang dianiaya. (an-Nisa’;148)
              ....
Katakanlah: "Apakah dengan Allah, ayat-ayat-Nya dan rasul-Nya kamu selalu berolok-olok?" Tidak usah kamu minta maaf, Karena kamu kafir sesudah beriman. (at-Taubah:65-66)
Ayat-ayat ini diturunkan berkenaan dengan sekelompok kaum munafik, ditengah perjalanan menuju medan perang Tabuk, mengatakan tentang para shahabat Rasul, “Kami tidak pernah melihat orang yang lebih rakus, lebih dusta kata-katanya dan lebih pengecut ketika pertempuran seperti para qurra’ ini”. Dengan kata-kata itu mereka ditetapkan sebagai orang kafir, setelah sebelumnya dianggap sebagai orang mukmin.
Dan di dalam hadis shahih dinyatakan bahwa Rasulullah saw bersabda,
إِنَّ الرَّجُلَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ لاَ يَرَى بِهَا بَأْساً يَهْوِي بِهَا سَبْعِيْنَ خَرِيْفاً فِي النَّارِ " .
Sesungguhnya seorang lelaki berkata-kata dengan kata-kata yang dianggapnya tidak apa-apa…70 .. di neraka
Dari Sufyan bin Abdullah ra, ia berkata.
قُلْتُ يَارَسُوْلَ اللهِ مَا أَخْوَفُ مَا تَخَافُ عَلَيَّ ؟ فَأَخَذَ بِلِسَانِ نَفْسِهِ ، ثُمَّ قَالَ : " هَذَا " .
Aku bertanya, Wahai Rasulullah, “Hal apakah yang paling engkau takutkan dari diriku?” Beliau memegang mulut beliau sendiri seraya berkata, “Ini” (at-Tirmidzi dan Ibnu Majah)    
مَنْ وَقَاهُ اللهُ شَرَّ مَا بَيْنَ لِحْيَيْهِ وَشَرَّ مَا بَيْنَ فَخِذَيْهِ دَخَلَ الْجَنَّةَ
Barangsiapa yang dijaga oleh Allah apayang ada di antara kedua bibirnya dan di antara kedua kakinya, maka ia akanm asuk ke dalam sorga
وهل يكب الناس في النار على وجوههم إلا حصائد ألسنتهم"
Adakah orang yang telungkup di neraka pada wajahnya kecuali orang yang menjaga lisannya
Lalu di manakah demokrasi meletakkan adab-adab mulia yang diajarkan oleh Islam yang hanif ini?
Demokrasi adalah sistem sekular dengan segala cabangnya, di mana ia dibangun di atas pemisahan agama dari kehidupan dan kenegaraan. Allah dalam pandangan demokrasi hanya diposisikan di pojok surau dan masjid saja, adapun wilayah-wilayah selain itu, baik dalam wilayah politik, ekonomi, sosial dan lain-lain maka wilayah itu bukan milik agama, wilayah itu semua adalah milik rakyat. Bahkan rakyat berhak menentukan suatu kebijaksanaan untuk dimasukkan ke dalam masjid, meskipun hal itu sebenarnya mengandung kemadlaratan
                          
Lalu mereka Berkata sesuai dengan persangkaan mereka: "Ini untuk Allah dan Ini untuk berhala-berhala kami". Maka saji-sajian yang diperuntukkan bagi berhala-berhala mereka tidak sampai kepada Allah; dan saji-sajian yang diperuntukkan bagi Allah, Maka sajian itu sampai kepada berhala-berhala mereka. amat buruklah ketetapan mereka itu. (al-An’am:136)
                     
Mereka mengatakan: "Kami beriman kepada yang sebahagian dan kami kafir terhadap sebahagian (yang lain)", serta bermaksud (dengan perkataan itu) mengambil jalan (tengah) di antara yang demikian (iman atau kafir), Merekalah orang-orang yang kafir sebenar-benarnya. kami Telah menyediakan untuk orang-orang yang kafir itu siksaan yang menghinakan. (an-Nisa’:150-151)
     …. 
Merekalah orang-orang yang kafir sebenar-benarnya. (an-Nisa’:151)
Itulah hukum untuk semua bentuk demokrasi sekularisme yang memisahkan antara agama dengan negara dan politik, serta semua urusan hidup manusia, meskipun lisannya menyatakan bahwa dirinya adalah muslim dan mukmin.
Demokrasi adaah sistem yang berpijak pada prinsip kebebasan individual, maka seseorang –menurut ajaran demokrasi– berhak melakukan apa saja yang diinginkannya, termasuk melakukan tindakan yang mungkar, keji maupun yang merusak, tanpa boleh diawasi.
Bila kaum Ibahiyah (permisivisme) sepanjang sejarah dianggap sebagai kelompok-kelompok kafir zindik, lalu apa hukum demokrasi jika bukan itu juga..??
Demokrasi adalah sistem yang menjadikan pilihan rakyat sebagai orang yang berhak memimpin suatu bangsa, meskipun yang dipilih itu adalah orang kafir, zindik ataupun murtad dari agama Allah.
Hal ini bertentangan dengan firman Allah
       
dan Allah sekali-kali tidak akan memberi jalan kepada orang-orang kafir untuk memusnahkan orang-orang yang beriman. (an-Nisa’:141)
Hal itu juga bertentangan dengan ijma’ umat Islam, bahwa orang kafir tidak boleh memimpin kaum muslimin, dan negara kaum muslimin.
Demokrasi adalah sistem yang berdiri di atas landasan persamaan semua manusia dalam hak dan kewajiban, dengan menutup mata dari aqidah dan agama yang diikutinya, dan juga menutup mata dari biografi moralnya, sehingga orang yang paling kufur, paling jahat dan paling bodoh disamakan dengan orang yang paling taqwa, paling shalih dan paling pandai dalam menetapkan persoalan yang sangat penting dan urgen, yaitu menyangkut siapa yang berhak memerintah negeri dan masyarakat….
Hal ini bertentangan dengan firman Allah
        
Maka apakah patut kami menjadikan orang-orang Islam itu sama dengan orang-orang yang berdosa (orang kafir)? Atau Adakah kamu (berbuat demikian): bagaimanakah kamu mengambil keputusan? (al-Qalam:35-36)
         
Apakah orang-orang beriman itu sama dengan orang-orang yang fasik? mereka tidak sama. (as-Sajdah;18)
       …. 
"Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" (az-Zumar:9)
Dalam pandangan agama Allah mereka tidak sama, tetapi dalam pandangan agama demokrasi mereka sama saja.
Demokrasi didirikan di atas prinsip kebebasan membentuk berserikat dan organisasi, baik berupa organisasi politik (partai) maupun organisasi non politik. Dalam demokrasi bebas berserikat tanpa mempedulikan fikrah dan manhaj yang menadi dasar (asas) organisasi itu. Dengan begitu, setiap kumpulan dan setiap organisasi bebas sebebas-bebasnya untuk menyebarkan kekufuran, kebatilan dan pemikiran yang merusak di seluruh penjuru negeri.
Hal ini dalam pandangan syara’ adalah penerimaan dengan suka rela akan keabsahan dan kebebasan melakukan tindakan kekufuran, kesyirikan, kemurtadan dan kerusakan. Sikap ini bertentangan dengan kewajiban untuk memerangi kekufuran dan kemungkaran, sebagai bentuk dari nahi munkar sebagaimana firman Allah
Di dalam hadis, yang shahih dari Rasulullah saw, beliau bersabda    
مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَراً فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ ، فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ ، فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ اْلإِيْمَانِ
Barangsiapa di antara kalian melihat kemunkaran maka hendaklah mengubah dengan tangannya, jika tidak bisa hendaklah ia mengubah dengan lisannya, jika tidak bisa hendaklah mengubah dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman (hari Muslim)
Hadis tersebut menyebutkan bahwa mengingkari dan mengubah kemungkaran adalah kewajiban, meskipun hanya dengan hati ketika tidak mampu lagi melakukan pengingkaran terhadap kemunkaran dengan tangan dan lisan. Adapun berinteraksi dengan kemunkaran sehingga muncul keridloan terhadap kemungkaran tersebut, maka ini merupakan bentuk kekufuran yang nyata. Inilah yang ditunjukkan oleh hadis berikut ini
فَمَنْ جَاهَدَهُمْ بِيَدِهِ فَهُوَ مُؤْمِنٌ ، وَمَنْ جَاهَدَهُمْ بِلِسَانِهِ فَهُوَ مُؤْمِنٌ ، وَمَنْ جَاهَدَهُمْ بِقَلْبِهِ فَهُوَ مُؤْمِنٌ ، وَلَيْسَ وَرَاءَ ذَلِكَ مِنَ اْلإِيْمَانِ حَبَّةَ خَرْدَلٍ
“Maka siapa yang berjihad (bersungguh-sungguh untuk mengubah kemungkaran) mereka dengan tangannya maka ia mukmin, dan siapa yang berjihad dengan lisannya maka ia mukmin, dan yang berjihad dengan hatinya maka ia mukmin. Dan di balik itu semua tidak ada iman meskipun sebesar biji sawi”
Maksudnya, diluar pengingkaran dengan hati itu tidak lain adalah keridlaan. Ridla terhadap kekufuran menyebabkan hilangnya iman dari pemeluknya
Demikian juga sabda Rasulullah saw dalam hadis yang menceritakan tentang penumpang perahu yang melobangi dinding perahu karena enggan naik ke atas untuk mengambil air. Di dalam hadis yang diriwayatkan oleh al-Bukhari dan lainnya itu dikatakan
فَإِنْ تَرَكُوْهُمْ وَمَا أَرَادُوْا هَلَكُوْا جَمِيْعاً ، وَإِنْ أَخَذُوْا عَلَى أَيْدِيْهِمْ نَجَوْا وَنَجَوْا جَمِيْعاً
Jika penumpang kapal lainnya membiarkan tindakan mereka dan apa yang mereka kehendaki itu maka mereka semua akan tenggelam, tetapi jika mereka mengambil tindakan terhadap mereka (yang melobangi perahu) maka mereka akan selamat dan semuanya akan selamat
Inilah perumpamaan demokrasi, ia mengatakan dengan sejelas-jelasnya, “Tinggalkanlah partai-partai yang dengan kebebasannya akan menenggelamkan kapal. Sebab tenggelamnya kapal akan menenggelamkan seluruh penumpangnya, dan segala harta yang ada di dalamnya”.
Tetapi jika hanya meninggalkan partai-partai yang bathil tanpa mengingkari dan memerangi kebathilannya atau kita hanya mengingkari kemungkaran tanpa berusaha mencegah kemunkaran yang akan menyebabkan hancurnya masyarakat, yang didalamnya terdapat kaum muslimin, apakah salah kalau dikatakan bahwa kita telah mengakui keabsahannya dan kebebasannya untuk melakukan apa saja yang dikehendaki dan diinginkan.
Sikap itu –pengakuan akan keabsahan suatu partai yang bathil– juga akan menyebabkan terpecah-belahnya ummat dan melemahkan kekuatannya, merusakkan kesetiaan mereka kepada kebenaran karena bergabung dengan partai syetan yang menyimpang dari kebenaran, dan meninggalkan ajaran yang diturunkan oleh Allah karena mengikuti seruan penguasa.
Hal ini bertentangan dengan firman Allah;        
       …. 
Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai (Ali Imran:103)
Dan juga bertentangan dengan sabda Rasulullah saw
عَلَيْكُمْ بِالْجَمَاعَةِ وَإِيَّاكُمْ وَالْفُرْقَةِ ، فَإِنَّ الشَّيْطَانَ مَعَ الْوَاحِدِ وَهُوَ مِنَ اْلاِثْنَيْنِ أَبْعَدُ ، مَنْ أَرَادَ بِحُبُوْحَةِ الْجَنَّةِ فَلْيَلْزِمِ الْجَمَاعَةَ
Hendaklah kalian berada di dalam jama’ah dan jauhilah firqah. Sesungguhnya syetan bersama dengan orang yang sendirian dan terhadap orang yang berdua ia menjauh, barangsiapa yang menginginkan sorga yang terbaik maka hendaklah setia terhadap jama’ah (hari Ahmad dan Tirmidzi)
Demokrasi ditegakkan di atas prinsip menetapkan sesuatu berdasarkan pada sikap dan pandangan mayoritas, apapun pola dan bentuk sikap mayoritas itu, apakah ia sesuai dengan al-haq atau tidak. Al-Haq menurut pandangan demokrasi dan kaum demokrat adalah segala sesuatu yang disepakati oleh mayoritas, meskipun mereka bersepakat terhadap sesuatu yang dalam pandangan Islam dianggap kebathilan dan kekufuran.
Di dalam Islam, al-haq yang mutlak itu harus dipegang sekuat tenaga, meskipun mayoritas manusia memusuhimu, yaitu al-haq yang disebutkan di dalam al-Qur’an dan sunnah. Al-Haq adalah ajaran yang sesuai dengan al-Qur’an dan Sunnah, meskipun tidak disetujui oleh mayoritas manusia, sedangkan a-bathil adalah ajaran yang dinyatakan batil oleh al-Qur’an dan sunnah, meskipun mayoritas manusia memandangnya sebagai kebaikan. Sebab keputusan tertinggi itu hanyalah hak Allah semata, bukan di tangan manusia, bukan pula di tangan suara mayoritas
                   
Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah) (al-An’am:116)
Dan di dalam hadis shahih disebutkan bahwa Rasulullah saw bersabda;
إِنَّ مِنَ اْلأَنْبِيَاءِ مَنْ لَمْ يُصْدِقُهُ مِنْ أُمَّتِهِ إِلاَّ رَجُلٌ وَاحِدٌ
Sesungguhnya di antara para nabi ada yang tidak diimani oleh umatnya kecuali hanya seorang saja (hari Muslim)
Jika dilihat dengan kaca mata demokrasi yang berprinsip suara mayoritas, di manakah posisi nabi dan pengikutnya ini?
Abdullah bin Mas’ud bertanya kepada Amr bin Maimun, “Jumhur jama’ah adalah orang yang memisahkan diri dari al-Jama’ah, sedangkan al-Jama’ah adalah golongan yang sesuai dengan kebenaran (al-haq) meskipun hanya dirimu seorang”
Ibnu al-Qayyim di dalam kitab A’lamul Muwaqqi’in mengatakan, “ketahuilah bahwa ijma’, hujjah, sawad al-A’dham (suara mayoritas) adalah orang berilmu yang berada di atas al-haq, meskipun hanya seorang sementara semua penduduk bumi ini menyelisihinya.
Demokrasi dibangun di atas prinsip pemilihan dan pemberian suara, sehingga segala sesuatu meskipun sangat tinggi kemuliaannya, ataupun hanya sedikit mulia harus diletakkan di bawah mekanisme ambil suara dan pemilihan. Meskipun yang dipilih adalah sesuatu yang bersifat syar’I (bagian dari syati’ah.
Sikap ini tentu bertentangan dengan prinsip tunduk, patuh, dan menyerahkan diri sepenuh hati serta ridla sehingga menghilangkan sikap berpaling dari Allah, ataupun lancang kepada Allah dan Rasul-Nya. Sikap itulah yang seharusnya dilakukan oleh seorang hamba kepada Tuhannya. Agama seorang hamba tidak akan lurus, dan imannya tidak akan benar tanpa adanya sikap tunduk dan patuh kepada Allah sepeti itu
          •   •             •              
Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan Rasulnya dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha mendengar lagi Maha Mengetahui. Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu meninggikan suaramu melebihi suara nabi, dan janganlah kamu Berkata kepadanya dengan suara yang keras, sebagaimana kerasnya suara sebagian kamu terhadap sebagian yang lain, supaya tidak hapus (pahala) amalanmu, sedangkan kamu tidak menyadari. (al-Hujurat:1-2)
Kalau hanya meninggikan suara di atas suara nabi saw saja bisa sampai menghapuskan pahala amal perbnuatan, padahal amal tidak akan terhapus kecuali dengan kekufuran dan kesyirikan. Lalu bagaimanakah dengan orang yang lebih mengutamakan dan meninggikan hukum buatannya di atas hukum yang ditetapkan oleh Rasulullah. Tak diragukan lagi, tindakan ini jauh lebih kufur dan lebih besar kemurtadannya, serta lebih menghapuskan amalnya
         •        …. 
Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mukmin dan tidak (pula) bagi perempuan yang mukmin, apabila Allah dan rasul-Nya Telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka (al-Ahzab:36)
Tetapi demokrasi akan mengatakan, “Ya, harus diadakan pemilihan dulu, meskipun nantinya harus meninggalkan hukum Allah”    
                   
Maka demi Tuhanmu, mereka (pada hakekatnya) tidak beriman hingga mereka menjadikan kamu hakim terhadap perkara yang mereka perselisihkan, Kemudian mereka tidak merasa dalam hati mereka sesuatu keberatan terhadap putusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya. (an-Nisa:65)
Demokrasi berdiri di atas teori bahwa pemilik harta secara hakiki adalah manusia, dan selanjutnya ia bisa mengusakan untuk mendapatkan harta dengan berbagai car yang ia maui. Ia bebas pula membelanjakan hartanya untuk kepentingan apa saja yang ia maui, meskipun cara yang dipilihnya adalah cara yang diharamkan dan terlarang di dalam agama Islam. Inilah yang disebut dengan sistem kapitalisme liberal     
Sikap ini berbeda secara diametral dengan ajaran Islam, dimana mengajarkan bahwa pemilik hakiki harta adalah Allah swt. Dan bahwasannya manusia diminta untuk menjadi khalifah saja terhadap harta kekayaan itu, maka ia bertanggung jawab terhadap harta itu di hadapan Allah; bagaimana ia mendapatkan dan untuk apa dibelanjakan…
Manusia dalam Islam tidak diperbolehkan mencari harta dengan cara haram dan yang tidak sesuai dengan syara’ seperti riba, suap, dan lain-lain…… Demikian juga ia tidak diizinkan untuk membelanjakan harta untuk hal-hal yang haram dan hal-hal yang tidak sesuai dengan tuntunan syara’. Manusia dalam ajaran Islam tidak memiliki dirinya sendiri, sehingga ia bebas melakukan apa saja yang ia inginkan tyanpa mempedulikan petunjuk Islam. Karena itulah melakukan hal-hal yang membahayakan diri dan juga bunuh diri termasuk dosa besar yang terbesar, oleh Allah akan diberikan balasan adzab yang pedih. Pandangan seperti ini bisa kita dapatkan dalam firman Allah
            …. 
Katakanlah: "Wahai Tuhan yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. (Ali Imran:26)
 •=

Bookmark and Share

  


  Member Information For heejaziProfil   Hantar PM kepada heejazi   Quote dan BalasQuote

heejazi
Warga Rasmi
Menyertai: 25.11.2006
Ahli No: 27484
Posting: 12

blank   avatar


posticon Posting pada: 01-12-06 12:24


APAKAH DEMOKRASI SESUAI DENGAN AJARAN ISLAM ?

Penulis
Syaikh Abu Muhammad ‘Ashim Al Maqdisiy




Alih Bahasa
Abu Fauzan

Tim Kajian Kitab-kitab A’immatud Da’wah Tauhid
DAFTAR ISI


1. Pengantar Penerjemah ………………………………………………………………………        2
2. Muqoddimah Penulis ………………………………………………………………………        6
3. Pasal Penjelasan Tentang Inti Pokok Dan Tujuan
Utama Penciptaan, Penurunan Kitab-Kitab, Dakwah
Para Rasul, Millah Ibrahim, Dan Al 'Urwatil
Wutsqa Yang Merupakan Jalan Selamat ………………………………        10
4. Pasal Demokrasi adalah agama kafir buatan,
dan pemeluknya ada yang berstatus sebagai tuhan
yang membuat hukum serta ada yang berstatus
sebagai pengikut yang menyembah tuhan-tuhannya
itu …………………………………………………………………………………………………………………    27
5. Pasal Bantahan terhadap syubhat dan kebatilan
yang membolehkan agama demokrasi ……………………………………    38
A.    SYUBHAT PERTAMA
Jabatan Yusuf di sisi raja Mesir ……………………………    40
B.    SYUBHAT KEDUA
Sesungguhnya Najasyi tidak berhukum dengan
Apa yang Allah turunkan, namun demikian dia
tetap muslim ……………………………………………………………………………………    60
C.    SYUBHAT KETIGA
Labelisasi demokrasi dengan nama syuraa
demi melegalkannya ……………………………………………………………………    68
D.    SYUBHAT KEEMPAT
Keikutsertaan Nabi shallallaahu 'alaihi wa
sallam dalam hilful fudluul ……………………………………………    83
E.    SYUBHAT KELIMA
Maslahat dakwah ……………………………………………………………………………    89
6. KISAH NYATA DI PARLEMEN
Ambillah pelajaran wahai orang-2 yang berakal    â€¦â€¦ 100























PENGANTAR PENERJEMAH

Segala puji hanya milik Allah subhaanahu wa ta'aala, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada Rasul-Nya yang mulia, para keluarganya dan sahabatnya serta orang-orang yang berada di atas jalannya hingga hari kiamat.
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata dalam kitab An Nubuwwat hal 127: "Islam adalah berserah diri kepada Allah saja tidak kepada yang lainnya, dia beribadah hanya kepada Allah dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu apapun, dia tawakkal hanya kepada-Nya saja, dia hanya takut dan mengharap kepada-Nya, dan dia mencintai Allah dengan kecintaan yang sempurna, dia tidak mencintai makhluk seperti kecintaan dia kepada Allah… siapa yang enggan beribadah kepada-Nya maka dia bukan muslim dan siapa yang disamping beribadah kepada Allah dia beribadah kepada yang lain maka dia bukan orang muslim".
Ibnul Qayyim rahimahullah berkata dalam kitabnya Thariqul Hijratain hal 542 dalam thabaqah yang ke tujuh belas: Islam adalah mentauhidkan Allah, beribadah kepada-Nya saja tidak ada sekutu bagi-Nya, iman kepada Allah dan kepada Rasul-Nya, serta mengikuti apa yang dibawanya, maka bila seorang hamba tidak membawa ini berarti dia bukan orang muslim, bila dia bukan orang kafir mu'aanid maka dia adalah orang kafir yang jahil, dan status orang-orang ini adalah sebagai orang-orang kafir yang jahil tidak mu'aanid (membangkang), dan ketidakmembangkangan mereka itu tidak mengeluarkan mereka dari status sebagai orang-orang kafir."
Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah berkata dalam Ad Durar Assaniyyah 1/113: Bila amalan kamu seluruhnya adalah bagi Allah maka kamu muwahhid, dan bila ada sebagian yang dipalingkan kepada makhluk maka kamu adalah musyrik".
Beliau rahimahullah juga berkata dalam Ad Durar 1/323 dan Minhajut Ta'siis hal 61: Sekedar mengucapkan kaliamat syahadat tanpa mengetahui maknanya dan tanpa mengamalkan tuntutannya maka itu tidak membuat mukallaf tersebut menjadi muslim, dan justeru itu menjadi hujjah atas dia……………Siapa yang bersaksi bahwa tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Allah, dan dia itu beribadah kepada yang selain Allah (pula) maka kesaksiannya itu tidak dianggap meskipun dia itu shalat, zakat, shaum dan melaksanakan sebagian ajaran Islam."
Syaikh Abdurrahman Ibnu Hasan Ibnu Muhammad rahimahullah berkata dalam Al Qaul Al Fashl An Nafiis hal 31: Sesungguhnya syirik itu menafikan Islam, menghancurkannya, dan mengurai tali-talinya satu demi satu, ini berdasarkan apa yang telah dijelaskan bahwa Islam itu adalah penyerahan wajah, hati, lisan dan seluruh anggota badan hanya kepada Allah tidak kepada yang lainnya, orang muslim itu bukanlah orang yang taqlid kepada nenek moyangnya, guru-gurunya yang bodoh dan berjalan di belakang mereka tanpa petunjuk dan tanpa bashirah".
Syaikh Sulaiman Ibnu Abdillah Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah berkata dalam Taisiir Al 'Aziz Al Hamid hal 58: Siapa yang mengucapkan kalimat ini (lah ilaaha Illallaah) dengan mengetahui maknanya, mengamalkan tuntutannya berupa menafikan syirik dan menetapkan wahdaniyyah hanya bagi Allah dengan disertai keyakinan yang pasti akan kandungan maknanya dan mengamalkannya maka dia itu adalah orang muslim yang sebenarnya. Bila dia mengamalkannya secara dhahir tanpa meyakininya maka dia munafiq, dan bila dia mengamalkan apa yang menyalahinya berupa syirik maka dia itu kafir meskipun mengucapkannya (lah ilaaha Illallaah)".
Beliau mengatakan juga dalam kitab yang sama: Sesungguhnya mengucapkan lah ilaaha Illallaah tanpa disertai pengetahuan akan maknanya dan tidak mengamalkan tuntutannya berupa iltizaam dengan tauhid dan meninggalkan syirik serta kufur kepada thaghut maka sesungguhnya pengucapan itu tidak bermanfaat dengan ijma para ulama."
Syaikh Hamd Ibnu 'Atieq rahimahullah berkata dalam kitab Ibthalit Tandiid hal 76: Para ulama telah ijma bahwa sesungguhnya memalingkan satu dari dua macam doa kepada selain Allah, maka dia itu adalah musyrik meskipun dia mengucapkan lah ilaaha Illallaah Muhammadun Rasulullah, dia shalat, shaum dan dia mengaku muslim."
Syaikh Abdullathif Ibnu Abdirrahman Ibnu Hasan rahimahullah mengatakan dalam kitabnya Mishbahudh dhalaam hal 37: Siapa yang beribadah kepada selain Allah, dan menjadikan tandingan bagi Tuhan-nya, serta menyamakan antara Dia dengan yang lainnya maka dia itu adalah musyrik yang sesat bukan muslim meskipun dia memakmurkan lembaga-lembaga pendidikan, mengangkat para qadli, membangun mesjid, dan adzan, karena dia tidak komitmen dengan (tauhid)nya, sedangkan mengeluarkan harta yang banyak serta berlomba-lomba dalam menampakkan syi'ar-syi'ar amalan, maka itu tidak menyebabkan dia memiliki predikat sebagai muslim bila dia meninggalkan hakikat Islam itu (tauhid)".
Dan beliau berkata lagi hal 328: Islam adalah komitmen dengan tauhid berlepas diri dari syirik, bersaksi akan kerasulan Muhammad shallallaahu 'alaihi wa sallam dan mendatangkan rukun Islam yang empat lagi".
Inilah sebagian perkataan ulama tentang Islam dan syirik. Sebelumnya Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam telah mengisyaratkan dua macam syirik yang akan melanda umat ini secara besar-besaran yaitu syirik ibadatil autsaan (syirkul qubuur/syirik kuburan) dan syirkulluhuuq bil musyrikiin (syirkul qushuur wad dustuur/syirik aturan). Dan kedua macam ini telah merambah di tengah-tengah umat. Syirik yang pertama adalah syirik mutadayyiniin (syirik orang-orang yang masih rajin beribadah), ini bisa dilihat saat berjubelnya mereka di tempat-tempat dan kuburan-kuburan keramat. Dan syirik yang kedua adalah syirik 'ilmaaniyyiin (orang-orang sekuler) dan Islamiyyin (orang-orang yang mengaku dari jama'ah-jama'ah dakwah Islamiyyah yang dengan dalih maslahat dakwah mereka masuk atau menggunakan sistem syirik yang ada).
Dan di antara kemusyrikan yang nyata lagi terang yang sudah merambah dan mengakar adalah demokrasi, di mana intinya adalah yang berhak menentukan hukum dan perundang-undangan itu adalah rakyat atau mayoritas mereka yang diwakili oleh para wakilnya, sedangkan di dalam Islam di antara hak khusus Allah adalah hukum dan tasyri' yang bila dipalingkan kepada selain-Nya maka itu adalah syirik.
Silahkan telaahlah buku ini mudah-mudahan syubhat yang masih ada di benak anda bisa hilang dengan penjelasan dan bayaan, akan tetapi bila ini tidak bisa memuaskan dan anda malah terus mempertahankannya maka yang bisa memuaskan anda adalah 'adzaabunniiraan. Wallaahul musta'aan.
Abu Fauzan

بسم الله الرحمن الرحيم

إن الحمد لله نحمده و نستعينه و نستغفره و نعوذ بالله من شرور أنفسنا و من سيئات أعمالنا من يهد الله فهو المهتد و من يضلل فلن تجد له وليا ورشدا .. وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له هو حسبنا ونعم الوكيل....و أشهد أن محمدا عبده ورسوله هو قائدنا و أسوتنا صلى الله و سلم عليه وعلى آله و أصحابه و أتباعه إلى يوم الدين...وبعد:
Ini adalah lembaran-lembaran yang telah saya tulis dengan singkat sebelum menjelang tibanya masa pemilihan para anggota parlemen (majlis/dewan perwakilan rakyat) yang syirik itu. Dan parlemen (dewan/majlis) itu ada setelah manusia terfitnah (terpedaya) dengan fitnah demokrasi dan adanya pembelaan secara mati-matian yang dilakukan oleh para penghusungnya dari kalangan thaghut-thaghut yang di mana mereka itu sudah lepas dari ikatan Islam, atau bahkan dibela oleh sebagian kalangan yang katanya ahli agama dan sebagai juru dakwah …,mereka kaburkan kebatilan dengan kebenaran, terkadang mereka menamakan demokrasi ini sebagai kebebasan, terkadang juga mereka menamakannya sebagai syuraa (musyawarah), terkadang mereka berdalih dengan jabatan Yusuf 'alaihissalam di sisi rajanya, terkadang mereka berdalih juga dengan kekuasaan Najasyi… dan terkadang berdalih dengan dalih maslahat dan istihsan (anggapan baik)…dengan dalih-dalih itu mereka mengaburkan kebenaran dengan kebatilan di hadapan orang-orang bodoh (awam), dan mencampuradukan cahaya dengan kegelapan, syirik dengan tauhid dan Islam.
    Syubhat-syubhat itu dengan taufiq Allah telah kami bantah, dan kami juga telah menjelaskan bahwa demokrasi itu adalah agama baru di luar agama Allah dan ajaran yang bersebrangan dengan tauhid, dan kami juga telah menegaskan bahwa majlis-majlis perwakilannya itu tidak lain kecuali adalah lembaga kemusyrikan dan sarang bagi paganisme yang wajib dijauhi demi merealisasikan tauhid yang merupakan kewajiban hamba terhadap Allah, bahkan wajib berusaha untuk menghancurkan (sarang dan lembaga kemusyrikan) itu, memusuhi orang-orangnya, membencinya, dan memeranginya. Dan hal ini semua bukanlah masalah ijtihadiyyah sebagaimana yang sering didengungkan oleh sebagian orang yang suka mengkaburkan kebenaran …,akan tetapi ini adalah kemusyrikan yang jelas lagi terang dan kekafiran yang nampak lagi tidak diragukan yang telah Allah subhaanahu wa ta'aala hati-hatikan darinya di dalam Al Qur'an, dan telah diperangi oleh Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam selama hidupnya.
    Wahai muwahhid berusahalah engkau untuk menjadi bagian dari para pengikut Muhammad shallallaahu 'alaihi wa sallam dan para penolong (agama)nya yang selalu memerangi kemusyrikan dan para pemeluknya. Bersegeralah engkau pada saat keterasingan ini untuk bergabung dengan rombongan kelompok yang selalu menegakan dinullah subhaanahu wa ta'aala yang telah bersabda Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam tentang kelompok itu: Akan senantiasa ada sekelompok dari umatku ini mereka menegakan perintah Allah, orang-orang yang mengucilkan dan menyelisihi mereka tidak membuat mereka gentar hingga datang ketentuan Allah," semoga Allah menjadikan saya dan engkau termasuk kolompok itu. Dan segala puji di awal dan di akhir adalah hanya milik Allah.

Ditulis oleh:
Abu Muhammad 'Ashim Al Maqdisiy

PASAL
PENJELASAN TENTANG INTI POKOK DAN TUJUAN UTAMA PENCIPTAAN, PENURUNAN KITAB-KITAB, DAKWAH PARA RASUL, MILLAH IBRAHIM, DAN AL 'URWATIL WUTSQA YANG MERUPAKAN JALAN SELAMAT

    Ketahuilah wahai saudaraku semoga Allah ta'alaa merahmatimu sesungguhnya kepala segala urusan, intinya, dan tiangnya, serta sesuatu yang paling pertama kali Allah fardlukan atas anak Adam untuk mempelajarinya dan mengamalkannya sebelum shalat, zakat, serta ibadah-ibadah lainnya adalah kafir kepada thaghut dan menjauhinya, serta memurnikan tauhid hanya kepada Allah subhaanahu wa ta'aala saja. Karena untuk tujuan itu maka Allah menciptakan makhluk-Nya, mengutus rasul-rasul-Nya, menurunkan kitab-kitab-Nya, serta Allah mensyari'atkan jihad dan mati syahid (istisyhad)…… dan karenanya terjadilah pertikaian antara auliyaaurrahman dengan auliyaausysyaithan, serta untuk mencapai hal itu berdirilah daulah Islamiyyah dan khilafah rasyidah… Allah subhaanahu wa ta'aala berfirman:
و ما خلقت الجن و الإنس إلا ليعبدون
Dan Aku tidak menciptakan jin lagi manusia melainkan supaya mereka menyembahku. (Adzdzriyaat : 56)
Yaitu untuk supaya kalia beribadah kepada-Ku saja. Dan firman-Nya subhaanahu wa ta'aala:
وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِيْ كُلِّ أُمَّةٍ رَسُوْلاً أَنِ اعْبُدُوا اللهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوْتَ
“Dan sesungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu,”(An Nahl : 36)

Dan hal ini adalah ikatan paling agung dari ikatan-ikatan Islam. Dakwah, jihad, shalat, shaum, zakat, dan haji tidak mungkin diterima tanpa hal di atas itu. Orang tidak mungkin selamat dari api neraka tanpa berpegang erat terhadapnya, karena hal itu (kufur kepada thaghut dan iman kepada Allah) adalah satu-satunya ikatan yang telah dijamin oleh Allah bahwa itu tidak mungkin lepas…… adapun selain itu berupa ikatan-ikatan agama dan syari'at-syari'atnya, maka itu tidak cukup dengan sendirinya untuk bisa menyelamatkan tanpa adanya al 'urwatul wutsqa…… Allah subhaanahu wa ta'aala berfirman:
قد تبين الرشد من الغي فَمَنْ يَكْفُرْ بِالطَّاغُوْتِ وَيُؤْمِنْ بِاللهِ فَقَدِ اسْتَمْسَكَ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقَى لاَ انْفِصَامَ لَهَا وَاللهُ سَمِيْعٌ عَلِيْمٌ
“Telah jelas rusydu dari ghayy, karena itu barangsiapa ingkar kepada thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya dia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus”(Al Baqarah : 256)
Dan firman-Nya subhaanahu wa ta'aala:
والذين اجتنبوا الطاغوت أن يعبدوها و أنابوا إلى الله لهم البشرى فبشر عباد
Dan orang-orang yang menjauhi thaghut (yaitu) tidak menyembahnya dan kembali kepada Allah, bagi mereka berita gembira, sebab itu sampaikan berita itu kepada hamba-hamba-Ku.(Az Zumar: 17)
Perhatikanlah dalam ayat-ayat itu, bagaimana Allah mendahulukan penyebutan kufur kepada thaghut dan menjauhinya atas iman kepada Allah dan inabah kepada-Nya subhaanahu wa ta'aala…… ini sama persis dengan pengedepanan nafyu atas itsbat dalam kalimah tauhid lah ilaaha Illallaah…… ini dilakukan tidak lain kecuali untuk mengingatkan terhadap rukun yang sangat agung dari al 'urwatul wutsqa, sehingga tidak sah keimanan kepada Allah dan tidak bermanfaat kecuali bila didahului dengan kufur kepada thaghut.
    Thaghut yang wajib engkau kafir kepadanya dan menjauhi dari mengibadatinya supaya engkau bisa berpegang kepada tali penyelamat yang sangat kokoh bukanlah hanya terbatas kepada batu, patung, pohon, kuburan yang disembah dengan sujud, rukuk, permohonan, nadzar, atau thawaf saja……akan tetapi lebih luas cakupannya dari itu semua… sehingga mencakup:(Segala sesuatu yang disembah selain Allah subhaanahu wa ta'aala dengan bentuk ibadah apa saja sedang dia tidak mengingkarinya).
    Thaghut itu diambil dari kosa kata thughyaan yang maknanya adalah melampaui batas makhluk yang telah Allah batasi tujuan penciptaannya. Sedangkan ibadah itu adalah bermacam-macam, sebagaimana sujud, rukuk, doa, nadzar, dan penyembelihan adalah ibadah, maka begitu juga taat dalam tasyri' (pembuatan hukum/aturan/undang-undang) adalah ibadah juga…… Allah subhaanahu wa ta'aala berfirman tentang orang-orang nasrani:
اتخذوا أحبارهم و رهبانهم أربابا من دون الله
Mereka menjadikan orang-orang alimnya, dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain Allah. (At-Taubah : 31)
Sedangkan orang-orang nasrani itu tidak pernah sujud atau rukuk terhadap para ulama mereka…… akan tetapi mereka mentaati para ulama itu dalam penghalalan yang haram dan dalam pengharaman yang halal, serta sepakat dengan mereka atas hal itu, maka Allah menjadikan perlakuan mereka itu sebagai bentuk menjadikan para ulama dan pendeta sebagai arbaab (tuhan)…… karena taat dalam tasyri' itu adalah ibadah yang tidak boleh dipalingkan kepada selain Allah…… sehingga bila seseorang memalingkannya kepada selain Allah subhaanahu wa ta'aala meskipun dalam satu hukum saja maka dia itu menjadi orang musyrik…
    Dan hal ini dibuktikan secara gamblang dengan munaadharah (perdebatan) yang pernah terjadi pada zaman Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam antara auliyaaurrahman dengan auliyaausysyaithan tentang masalah bangkai dan pengharamannya, dimana orang-orang musyrik berusaha meyakinkan kaum muslimin bahwa tidak ada perbedaan antara kambing yang disembelih oleh kaum muslimin dengan kambing yang mati sendiri dengan dalih dan syubhat bahwa bangkai itu tidak lain adalah sembelihan Allah subhaanahu wa ta'aala, maka Allah menurunkan keputusan-Nya tentang kejadian ini dari atas langit yang ketujuh, Dia berfirman:
وإن أطعتموهم إنكم لمشركون
Dan bila kalian mentaati mereka maka sungguh kalian adalah orang-orang musyrik. (Al-An’am : 121)
    Termasuk kategori thaghut adalah setiap orang yang memposisikan dirinya sebagai musyarri' (pembuat hukum dan perundang-undangan) bersama Allah, baik dia itu sebagai pemimpin atau rakyat, baik dia itu sebagai wakil rakyat dalam lembaga legislatif atau orang yang diwakilinya dari kalangan orang-orang yang memilihnya (ikut pemilu)…… karena dia dengan perbuatan itu telah melampaui batas yang telah Allah subhaanahu wa ta'aala ciptakan baginya, sebab dia itu diciptakan sebagai hamba Allah, dan Tuhannya memerintahkan dia untuk tunduk berserah diri kepada syari'at-Nya, namun dia enggan, menyombongkan diri, dan melampaui batas-batas Allah subhaanahu wa ta'aala, dia justru ingin menjadikan dirinya sebagai tandingan bagi Allah dan menyekutui-Nya dalam wewenang tasyri' (penetapan hukum dan perundang-undangan) yang padahal hal itu tidak boleh dipalingkan kepada selain Allah subhaanahu wa ta'aala ……… dan barangsiapa melakukan hal itu maka dia telah menjadikan dirinya sebagai ilaah musyarri' (tuhan yang membuat hukum), sedangkan orang seperti tidak diragukan lagi merupakan bagian dari ru'uusuththawaghiit (pentolan-pentolan thaghut) yang di mana tauhid dan Islam seseorang tidak sah sehingga dia kafir kepada thaghut itu, menjauhinya, serta bara'ah (berlepas diri) dari para penyembahnya dan dari para bala tentaranya….
    Allah subhaanahu wa ta'aala berfirman:
يُرِيدُونَ أَنْ يَتَحَاكَمُوا إِلَى الطَّاغُوتِ وَقَدْ أُمِرُوا أَنْ يَكْفُرُوا بِهِ
Mereka hendak berhakim kepada thaghut, padahal mereka telah diperintah mengingkari thaghut itu. ." (Qs: An-Nisaa': 60)
Mujahid berkata: Thaghut adalah setan berbentuk manusia yang di mana manusia merujuk hukum kepadanya, sedangkan dia adalah yang memegang kendali mereka.
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata: Oleh sebab itu orang yang memutuskan hukum dengan selain Kitabullah yang dimana dia itu menjadi rujukan hukum dia itu dinamakan thaghut.
Ibnul Qayyim rahimahullah berkata: Thaghut adalah segala sesuatu yang dilampaui batasnya oleh si hamba, baik dia itu yang disembah, atau yang diikuti, atau yang ditaati, sehingga thaghut setiap kaum adalah orang yang mereka jadikan sebagai rujukan hukum selain Allah dan Rasul-Nya, atau yang mereka sembah selain Allah, atau yang mereka ikuti tanpa ada landasan dalil dari Allah, atau orang yang mereka taati dalam hal yang tidak mereka ketahui bahwa itu adalah bentuk ketaatan kepada Allah.
Beliau berkata lagi: Siapa yang merujuk hukum atau mengadukan perkara hukum kepada selain apa yang telah dibawa oleh Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam maka berarti dia itu telah merujuk hukum dan mengadukan perkara hukum kepada thaghut.
Dan di antara macam thaghut yang disembah selain Allah subhaanahu wa ta'aala pada zaman sekarang, dan yang menjadi kewajiban atas setiap muwahhid untuk kafir kepadanya dan berlepas diri darinya serta dari para pengikutnya supaya dia bisa berpegang kepada al 'urwatul wutsqa dan selamat dari api neraka adalah tuhan-tuhan yang palsu dan arbaab yang dipertuhankan yang telah dijadikan oleh banyak manusia sebagai syurakaa musyarri'iin (sekutu-sekutu yang membuat hukum dan perundang-undangan) selain Allah subhaanahu wa ta'aala ….
أَمْ لَهُمْ شُرَكَاءُ شَرَعُوا لَهُمْ مِنَ الدِّينِ مَا لَمْ يَأْذَنْ بِهِ اللَّهُ ولولا كلمة الفصل لقضي بينهم
"Apakah mereka mempunyai sembahan-sembahan selain Allah yang mensyariatkan untuk mereka agama yang tidak diizinkan Allah? Sekiranya tidak ada ketetapan yang menentukan (dari Allah) tentulah mereka telah dibinasakan. " (Qs: Asy-Syuura: 21)
Ini karena mereka mengikuti mereka dalam rangka menjadikan tasyri' (membuat hukum dan undang-undang) sebagai wewenang dan hak/tugas mereka dan parlemen mereka, dan lembaga-lembaga hukum mereka, baik yang bersifat internasional, regional, ataupun yang nasional (lokal)…dan mereka tegas-tegasan menuangkan hak wewenang itu dalam undang-undang dan peraturan mereka, dan hal itu adalah sesuatu yang sudah dikenal lagi masyhur di kalangan mereka sehingga dengan sebab itu mereka menjadi arbaab (tuhan) bagi orang-orang yang mentaatinya, mengikutinya, dan yang sepakat bersama mereka atas kekafiran dan kemusyrikan yang terang ini, sebagaimana yang telah Allah voniskan terhadap orang-orang nasrani tatkala mereka mengikuti para ulama dan para pendeta mereka dalam hal seperti itu…bahkan keadaan mereka (para anggota parlemen dan yang sejalan dengannya) lebih jahat dan lebih busuk, karena sesungguhnya para ulama nasrani melakukannya dan bersekongkol di atas hal itu tanpa menjadikannya sebagai qanuun (undang-undang dasar), tanpa menyusunnya sedemikian rupa, dan tanpa membukukannya menjadi kitab undang-undang hukum yang bila ada yang menyalahinya atau mencelanya dikenakan hukuman, serta menjadikannya sebagai tandingan Kitab Allah, bahkan menjadikannya lebih tinggi dari Kitabullah, sebagaimana halnya keadaan mereka (para anggota parlemen/ majelis/dewan perwakilan rakyat dan para penghusungnya).
    Bila engkau telah paham ini, maka ketahuilah sesungguhnya derajat teragung dalam berpegang teguh akan al 'urwatul wutsqa serta tingkatan tertinggi dalam kafir terhadap thaghut adalah jihad (yang merupakan puncak Islam) memerangi sistem ini dan memerangi para penghusungnya dan para pengikutnya, berupaya untuk menghancurkannya, serta berusaha mengeluarkan manusia dari penghambaan terhadapnya kepada penghambaan terhadap Allah subhaanahu wa ta'aala saja. Dan di antara bentuk jihad ini adalah menyebarkan dengan gencar kebenaran ini secara terang-terangan dan meneriakannya sebagaimana yang telah dilakoni dan dijalani oleh para nabi, jalan yang telah Allah subhaanahu wa ta'aala jelaskan kepada kita dengan penjelasan yang sangat gamblang tatkala Allah memerintahkan kita untuk mengikuti millah Ibrahim dan dakwahnya, Dia berfirman:
قَدْ كَانَتْ لَكُمْ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ فِيْ إِبْرَاهِيْمَ وَالَّذِيْنَ مَعَهَ إِذْ قَالُوْا لِقَوْمِهِمْ إِنَّا بُرَآءُ مِنْكُمْ وَمِمَّا تَعْبُدُوْنَ مِنْ دُوْنِ اللهِ كَفَرْنَا بِكُمْ وَبَدَا بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةُ وَالْبَغْضَاءُ أَبَدًا حَتَّى تُؤْمِنُوْا بِاللهِ وَحْدَه
“Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia ; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: “Sesungguhnya kami berlepas diri dari kamu dan dari apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian untuk selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja,”(Al Mumtahanah: 4)
Firman-Nya: Badaa artinya adalah nampak dan jelas…
    Perhatikan ungkapan permusuhan yang didahulukan terhadap kebencian, karena sesungguhnya permusuhan adalah yang paling penting, sebab terkadang ada orang yang membenci para auliyaa (penghusung) thaghut, namun dia tidak memusuhi mereka, maka dengan demikian orang itu tidak merealisasikan kewajiban dia sehingga dia melakukan permusuhan dan kebencian terhadap mereka.
    Dan coba perhatikan, bagaimana Allah menyebutkan terlebih dahulu bara'ah (berlepas diri) mereka dari kaum musyrikin itu sebelum penyebutan bara'ah mereka dari apa yang mereka sembah, ini dikarenakan yang pertama lebih utama daripada yang kedua, dan ini disebabkan karena sesungguhnya banyak sekali manusia yang bara'ah (berlepas diri) dari berhala, thaghut-thaghut, dasaatiir (peraturan-peraturan), qawaaniin (undang-undang), dan agama-agama yang batil, namun mereka tidak berlepas diri dari para penyembahnya, para penghusungnya, serta bala tentaranya, maka berarti dia itu tidak merealisasikan kewajiban . Akan tetapi bila dia berlepas diri dari para penyembahnya yang musyrik itu maka secara otomatis mengharuskan dia untuk bara'ah dari hal-hal yang disembahnya, dan dari ajarannya yang batil.
    Adapun tingkatan kewajiban yang paling rendah yang harus direalisasikan oleh setiap mukallaf, dan dia tidak mungkin selamat (dari siksa kekal api neraka) kecuali dengannya, hal itu adalah menjauhi thaghut dan tidak menyembahnya, atau (tidak) mengikutinya di atas kemusyrikan dan kebatilannya. Allah subhaanahu wa ta'aala berfirman:
وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِيْ كُلِّ أُمَّةٍ رَسُوْلاً أَنِ اعْبُدُوا اللهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوْتَ
“Dan sesungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu,”(An Nahl : 36)
Dan firman-Nya subhaanahu wa ta'aala:
واجتنبوا الرجس من الأوثان
Maka jauhilah olehmu berhala-berhala yang najis itu" Al Hajj: 30.
Dan firman-Nya subhaanahu wa ta'aala:
واجنبني وبني أن نعبد الأصنام
Dan jauhkanlah aku berserta anak-cucuku dari menyembah berhala-berhala" Ibrahim : 35.
Dan hal ini bila tidak direalisasikan oleh seseorang di dunia ini yaitu dia menjauhi thaghut, dan menjauhi ibadah kepadanya atau mengikutinya sekarang di dunia, maka di akhirat dia pasti berada dalam jajaran golongan yang merugi…saat itu amalan-amalan agama yang dia amalkan tidak bermanfaat dan tidak berguna sedikitpun bila dia di dunia menyepelekan pokok yang paling mendasar tersebut. Dia akan menyesal saat penyesalan sudah tidak berguna lagi, dia akan berangan-angan untuk bisa dikembalikan ke dunia ini supaya bisa merealisasikan rukun yang maha agung ini dan agar bisa memegang teguh al 'urwatul wutsqa, serta mengikuti millah yang maha agung ini. Allah subhaanahu wa ta'aala berfirman:
إذ تبرأ الذين اتبعوا من الذين اتبعوا و رأوا العذاب وتقطعت بهم الأسباب . وقال الذين اتبعوا لو أن لنا كرة فنتبرأ منهم كما تبرءوا منا كذلك يريهم الله أعمالهم حسرات عليهم وما هم بخارجبن من النار
(Yaitu) ketika orang-orang yang diikuti itu berlepas diri dari orang-orang yang mengikutinya dan mereka melihat siksa dan (ketika) segala hubungan antara mereka terputus sama sekali. Dan berkatalah orang-orang yang mengikuti" Seandainya kami dapat kembali (ke dunia), pasti kami akan berlepas diri dari mereka, sebagaimana mereka berlepas diri dari kami". Demikian Allah memperlihatkan kepada mereka amal perbuatannya menjadi sesalan bagi mereka, dan sekali-kali mereka tidak akan keluar dari api neraka. Al Baqarah: 166-167.
Akan tetapi mana mungkin itu bisa terjadi, kesempatan telah tiada, dan tidak mungkin bisa kembali ke dunia. Bila engkau hai hamba Allah ingin selamat dan mengharap rahmat Tuhan-mu yang telah Dia tetapkan bagi hamba-hamba-Nya yang bertaqwa, maka jauhilah thaghut-thaghut itu semuanya, dan hindari kemusyrikan mereka itu sekarang juga, karena sesungguhnya tidak ada yang bisa menjauhi mereka di hari kiamat dan tidak bisa selamat dari tempat kembali mereka di akhirat kecuali orang yang meninggalkan dan menjauhi mereka di dunia ini. Adapun orang yang ridla dengan dien mereka yang bathil dan mengikutinya di atas kebatilannya maka sesungguhnya di hari kiamat ada penyeru yang menyerukan: (Siapa yang menyembah sesuatu maka hendaklah dia mengikutinya," maka yang dahulunya menyembah matahari diapun mengikuti matahari, orang yang dahulunya menyembah bulan diapun mengikuti bulan, dan orang yang dahulunya menyembah thaghut maka diapun mengikuti thaghut….) hingga perkataannya dalam hadits tentang orang-orang mukmin saat dikatakan kepada mereka: (Apa yang membuat kalian tertahan sedangkan orang-orang sudah pergi? Maka mereka mengatakan: Faaraqnaahum wa nahnu ahwaju minnaa ilaihi al yaum, dan sesungguhnya kami mendengar penyeru yang menyerukan: Hendaklah setiap kaum bergabung dengan apa yang pernah mereka sembah, sedangkan kami hanyalah menunggu Rab kami."
    Perhatikan ungkapan kaum mukminin: (Faraqnaahum wa nahnu ahwaju minnaa ilaihi)    yaitu kami telah meninggalkan mereka di dunia… sedangkan kami sangat membutuhkan kepada dirham, dan dinar serta kedudukan mereka di dunia…maka bagaimana kami tidak meninggalkan mereka itu di hari yang sangat agung ini. Di dalam hadits ini ada penjelasan sebagian rambu-rambu perjalan…. Dan di antaranya adalah firman Allah subhaanahu wa ta'aala:
احشروا الذين ظلموا وأزواجهم وما كانوا يعبدون
(Kepada malaikat diperintahkan):"Kumpulkanlah orang-orang yang dhalim beserta teman sejawat mereka dan sembahan-sembahan yang selalu mereka sembah.Ash Shaffat: 22
Ajwaajahum adalah sejawat mereka, teman-teman mereka, kelompok mereka, dan para pendukung mereka di atas kebatilannya, kemudian Allah subhaanahu wa ta'aala mengatakan:
فإنهم يومئذ في العذاب مشتركون إنا كذلك نفعل بالمجرمين إنهم كانوا إذا قيل لهم لا إله إلا الله يستكبرون
Maka sesungguhnya mereka pada hari itu bersama-sama dalam adzab. Sesungguhnya demikianlah Kami berbuat terhadap orang-orang yang berbuat jahat. Sesungguhnya mereka dahulu apabila dikatakan kepada mereka" lah ilaaha Illallaah" mereka menyombongkan diri."Ash Shaffat: 33-35.
    Janganlah kamu wahai hamba Allah sekali-kali berpaling dari kalimah tauhid, dan menyepelekan dalam menetapkan apa yang ditetapkan oleh kalimat itu serta (menyepelekan) dalam menafikan apa yang dinafikan oleh kalimat itu. Janganlah kamu sekali-kali menyombongkan diri dari mengikuti kebenaran, serta janganlah kamu bersikeras untuk tetap membela thaghut, maka berarti kamu pasti bakal binasa bersama orang-orang yang binasa dan kamu menyertai ke dalam tempat kembali mereka.
    Kemudian ketahuilah sesungguhnya Allah telah menjamin tauhid yang murni ini serta pokok yang paling inti ini, yaitu dinul Islam. Allah telah memilihkannya bagi hamba-hamba-Nya yang bertauhid, siapa orang yang datang membawa tauhid maka diterimalah semua amalannya, dan barangsiapa membawa ajaran selainnya maka Allah menolaknya dan dia tergolong orang yang rugi…Allah subhaanahu wa ta'aala berfirman:
ووصى بها إبراهيم بنيه ويعقوب يا بني إن الله اصطفى لكم الدين فلا تموتن إلا و أنتم مسلمون
Dan Ibrahim telah mewasiatkan ucapan itu kepada anak-anaknya, demikian pula Ya'qub. (Ibrahim berkata)"Hai anak-anakku sesungguhnya Allah telah memilih agama ini bagimu, maka janganlah kami mati kecuali dalam memeluk agama Islam."Al Baqarah: 132.
Allah subhaanahu wa ta'aala berfirman:
إن الدين عند الله الإسلام
Sesungguhnya agama (yang diridlai) di sisi Allah hanyalah Islam." Ali Imran: 19.


Dan firman-Nya subhaanahu wa ta'aala:
ومن يبتغ غبر الإسلام دينا فلن يقبل منه وهو في الآخرة من الخاسرين
Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu) darinya dan di akhirat dia termasuk orang-orang yang rugi. Ali Imran 85.
Janganlah kamu membatasi kata agama itu hanya pada kristen, yahudi dan yang lainnya… sehingga kamu justeru mengikuti agama-agama lain yang sesat, maka kamupun tersesat. (Ketahuilah) sesungguhnya kata agama (dien) itu mencakup segala paham (millah), jalan hidup (manhaj), atau aturan hukum, atau undang-undang yang dijadikan rujukan oleh umat manusia dan mereka merujuk kepadanya. Sesungguhnya semua itu adalah agama-agama yang kamu wajib bara'ah darinya, menjauhinya, serta kafir terhadapnya, dan menjauhi orang-orangnya….kecuali millah tauhid dan dinul Islam. Allah subhaanahu wa ta'aala berfirman seraya memerintahkan kita untuk mengatakan kepada seluruh orang-orang kafir dengan berbagai macam ajaran dan agamanya:
قل يا أيها الكافرون . لا أعبد ما تعبدون . ولا أنتم عابدون ما

Bookmark and Share

  


  Member Information For heejaziProfil   Hantar PM kepada heejazi   Quote dan BalasQuote

heejazi
Warga Rasmi
Menyertai: 25.11.2006
Ahli No: 27484
Posting: 12

blank   avatar


posticon Posting pada: 01-12-06 12:26


50 INDIKASI DESTRUKTIF
Demokrasi, Pemilu, dan Partai
--------------tak--------------
=============================
Judul Asli
Khomsuuna Mafsadah
Jaliyyah min
Mafaasidi'd-Dimoqratiyyah
wa'l-Intikhobaat
wa'l-Hizbiyyah
Penulis
Syeikh Abdul Majid bin Mahmud Ar-Reimy
Penerbit : Daarul Ghaits
Cetakan Pertama 1414 H
=============================
MUQADDDIMAH
Segala puji hanya milik Allah, shalawat serta salam semoga tercurah kepada Rasulullah, keluarganya, para sahabatnya serta orang yang berwala' kepadanya. Amma ba'du.
Ini adalah kajian singkat yang menjelaskan tentang beberapa indikasi destruktif dan bahaya yang ditimbulkan akibat terjun dan berkiprah dalam kancah demokrasi yang banyak orang tertipu dengannya dan menggantungkan harapan mereka kepadanya meskipun hal ini jelas-jelas bertentangan dengan manhaj Allah sebagaimana yang akan dijelaskan dalam kajian yang singkat ini, apalagi banyak sudah pengalaman pahit yang didapat oleh orang yang tertipu dengan permainan ini dan ditampakkan sisi penyimpangan dan kesesatannya.
Penyusun



LIMA PULUH INDIKASI DESTRUKTIF
Dengan memohon taufiq kepada Allah, kami berusaha memaparkan beberapa indikasi destruktif (kerusakan) demokrasi, pemilihan umum dan berpartai:
1. Demokrasi dan hal-hal yang berkaitan dengannya berupa partai-partai dan pemilihan umum merupakan manhaj jahiliyah yang bertentangan dengan Islam, maka tidak mungkin sistem ini dipadukan dengan Islam karena Islam adalah cahaya sedangkan demokrasi adalah kegelapan.
"Dan tidaklah sama orang yang buta dengan orang yang melihat dan tidak (pula) kegelapan dengan cahaya." (Surat Faathir:19-20)
Islam adalah hidayah dan petunjuk sedangkan demokrasi adalah penyimpangan dan kesesatan.
"Sungguh telas jelas petunjuk daripada kesesatan." (Surat Al-Baqarah: 256)
Islam adalah manhaj rabbani yang bersumber dari langit sedangkan demokrasi adalah produk buatan manusia dari bumi. Sangat jauh perbedaan antara keduanya.
2. Terjun ke dalam kancah demokrasi mengandung unsur ketaatan kepada orang-orang kafir baik itu orang Yahudi, Nasrani atau yang lainnya, padahal kita telah dilarang untuk menaati mereka dan diperintahkan untuk menyelisihi mereka, sebagaimana hal ini telah diketahui secara lugas dan gamblang dalam dien.
Allah Ta'ala berfirman:
"Wahai orang-orang yang beriman jika kalian menaati sekelompok orang-orang yang diberi Al-Kitab, niscaya mereka akan mengembalikan kamu menjadi orang kafir setelah kamu beriman." (Surat Ali 'Imran: 100)
"Karena itu janganlah kamu mengikuti orang-orang kafir, dan berjihadlah terhadap mereka dengan Al-Quran dengan jihad yang besar." (Surat Al-Furqaan: 52)
"Dan janganlah kamu menaati orang-orang yang kafir dan orang-orang munafik itu, janganlah kamu hiraukan gangguan mereka dan bertawakkallah kepada Allah. Dan cukuplah Allah sebagai pelindung(mu)." (Surat Al-Ahzaab: 48)
Dan ayat-ayat yang senada dengan ini sangat banyak dan telah menjadi maklum.
3. Sistem demokrasi memisahkan antara dien dan kehidupan, yakni dengan mengesampingkan syari'at Allah dari berbagai lini kehidupan dan menyandarkan hukum kepada rakyat agar mereka dapat menyalurkan hak demokrasi mereka --seperti yang mereka katakan-- melalui kotak-kotak pemilu atau melalui wakil-wakil mereka yang duduk di Majelis Perwakilan.
4. Sistem demokrasi membuka lebar-lebar pintu kemurtadan dan zindiq, karena di bawah naungan sistem thaghut ini memungkinkan bagi setiap pemeluk agama, madzhab atau aliran tertentu untuk membentuk sebuah partai dan menerbitkan mass media untuk menyebarkan ajaran mereka yang menyimpang dari dienullah dengan dalih toleransi dalam mengeluarkan pendapat, maka bagaimana mungkin setelah itu dikatakan, "Sesungguhnya sistem demokrasi itu sesuai dengan syura dan merupakan satu keistimewaan yang telah hilang dari kaum muslimin sejak lebih dari seribu tahun yang lalu," sebagaimana ditegaskan oleh sejumlah orang jahil, bahkan (ironisnya) hal ini juga telah ditegaskan oleh sejumlah partai Islam yang dalam salah satu pernyataan resminya disebutkan:
"Sesungguhnya demokrasi dan beragamnya partai merupakan satu-satunya pilihan kami untuk membawa negeri ini menuju masa depan yang lebih baik."
5. Sistem demokrasi membuka pintu syahwat dan sikap permissivisme (menghalalkan segala cara) seperti minum arak, mabuk-mabukan, bermain musik, berbuat kefasikan, berzina, menjamurnya gedung bioskop dan hal-hal lainnya yang melanggar aturan Allah di bawah semboyan demokrasi yang populer, "Biarkan dia berbuat semaunya, biarkan dia lewat dari mana saja ia mahu," juga di bawah semboyan "menjaga kebebasan individu."
6. Sistem demokrasi membuka pintu perpecahan dan perselisihan, mendukung program-program kolonialisme yang bertujuan memecah-belah dunia Islam ke dalam sukuisme, nasionalisme, negara-negara kecil, fanatisme golongan dan kepartaian. Hal ini bertentangan dengan firman Allah Ta'ala:
"Dan sesungguhnya (agama tauhid) ini adalah agama kamu semua, agama yang satu, dan Aku adalah Rabbmu, maka bertaqwalah kepada-Ku." (Surat Al-Mukminun: 52)
Juga bertentangan dengan firman Allah Ta'ala:
"Dan berpegang teguhlah kamu semua kepada tali (dien) Allah dan janganlah kamu bercerai-berai." (Surat Ali 'Imran: 103)
Dan firman-Nya:
"Dan janganlah kamu berbantah-bantahan yang menyebabkan kamu gagal dan hilang kekuatanmu." (Surat Al-Anfal: 46)
7. Sesungguhnya orang yang bergelut dengan sistem demokrasi harus mengakui institusi-institusi dan prinsip-prinsip kekafiran, seperti piagam PBB, deklarasi Dewan Keamanan, undang-undang kepartaian dan ikatan-ikatan lainnya yang menyelisihi syari'at Islam. Jika ia tidak mahu mengakuinya, maka ia dilarang untuk melaksanakan aktivitas kepartaiannya dan dituduh sebagai seorang ekstrim dan teroris, tidak mendukung terciptanya perdamaian dunia dan kehidupan yang aman.
8. Sistem demokrasi memvakumkan hukum-hukum syar'i seperti jihad, hisbah, amar ma'ruf nahi munkar, hukum terhadap orang yang murtad, pembayaran jizyah, perbudakan dan hukum-hukum lainnya.
9. Orang-orang murtad dan munafiq dalam naungan sistem demokrasi dikategorikan ke dalam warga negara yang potensial, baik dan mukhlis, padahal dalam tinjauan syar'i mereka tidak seperti itu.
10. Demokrasi dan pemilu bertumpu kepada suara mayoritas tanpa tolak ukur yang syar'i.
Sedangkan Allah Ta'ala telah berfirman:
"Dan jika kamu mentaati kebanyakan orang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah." (Surat Al-An'am: 116)
"Akan tetapi kebanyakan manusia itu tidak mengetahui." (Surat Al-A'raf: 187)
"Dan sedikit sekali dari hamba-hamba-Ku yang bersyukur." (Surat sabar': 13)
11. Sistem ini membuat kita lengah akan tabiat pergolakan antara jahiliyah dan Islam, antara haq dan batil, karena keberadaan salah satu di antara keduanya mengharuskan lenyapnya yang lain, selamanya tidak mungkin keduanya akan bersatu. Barangsiapa mengira bahwa dengan melalui pemilihan umum fraksi-fraksi jahiliyah akan menyerahkan semua institusi-institusi mereka kepada Islam, ini jelas bertentangan dengan rasio, nash dan sunah (keputusan Allah) yang telah berlaku atas umat-umat terdahulu.
"Tiadalah yang mereka nanti melainkan (berlakunya) sunnah (Allah yang telah berlaku) atas orang-orang yang terdahulu. Maka sekali-kali kamu tidak akan mendapati perubahan bagi sunnatullah dan sekali-kali tidak (pula) akan mendapati perpindahan bagi sunnatullah itu." (Surat Faathir: 43)
12. Sistem demokrasi ini akan menyebabkan terkikisnya nilai-nilai aqidah yang benar yang diyakini dan diamalkan oleh Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam dan para sahabatnya yang mulia, akan menyebabkan tersebarnya bid'ah, tidak dipelajari dan disebarkannya aqidah yang benar ini kepada manusia, karena ajaran-ajarannya menyebabkan terjadi perpecahan di kalangan anggota partai, bahkan dapat menyebabkan seseorang keluar dari partai tersebut sehingga dapat mengurangi jumlah perolehan suara dan pemilihnya.
13. Sistem demokrasi tidak membedakan antara orang yang alim dengan orang yang jahil, antara orang yang mukmin dengan orang kafir, dan antara laki-laki dengan perempuan, karena mereka semuanya memiliki hak suara yang sama, tanpa dilihat kelebihannya dari sisi syar'i. padahal Allah Ta'ala berfirman:
"Katakanlah! Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui." (Surat Az-Zumar: 9)
Dan Allah Ta'ala berfirman:
"Maka apakah orang yang beriman itu sama seperti orang yang fasiq? Mereka tidaklah sama." (Surat As-Sajdah: 18)
Dan Allah Ta'ala berfirman:
"Maka apakah Kami patut menjadikan orang-orang Islam itu sama dengan orang-orang yang berdosa (orang kafir)? Mengapa kamu berbuat demikian, bagaimanakah kamu mengambil keputusan?" (Surat Al-Qalam: 35-36)
Dan Allah Ta'ala berfirman:
"Dan anak laki-laki (yang ia nadzarkan itu) tidaklah seperti anak perempuan (yang ia lahirkan)." (Surat Ali Imran: 38)
14. Sistem ini menyebabkan terjadinya perpecahan di kalangan para aktivis dakwah dan jamaah-jamaah Islamiyah, karena terjun dan berkiprahnya sebagian dari mereka ke dalam sistem ini (mahu tidak mahu) akan membuat mereka mendukung dan membelanya serta berusaha untuk mengharumkan nama baiknya yang pada gilirannya akan memusuhi siapa yang dimusuhi oleh sistem ini dan mendukung serta membela siapa yang didukung dan dibela oleh sistem ini, maka ujung-ujungnya fatwa pun akan simpang-siur tidak memiliki kepastian antara yang membolehkan dan yang melarang, antara yang memuji dan yang mencela.
15. Di bawah naungan sistem demokrasi permasalahan wala' dan bara' menjadi tidak jelas dan samar, oleh karenanya ada sebagian orang yang berkecimpung dan menggeluti sistem ini menegaskan bahwa perselisihan mereka dengan partai sosialis, partai baath dan partai-partai sekuler lainnya hanya sebatas perselisihan di bidang program saja bukan perselisihan di bidang manhaj dan tak lain seperti perselisihan yang terjadi antara empat madzhab, dan mereka mengadakan ikatan perjanjian dan konfederasi untuk tidak mengkafirkan satu sama lain dan tidak mengkhianati satu sama lain, oleh karenanya mereka mengatakan adanya perselisihan jangan sampai merusakkan kasih sayang hantar sesama!!
16. Sistem ini akan mengarah pada tegaknya konfederasi semu dengan partai-partai sekuler, sebagai telah terjadi pada hari ini.
17. Sangat dominan bagi orang yang berkiprah dalam kancah demokrasi akan rusak niatnya, karena setiap partai berusaha dan berambisi untuk membela partainya serta memanfaatkan semua fasilitas dan sarana yang ada untuk menghimpun dan menggalang massa yang ada di sekitarnya, khususnya sarana yang bernuansa religius seperti ceramah, pemberian nasehat, ta'lim, shadaqah dan lain-lain.
18. (Terjun ke dalam kancah demokrasi) juga akan mengakibatkan rusaknya nilai-nilai akhlaq yang mulia seperti kejujuran, transparansi (keterusterangan) dan memenuhi janji, dan menjamurnya kedustaan, berpura-pura (basa-basi) dan ingkar janji.
19. Demikian pula akan melahirkan sifat sombong dan meremehkan orang lain serta bangga dengan pendapatnya masing-masing karena yang menjadi ini permasalahan adalah mempertahankan pendapat. Dan Allah Ta'ala telah berfirman:
"Tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada di sisi mereka (masing-masing)." (Surat Al-Mukminun: 53)
20. Kalau kita mahu mencermati dan meneliti dengan seksama, berikrar dan mengakui demokrasi berarti menikam (menghujat) para Rasul dan risalah (misi kerasulan) mereka, karena al-haq (kebenaran) kalau diketahui melalui suara yang terbanyak dari rakyat, maka tidak ada artinya diutusnya para Rasul dan diturunkannya kitab-kitab, apalagi biasanya ajaran yang dibawa oleh para Rasul banyak menyelisihi mayoritas manusia yang menganut aqidah yang sesat dan menyimpang dan memiliki tradisi-tradisi jahiliyah.
21. Sistem demokrasi membuka pintu keraguan dan syubhat serta menggoncangkan aqidah umat Islam, terlebih lagi kita hidup di masa dimana ulama robbaninya sangat sedikit sedang kebodohan tersebar dimana-mana. Maka lantaran terbatasnya ilmu, banyak orang-orang awam yang jiwanya down dan goncang dalam menghadapi gelombang besar dan arus deras dari berbagai partai, surat kabar, dan pemikiran-pemikiran yang destruktif.
22. Melalui dewan-dewan perwakilan dapat diketahui bahwa sesungguhnya sistem demokrasi berdiri di atas asas tidak mengakui adanya Al-Hakimiyah Lillah (hak pemilikian hukum bagi Allah), maka terjun ke dalam sistem demokrasi kalau bertujuan untuk menegakkan argumen-argumen dari Al-Quran dan Sunnah maka hal ini tidak mungkin diterima oleh anggota dewan karena yang dijadikan hujjah oleh mereka adalah suara mayoritas dan andapun mahu tidak mahu harus mengakui suara mayoritas tersebut, maka bagaimana anda akan menegakkan hujjah dengan Al-Quran dan Sunnah sedangkan mereka tidak mengakui keduanya. Meskipun anda menguatkan (argumen anda) dengan berbagai dalil-dalil syar'i maka dalam pandangan mereka hal itu tidak lebih dari sekedar pendapat anda saja, bagi mereka dalil-dalil tersebut tidak memiliki nilai sakral sedikitpun karena mereka menginginkan --seperti yang mereka katakan-- untuk membebaskan diri dari hukum ghaib yang tidak bersumber dari suara mayoritas dan pertama kali yang mereka tentang adalah hukum Allah dan Rasul-Nya. Maka pengakuan anda terhadap prinsip thaghut ini --yakni kebijakan hukum di tangan suara mayoritas dan pengakuan anda akan hal itu demi memenuhi tuntutan massamu-- berarti meruntuhkan prinsip "hak pemilikan dan penentuan hukum mutlaq bagi Allah semata." Dan manakala anda menyepakati bahwa suara mayoritas merupakan hujjah yang dapat menyelesaikan perselisihan maka tidak ada gunanya lagi anda membaca Al-Quran dan hadits karena keduanya bukan hujjah yang disepakati di antara kalian.
23. Kita tanyakan kepada para aktivis dakwah yang tertipu dengan sistem ini: Jika kalian sudah sampai pada tampuk kekuasaan apakah kalian akan menghapuskan demokrasi dan melarang eksisnya partai-partai sekuler? Padahal kalian telah sepakat dengan partai-partai lain sesuai dengan undang-undang kepartaian bahwa pemerintahan akan dilaksanakan secara demokrasi dengan memberi kesempatan kepada seluruh partai untuk berpartisipasi aktif. Jika kalian mengatakan bahwa sistem demokrasi ini akan dihapus dan partai-partai sekuler dilarang untuk eksis berarti kalian berkhianat dan mengingkari perjanjian kalian merkipun perjanjian tersebut (pada hakekatnya) adalah bathil. Sedangkan Allah Ta'ala telah berfirman:
"Dan jika kamu mengetahui pengkhianatan dari suatu kaum (golongan), maka kembalikanlah perjanjian itu kepada mereka dengan cara yang jujur, karena sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berkhianat." (Surat Al-Anfal: 58)
Dan Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam telah bersabda: "Akan ditancapkan sebuah bendera bagi setiap orang yang ingkar pada hari kiamat kelak." (hari. Bukhary)
Adapun hadits yang menyatakan bahwa perang itu adalah tipu daya, tidak termasuk dalam pembahasan ini. Dan jika kalian mengatakan kami akan menegakkan hukum demokrasi dan mentolerir berdirinya partai-partai berarti ini bukanlah pemerintahan yang Islami.
24. Sistem demokrasi bertentangan dengan prinsip taghyir (perubahan) dalam Islam yang dimulai dari mencabut segala yang berbau jahiliyah dari akar-akarnya lalu mengishlah (memperbaiki) jiwa-jiwa manusia.
"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada diri mereka sendiri." (Surat Ar-ra'du: 11)
Maka prinsip perbaikan ekonomi, politik dan sosial adalah mengikuti perbaikan jiwa manusia-manusianya, bukan sebaliknya.
25. Sistem ini bertentangan dengan nash-nash yang qath'i yang mengharamkan menyerupai orang-orang kafir baik dalam akhlaq, gaya hidup, tradisi ataupun sistem dan perundang-undangan mereka.
26. Dan yang sangat membahayakan, sistem demokrasi dan pemilu dapat mengestablishkan (mengukuhkan posisi) orang-orang kafir dan munafiq untuk memegang kendali kekuasaan atas kaum muslimin --dengan cara yang syar'i-- menurut perkiraan sebagian orang-orang yang jahil. Padahal Allah Ta'ala telah berfirman:
"Janji-Ku (untuk menjadikan keturunan Nabi Ibrahim sebagai pemimpin) ini tidak mengenai orang-orang dzalim." (Surat Al-Baqarah: 124)
Dan Allah Ta'ala berfirman:
"Dan Allah sekali-kali tidak akan memberi jalan kepada orang-orang kafir untuk memusnahkan orang-orang yang beriman." (Surat An-Nisaa': 141)
Berapa banyak orang-orang muslim yang awam tertipu dengan sistem seperti ini sehingga mereka mengira bahwa pemilu adalah cara yang syar'i untuk memilih seorang pemimpin!!
27. Demokrasi mengaburkan dan meruntuhkan pengertian syura yang benar, karena minimal syura itu berbeda dengan demokrasi dalam tiga prinsip dasar:
a. Dalam sistem syura, sebagai pembuat dan penentu hukum adalah Allah sebagaimana firman Allah Ta'ala:
"Menetapkan hukum itu adalah hak Allah." (Surat Al-An'am: 57)
Sedangkan demokrasi tidak seperti itu karena penentu hukum dan kebijaksanaan berada pada selain Allah (yakni di tangan suara mayoritas).
b. Syura dalam Islam hanya diterapkan dalam masalah-masalah ijtihadi yang tidak ada nashnya ataupun ijma', sedangkan demokrasi tidaklah demikian.
c. Syura dalam Islam hanya terbatas dilakukan oleh orang-orang yang termasuk dalam Ahlu'l-Halli wa'l-Aqdi, orang-orang yang berpengalaman dan mempunyai spesifikasi tertentu, sedangkan demokrasi tidak seperti itu sebagaimana telah dijelaskan pada point terdahulu.
28. Terjun ke dalam kancah demokrasi akan dihadapkan pada perkara-perkara kufur dan menghujat syariat Allah, mengolok-oloknya dan mencemooh orang-orang yang berusaha untuk menegakkannya, karena setiap kali dijelaskan kepada mereka bahwa hukum yang mereka buat bertentangan dengan ajaran Islam, mereka akan mencemooh syariat Islam yang bertentangan dengan undang-undang mereka dan mencemooh orang-orang yang berusaha untuk memperjuangkannya. Maka menutup erat-erat pintu yang menuju ke sana dalam hal ini sangat diperlukan. Allah Ta'ala berfirman:
"Oleh sebab itu berilah peringatan, karena peringatan itu sangat bermanfaat." (Surat Al-A'lah: 9)
Dan Allah Ta'ala berfirman:
"Dan janganlah kamu memaki-maki sesembahan-sesembahan yang mereka sembah selain Allah, karena mereka nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa pengetahuan." (Surat Al-An'am: 108)
29. Masuk ke dalam kancah demokrasi dapat menyingkap data-data tentang harakah Islamiyah dan sejauh mana peran dan pengaruhnya terhadap rakyat yang pada gilirannya harakah tersebut akan dihabisi dan dimusnahkan sampai ke markasnya. Maka jelas hal ini sangat merugikan dan membahayakan sekali.
30. Demokrasi akan membuat harakah Islamiyah dikendalikan oleh orang-orang yang tidak kufu' (yang tidak memiliki pengetahunan dan pemahaman tentang Dien yang cukup), karena yang menjadi pemimpin harus sesuai dengan hasil partai dalam sistem kerja maupun pelaksanaan programnya harus sesuai dengan asas pemilu.
31. Dari hasil kajian dan pemantauan langsung di lapangan telah terbukti gagal dan tidak ada manfaatnya sistem ini, di mana banyak para aktivis dakwah di pelbagai negara seperti Mesir, Aljazair, Tunisia, Yordania, Yaman, dan lain-lain yang telah ikut berperan dalam pentas demokrasi ini, namun hasilnya sama-sama telah diketahui "hanya sekedar mimpi dan fatamorgana" sampai kapan kita masih akan tertipu?
32. Orang yang mahu memperhatikan dan mencermati akan tahu bahwa sistem demokrasi akan menyimpangkan alur shahwah Islamiyah (kebangkitan Islam) dari garis perjalanannya, melalaikan akan tujuan dasarnya dan juga akan menjurus kepada perubahan total yang mendasar dan menyeluruh, yang hanya bertumpu pada prediksi dan khayalan belaka.
33. (Diberlakukannya sistem demokrasi) berarti menafikan peran ulama dan menghilangkan kedudukan mereka di mata masyarakat padahal merekalah yang memiliki ilmu dan menegakkan amar ma'ruf nahi munkar, karena mereka sudah tidak lagi ditaati dan dijadikan sebagai pemimpin lantaran kebijaksanaan hukum berada di tangan mayoritas.
34. Sistem demokrasi memupuskan minat dan semangat untuk mendalami ilmu syar'i dan tafaqquh fi'd-dien dan menyibukkan manusia dalam hal-hal yang tidak bermanfaat.
35. Sistem demokrasi menyebabkan terhentinya ijtihad, karena tidak ada istilah mujtahid dan muqollid dalam barometer demokrasi, semuanya adalah mujtahid tanpa perlu memiliki perangkat ijtihad atau melihat kepada dalil-dalil syar'i.
36. Sistem ini dapat menyebabkan hancur dan binasanya harakah Islamiyah, karena sering kali harakah-harakah ini bertikai dan berkonfrontasi dengan orang-orang yang menyelisihi mereka tanpa mempunyai kemampuan dan persiapan untuk menghadapi musuh.
37. Menurut sebagian aktivis dakwah, tujuan mereka masuk ke dalam sistem ini adalah untuk menegakkan hukum Allah. Padahal mereka tidak akan mewujudkannya kecuali dengan mengakui bahwa rakyat adalah sebagai penentu dan pembuat hukum, ini berarti ia telah menghancurkan tujuan (yang ingin dicapainya) dengan sarana yang dipergunakannya.
38. Demokrasi adalah sebuah sistem yang menipu rakyat pada hari ini, dengan propagandanya hukum berada di tangan rakyat dan rakyatlah sebagai pemegang keputusan, padahal pada hakekatnya tidaklah demikian.
39. Demokrasi menyita dan menghabiskan waktu dan tenaga para ulama dan aktivis dakwah, dan membuat mereka lalai dari membina umat dan dari berkonsentrasi untuk mengajarkan dienul Islam kepada manusia.
40. Dalam sistem demokrasi kekuasaan dibatasi sampai pada masa tertentu, jika masanya telah berakhir maka ia harus turun untuk digantikan dengan yang lainnya., kalau tidak maka akan terjadi pertikaian dan peperangan, padahal bisa jadi sebenarnya dialah yang paling berhak (karena memiliki kemampuan dan kecakapan yang memenuhi persyaratan sebagai seorang pemimpin) namun karena masa jabatannya telah habis ia diganti oleh orang lain yang tidak memiliki kemampuan seperti dirinya. Maka hal ini akan membuka pintu fitnah dan sikap membelot dari penguasa yang sah, padahal telah diketahui bahwa keluar (membelot) dari penguasa itu tidak boleh kecuali jika penguasa tersebut terlihat melakukan kekafiran yang nyata dan pembelotannya dapat mewujudkan kemaslahatan yang berarti serta memiliki kemampuan untuk melakukan hal tersebut.
41. Dewan-dewan perwakilan adalah dewan-dewan thaghut yang tidak dapat dipercaya untuk mengakui bahwa pemilik dan penentu hukum secara mutlaq adalah Allah, maka tidak boleh duduk bersama mereka di bawah payung demokrasi, karena Allah Ta'ala telah berfirman:
"Dan sungguh Allah telah menurunkan kepada kamu di dalam Al-Quran, bahwa apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan dicemoohkan (oleh orang-orang kafir), maka janganlah kamu duduk bersama mereka sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain. Karena sesungguhnya (kalau kamu berbuat demikian) tentulah kamu serupa dengan mereka. Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan orang-orang munafik dan orang-orang kafir di dalam jahannam." (Surat An-Nisaa': 140)
Dan juga dalam firman-Nya:
"Dan apabila kamu melihat orang-orang menghina ayat-ayat Kami, maka tinggalkanlah mereka sehingga mereka membicarakan pembicaraan yang lain dan jika syaitan menjadikan kamu lupa (akan larangan ini) maka janganlah kamu duduk lagi bersama orang-orang yang dzalim itu sesuadah teringat (akan larangan itu)." (Surat Al-An'am: 68)
42. Demokrasi pada hakekatnya menikam (menghujat) Allah serta melecehkan hikmah dan syariat-Nya. Adapun penjelasannya adalah sebagai berikut:
Pertama, kita katakan sesungguhnya Allah telah mengutus para Rasul dan mewajibkan manusia untuk menaati mereka, mengancam orang yang tidak taat dengan neraka dan kebinasaan, menurunkan kitab-kitab suci sebagai pemutus perkara di antara manusia. Dia menghalalkan dan mengharamkan, mewajibkan, memakruhkan dan mensunnahkan, memuji dan mencela, menghinakan dan memuliakan, mengangkat suatu kaum dan menjatuhkan kaum yang lain tanpa memandang dan melihat kondisi dan keadaan yang menyelisihi ajaran para Rasul. Bahkan ketika para Rasul tersebut datang, mayoritas manusia --kalau kita tidak mengatakan semuanya--- dalam kesesatan dan dalam kungkungan kejahiliyahan yang membabi buta. Maka sekiranya demokrasi dan hak membuat dan memutuskan hukum yang berada di tangan rakyat itu benar, berarti semua perbuatan yang telah dilakukan Allah ini sia-sia belaka. Maha Suci Allah atas semua hal ini.
Kedua, kita katakan sekiranya demokrasi itu haq (benar), niscaya diturunkannya kitab-kitab suci dan diutusnya para Rasul merupakan tindakan semena-mena dan dzalim serta berbenturan dengan pendapat dan hak manusia untuk menghukumi mereka dengan hukum mereka sendiri. Maha Suci Allah dari segala bentuk kedzaliman.
Ketiga, sekiranya demokrasi itu haq, niscaya hukum tentang jihad dan tumpahnya darah orang-orang kafir yang menentang Islam serta hukum membayar jizyah dan perbudakan adalah tindak kedzaliman bagi mereka dan bertentangan dengan pendapat-pendapat mereka yang destruktif. Sikap seperti ini berarti menghujat syari'at Allah Subhanahu wa Ta'ala.
Sisi lain, sekiranya demokrasi itu haq, niscaya pengusiran iblis dari surga, pembinasaan kaum Nabi Nuh, ditenggelamkannya Fir'aun dan pasukannya serta kebinasaan yang menimpa kaum Nabi Hud, Shalih, Syu'aib, dan Luth, ini semua merupakan tindak kedzaliman atas mereka karena Allah mengadzab mereka lantaran pemikiran-pemikiran dan aqidah mereka yang destruktif.
Sisi lain, sekiranya demokrasi itu haq, niscaya hukuman rajam terhadap orang yang berzina dan hukuman cambuk terhadap orang yang minum arak merupakan tindak kekerasan dan kekejaman, dan mengusik kebebasan individu seperti dikatakan oleh orang-orang dzalim.
"Alangkah busuknya kata-kata yang keluar dari mulut mereka, mereka tidak mengatakan (sesuatu) kecuali dusta." (Surat Al-Kahfi: 5)
Maha Tinggi Allah atas apa-apa yang diucapkan oleh orang-orang yang dzalim.
43. Di bawah naungan sistem demokrasi berbagai bid'ah dan kesesatan dengan berbagai macam pola tumbuh subur dan orang-orang yang menyerukannya dari berbagai thoriqot dan firqoh seperti Syiah, Rafidlah, Sufiah, Mu'tazilah, Kebatinan, dan lain-lainnya pun bermunculan. Bahkan di bawah naungan sistem ini mereka mendapatkan dukungan dan dorongan dari orang-orang munafik yang berada di dalamnya dan juga dari kekuatan-kekuatan yang terselubung dari pihak luar. Dan Allah tetap memiliki urusan terhadap makhluk-makhluk ciptaan-Nya.
44. Sebaliknya bertubi-tubi tuduhan dan dakwaan yang ditujukan kepada para aktivis dakwah dengan menjelekkan citra mereka di mata masyarakat umum sehingga mereka dijuluki sebagai pencari kedudukan, harta dan jabatan, dan mereka juga dijuluki sebagai penjilat dan masih banyak lagi julukan-julukan dusta lainnya sebagai akibat diberlakukannya asas bebas berbicara dan mengeluarkan pendapat serta menghujat harga diri orang lain.
45. Orang yang berada di dalam sistem ini dipaksa untuk bergabung dalam satu barisan bersama partai-partai murtad dan zindiq dalam mempertahankan prinsip-prinsip jahiliyah seperti deklarasi-deklarasi internasional, kebebasan pers, kebebasan berpikir, kebebasan etnis Arab,
46. Sistem ini akan mengakibatkan hancurnya perekonomian dan disia-siakannya harta rakyat, karena anggaran belanja negara akan dialokasikan oleh partai-partai berkuasa demi memenuhi ambisi mereka dengan membangun gedung-gedung dan menjalankan kampanye pemilihan umum sesuai dengan yang mereka rencanakan dan agar partai-partai tersebut dapat mewujudkan pembelian dukungan (penggalangan dan pengumpulan massa) dengan iming-iming materi yang menggiurkan.
47. Sistem ini memadukan antara haq dan bathil, jahiliyah dan Islam, serta antara ilmu dan kebodohan.
48. Demokrasi mencabik-cabik jati diri umat Islam dan menjatuhkan kewibawaan mereka melalui penghujatan atas syari'at dan tuduhan bahwa syari'at tersebut sudah tidak relevan lagi dengan kondisi zaman, juga melalui pengebirian sejarah dan hukum Islam dan mengilustrasikan bahwa Islam itu diktator tidak seperti demokrasi. Di samping itu demokrasi berarti meleburkan umat Islam secara membabi buta ke dalam satu wadah bersama orang-orang barat dari golongan Yahudi dan Nasrani yang memendam dendam kesumat kepada umat Islam.
49. Sistem ini akan membuat labilnya keamanan suatu negeri dan terjadinya persaingan hantar partai yang tidak berujung pangkal, maka manakala sistem ini diterapkan di suatu negara, niscaya akan tersebar rasa takut, cemas, persaingan hantar penganut aqidah, aliran, fanatisme golongan dan keturunan, sikap oportunis dan bentuk-bentuk persaingan tidak sihat lainnya.
50. Kalaupun ada kemaslahatan yang dapat dipetik dari berkiprah dalam demokrasi dan pemilihan umum, kemaslahatan ini masih bersifat parsial dan masih samar jika dibandingkan dengan sebagian kerusakan besar yang ditimbulkannya apalagi jika dibandingkan dengan keseluruhannya. Dan orang yang mengamati secara obyektif atas sebagian yang telah disebutkan akan menjadi jelas baginya ketimpangan sistem thoghut ini dan jauhnya dari dienullah bahkan sesungguhnya demokrasi adalah aliran dan sistem yang paling berbahaya yang dipraktekkan di dunia saat ini, ia merupakan induk kekafiran, dimana memungkinkan setiap aliran dan agama baik itu Yahudi, Nasrani, Majusi, Budha, Hindu dan Islam untuk hidup di bawah naungannya. Dalam barometer demokrasi semua pendapat mereka dihargai dan didengar, mereka berhak untuk mempraktekkan dan mengamalkan aqidah mereka dengan seluruh sarana dan fasilitas yang ada. Cukuplah hal ini sebagai tanda zindiq dan keluar dari dien Islam, maka bagaimana mungkin setelah ini dikatakan sesungguhnya demokrasi itu sesuai dengan Islam atau Islam itu adalah sistem demokrasi atau demokrasi itu adalah syura sebagaimana dikatakan oleh sejumlah orang yang menggembar-gemborkan sistem ini sebagai sistem Islam.
PENUTUP
Akhirnya kami mengharap dari setiap saudara yang berambisi untuk memperjuangkan Dienullah untuk benar-benar mencermati serta mengkaji kembali kerusakan-kerusakan ini, dan melihat kepadanya secara obyektif jauh dari fanatik individu, badan, atau institusi tertentu karena kebenaran itu lebih berhak untuk diikuti dan hikmah merupakan barang orang mu'min yang hilang dimanapun ia mendapatkannya maka ia berhak atasnya. Kami memohon kepada Allah Yang Maha Agung lagi Maha Tinggi dengan nama-nama-Nya yang baik dan sifat-sifat-Nya yang agung agar menyatukan hati-hati kaum muslimin di atas ketaatan kepada-Nya dan menyatukan barisan mereka di atas Al-Haq dan ittiba' (mengikuti tuntunan dan garis perjuangan yang telah dilakukan oleh Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam). Karena Dialah Yang Maha Kuasa atas hal tersebut. Semoga shalawat dan salam tercurahkan kepada penutup para Nabi dan Rasul Nabi kita Muhammad, segenap keluarganya, sahabat-sahabatnya dan orang-orang yang meniti jejaknya dan mengikuti sunnahnya sampai hari kiamat.
Sumber : http://www.muharridh.com

Bookmark and Share

  


  Member Information For heejaziProfil   Hantar PM kepada heejazi   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 01-12-06 12:46


Pada 01-12-06 12:21 , heejazi posting:

!!! QUOTE !!!

Asskum

Untuk tatapan semua.


Ini saya petik dari salah satu website dalam internet.
http://www.sabiluna.net

Apa pandangan saudara semua tentang artikel ni????

lagi copy & paste berlaku dalam tajuk berkenaan demokrasi.

artikelnya memang banyak, tapi isinya sama saja, rajin betul pihak anda ni tulis artikel ye, panjang pulak tu.

satu yang saya pelik, artikel2 tu kebanyakannya dalam bahasa indonesia, heejazi ni orang dari sana ke? bukan orang Malaysia ek :-?


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 01-12-06 12:48


apa pula pendapat pihak HT tentang fatwa ulama' di bawah ini:?

FATWA MENGENAI DEMOKRASI

Fatwa2 diterjemah dari laman web IslamOnline.net

-------------------


Demokrasi dalam Islam

Soalan:


Adakah demokrasi tidak sesuai dengan Islam?

Jawapan :

Orang-orang Islam percaya yang kepelbagaian dan kebebasan politik adalah sebahagian asas dari ajaran Islam. Adalah penting untuk ditegaskan di sini yang kami menerima ajaran-ajaran dan prinsip-prinsip demokrasi yang sesuai dengan ajaran Islam dan menolak prinsip-prinsip yang bercanggah dengan Islam.

dalam menjawab persoalan anda, Sheikh Muhammad Al-Mukhtar Ash-Shinqiti, pengarah Islamic Center of South Plains di Lubbock, Texas, menyatakan yang berikut:

Demokrasi terdiri dari satu kumpulan nilai-nilai dan peraturan-peraturan. Satu dari nilai-nilai penting demokrasi adalah hak manusia untuk memilih pemimpin mereka dan tidak diperintah dengan kekejaman atau keganasan. Ini adalah satu dari nilai Islam, yang kita namakan sebagai syura atau mesyuarat bersama.

Satu lagi nilai penting ialah pengawasan dan keseimbangan (checks and balances) dengan mana kuasa-kuasa adalah diagihkan dan dipisahkan dalam satu cara yang setiap kuasa mempunyai kebebasan dan kemampuan untuk mengawasi dan membetulkan yang lain. dalam istilah Al-Qur'an, ini dinamakan al-mudafa`ah, yang merupakan satu konsep Islam penting untuk melindungi masyarakat dari penyelewengan. Allah berfirman, (Dan sekiranya Allah tidak seimbangkan sebahagian umat manusia dengan sebahagian yang lain, pasti rosaklah bumi ini. Tetapi Allah mempunyai kurnia atas semesta alam.) (Al-Baqarah 2:251).

Untuk proses-proses demokrasi, seperti pilihanraya, mengundi, berkempen dan sebagainya, ini semua adalah kaedah untuk mencapai prinsip-prinsipnya. Dalam maksud ini, demokrasi juga adalah satu prinsip Islam. Ini tidak bermakna yang setiap Negara demokrasi adalah Negara Islam, tetapi ini bermaksud yang setiap Negara Islam sepatunya bersifat demokrasi.

Untuk Negara-negara bukan Islam yang mengamalkan demokrasi, mereka adalah masih bukan Islam. dalam satu cara, mereka menggunakan sistem politik Islam, tetapi mereka kurang dalam aspek lain Islam seperti kepercayaan, akhlak, dan adab sosial.

Terjemahan dari : Democracy in Islam



Terjemahan zulyusoff http://zulyusoff.blogspot.com


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 01-12-06 12:49


Adakah demokrasi sesuai dengan Islam?

Soalan:


Adakah demokrasi sesuai dengan Islam?


Jawapan oleh Sheikh Ahmad Kutty

Pertamanya, kami ingin menegaskan kenyataan bahawa kepelbagaian adalah sesuatu yang telah dikenali kepada Islam dan ulama Muslim untuk jangkamasa yang lama. Islam tidak berkata yang hanya satu pihak seharusnya menguruskan hal-ehwal seluruh Negara atau merampas kuasa; tetapi, ia membiarkan hal itu ditentukan mengikut peraturan as-siyasah ash-shar`iyyah (polisi berasaskan Syari`ah), yang berbeza mengikut kepada masa dan tempat. Ulama Muslim menerima ajaran system demokrasi yang bersesuaian dengan ajaran Islam.

Menjawab soalan itu, Sheikh Ahmad Kutty, pensyarah kanan dan ulama Islam di Islamic Institute of Toronto, Ontario, Canada, menyatakan yang berikut:

“Kalau soalan anda sama ada orang-orang Islam boleh memutuskan dan menguruskan hal-ehwal Negara mereka melalui perbincangan dan persetujuan dikalangan rakyat, jawapannya adalah ya; tetapi jika, semasa melaksanakan kuasa ini, mereka mahu menggubal undang-undang dalam hal yang Allah dan Rasul Nya telah menentukan keputusan yang tetap, maka ini tidak diterima oleh Islam. Contohnya menggubal undang-undang untuk menghalalkan homoseks, zina, peperangan, diskriminasi berdasarkan kaum atau etnik atau bahasa, arak dan benda memabukan dan sebagainya,. Manusia tiada kuasa untuk menggubal undang-undang atau mencampuri dalam hal-hal yang Allah telah menentukan keputusan yang tetap.

Manusia, bagaimanapun, adalah dibenarkan untuk membuat keputusan dalam semua perkara yang tidak termasuk di bawah ketetapan hukum Ilahi melalui mesyuarat dan persetujuan bersama dikalangan mereka. Bidang undang-undang berkenaan dalam Islam adalah luas dan dalam; berbanding, bidang pertama yang manusia tidak bebas untuk melaksanakan kuasa perundangan yang telah dihadkan.

Bidang undang-undang yang luas mempengaruhi kehidupan awam dan perhubungan sosial, maka, tertakluk kepada amalan demokrasi selagi undang-undang dikawal oleh hukum-hukum al-Qur'an untuk memdirikan kebenaran, keadilan, persamaan, dan kebaikan, bersifat kemanusian selagi mungkin. Manusia bukan sahaja dibenarkan untuk mencapai ini melalui proses demokrasi mengikut mesyuarat dan persepakatan; bahkan, mereka diarahkan untuk berbuat demikian mengikut perintah-perintah jelas Allah dalam al-Qur’an:

“Dan bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.” (Ali `Imran: 159).

“Sedang urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarah antara mereka.” (Ash-Shura: 38 ).

Rasulullah (SAW) selanjutnya memberi amaran akan azab yang keras kepada pemerintah dan pemimpin yang mengkianati amanah yang diberikan kepada mereka oleh manusia.

Akhirnya, arahan al-Qur’an untuk manusia sejagat untuk mendirikan keadilan, kebaikan dan berusaha menentang ketidak-adilan, kejahatan dan penindasan:

“Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran.” (An-Nahl: 90).

“Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) kerana Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (Al-Ma’idah: 8 ).


Sebagai kesimpulan: Kalau sesiapa berfikir yang Islam membenarkan sistem beraja , diktator dan pemerintahan kejam, dan bertentangan dengan demokrasi yang disebutkan di atas, mereka adalah bertentangan dengan ajaran al-Qur’an secara tersurat dan tersirat.”


Terjemahan dari: Islam & Democracy: Compatible?


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 01-12-06 12:50


Syura dan Demokrasi

Soalan:


Apakah perbezaan antara Syura dan Demokrasi ?

Jawapan oleh Sheikh Yusuf Al-Qaradawi:

"Islam mahu ummah ini untuk berunding antara sama lain, dan berdiri sebagai satu badan yang bersatu, jadi tiada musuh boleh menembusinya. Ini adalah bukan matlamat demokrasi. Demokrasi adalah satu system yang tidak boleh menyelesaikan semua masalah masyarakat. Demokrasi sendiri boleh membuat apa yang ia mahu sebagai halal, atau mengharamkan apa yang ia tidak suka. Sebagai Perbandingan, Syari`ah sebagai satu sistem politik mempunyai had. Kalau kita ingin mengambil demokrasi, kita mestilah mengambil sifat-sifatnya yang terbaik. Ini adalah hal-hal berkaitan kaedah, jaminan, dan adab-adab masyarakat demokrasi.

Sebagai satu masyarakat Muslim kita mesti mengambilnya dalam satu konteks masyarakat Islam yang bermatlamat untuk hidup dalam hukum-hukum Syari`ah. Masyarakat kita mestilah taat terhadap apa yang telah dijadikan halal oleh Allah dan juga apa yang telah dijadikan haram olehNya. Sebagai perbandingan demokrasi dengan satu majority kecil boleh membatalkan semua undang-undang dan peraturan. Ia boleh juga membatalkan dirinya dengan jenis margin ini. Bahkan, dalam beberapa kes demokrasi boleh menjadi lebih buruk dari diktator. Apa yang saya harapkan adalah jenis demokrasi tulen, untuk satu masyarakat yang dipandu oleh hukum Syari`ah yang sesuai dengan nilai-nilai kebebasan, hak asasi manusia, keadilan, dan persamaan.

Saya menentang jenis demokrasi songsang yang diamalkan oleh banyak kerajaan di dunia Arab-Islam. Saya sangat sedih dengan keputusan empat digit pilihanraya. Kebanyakan pemimpin di dunia Arab, juga di dunia Islam adalah dipilih oleh 99.99% rakyat. Apa jenis demokrasi ini? Rakyat tidak pernah membenarkan perkara ini berkenaan margin ini. Lagi, Saya ingin menarik perhatian kepada isu penyebaran maksiat dalam masyarakat demokrasi. Kita sepatutnya ambil “yang baik”, dan meninggalkan “yang buruk”. Contohnya, banyak negara-negara demokrasi membenarkan pelbagai jenis maksiat seks tersebar, dan bahkan menghalalkan perlakuan itu. Gays dan Lesbians sekarang boleh berkahwin antara satu sama lain secara sah.

Demokrasi kita adalah berbeza. Ia berhubungan dengan baik dengan hukum Syari`ah. Ya kita mengambil beberapa prinsip demokrasi, tetapi adalah wajib bagi kita untuk berpegang kepada hukum-hukum kita. Kita ada hukum-hukum Syari`ah kita yang kita mesti taati. Kita mahu rakyat ditanya dan terlibat secara aktif dalam juga dalam proses membuat keputusan.

Syura adalah selalu menjadi kebaikan untuk masyarakat Muslim, dan autokrasi telah selalu menjadi kejahatan dari permulaan manusia di planet ini. Sejarah telah memberitahu kita mengenai diktator seperti Firaun, Namrud, dan ramai lagi contoh. Al-Qur'an memberitahu kita mengenai cerita Nabi Ibrahim (SAW) dan Namrud, diktator yang mempertikaikan kewujudan Allah, dan mengisytiharkan dirinya sebagai Tuhan. Al-Qur'an bercerita: “Apakah kamu tidak memperhatikan orang yang mendebat Ibrahim tentang Tuhannya (Allah) karena Allah telah memberikan kepada orang itu pemerintahan (kekuasaan). Ketika Ibrahim mengatakan: "Tuhanku ialah Yang menghidupkan dan mematikan," orang itu berkata: "Saya dapat menghidupkan dan mematikan." Ibrahim berkata: "Sesungguhnya Allah menerbitkan matahari dari timur, maka terbitkanlah dia dari barat," lalu terdiamlah orang kafir itu; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim..” (Al-Baqarah: 258 ) Diktator ini sungguh sombong. untuk melawan kehendak Allah, dia meminta dua orang yang sedang lalu semasa perdebatannya dengan Nabi Ibrahim untuk datang kepadanya. Dia mengarahkan seorang dari mereka untuk dibunuh serta-merta, dan memberitahu yang seorang lagi saya maafkan anda. Dia berkata kepada Nabi Ibrahim: “lihat aku memberikan seseorang kehidupan, dan aku mengarahkan seseorang untuk mati.” Bagaimanapun, Nabi Ibrahim lebih bijak dari diktator itu dan bertanya kepadanya, kalau dia benar-benar Tuhan boleh dia menjadikan matahari terbit dari barat.

Kisah yang sama berulang kembali dengan diktator Mesir, Firaun yang mengisytiharkan dirinya sebagai Tuhan dan menolak untuk menerima utusan yang disampaikan kepadanya. Sepanjang sejarah pemerintahan diktator, kerajaan kejam, dan kerajaan tidak-adil telah berkaitan dengan hal kezaliman dunia. Al-Qur'an berkata, “yang melampaui batas dalam negeri, lalu mereka berbuat banyak kerosakan dalam negeri itu.” (Al-Fajr: 11-12) Allah juga menceritakan mengenai Firaun dari Mesir: “Dan (ingatlah) ketika Kami selamatkan kamu dari (Fir'aun) dan pengikut-pengikutnya; mereka menimpakan kepadamu siksaan yang seberat-beratnya, mereka menyembelih anak-anakmu yang laki-laki dan membiarkan hidup anak-anakmu yang perempuan. Dan pada yang demikian itu terdapat cubaan-cubaan yang besar dari Tuhanmu.” (Al-Baqarah: 50) Islam telah berdiri kukuh menentang pemerintah-pemerintah jenis ini dan menjadikan ia wajib keatas manusia untuk melawan kezaliman dan ketidak-adilan.

Sebagai kesimpulan, Islam tidak anti-demokrasi. Apa yang kita mahu ialah masyarakat bebas yang hidup di bawah peraturan dan hukum Shari`ah yang sangat sesuai dengan nilai-nilai demokrasi, kebebasan, hak-hak asasi manusia, keadilan, pembanguan, dan kemakmuran."


Terjemahan dari : Shura and Democracy


p/s: apa pula pendapat orang2 HT tentang fatwa2 yang saya kirimkan?


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

AL_BAIHAQI
Warga Rasmi
Menyertai: 01.12.2006
Ahli No: 27571
Posting: 2

blank   avatar


posticon Posting pada: 01-12-06 12:50


Assalamualaikum.

ibnu_musa,futhurrahman,fikrul_mustanir,abdullah_syakir & etc....

nama2 yang selalu bercakaran dalam membincangkan isu-isu macamni..tak percaya..tengok lah isu mana-mana pun..mulanya nampak macam berbincang..lepas itu bagi kritikan tak membina..serang peribadi..bukan ukhwah macamni namanya..

Bookmark and Share

  


  Member Information For AL_BAIHAQIProfil   Hantar PM kepada AL_BAIHAQI   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 01-12-06 12:53


Pada 01-12-06 12:50 , AL_BAIHAQI posting:

!!! QUOTE !!!

Assalamualaikum.

ibnu_musa,futhurrahman,fikrul_mustanir,abdullah_syakir & etc....

nama2 yang selalu bercakaran dalam membincangkan isu-isu macamni..tak percaya..tengok lah isu mana-mana pun..mulanya nampak macam berbincang..lepas itu bagi kritikan tak membina..serang peribadi..bukan ukhwah macamni namanya..

eh, baru saja daftar beberapa minit lepas, dah kenal semua warga ukhwah ye :lol:

memang anda ni ada kasyaf, hebat sekali :-D

p/s: perlu ke saya buat satu nick baru dan kritik anda seperti yang anda lakukan? :-?


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

AL_BAIHAQI
Warga Rasmi
Menyertai: 01.12.2006
Ahli No: 27571
Posting: 2

blank   avatar


posticon Posting pada: 01-12-06 12:57


Tapi memang itu lah hakikatnya..tanya lah member ukhwah yang lain..

Bookmark and Share

  


  Member Information For AL_BAIHAQIProfil   Hantar PM kepada AL_BAIHAQI   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 01-12-06 13:01


!!! QUOTE !!!

p/s: perlu ke saya buat satu nick baru dan kritik anda seperti yang anda lakukan? :-?


ini juga adalah satu hakikat, betul tak?

jangan risau, saya takkan buat nick lain untuk kritik anda.

satu yang saya pelik, Kenapa takut nak guna nick sebenar sampai perlu buat satu nick lain? Kenapa perlu bersembunyi? kan lebih baik tunjuk saja diri yang sebenar, kalau anda orang yang benar.

terpulanglah, wassalam.

p/s: siapa yang nak teruskan perbincangan, silakan.


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|
[ Telah diedit oleh: ibnu_musa pada 01-12-06 13:03 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

acok_86
WARGA SETIA
Menyertai: 29.06.2006
Ahli No: 25020
Posting: 565
Dari: tawau,SABAH BAH

Sabah   avatar


posticon Posting pada: 01-12-06 15:14


Pada 01-12-06 12:50 , AL_BAIHAQI posting:

!!! QUOTE !!!

Assalamualaikum.

ibnu_musa,futhurrahman,fikrul_mustanir,abdullah_syakir & etc....

nama2 yang selalu bercakaran dalam membincangkan isu-isu macamni..tak percaya..tengok lah isu mana-mana pun..mulanya nampak macam berbincang..lepas itu bagi kritikan tak membina..serang peribadi..bukan ukhwah macamni namanya..


inipun kira serangan peribadi juga..maaf ek.

saya rasa biarlah mereka berdebat..kita boleh lihat siapa sebenarnya yang berdebat ikut emosi,siapa yang buat tuduhan melulu,siapa yang berdebat ikut akal..jadi kita tak perlulah nak tuduh2 semberangan sebab kita semua boleh menilai sendiri..

Bookmark and Share

  


  Member Information For acok_86Profil   Hantar PM kepada acok_86   Quote dan BalasQuote

gooku
Warga 4 Bintang
Menyertai: 01.12.2006
Ahli No: 27562
Posting: 269

blank  


posticon Posting pada: 02-12-06 01:51


Assalamualaikum



!!! QUOTE !!!

Sebagai kesimpulan, Islam tidak anti-demokrasi. Apa yang kita mahu ialah masyarakat bebas yang hidup di bawah peraturan dan hukum Shari`ah yang sangat sesuai dengan nilai-nilai demokrasi, kebebasan, hak-hak asasi manusia, keadilan, pembanguan, dan kemakmuran."


Ini hendak tumbang tanyalah, kalau sudi menjawablah,
iyalah, ramai pakar politik kat sini.
Pelik, Islam tidak anti demokrasi. Bukan apa ibnu musa, demokrasi ini mana datang usul asalnya? tolong beri maklumat sedikit. harap sudi-sudikanlah yaa.

Bookmark and Share

  


  Member Information For gookuProfil   Hantar PM kepada gooku   Pergi ke gooku's Website   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 02-12-06 02:04


saudara/i gooku pun baru daftar hari ni ye.

senang cerita macam ni lah, saya jawab seringkasnya, demokrasi bukanlah agama yang boleh dianuti, ia hanya satu sistem pentadbiran.

jangan terlalu syadid dalam perkara yang jelas diharuskan ulama', banyak perkara yang kita ambil dari barat, pilihanraya pun asalnya dari demokrasi, tapi ada ulama' yang haramkan?

yang anda quote tu fatwa dari al-Qaradawi, bukan kata-kata saya.

nak senang macam ni, siapa yang berpegang bahawa demokrasi itu haram, fine, berjuanglah dengan cara kamu. dan siapa yang berpegang dengan pendapat ulama' yang demokrasi itu harus, biarkan mereka juga berjuang dengan cara mereka, jangan kacau kerja orang.

senang kan? buat apa nak bergaduh kalau sama-sama buat kerja atas nama Islam, hang buat kerja hang. Aku buat kerja aku, kita tengok hasilnya siapa yang dapat dulu, BERLUMBA2LAH MEMBUAT KEBAJIKAN, jangan berlumba2 nak jatuhkan jemaah lain.

ops, taklah ringkas sangat, kalau tak puas hati tanyalah ulama' yang bagi fatwa di atas, mereka ulama' tapi saya tidak, anda pun tidak kan?

wassalam.


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

gooku
Warga 4 Bintang
Menyertai: 01.12.2006
Ahli No: 27562
Posting: 269

blank  


posticon Posting pada: 02-12-06 03:55


!!! QUOTE !!!

saudara/i gooku pun baru daftar hari ni ye.

Ohh tidak, semalam dah saya mendaftarnye. Siap posting satu topik dalam ruangan nasyid-lirik nasyid.



!!! QUOTE !!!

nak senang macam ni, siapa yang berpegang bahawa demokrasi itu haram, fine, berjuanglah dengan cara kamu. dan siapa yang berpegang dengan pendapat ulama' yang demokrasi itu harus, biarkan mereka juga berjuang dengan cara mereka, jangan kacau kerja orang.


Bagus jugak idea itu. Siapa nak memperjuangkan Khilafah buatlah. Siapa nak memperjuangkan Demokrasi buatlah..best idea kamu ini. best dapat kawan dengan kamu ini.
Nak memperjuangkan Demokrasi untuk siapa pulak?
Untuk Allah dan Rasul ke, untuk pendapat ulama'...

!!! QUOTE !!!

BERLUMBA2LAH MEMBUAT KEBAJIKAN, jangan berlumba2 nak jatuhkan jemaah lain.

Ada jemaah rasa-rasanya nak jatuh ke...kita tolong angkat balik, tak baik jatuh-jatuh jemaah. kita bina balik Iman dan semangat juang ia...iya, kita sesama Islam kena pukul balik serangan orang kafir, serangan pemikiran mereka..pasal mereka dah puas bunuh orang Islam...orang Islam kan bersaudara...salam ukhwah daripada saya kepada semua ahli panel disini. Hidup Ukhwah.com.

!!! QUOTE !!!

ops, taklah ringkas sangat, kalau tak puas hati tanyalah ulama' yang bagi fatwa di atas, mereka ulama' tapi saya tidak, anda pun tidak kan?

Macam itulah saya...saya seorang insan yang kerdil sedang mencari ilmu Islam. Tapi orang tanya sejarah, tapi cerita lain pulak dah..itu yang ada rasa tak puas sedikit..kena tanya ulama'lah gamaknye..iya tak? :roll:

Bookmark and Share

  


  Member Information For gookuProfil   Hantar PM kepada gooku   Pergi ke gooku's Website   Quote dan BalasQuote

fikrul_mustanir
WARGA SETIA
Menyertai: 03.11.2006
Ahli No: 27196
Posting: 744
Dari: The Future Khilafah State

blank   avatar


posticon Posting pada: 03-12-06 00:50


!!! QUOTE !!!

kalau seruan HT berjaya 100% memang negara kita ni akan jatuh ke tangan orang cina lah jawabnya, dan pihak HT akan dengan lemah lembutnya meminta kuasa itu supaya dikembalikan ke tangan orang Islam semula, macam tu ke rancangan anda? nak ke depa bagi semula kat kita...


Eh...eh...idak lah kami berlemah-lembut menagih kuasa dari orang kafir seperti sedara kami dalam sebuah jemaah tu merayu undi untuk meraih sokongan yang membawa kepada kekuasaan dalam pilihanraya demokrasi.

Tidak juga kami akan membuka pintu parti kami untuk disertai oleh orang kafir sebagaimana sedara kami dalam jemaah (...) pernah berura-ura untuk lakukkan.

Kami cuma, insya'Allah, dengan dokongan seluruh Umat Islam akan mengistiharkan Khilafah dengan seorang Khalifah sebagai pemimpin umum kepada umat Islam seluruh dunia dengan Kuala Lumpur sebagai ibu negaranya, sebelum keputusan pilihanraya demokrasi yang dipulaukan oleh seluruh umat Islam itu diumumkan atau sebelum ia sempat dilaksanankan. Kepada rakyat Malaysia yang non muslim yang bersedia menjadi rakyat kepada daulah akan ditawarkan keselamatan dan hak mereka sebagai ahlul dzimah kepada yang enggan akan dibenarkan untuk keluar dari negara kepada negara lain yang sudi menerima mereka. Kepada Umat Islam seluruh dunia akan diserukan supaya mereka memberikan baiat taat mereka kepada Khalifah yang baru dilantik sebagai sebuah tuntutan yang wajib berdasarkan syara'.

Semuanya itu insya'Allah akan berlaku dengan mudah jika Umat Islam di sini dapat dipimpin pemikiran mereka oleh HT dengan Islam melalui jalan dakwah pemikiran dan perjuangan politik tanpa kekerasan sebagaimana yang telah dicontohkan oleh Rasulullah kepada kita semua.

!!! QUOTE !!!

demokrasi bukanlah agama yang boleh dianuti, ia hanya satu sistem pentadbiran.


Hairan bin ajaib ada orang yang menanggap 'sistem demokrasi' sebagai 'sistem pentadbiran' dan bukannya 'sitem pemerintahan'. Sedangkan dengannyalah pemimpin sesebuah kerajaan itu dilantik dan denganyalah sesebuah kerajaan itu dibentuk dan denganya jugalah sesebuah keranjaan itu menjalankan roda pemerintahannya.

Jelaslah mereka yang melihat sistem demokrasi sebagai sistem pentadbiran tidak memahami realiti. Oleh itu tidak hairanlah mereka salah dalam menghukumi realiti tersebut!

Wallahu 'alam.
[ Telah diedit oleh: fikrul_mustanir pada 03-12-06 02:09 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For fikrul_mustanirProfil   Hantar PM kepada fikrul_mustanir   Quote dan BalasQuote

tulipsolehah
Warga 4 Bintang
Menyertai: 27.07.2004
Ahli No: 10336
Posting: 223
Dari: Bumi Johore

Kedah   avatar


posticon Posting pada: 03-12-06 10:06


apa yang pasti islam bukan anti demokrasi.

Bookmark and Share

  


  Member Information For tulipsolehahProfil   Hantar PM kepada tulipsolehah   Quote dan BalasQuote

fikrul_mustanir
WARGA SETIA
Menyertai: 03.11.2006
Ahli No: 27196
Posting: 744
Dari: The Future Khilafah State

blank   avatar


posticon Posting pada: 03-12-06 15:29


Pada 03-12-06 10:06 , tulipsolehah posting:

!!! QUOTE !!!

apa yang pasti islam bukan anti demokrasi.


Tersenyum simpul Paman Sam dengar apa yang cik Tulip cakap tu! :-)

Tak rugi usaha dia menaburkan 'gula-gula berinti racun' di serata tempat........sebab ada orang yang sudi mengutipnya. :-(
[ Telah diedit oleh: fikrul_mustanir pada 03-12-06 15:31 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For fikrul_mustanirProfil   Hantar PM kepada fikrul_mustanir   Quote dan BalasQuote

Nur_Humaira_1342H
Warga 4 Bintang
Menyertai: 12.11.2006
Ahli No: 27310
Posting: 301
Dari: Kuala Lumpur

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 04-12-06 14:14


Pada 03-12-06 10:06 , tulipsolehah posting:

!!! QUOTE !!!

apa yang pasti islam bukan anti demokrasi.


Assalamualaikum

Boleh saya tanya saudari sikit tak?

Bukan apa saya nak tahu juga,Kenapa saudari kata I.S.L.A.M. tu bukan anti D.E.M.O.K.r.a.S.I.Dan atas dasar apa saudari mengatakan begitu?Apakah menurut aqal atau atas dasar nas-nas syara'(nushus asy-syar'iyyah)????Cuba jelaskan sikit.

Setahu saya,demokrasi itu bukannya berasal dari Islam.Yang berasal dari ISLAM adalah "khilafah 'ala minhaj nubuwwah" sebagaimana termaktub di dalam hadis Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad di dalam musnadnya : "......Kemudian aka muncul kembali khilafah yang mengikut metod kenabian".

Inilah,pemerintahan Islam yang sebenar yang telah diwariskan oleh Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam kepada umatnya.Bukanya,sistem pemerintahan DEMOKRASI yang diwariskan oleh Rasul.Sebaliknya,sistem pemerintahan demokrasi ini adalah warisan nenek moyang orang-orang Yunani kuno(baca:orang kafir).

Dan sudah tentu,sistem ini(baca : DEMOKRASI) bercanggah dengan ISLAM.Kerana ia merupakan sistem thaghut dan jahiliyah.Sama-sekali Allah tidak akan menerima sistem yang diambil selain daripada ISLAM.Ini telah ditegaskan oleh Allah Subhanahu Wa Ta'ala di dalam Al-Quran Al-Karim :

"Dan barangsiapa yang mencari deen(Agama dan Syariah) selain daripada deen ISLAM,maka sekali-sekali Allah tidak akan menerimanya(yakni agama yang diambilnya itu,baik aqidah mahupun syariah),dan dia diakhirat kelak termasuk dikalangan orang-orang yang rugi." ( Surah Ali-'Imran : 85 )

Untuk pengetahuan saudari,sistem apa pun selain daripada ISLAM,maka ia termasuk dalam sistem thaghut dan jahiliyah.Bincang saja pasal SISTEM,pasti ia berkaitan dengan pandangan hidup tertentu(wijhah an-nazhar fi al-hayah).Atau lebih tepat disebut sebagai hadharah barat(HADHARAH GHARBIAH).Sedangkan,ISLAM ada hadharahnya tersendiri,dan berbeza sama-sekali dengan hadharah barat.Maka,haram untuk kita mengambil hadharah barat dan menyerupainya(tasyabbuh).Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam bersabda : "Barangsiapa menyerupai sesuatu kaum,maka dia termasuk dikalangan mereka."

Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman : "Apakah sistem jahiliyah yang kamu kehendaki,dan siapakah hukum yang lebih dari Allah bagi orang-orang yang yakin." ( Surah Al-Maaidah : 50 )

"Tidakkah Engkau melihat (Wahai Muhammad) bahawa orang-orang (munafik) Yang mendakwa Bahawa mereka telah beriman kepada Al-Quran Yang telah diturunkan kepadamu dan kepada (Kitab-kitab) Yang telah diturunkan dahulu daripadamu? mereka hendak berhakim kepada Taghut, padahal mereka telah diperintahkan supaya kufur ingkar kepada Taghut itu. dan Syaitan pula sentiasa hendak menyesatkan mereka Dengan kesesatan Yang amat jauh." ( Surah An-Nisaa' : 60 )



-----------------
BERSAMA-SAMA MENGEMBALIKAN SEMULA KEHIDUPAN ISLAM MELALUI PENEGAKAN DAULAH KHILAFAH 'ALA MINHAJ NUBUWWAH
[ Telah diedit oleh: Nur_Humaira_1342H pada 04-12-06 14:17 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For Nur_Humaira_1342HProfil   Hantar PM kepada Nur_Humaira_1342H   Quote dan BalasQuote

Nur_Humaira_1342H
Warga 4 Bintang
Menyertai: 12.11.2006
Ahli No: 27310
Posting: 301
Dari: Kuala Lumpur

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 05-12-06 13:18


Demokrasi Dalam Pandangan Islam


Pengantar


Harus diakui, demokrasi merupakan istilah yang sangat populer pada saat ini. Semua kalangan ramai membicarakannya, dari cendekiawan, birokrat, mahasiswa, hingga abang becak dan buruh pabrik. Daya tarik magnet demokrasi sangat kuat, apalagi semenjak komunisme amburadul justru di negerinya sendiri--sovyet dan negara satelitnya. Demokrasi telah identik dengan gambaran yang indah, baik dan benar tentang pemerintahan. Paling tidak demokrasi dianggap satu-satunya sistem yang mampu menghasilkan corak pemerintahan yang ''manusiawi'', tidak totaliter, penuh keterbukaan, persaingan yang sihat, partisipatif dan memberikan kebebasan kepada warga negara untuk menentukan dirinya sendiri. Demokrasi juga telah menjadi tolok ukur yang pengaruhnya sangat besar, terutama dalam aktivitas kemasyarakatan. Semua yang demokratis (menerapkan nilai-nilai demokrasi) itu pasti baik, sedagkan keburukan, kedzaliman, kecurangan dicap sebagai ''tidak demokratis''. Maka jika sesuatu itu telah dibumbui kata 'demokrasi' jadilah ia istilah yang mendapat tempat di masyarakat, bahkan terkesan ''harus diterima''.


Demikianlah, demokrasi telah mendapatkan tempat terhormat di masyarakat, termasuk di negeri-negeri muslim seperti di Indonesia. Para tokohnya pun berlomba menjadi seorang demokrat serasa berargumen
bahwa demokrasi sejalan dengan Islam. Tulisan ini mengangkat pandangan Islam tentang demokrasi, untuk kemudian menentukan langkah yang seharusnya diambil oleh kaum muslimin. Sebab setiap muslim dalam semua aktivitasnya wajib mengikatkan diri dangan syariat Isam. Tidak terbatas pada ibadah mahdhoh (ritual) saja seperti sholat, puasa, haji, tetapi juga dalam masalah sosial, ekonomi, politik, dan lain-lain.


Hakekat Demokrasi


Dari segi istilah, demokrasi merupakan kata asing yang bukan bersumber dari Islam. Menurut Taqiyyuddin An Nabhany, ukuran kebolehan apakah suatu istilah asing boleh digunakan atau tidak oleh kaum maslimin, setidaknya dari segi kesesuaian makna (Nidhamul Islam, halaman 76). Istilah pajak (dhoribah) misalnya, sekalipun merupakan istilah asing tetapi boleh digunakan, sebab pada kaum muslimin juga ada harta yang dipungut negara dari rakyat untuk mengatur urusan umat. Sedangkan istilah asing yang memiliki makna tertentu bila bertentangan dengan istilah kaum muslimin, haram digunakan. Pendapat ini didasarkan pada firman Alloh, ''Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu katakan (kepada Muhammad) ''r.a'ina`. tetapi katakan Undzurna` ( Surah Al Baqarah 2 :104 ). Kata r.a''ina sekalipun memiliki kandungan arti yang sama dengan undzurna, namun karena sering diplesetkan Yahudi dalam menghina Nabi maka Allah memerintahkan para shahabat Nabi untuk menggantinya dengan Undzurna. Berkaitan dengan istilah inilah maka menjadi penting bagi kita untuk memahami makna sebuah istilah sebelum kita memutuskan untuk memakai atau menolaknya.


Demokrasi digambarkan Abraham Lincoln sebagai pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, untuk rakyat. Pemahaman yang tersebar di kalangan pelajar dan orang terkemuka Eropa pada abad ke-17 dan ke-18 ini menjadi opini umum di kalangan cendekiawan Eropa serta menjadi pendorong perlawanan terhadap dominasi gereja pada saat itu. Perlawanan ini berakhir dengan kompromi / jalan tengah, yang melatarbelakangi sekularisme, pemisahan agama dari kehidupan (fashlu addiin ánil hayat). Agama hanya dibatasi lingkup gereja, dan tidak memiliki andil sedikitpun dalam kehidupan masyarakat di mana manusialah yang mempunyai hak penuh untuk mengaturnya. Dari sini lahirlah konsep yang di kemudian hari dikenal dengan demokrasi. Pemikiran ini lalu diterapkan di negara-negara Eropa dan berhasil menggeser penguasa tiranik dan monarkhis yang dinilai tidak demokratis.


Inti dari demokrasi adalah ide kedaulatan rakyat. Kedaulatan --menurut Abul A'lah al Maududi-- selalu berarti otoritas pemerintahan dan hukum. Abdul Qodim Zallum dalam buku At-Ta'rif mendefinisikan kedaulatan sebagai yamlikul iradah (yang memiliki kehendak), kedaulatan rakyat berarti rakyatlah yang berkehendak. Pemerintahan berdasarkan kedaulatan rakyat berarti pemerintahan harus tegak dari, oleh, dan untuk rakyat. Dari rakyat berarti penguasa adalah adalah pemegang mandat rakyat untuk melaksanakan kehendaknya. Oleh rakyat artinya dipilih rakyat melalui proses pemilihan dari kalangan rakyat. Untuk rakyat berarti kekuasaan dijalankan demi kepentingan rakyat. Bentuk kedaulatan rakyat tersebut terletak dalam bidang hukum, yakni keterlibatan rakyat dalam menentukan pembuatan hukum. Rakyat berhak membuat konstitusi atau perundang-undangan untuk mengatur kehidupannya berdasarkan kehendak sendiri, baik secara langsung maupun melalui orang yang mewakilinya dalam parlemen.


Dalam demokrasi, kekuasaan juga berada di tangan rakyat, artinya rakyat sebagai sumber kekuasaan. Penguasa terpilih bertugas menjalankan konstitusi dan perundang-undangan yang dibuat rakyat, bukan penguasa. Agar tidak terjadi penumpukan kekuasaan menuju diktator, dilakukan power sharing yakni menjadi eksekutif, legislatif (parlemen) dan yudikatif (kehakiman). Gagasan ini memang amat terkait dengan sejarah gelap Eropa di abad pertengahan, di mana saat itu gereja dan kerajaan amat dominan, tiranik, dan menyengsarakan rakyat.


Lingkup Pembahasan


Sebelum pembahasan lebih lanjut, ada 2 patokan yang perlu dihindari.


Pertama, demokrasi dan Islam keduanya adalah sistem, yakni konsep hidup yang akan mengatur seluruh aspek kehidupan, yang lahir dari pandangan hidup tertentu. Harus diindari pembahasan demokrasi secara parsial sebagaimana dipraktekkan oleh Barat, tetapi harus secara keseluruhan. Dalam Tarikh, kita jumpai Abu Bakar --sewaktu diangkat menjadi khalifah-- membiarkan seseorang yang mengancam akan memancung lehernya apabila melakukan kesalahan. Umar bin Khattab juga pernah meralat pidatonya ketika diprotes seorang wanita. Atau dalam sirah Nabawy, kita jumpai Nabi pernah berdiskusi dulu dengan para shahabat saat perang Khandaq. Lalu kita mengambil kesimpulan, Benarkah Islam itu demokratis, ia juga menganjurkan musyawarah dan membolehkan kebebasan mengeluarkan pendapat. Bahkan kita mentakwili (menafsirkan) ayat 30 surat AlBaqarah dengan mensifati Alloh dengan sifat makhluk --menerima kritik malaikat-- dengan mengatakan Allah Maha Demokratis (Subhanallaah, Maha Suci Engkau dari yang mereka katakan itu)


Kedua, harus dihindari pula apa yang disebut fallacy of compotition yakni kesalahan akibat berasumsi bahwa generalisasi perillaku, bagian juga digunakan untuk menjelaskan keseluruhan. Sebagai salah satupola fikir logika, asalkan tepat penerapannya, cara itu berbahaya. Inilah yang kemudian banyak menjebak para pemikir muslim ketika mereka hendak mentransfer pemikiran Barat ke dalam prinsip-prinsip Islam. Misalnya, Islam memerintahkan pemeluknya untuk memperhatikan fakir miskin (istilah mereka kaum proletar), maka serta merta mereka menyatakanbahwa pada prinsipnya Islam tidak bertentangan dengan sosialisme yang juga berprinsip sama, maka muncullah Sosialisme Islam. Padahal adanya bagian-bagian yang secara parsial sama pada dua sistem yang berbeda, tidak bisa lantas kita menyimpulkan bawa kedua sistem itu sama.


Islam dan Demokrasi


Demokrasi dibangun atas aqidah kompromis yaitu untuk menyelesaikan pertikaian antara penguasa yang memperalat gereja (atas nama agama) untuk menindas rakyat dan melanggengkan kekuasaan mereka dengan para filsuf dan intelektual yang yang tidak mengakui kekuasaan pemimpinnya. Memang akidah tersebut tidak mengingkari agama, tetapi menyingkirkan agama dari kehidupan bermasyarakat da bernegara. Artinya menjadikan manusia sendirilah yang menetapkan peraturan hidupnya. Akidah inilah yang menjadi landasan berpikir oleh orang Barat.


Hal ini berbeda jauh dengan orang Islam, yang berdasarkan pada akidah Islam yang mewajibkan seluruh urusan hidup manusia diatur berdasarkan perintah dan larangan Allah. Artinya, oleh hukum syara' yang bersumber dari aqidah Islam. Manusia tidak berwenang menentukan aturan hidupnya, ia hanya melaksanakan aturan Allah Yang Maha Mengetahui tentang apa yang baik dan buruk bagi makhluq ciptaanNya yang bernama manusia.


Karena demokrasi berasaskan kedaulatan ada di tangan rakyat, dan rakyat menjadi sumber kekuasaan, maka rakyat memiliki kehendak sendiri. Rakyat berhak menetapkan dan membatalkan UUD atau aturan lain seesuai dengan manfaat apa yang mereka inginkan dari aturan itu. Rakyat berhak mengubah sistem pemerintahannya dari kerajaan ke sistem republik atau ke bentuk lainnya. Melalui parlemen, rakyat dapat mnyetujui aturan yang membolehkan seseorang murtad dari agama yang satu ke agama yang lainnya atau bahakan menjadi atheis.


Sebagaimana rakyat juga boleh menetapkan kebolehan zina dan liwath (homo seksual). Rakyat boleh memilih kepala negara yang mereka kehendaki untuk menerapkan UU yang telah mereka buat, serta berak memberhentikan dan menggantinya. Tidak aneh jika kemudian untuk membubarkan sebuah perjudian yang legal, maka dasar pijakannya adalah karena tuntutan mayoritas yang menghendaki hal iu, bukan lagi pertimbangan halal dan haram.


Dalam sistem Islam, kedaulatan ada di tangan Syara', bukan di tangan ummat. Hanya Allah-lah yang berhak menentukan aturan bagi hambaNya. Ummat tidak berhak, walaupun menetapkan satu hukum saja. Kalaupun seluruh ummat ber-ijma' (bersepakat) membolehkan riba dengan alasan untuk memperepat pertumbuhan ekonomi nasional, atau mengahalalkan zina dengan melokalisirnya, atau membatalkan kewajiban puasa Ramadhan dengan alasan meningkatkan produktivitas kerja, maka kesepakatan itu tidak bernilai dalam pandangan Islam, sebagaimana mereka tidak diperbolehkan menetapan aturan yang bertentangan dengan Islam walaupun satu hukum ( Surah An Nisa' 60 dan 65, Surah Yusuf 40, Al Maidah 50, dan Surah An Nuur 63) Rasulullah bersabda, "Barang siapa yang mengerjakan sesuatu perbuatan yang tidak kami (Islam) perintahkan, maka ia tertolak."


Di dalam Islam, kekuasaan memang berada di tangan ummat. Ummat berhak untuk membai'at seorang Khalifah. Ummat wajib taat kepada khalifah baiksecara lahir maupun batin. batas waktu atau masa jabatannya ditentukan sejauh mana ia menerapkan syariat Islam. Ia bisa diberhentikan oleh Mahkamah Madzalim (pengadilan terhadap para penguasa dan pejabat) karena disebabkan telah gugur syarat-syarat kelayakan sebagai khalifah (walaupun baru beberapa saat menjabat jadi khalifah). Dalam demokrasi, prinsip pendapat mayoritas sebagai dasar pada setiap pengambilan keputusan. Berbeda sekali dengan Islam.


Persoalan-persoalan yang berkaitan dengan penetapan hukum Syara' tidak mengacu pada pendapat mayoritas atau minoritas, meleinkan hanya mengacu pada nash-nash Syara' sebab Al Musyari'( pembuat Syari'at) hanyalah Allah SWT, bukan Ummat. Khalifah akan menetapkan melaui Ijtihad yang shahih berdasarkan nash-nash kitabullah dan Sunnah Nabi. Bukan dengan tuntutan pendapat mayoritas. Khalifah tidak wajib merujuk kepada Majelis Ummah; jika ia melekukannya maka hukumnya adalah mubah.


Liberalisme sangat menonjol dalam demokrasi. Bahkan kebebasan begitu disakralkan sehingga tidak oleh dihalang-halangi oleh negara maupun individu lain. Hal ini berbeda sekali dengan Islam yang mengajarkan bahwa setiap tindakan dan pemikiran seseorang muslim selalu diselaraskan dengan hukum Syara' dan akan dipertanggungjawabkan di dunia dan di akhirat.


Freedom of Speech (kebebasan mengeluarkan pendapat) seperti yang tercantum dalam Universal Declaration of Human Rights merupakan tonggak utama demokrasi. Maka tidaklah hairan kalau Barat dengan gigih membela "ayat-ayat setan" (The Satanic Verses) karya Salman Rushdie dengan alasan kebebasan berpendapat. Madam ada Syuga-nya Dewi Soekarno dipuji-puji sebagai perwujudan kebebasan ekspresi seni yang sangat tinggi. Sekali lagi Islam menolak hal tersebut. Tetapi bukan berarti Islam melarang seseorang membicarakan dan mengeluarkan pendapat. Karena dalam pandangan Islam, seorang Muslim mempunyai hak untuk berbicara dan mengelaurkan pendapat. Bahkan dalam rangka mencegah kemunkaran dan menegakkan keadilan, hal itu bisa merupakan suatu kewajiban.


Malah dalam sebuah Hadis disebutkan bahawa Allah akan memberikan kedudukan yang sederajat dengan Hamzah (sebagai penghulu para Syuhada) untuk orang-orang yang terbunuh karena mengkritik penguasa. Tetapi Islam membatasi kebebasan berpendapat ini, sejauh hal itu tidak menyimpang dari pandangan Islam. Ide-ide kufur yang justru menggerogoti Aqidah Islam tidak dibiarkan berkembang apalagi sekedar untuk alasan seni. Kehidupan politik Islam menganut prinsip dasar yang satu yakni Islam. Tidak dibenarkan berdiri partai -partai atas dasar kapitalisme atau sosialisme. Mempertahankan aqidah ummat jauh lebih penting daripada sekedar sebuah kebebasan.


Masihkah kita menyebut Islam sama dengan Demokrasi ?



-----------------
BERSAMA-SAMA MENGEMBALIKAN SEMULA KEHIDUPAN ISLAM MELALUI PENEGAKAN DAULAH KHILAFAH 'ALA MINHAJ NUBUWWAH


Bookmark and Share

  


  Member Information For Nur_Humaira_1342HProfil   Hantar PM kepada Nur_Humaira_1342H   Quote dan BalasQuote

Nur_Humaira_1342H
Warga 4 Bintang
Menyertai: 12.11.2006
Ahli No: 27310
Posting: 301
Dari: Kuala Lumpur

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 05-12-06 13:42


Kedaulatan (as-Siyādah/Sovereignty)

Kata as-siyādah sering digunakan untuk menterjemahkan istilah soveriegnty (kedaulatan). Istilah kedaulatan ini baru dikenal kaum Muslim pasca runtuhnya Khilafah Turki Utsmani atau kira-kira sejak awal abad ke-20.

Kata as-siyādah adalah mashar dari kata sāda - yasūdu - siyādah wa su'dudan. Secara bahasa as-siyādah ertinya kekuasaan, kepemimpinan (ar-riyāsah), kemuliaan, keagungan (al-fadhl), dan kekuasaan tertinggi (as-su'dadu).1 Lalu kata itu digunakan untuk menterjemahkan kata/konsep sovereignty (kedaulatan). Akhirnya, makna inilah yang dipakai secara luas.

Kata sovereignty didokumentasikan dalam bahasa Inggeris kira-kira tahun 1340 dan sebagai aturan kira-kira sejak 1378 M. Kata sovereignty itu diturunkan dari Anglo-French, sovereynetee, dari Perancis Kuno, souveraineté, dari soverain (Sovereign diambil dari bahasa latin pertengahan, superanus yang dipetik dari bahasa latin klasik, superus yang ertinya superior atau di atas).

Dalam Wikipedia, sovereignty diertikan sebagai hak ekslusif untuk menjalankan autoriti politik tertinggi atas suatu wilayah geografik, sekelompok orang, atau atas diri sendiri. Jean Bodin (1530-1596) dalam risalahnya tahun 1576, Six Books on the Republic, menjelaskan raja yang berkuasa (sovereign) sebagai penguasa di atas (di luar) hukum manusia dan hanya sebagai subjek (pelaku) dari Tuhan atau hukum alam. Sovereignty adalah absolut, tidak boleh dikongsi, tetapi bukannya tanpa batas. Pelaksanaan sovereignty itu hanya dalam ruang awam dan tidak dalam ruang persendirian. Dalam definisi Rousseau ( 1712-1778 ), penggagas teori kontrak sosial (social contract), tentang sovereignty, yang berbeza dari Bodin hanya bahawa rakyatlah yang mengesahkan (kekuasaan) raja. Ertinya, sovereignty itu dimiliki oleh rakyat (kedaulatan rakyat/popular sovereignty).

Secara konstitusional dan hukum internasional, konsep sovereignty juga meliputi kepemilikan pemerintah terhadap kuasa penuh atas segala urusannya dalam lingkup wilayah atau batas-batas geografik tertentu, dan bukan atas perintah atau supervisi dari pihak lain.

Prof. Esmein mendefinisikan sovereignty sebagai kekuasaan mendasar (original) dan tidak terbatas yang menguasai (hegemoni) individu dan kelompok.

Menurut Dr. Abdul Hamid Mutawali, as-siyādah adalah kekuasaan tertinggi yang tidak ada kekuasaan lain yang lebih tinggi darinya, bahkan tidak ada yang sepadan atau menjadi pesaingnya di dalam kekuasaan dalaman negara dalam pengaturan berbagai interaksi.

Abbas al-'Aqad dalam bukunya, ad-Dīmuqrāthiyah fī al-Islām, menjelaskan bahawa as-siyādah adalah sandaran hukum, iaitu sumber yang menghasilkan undang-undang, atau pemimpin yang memiliki hak untuk ditaati dan harus beramal sesuai dengan perintahnya.

Dari paparan di atas dan dari pengamatan atas fakta kedaulatan dapat ditarik beberapa karakteristik kedaulatan itu, di antaranya:

Pertama, ia merupakan kekuasaan tertinggi, tidak ada lagi kekuasaan yang lebih tinggi, bahkan yang sepadan sekalipun.

Kedua, kekuasaan itu bersifat mutlak. Ertinya, mencakup semua perkara, semua orang dan semua keadaan.

Ketiga, kekuasaan yang merupakan kedaulatan itu memiliki kontrol penuh atas segala urusan.

Dengan demikian, sebagaimana yang diungkapkan oleh Qadhi Taqiyyuddin an-Nabhani, kedaulatan itu adalah (kekuasaan) yang mengelola dan mengendalikan kehendak (al-mumārisu wa al-musayyiru li al-irādah). Suatu umat, jika kehendak umat atau sekumpulan kehendak individu-individu umat itu dikelola oleh mereka melalui sejumlah individu dari umat itu, lalu umat dengan kerelaannya memberikan hak pengelolaan kehendak mereka kepada sejumlah individu itu, maka umat itu memiliki kedaulatan. Pengelolaan dan pengendalian kehendak itu maknanya adalah menentukan sikap atas perbuatan dan sesuatu (benda), iaitu dengan menentukan suatu perbuatan itu apakah harus dilakukan, sebaiknya dilakukan, sebaiknya ditinggalkan, harus ditinggalkan ataukah boleh dipilih antara dilakukan dan ditinggalkan; juga dengan menentukan sikap terhadap sesuatu (benda) apakah boleh diambil/dipakai atau tidak boleh.

Dari paparan di atas maka dapat dirumuskan definisi kedaulatan (as-siyādah/sovereignty), iaitu kekuasaan tertinggi yang bersifat absolut, mutlak, yang memiliki hak mengeluarkan hukum atas perbuatan dan sesuatu (benda).

Istilah kedaulatan (as-siyādah/sovereignty) ini, meski berasal dari asing (Barat), secara syar'i boleh dipakai, kerana maknanya sejak dulu ada dalam khazanah tsaqāfah Islam. Para ulama sejak awal sudah membahas masalah ini, terutama dalam bahasan ushul fikih. Istilah yang dipakai adalah al-hākirim, iaitu pihak yang memiliki hak untuk mengeluarkan hukum atas perbuatan dan sesuatu (benda).

Pemilik Kedaulatan

Menurut Jean Bodin, dalam sistem politik Barat dulu, monarki absolut, kedaulatan berada di tangan raja yang mendapatkan hak itu dari Tuhan (divine right of kings). Dalam sistem ini raja dianggap sebagai wakil Tuhan di bumi; hukumnya adalah hukum Tuhan. Dari sisi ini, sistem monarki absolut disebut sebagai teokrasi. Sistem ini melahirkan kediktatoran, autoritarianisme, kezaliman dan penindasan terhadap rakyat dan kaum intelektual.

Lalu bangkitlah gerakan pemikiran di Eropah untuk mengamputasi kedaulatan raja atas nama Tuhan itu. Muncullah idea kedaulatan rakyat (popular sovereignty) seperti diawali oleh Rousseau. Kedaulatan raja itu akhirnya tumbang. Kedaulatan rakyat dilembagakan dalam sistem politik yang disebut sistem demokrasi. Kerana itu, dalam teori politik Barat, kedaulatan adalah milik rakyat; rakyatlah yang berhak membuat hukum, aturan dan sistem untuk mereka sendiri; rakyat pula yang berhak mengangkat seseorang sebagai penguasa untuk mengimplementasikan hukum, aturan dan sistem itu atas mereka. Sistem monarki absolut pun diubah menjadi monarki berperlembagaan seperti di Inggeris. Jabatan raja/ratu masih dipertahankan sebagai simbol dan kepala negara, tanpa kedaulatan di tangannya. Kedaulatan diletakkan di tangan rakyat, lalu rakyat memilih anggota parlimen yang akan menjalankan fungsi kekuasaan legislatif dan perdana menteri sebagai kepala pemerintahan yang memegang kekuasaan eksekutif. Di samping itu, muncul sistem republik, baik republik presidential (presiden sebagai kepala negara sekaligus kepala pemerintahan) mahupun republik parliamentor (presiden sebagai kepala negara dan perdana menteri sebagai kepala pemerintahan), dan kekuasaan legislatif dipegang oleh parlimen.

Barat hanya mengenal dua sistem itu, iaitu monarki absolut (teokrasi) dan sistem demokrasi dalam bentuk monarki berperlembagaan dan republik, baik presidential mahupun berparlimen.

Sistem politik Islam berbeza sama sekali dengan semua sistem itu dan berada di luar pengklasifikasian sistem politik ala barat tersebut. Dalam Islam kedaulatan (as-siyādah/sovereignty) hanyalah milik syariah. Imam asy-Syaukani (1760-1834 M) yang hidup sampai seperempat abad ke-19 dalam bukunya, Irsyād al-Fuhūl, menyatakan bahawa sejak dulu tidak ada perbezaan di tengah kaum Muslim bahawa kedaulatan hanya milik syariah. (Lihat: QS an-Nisa' : 65; QS an-Nisa' : 59). Ertinya, syariahlah yang mengelola dan mengendalikan kehendak individu mahupun umat.

Kekuasaan

Berbeza dengan kedaulatan, kekuasaan (as-sulthādan/power/authority), dalam istilah politik, adalah merujuk pada kekuasaan untuk menerapkan dan menjalankan hukum, aturan dan sistem yang dibuat oleh pemilik kedaulatan. Islam menetapkan bahawa kekuasaan adalah milik rakyat. Dalam hal ini, Islam sama dengan demokrasi, meski berbeza dalam rinciannya.

Dalam demokrasi, rakyat memilih penguasa untuk menerapkan hukum- aturan dan sistem yang ditetapkan oleh rakyat sebagai pemilik kedaulatan, baik secara langsung atau melalui wakil-wakil mereka di parlimen. Dalam Islam, rakyat memilih Khalifah dan mengangkatnya melalui akad bye’at atas dasar al-Quran dan as-Sunnah untuk menerapkan hukum, aturan dan sistem yang didatangkan syariah.

Disini dilihat dari sisi kedaulatan (as-siyādah/sovereignty) mahupun kekuasaan (as-sulthādan/power/authority), Islam berbeza dengan teokrasi mahupun demokrasi. Sistem pemerintahan Islam, yakni Khilafah, jelas berbeza pula dengan sistem monarki absolut atau monarki berperlembagaan; juga dengan sistem republik, baik presidential mahupun parlimenter.

Wallāhu a'lam bi ash-shawāb.

Catatan Kaki

1 Lihat: Ahmad Warson al-Munawir, Kamus al-Munawir Arab-Indonesia, fasal sāda, Pustaka Progressif, Jogjakarta. 1997. Lihat juga penjelasan Ibn Manzhur, Lisādan al-'Arab, fasal dal bab sin pada bahagian sawida, di sana as-siyādah diungkapkan dengan makna bahasanya tersebut dan tidak terdapat ungkapan as-siyādah dengan makna kedaulatan


-----------------
BERSAMA-SAMA MENGEMBALIKAN SEMULA KEHIDUPAN ISLAM MELALUI PENEGAKAN DAULAH KHILAFAH 'ALA MINHAJ NUBUWWAH


Bookmark and Share

  


  Member Information For Nur_Humaira_1342HProfil   Hantar PM kepada Nur_Humaira_1342H   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 05-12-06 17:34


Pada 03-12-06 00:50 , fikrul_mustanir posting:

!!! QUOTE !!!


Hairan bin ajaib ada orang yang menanggap 'sistem demokrasi' sebagai 'sistem pentadbiran' dan bukannya 'sitem pemerintahan'. Sedangkan dengannyalah pemimpin sesebuah kerajaan itu dilantik dan denganyalah sesebuah kerajaan itu dibentuk dan denganya jugalah sesebuah keranjaan itu menjalankan roda pemerintahannya.

Jelaslah mereka yang melihat sistem demokrasi sebagai sistem pentadbiran tidak memahami realiti. Oleh itu tidak hairanlah mereka salah dalam menghukumi realiti tersebut!

Wallahu 'alam.

sistem pentadbiran negara dengan sistem pemerintahan negara, kira adik beradik lah tu, takkan nak sebut semua pula.

!!! QUOTE !!!

Kami cuma, insya'Allah, dengan dokongan seluruh Umat Islam akan mengistiharkan Khilafah dengan seorang Khalifah sebagai pemimpin umum kepada umat Islam seluruh dunia dengan Kuala Lumpur sebagai ibu negaranya, sebelum keputusan pilihanraya demokrasi yang dipulaukan oleh seluruh umat Islam itu diumumkan atau sebelum ia sempat dilaksanankan.

erm, bagus idea ni, seluruh umat Islam pulau pilihanraya, bila orang kafir saja yang bertanding, maka mereka pun menanglah kan.

dah nampak sikit, pulau pilihanraya... lepas pulau nak buat apa pula? macam mana nak dapat kuasa? salurannya macam mana? isytihar kat mana? macam mana nak pilih pemerintah?

cakap memang senang, tapi apa yang saya nampak, itu hanya sekadar fantasi anda sendiri, mungkinkah itu berlaku hanya dengan hanya menyebarkan risalah? bercakap memang senang kan...


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 05-12-06 17:49


Pada 04-12-06 14:14 , Nur_Humaira_1342H posting:

!!! QUOTE !!!

Pada 03-12-06 10:06 , tulipsolehah posting:

!!! QUOTE !!!

apa yang pasti islam bukan anti demokrasi.


Assalamualaikum

Boleh saya tanya saudari sikit tak?

Bukan apa saya nak tahu juga,Kenapa saudari kata I.S.L.A.M. tu bukan anti D.E.M.O.K.r.a.S.I.Dan atas dasar apa saudari mengatakan begitu?Apakah menurut aqal atau atas dasar nas-nas syara'(nushus asy-syar'iyyah)????Cuba jelaskan sikit.

jawapan untuk soalan ni dah ada dalam fatwa ulama' yang saya kirimkan, saya rasa dah cukup tu, tak taulah kalau anda tak puas hati lagi.

!!! QUOTE !!!


Setahu saya,demokrasi itu bukannya berasal dari Islam.Yang berasal dari ISLAM adalah "khilafah 'ala minhaj nubuwwah" sebagaimana termaktub di dalam hadis Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad di dalam musnadnya : "......Kemudian aka muncul kembali khilafah yang mengikut metod kenabian".

saya pun suka nak bertanya di sini, zaman nabi dan sahabat dulu, ada ke parti2 ni? HT pun sebuah parti kan, tak ke itu ikut sistem pilihanraya dan demokrasi juga? kalau betul, HT ni nak kena bubar sebab tak ikut sunnah :lol:

satu lagi, betul ke cara yang anda perjuangkan adalah berdasarkan minhaj nubuwwah?

perlantikan Abu Bakr al-Siddiq, ada diberitahu oleh Nabi sebelum wafat? adakah perlantikan Abu Bakr sama dengan perlantikan Nabi, sedangkan Nabi dilantik secara langsung oleh Allah s.w.t.?

perlantikan `Umar al-Khattab, ada mengikut hadith juga ke? Abu Bakr yang pilih calon pengganti beliau, ada Nabi suruh buat begitu? perlantikan `Uthman dan`Ali juga, ada mengikut cara2 yang Nabi tetapkan?

zaman2 khilafah yang anda agungkan, `Umawiyyah, `Abbasiyyah, `Uthmaniyyah, ada ikut minhaj nubuwwah? boleh ke mewariskan takhta pemerintahan kepada anak2 atau waris2? ikut minhaj nubuwwah juga ke?

bagi saya sendiri, sistem demokrasi ni jauh lebih baik dari sistem monarki yang pernah digunakan oleh kebanyakan zaman selepas khulafa'ul-rasyidin, sebab ada yang jelas bertentangan dengan kehendak Islam itu sendiri, banyak berlaku penindasan dalam pemerintahan, Islam tak pernah benarkan takhta diwariskan kepada anak2!

senang-senang macam ni lah, kalau betul anda nak ikut zaman Nabi dan Sahabat 100%, bubarkan saja HT, sebab HT tak pernah disebut oleh mana-mana hadith, parti juga tak wujud dalam Islam, ada ke dalil yang suruh tubuhkan parti ni? kalau ada, khulafa'ul-rasyidin tu parti apa? HT juga ke?

hayati betul-betul dan cuba fahami kata-kata Dr. Yusuf al-Qaradawi ni:
Sebagai kesimpulan, Islam tidak anti-demokrasi. Apa yang kita mahu ialah masyarakat bebas yang hidup di bawah peraturan dan hukum Shari`ah yang sangat sesuai dengan nilai-nilai demokrasi, kebebasan, hak-hak asasi manusia, keadilan, pembanguan, dan kemakmuran."

wassalam.


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|
[ Telah diedit oleh: ibnu_musa pada 05-12-06 17:53 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

Nur_Humaira_1342H
Warga 4 Bintang
Menyertai: 12.11.2006
Ahli No: 27310
Posting: 301
Dari: Kuala Lumpur

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 05-12-06 19:45


Pada 05-12-06 17:49 , ibnu_musa posting:

!!! QUOTE !!!


saya pun suka nak bertanya di sini, zaman nabi dan sahabat dulu, ada ke parti2 ni? HT pun sebuah parti kan, tak ke itu ikut sistem pilihanraya dan demokrasi juga? kalau betul, HT ni nak kena bubar sebab tak ikut sunnah


Apakah politik itu sinonim dengan pilihanraya????Tidak,sama-sekali.Sebab,pilihanraya dengan demokrasi adalah 2 perkara yang berbeza.

Pilihanraya hukumnya mubah.Selagimana tidak menjurus kepada perkara-perkara yang diharamkan Allah Subhanahu Wa Ta'ala.Tetapi,jika pilihanraya itu terlibat dengan perkara-perkara yang haram,maka hukumnya juga haram.

Kaedah syara' menjelaskan bahawa : "Wasilah yang membawa kepada perkara yang haram,maka hukumnya haram."

Sedangkan,demokrasi itu sendiri adalah sistem pemerintahan.Bukannya pilihanraya.

Pilihanraya hanyalah sebagai uslub untuk memilih calon.Bukannya thariqah.

Tanpa pilihanraya pun kita boleh menegakkan Sistem Khilafah.Kerana pilihanraya cuma uslub yang mubah.

Terpulanglah pada saudara,nak menganggap HT tak ikut sunnah atau sebaliknya.Apa gunanya saya nak berbalah dengan saudara.Cuma,yang saya ingin cari adalah kebenaran.

Yang penting,untuk mewujudkan sistem khilafah itu,mestilah mengikut metod/thariqah Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam.Bukannya,mengikut metod/thariqah barat.Seperti;D.E.M.O.K.r.a.S.I.

Maaf,jangan marah! :-D

!!! QUOTE !!!


satu lagi, betul ke cara yang anda perjuangkan adalah berdasarkan minhaj nubuwwah?


Kalau kita betul-betul ingin mewujudkan Sistem Pemerintahan Islam,maka ikutilah thariqah Nabi Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam dalam menegakkan Khilafah.Kalau kita menyimpang darinya,maka telah meninggalkan sunnah Nabi yang mana sunnah ini wajib untuk kita teladani,agar perjuangan kita betul-betul di landasan syara' dan sedikit pun tidak bercanggah dengan perjuangan Rasul.Sebagai umat Nabi Muhammad,maka kita perlu meneladaninya dalam memperjuangkan Sistem Khilafah agar seluruh hukum dan aturan Allah dapat dilaksanakan sepenuhnya.Bukannya,meneladani thariqah barat yang penuh dengan kebatilan dan kerosakan.

!!! QUOTE !!!



perlantikan Abu Bakr al-Siddiq, ada diberitahu oleh Nabi sebelum wafat? adakah perlantikan Abu Bakr sama dengan perlantikan Nabi, sedangkan Nabi dilantik secara langsung oleh Allah s.w.t.?

perlantikan `Umar al-Khattab, ada mengikut hadith juga ke? Abu Bakr yang pilih calon pengganti beliau, ada Nabi suruh buat begitu? perlantikan `Uthman dan`Ali juga, ada mengikut cara2 yang Nabi tetapkan?

zaman2 khilafah yang anda agungkan, `Umawiyyah, `Abbasiyyah, `Uthmaniyyah, ada ikut minhaj nubuwwah? boleh ke mewariskan takhta pemerintahan kepada anak2 atau waris2? ikut minhaj nubuwwah juga ke?


Perlantikan Abu Bakar r.a adalah melalui akad baiat yang telah diberikan oleh ummat.Kerana,baiat tersebutlah yang menentukan sah atau tidaknya seseroang itu sebagai khalifah umat.

Renungilah hadis Nabi Shallallahu 'Alaihi Wa Salllam : "Apabila dibaiat dua orang khalifah,maka bunuhlah yang kedua yakni yang terakhir dibaiat itu." ( Hadis Riwayat Muslim)

Memang kita tak nafikan bahawa sistem khilafah ini adalah sistem pemerintahan manusia.Jadi,manusia bukannya ma'shum.Pasti ada kesalahan.

Tetapi,saudara tidak boleh meletakkan kesalahan yang dilakukan oleh beberapa khalifah setelah Rasulullah itu sebagai rosaknya sistem khilafah.

Yang salah adalah orangnya.Bukannya sistem tersebut.Sistem tersebut,sekiranya dijalankan menurut ketetapan syara',pasti tidak akan berlaku penyimpangan walau sedikit pun.

Walaupun,sistem khilafah yang dijalankan oleh mu'awiyah terdapat penyimpangan.Tetapi,mekanisme pengangkatan seorang khalifah masih lagi dilaksana dan diterapkan iaitu dengan adanya baiat dari umat.Kerana,baiat itulah yang menentukan sah atau tidaknya seseorang itu menjadi khalifah.
Apapun,muawiyah adalah seorang yang sah sebagai khalifah umat ISLAM pada masa itu.Kerana dia dibaiat oleh umat.

Lainlah,kalau tiada baiat dari umat.Maka,barulah statusnya sebagai khalifah gugur.

Walaubagaimanapun,hukum dan aturan Allah dilaksanakan seluruhnya pada zaman pemerintahannya.

Kenapa lah,saudara mempertikaikannya????Mereka semua hidup dalam naungan Khilarfah dan hukum Allah diterap dan dilaksanakan.

Lainlah kita,hukum Allah tidak dilaksanakan,malahan Daulah Islam pun tak wujud.Maka dengan itu,kita perlu bersama-sama berjuang mengembalikan semula kehidupan ISLAM agar seluruh hukum Allah dapat dilaksanakan di muka bumi ini.

Tak usahlah saudara mempertikaikan perkara yang telah lalu.Kesilapan orang-orang terdahulu tidak akan ditanya kepada saudara.Penyimpangan yang dilakukan mereka akan dipertanggungjawabkan oleh mereka sendiri dihadapan Allah kelak.

Yang penting kita mesti berusaha dan mewujudkan semula Daulah Khilafah Islamiyah supaya hukum Allah dapat diterap dan dilaksanakan kembali.


!!! QUOTE !!!

bagi saya sendiri, sistem demokrasi ni jauh lebih baik dari sistem monarki yang pernah digunakan oleh kebanyakan zaman selepas khulafa'ul-rasyidin, sebab ada yang jelas bertentangan dengan kehendak Islam itu sendiri, banyak berlaku penindasan dalam pemerintahan, Islam tak pernah benarkan takhta diwariskan kepada anak2!


Masyaallah!Saudara sanggup memuji sistem pemerintahan barat daripada sistem pemrintahan ISLAM yang telah diwariskan oleh Rasulullah sendiri.Wal'iya zubillah min zaalik!Sedar dan insaflah!!!


!!! QUOTE !!!


senang-senang macam ni lah, kalau betul anda nak ikut zaman Nabi dan Sahabat 100%, bubarkan saja HT, sebab HT tak pernah disebut oleh mana-mana hadith, parti juga tak wujud dalam Islam, ada ke dalil yang suruh tubuhkan parti ni? kalau ada, khulafa'ul-rasyidin tu parti apa? HT juga ke?



Kalau macam tu PAS pun kena bubar juga lah.Sebab,PAS pun tak disebut juga dalam Al-Quran mahupun hadis?????

Sebenarnya,hukum mewujudkan jamaah ini adalah fardhu kifayah.Adanya satu jamaah itu merupakan fardhu kifayah.Sebaliknya,adanya banyak jamaah pula hukumnya mubah.Saudara boleh rujuk ayat quran SURAH ALI-'IMRAN : 104 berserta tafsirnya sekali menurut ulama-ulama mufassirin.

Jamaah yang hendak diwujudkan itu hendaklah berasaskan kepada aqidah ISLAM,dan tidak boleh didasarkan kepada ashabiyah.


-----------------
BERSAMA-SAMA MENGEMBALIKAN SEMULA KEHIDUPAN ISLAM MELALUI PENEGAKAN DAULAH KHILAFAH 'ALA MINHAJ NUBUWWAH


Bookmark and Share

  


  Member Information For Nur_Humaira_1342HProfil   Hantar PM kepada Nur_Humaira_1342H   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 05-12-06 20:14


!!! QUOTE !!!

!!! QUOTE !!!

bagi saya sendiri, sistem demokrasi ni jauh lebih baik dari sistem monarki yang pernah digunakan oleh kebanyakan zaman selepas khulafa'ul-rasyidin, sebab ada yang jelas bertentangan dengan kehendak Islam itu sendiri, banyak berlaku penindasan dalam pemerintahan, Islam tak pernah benarkan takhta diwariskan kepada anak2!


Masyaallah!Saudara sanggup memuji sistem pemerintahan barat daripada sistem pemrintahan ISLAM yang telah diwariskan oleh Rasulullah sendiri.Wal'iya zubillah min zaalik!Sedar dan insaflah!!!

saudari bukan setakat suruh saya saja yang sedar dan insaf, tapi saudari juga perlu berkata begitu kepada para ulama' sendiri!!

Sheikh Ahmad Kutty:
Sebagai kesimpulan: Kalau sesiapa berfikir yang Islam membenarkan sistem beraja , diktator dan pemerintahan kejam, dan bertentangan dengan demokrasi yang disebutkan di atas, mereka adalah bertentangan dengan ajaran al-Qur’an secara tersurat dan tersirat.”

Sheikh Yusuf Al-Qaradawi:
Syura adalah selalu menjadi kebaikan untuk masyarakat Muslim, dan autokrasi telah selalu menjadi kejahatan dari permulaan manusia di planet ini.

!!! QUOTE !!!

Apakah politik itu sinonim dengan pilihanraya????Tidak,sama-sekali.Sebab,pilihanraya dengan demokrasi adalah 2 perkara yang berbeza.

Pilihanraya hukumnya mubah.Selagimana tidak menjurus kepada perkara-perkara yang diharamkan Allah Subhanahu Wa Ta'ala.Tetapi,jika pilihanraya itu terlibat dengan perkara-perkara yang haram,maka hukumnya juga haram.

siapa yang perkenalkan pilihanraya? bukankah kuffar juga, ia diperkenalkan dalam sistem demokrasi juga kan? anda tolak demokrasi, sedangkan pilihanraya itu juga berasal dari sistem demokrasi tapi anda terima?

dalam Islam, pernah berlaku ke pilihanraya? ia tariqah rasuluLlah ke?

kalau begitu, apa salahnya gunakan demokrasi walaupun ia dulu diperkenalkan oleh kuffar, sedangkan kita tak terima agama mereka. demokrasi bukan agama, ia hanya sistem pemerintahan, diulangi sistem pemerintahan bukan agama, diulangi sekali lagi sistem pemerintahan, bukan agama.

anda suka bercakap pasal ijma` kan? ada ke ijma` yang nyatakan demokrasi ni haram? cuba buktikan. dan saya harap anda faham, ijma` di kalangan ulama' HT semata2 tidak dianggap sebagai ijma` pun.

wassalam.


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|
[ Telah diedit oleh: ibnu_musa pada 05-12-06 20:15 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

Nur_Humaira_1342H
Warga 4 Bintang
Menyertai: 12.11.2006
Ahli No: 27310
Posting: 301
Dari: Kuala Lumpur

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 05-12-06 20:55


Pada 05-12-06 20:14 , ibnu_musa posting:

!!! QUOTE !!!


siapa yang perkenalkan pilihanraya? bukankah kuffar juga, ia diperkenalkan dalam sistem demokrasi juga kan? anda tolak demokrasi, sedangkan pilihanraya itu juga berasal dari sistem demokrasi tapi anda terima?

dalam Islam, pernah berlaku ke pilihanraya? ia tariqah rasuluLlah ke?

kalau begitu, apa salahnya gunakan demokrasi walaupun ia dulu diperkenalkan oleh kuffar, sedangkan kita tak terima agama mereka. demokrasi bukan agama, ia hanya sistem pemerintahan, diulangi sistem pemerintahan bukan agama, diulangi sekali lagi sistem pemerintahan, bukan agama.

anda suka bercakap pasal ijma` kan? ada ke ijma` yang nyatakan demokrasi ni haram? cuba buktikan. dan saya harap anda faham, ijma` di kalangan ulama' HT semata2 tidak dianggap sebagai ijma` pun.

wassalam.




Assalamualaikum

Boleh saudara buktikan bahawa pilihanraya itu berasal dari kuffar????Dan jelaskan fakta serta buktinya???

Proses pemilihan calon itulah yang dinamakannya pilihanraya atau dalam istilah arabnya dinamakan "intikhab".

Sebenarnya,pilihanraya itu adalah proses pemilihan calon.Dan langsung tidak ada kaitan dengan demokrasi.

Tetapi,dalam demokrasi pun ada juga pilihanraya.Mereka gunakan pilihanraya untuk apa?Apakah untuk mentadbir atau sebaliknya????Sebenarnya,mereka tidak menggunakan pilihanraya untuk mentadbir pemerintahan,sebaliknya untuk memilih calon semata.Tidak yang lain.

Kerana apa untuk memilih calon???Sebab,pilihanraya adalah proses pemilihan calon.

Kan di zaman para sahabat juga ada berlaku proses pemilihan calon,khususnya di zaman UMAR r.a.Di mana Umar telah memilih 6 orang calon sebagai calon khalifah.Dan akhirnya akan ditentukan oleh ahlul halli wal aqdi berdasarkan kelayakan mereka.Dan seterusnya akan dibaiat oleh mereka(baca : ahlul halli wal aqdi) dengan baiat in'iqad.Kemudiannya pula,akan dibaiat oleh ummat dengan baiat ta'at.

Hakikatnya,konsep pilihanraya tidak lain dan tidak bukan adalah proses pemilihan calon itu sendiri.Kenapa calon yang dipilih oleh ahlul halli wal aqdi tidak diisytihar sebagai khalifah???Sebab,pilihanraya bukannya menentukan seseorang itu sebagai khalifah.Yang menentukan seseorang itu sebagai khalifah yang sah adalah apabila dilakukan baiat in'iqad oleh ahlul halli wal aqdi,maka barulah orang tersebut menjadi seorang khalifah yang sah.

Ini kerana pilihanraya atau proses pemilihan calon tersebut,adalah USLUB untuk memilih calon semata.Bukannya thariqah.Setelah calon dipilih,barulah calon tersebut diberikan baiat in'iqad oleh ahlul halli wal aqdi.Dan akhirnya,diberikan baiat oleh umat dengan baiat taat.

Begitulah realiti pilihanraya atau proses pemilihan calon yang berlaku di zaman UMAR r.a.


-----------------
BERSAMA-SAMA MENGEMBALIKAN SEMULA KEHIDUPAN ISLAM MELALUI PENEGAKAN DAULAH KHILAFAH 'ALA MINHAJ NUBUWWAH


Bookmark and Share

  


  Member Information For Nur_Humaira_1342HProfil   Hantar PM kepada Nur_Humaira_1342H   Quote dan BalasQuote

Nur_Humaira_1342H
Warga 4 Bintang
Menyertai: 12.11.2006
Ahli No: 27310
Posting: 301
Dari: Kuala Lumpur

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 05-12-06 21:16


Pada 05-12-06 20:14 , ibnu_musa posting:

!!! QUOTE !!!



anda suka bercakap pasal ijma` kan? ada ke ijma` yang nyatakan demokrasi ni haram? cuba buktikan. dan saya harap anda faham, ijma` di kalangan ulama' HT semata2 tidak dianggap sebagai ijma` pun.

wassalam.



Assalamualaikum

Boleh tak saudara jelaskan pada saya ijma' mana yang dianggap sebagai sumber hukum syara'(mashadir al-hukm)???Apakah ijma' dikalangan:

1). Ulama-Ulama Kontemporer

2). Ulama-Ulama PAS

3). Ulama-Ulama Madinah

4). Ulama-Ulama Baghdad atau Kufah

5). Ulama-Ulama Salaf dan Khalaf

6). Ulama-Ulama Saudi Arabia

7). Ulama-Ulama Baghdad dan Kufah


Ada tak ijma' yang dianggap sebagai sumber hukum syara' mengiktiraf sistem demokrasi?????

Sebab,ijma'(baca : ijma' yang disepakati oleh ulama ushuliyin) tersebut merupakan dalil syara'.Dan kita mesti berpegang kepada dalil syara'.Bukannya akal dan hawa nafsu.

~:-D ~



-----------------
BERSAMA-SAMA MENGEMBALIKAN SEMULA KEHIDUPAN ISLAM MELALUI PENEGAKAN DAULAH KHILAFAH 'ALA MINHAJ NUBUWWAH


Bookmark and Share

  


  Member Information For Nur_Humaira_1342HProfil   Hantar PM kepada Nur_Humaira_1342H   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 05-12-06 21:33


Pada 05-12-06 21:16 , Nur_Humaira_1342H posting:

!!! QUOTE !!!

Ada tak ijma' yang dianggap sebagai sumber hukum syara' mengiktiraf sistem demokrasi?????

perlu ke saya jawab soalan ni, sedangkan soalan saya yang sama anda abaikan begitu saja? :lol:

adakah yang berlaku pada zaman khulafa'ul-rasyidin adalah apa yang dipanggil pilihanraya? anda kena pandai bezakan antara memilih calon dan pilihanraya, berbeza tu.

pilihan + raya (besar), sudah tentu melibatkan seluruh masyarakat, bukan ditunjuk oleh seseorang pemimpin. dalam bahasa inggerisnya: election.

satu lagi soalan yang anda tak jawab: HT mengaku sebagai sebuah parti politik, di zaman Nabi dan Khulafa'ul-rasyidin dulu ada parti ke? bukan ke parti juga diperkenalkan oleh barat? kalau zaman yang disebutkan itu ada parti, sila nyatakan khulafa'ul-rasyidin dulu parti apa.

anda halalkan apa yang sesuai dengan anda, tapi anda haramkan apa yang tak sesuai dengan anda, anda kata sistem kuffar tapi anda cedok juga separuh2. zaman Nabi dulu tak ada parti & pilihanraya, Kenapa taknak ikut 100%? kalau betul nak ikut cara Nabi, Kenapa perlu ada parti? Kenapa wujudnya HT?

anda juga haramkan demokrasi yang diharuskan oleh ramai ulama' muktabar.

soalan saya:

1- adakah anda guna ijma` ulama' untuk membatalkan fatwa mufti2 tersebut?

2- adakah ijma` ulama' boleh berlaku di kalangan ulama' HT semata2?

selamat menjawab, wassalam.


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|
[ Telah diedit oleh: ibnu_musa pada 05-12-06 21:35 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

gooku
Warga 4 Bintang
Menyertai: 01.12.2006
Ahli No: 27562
Posting: 269

blank  


posticon Posting pada: 05-12-06 22:33


Oleh kerana suasana semakin hangat dan tegang.
Apa kata kita iklan dulu...ok.

undefined

imej diatas telah di'zoom-in'kan, keratan akhbar yang sebenarnya
macam ini, klik disini:
http://shw.fotopages.com/12858948/291005-The-Straits-Times-Singapore.html

Apa pandangan Musuh Islam selaku juara pembunuhan
umat Islam secara beramai-ramai di dunia ini...terhadap
Dr Yusof Qaradawi.

"Dr Qaradawi is 'GOOD MUSLIM' "- jadi jangan kita mempertikaikan
lagi, itu anugerah pemikul dakwah ideologi kapitalisme-demokrasi
terhadapnye. :-o

Bookmark and Share

  


  Member Information For gookuProfil   Hantar PM kepada gooku   Pergi ke gooku's Website   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 06-12-06 10:51


Pada 05-12-06 22:33 , gooku posting:

!!! QUOTE !!!

Apa pandangan Musuh Islam selaku juara pembunuhan
umat Islam secara beramai-ramai di dunia ini...terhadap
Dr Yusof Qaradawi.

"Dr Qaradawi is 'GOOD MUSLIM' "- jadi jangan kita mempertikaikan
lagi, itu anugerah pemikul dakwah ideologi kapitalisme-demokrasi
terhadapnye. :-o

ni kira hina ulama' ke ni? :-?

saya tak sangka orang HT ni sampai berani mempertikaikan peribadi ulama' muktabar lebih2 lagi Dr. Yusuf al-Qaradawi.

adakah maksud anda di atas bahawa beliau adalah ulama' su' atau ulama' sekular?

jangan sebab kita tak puas hati dengan fatwa ulama' tertentu sampai kita menghina ulama' itu sendiri, siapa anda kalau nak dibandingkan dengan beliau?

wassalam.


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

raisul_muhaddissin
Warga 3 Bintang
Menyertai: 29.08.2006
Ahli No: 26103
Posting: 129
Dari: Shah Alam

Pahang  


posticon Posting pada: 06-12-06 12:07


Pada 05-12-06 20:14 , ibnu_musa posting:

!!! QUOTE !!!

!!! QUOTE !!!

!!! QUOTE !!!

bagi saya sendiri, sistem demokrasi ni jauh lebih baik dari sistem monarki yang pernah digunakan oleh kebanyakan zaman selepas khulafa'ul-rasyidin, sebab ada yang jelas bertentangan dengan kehendak Islam itu sendiri, banyak berlaku penindasan dalam pemerintahan, Islam tak pernah benarkan takhta diwariskan kepada anak2!


Masyaallah!Saudara sanggup memuji sistem pemerintahan barat daripada sistem pemrintahan ISLAM yang telah diwariskan oleh Rasulullah sendiri.Wal'iya zubillah min zaalik!Sedar dan insaflah!!!

saudari bukan setakat suruh saya saja yang sedar dan insaf, tapi saudari juga perlu berkata begitu kepada para ulama' sendiri!!

//////////////////////////////////////////////////////////////////////////

Jika diperhatikan..majoriti masyarakat kini lebih cenderung ke arah pemahaman liberal & perkara2 mungkar..andai ini
majoritinya, kalau demokrasi dijalankan pun..susah islam nak kuat..yang akan kuat adalah kelompok islam liberal..

dalam sejarah islam demokrasi wujud setelah islam itu benar-benar kuat..contohnya dalam melantik khalifah yang akan memerintah..itu pun apabila semua calon2 tersebut difikirkan benar-benar layak..masalah hari islam sebenar akan kembali menjadi dagang,kerana majoriti masyarakat sudah dikaburkan dengan fahaman liberal mengenai islam..yang banyak mempermudahkan hukum.

Andai itulah majoritinya,untuk kembali kepada islam yang sebenar,demokrasi tidak boleh dipakai lagi..kerana di malaysia sendiri, demokrasi seolah-olah adalah hak kerajaan memerintah,bukan rakyat.


Bookmark and Share

  


  Member Information For raisul_muhaddissinProfil   Hantar PM kepada raisul_muhaddissin   Pergi ke raisul_muhaddissin's Website   Quote dan BalasQuote

gooku
Warga 4 Bintang
Menyertai: 01.12.2006
Ahli No: 27562
Posting: 269

blank  


posticon Posting pada: 06-12-06 14:39


Taklah, mengapa terasa ke, saya tak nak
mempertikaikan ulama, kan saya dah cakap:
saya ini kan insan kerdil, siapalah saya nak
mempertikaikan ulama-ulama yang maksum.

Kamu semua ada buruk sangka ini,
kan keratan akhbar itu menyatakan
"Dr Q is good muslim".
itupun nak emosinal kan.

Kalau saya keluarkan
keratan akhbar yang menyatakan
"Dr Q is Bad Muslim"
itu baru betul kamu semua
boleh marah sama saya.

Bookmark and Share

  


  Member Information For gookuProfil   Hantar PM kepada gooku   Pergi ke gooku's Website   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 06-12-06 14:46


apa maksud kamu dengan keratan akhbar tersebut sebenarnya? sebab nak puji al-Qaradawi? come on, semua orang tahu yang HT memang tak berpuas hati dengan Dr. Q sebab fatwa beliau tentang demokrasi.

apa maksud kamu dengan kata-kata ini:
"Dr Qaradawi is 'GOOD MUSLIM' "- jadi jangan kita mempertikaikan
lagi, itu anugerah pemikul dakwah ideologi kapitalisme-demokrasi
terhadapnye.

adakah itu satu pujian, atau sindiran? kamu berani sindir ulama'?

memang ulama' tak maksum, so what? adakah kamu yang maksum? atau ulama' HT yang maksum, sebab tu fatwa ulama' lain semua salah?


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

Nil
WARGA SETIA
Menyertai: 28.10.2005
Ahli No: 20136
Posting: 435
Dari: Temerloh

Pahang  


posticon Posting pada: 06-12-06 15:28


Saya setuju dengan ibnu_musa

Bookmark and Share

  


  Member Information For NilProfil   Hantar PM kepada Nil   Quote dan BalasQuote

gooku
Warga 4 Bintang
Menyertai: 01.12.2006
Ahli No: 27562
Posting: 269

blank  


posticon Posting pada: 06-12-06 15:37


iyelah itu ibnu musa...iyelah itu.

pelik jugak, yang kasi anugerah itu...kepala demokrasi.
Dr Q membenarkan Demokrasi dalam Islam...
so, apa yang tak kenanye....kata nak memperjuangkan
demokrasi...sudah tukar kee?
Ini nak memperjuangkan demokrasi ke tak nak ni??
Orang kasi khabar gembira pun marah...
orang tak jawap pun marah....
orang nak angkat Dr Q maksum pun marah....

Apa perkara yang boleh saya
menyenangkan hati encik ibnu musa ini?

Bookmark and Share

  


  Member Information For gookuProfil   Hantar PM kepada gooku   Pergi ke gooku's Website   Quote dan BalasQuote

heejazi
Warga Rasmi
Menyertai: 25.11.2006
Ahli No: 27484
Posting: 12

blank   avatar


posticon Posting pada: 07-12-06 17:05


Demokrasi Gambaran sebuah Peradaban Sampah

Istilah "demokrasi" saat ini tidak dapat dilepaskan dari wacana politik apapun, baik dalam konteks mendukung, setengah mendukung, atau menentang. Mulai dari skala warung kopi pinggir jalan sampai hotel berbintang lima, demokrasi menjadi obyek yang paling sering dibicarakan, paling tidak di negeri ini.

Dengan logika antitesis, lawan kata demokrasi adalah totaliter. Jika tidak demokratis, pasti totaliter. Totaliter sendiri memiliki kesan buruk, kejam, bengis, sehingga negara-negara komunis sekalipus tidak ketinggalan ikut memakai istilah demokrasi, walaupun diembel-embeli sebagai "Demokrasi Sosialis" atau "Demokrasi Kerakyatan". Dalam kaitannya dengan masalah ini, UNESCO pada tahun 1949 menyatakan:

"…mungkin untuk pertama kali dalam sejarah, demokrasi dinyatakan sebagai nama yang paling baik dan wajar untuk semua sistem organisasi politik dan sosial yang diperjuangkan oleh pendukung-pendukung yang berpengaruh…"

Gejala serupa juga melanda dunia Islam. Para intelektual muslim berupaya mencari titik temu antara demokrasi dan ajaran Islam. Partai-partai politik Islam, misalnya di negeri ini, berlomba-lomba mengklaim diri sebagai "paling demokratis" agar tidak terkena serangan panah beracun dari pihak Islamophobia yang mencap Islam sebagai agama totaliter dan dogmatis. Putra-putri Islam dengan susah-payah berupaya "melindungi" nama baik agamanya dengan ungkapan-ungkapan bernada defensif apologetik , walaupun hal itu menyebabkan ajaran Islam menjadi kabur atau malah lenyap.

Bagaimana hakikat demokrasi yang sebenarnya? Apakah Islam memiliki titik temu dengan demokrasi? Bagaimana realitas demokrasi sesungguhnya? Dan apa peranan negara-negara adidaya dalam pemaksaan ide demokrasi kepada negeri-negeri Islam? Tulisan berikut ini akan menguraikannya.

Sekularisme : Nenek Moyang Demokrasi

Sejak memudarnya kejayaan Imperium Romawi (abad ke-3 M), gereja Kristen mulai masuk ke arena kekuasaan politik. Kaisar Konstantin, penguasa Romawi yang pertamakali memeluk agama Kristen, menggabungkan kekuasaan negara dengan urusan gereja sehingga pihak gereja memiliki peranan besar dalam pengambilan keputusan politik.

Kerajaan-kerajaan lokal mulai muncul di Eropa sejak tahun 476 M. Seperti halnya Romawi, gereja turut menjadi penentu dalam sepak-terjang penguasa kerajaan. Para bangsawan dan politikus--yang umumnya dari keluarga kaya--menjadi boneka yang dikendalikan penuh oleh gereja. Tetapi karena ajaran Kristen tidak mengatur urusan kenegaraan, gereja membuat berbagai fatwa menurut kemauan mereka sendiri dan hal itu diklaim sebagai wewenang yang diterimanya dari Tuhan. Tidak hairan jika sosok kerajaan-kerajaan Eropa saat itu lebih mirip dengan Imperium Romawi Kuno yang paganistis dan belum mengenal agama.

Gereja memiliki supremasi yang sangat tinggi hampir dalam setiap urusan. Para pemuka gereja diyakini sebagai satu-satunya pihak yang berhak berkomunikasi langsung dengan Tuhan, dan hasil "komunikasi" itu diajukan kepada penguasa kerajaan untuk ditetapkan sebagai keputusan politik. Eropa memiliki sejarah yang cukup berdarah mengenai hal ini : ribuan wanita dibunuh ketika gereja mencap perempuan sebagai tukang sihir , kaum ilmuwan yang tidak setuju dengan pendapat gereja harus rela dipenjara atau bahkan dibunuh (seperti yang menimpa Galileo Galilei dan Nicolaus Copernicus), perampasan tanah milik rakyat untuk dibagi-bagikan kepada penguasa dan pemuka gereja, sampai orang yang hendak matipun tak luput dari pemerasan oleh gereja. Pendapatan terbesar gereja berasal dari penjualan Kunci Surga (Keys to Heaven), yaitu menjual surat pertobatan kepada orang-orang yang hendak meninggal. Dengan membayar sejumlah uang, gereja meyakinkan orang tersebut bahwa dosa-dosanya telah diampuni dan boleh memasuki surga.

Kelaliman gereja (yang difasilitasi oleh penguasa), kekalahan telak pasukan salib dari tentara Khilafah Islamiyyah, dan kegeraman para pemikir Eropa kepada gereja, menumbuhkan benih-benih pemberontakan pada abad ke-14. Hal ini juga disebabkan oleh gencarnya penerjemahan buku-buku berbahasa Arab ke dalam bahasa Latin Eropa sejak abad ke-10 yang berpusat di Andalusia (Spanyol). Kegemilangan peradaban Islam telah memberi inspirasi kepada para pemikir Eropa untuk mendobrak kejumudan yang meliputi seluruh daratan Eropa saat itu, yang dikenal sebagai Dark Ages (Masa Kegelapan).

Pada tahun 1618 meletus perang sipil di seluruh daratan Eropa antara pendukung dan penentang supremasi gereja. Perang itu berlangsung selama 30 tahun dan menghabiskan sepertiga penduduk Eropa serta meruntuhkan sebagian besar kerajaan yang bercokol di Eropa. Perang terlama terjadi antara Perancis dan Spanyol sampai tahun 1659. Akibatnya, para pemikir terpecah menjadi 2 kelompok:

1.     yang mempelajari filsafat Yunani, disebut Naturalis, dan meyakini bahwa akal manusia mampu menyelesaikan semua persoalan;
2.     yang berpihak pada gereja, disebut Realisme, dan meyakini ajaran gereja sebagai kebenaran.

Di Itali, dua kelompok ini dikenal sebagai Gulf dan Ghibelline, dan mereka saling berperang memperebutkan kekuasaan. Pertentangan panjang itu akhirnya dimenangkan oleh kelompok naturalis yang mendasarkan pemikirannya pada penyingkiran peran agama (Kristen) dari kehidupan negara, atau dikenal dengan sekularisme.

Sekularisme benar-benar menggembirakan hati para filosof dan politikus. Tidak ada lagi gereja yang memenjarakan kebebasan berpikir mereka. Politik dan segala urusan duniawi telah menjadi sangat bebas nilai. Tidak ada satupun yang membatasi. Tidak nilai agama. Tidak pula nilai moral. Salahsatu lambang betapa liarnya dunia politik sekuler adalah buku karya Niccolo Machiavelli yang berjudul The Discourses on the First Ten Books of Livy dan The Prince. Salahsatu pilar pemikiran politiknya adalah: "….politik adalah sesuatu yang sekuler. Politik adalah pertarungan hantar manusia untuk mencari kekuasaan. Semua orang pada dasarnya sama, brutal, dan egoisme politik harus mengikuti aturan universal yang sama untuk semua orang. Penguasa yang sukses harus belajar dari sejarah, harus mengamati para pesaingnya, dan mampu memanfaatkan kelemahan mereka."

Sekularisme tetap dianut hingga masa kini. Menteri Luar Negeri AS, Madeleine Albright, pada tanggal 23 Oktober 1997 di depan sivitas akademika Columbus School of Law, The Catholic University, Washington D.C. menyatakan: "Di AS, kita meyakini pemisahan gereja dan negara. Konstitusi kita merefleksikan ketakutan atas penggunaan agama sebagai alat penyiksaan, yang pada abad ke-17 dan 18 menyebabkan banyak orang melarikan diri ke daratan Amerika…"

Sekularisme merupakan akar demokrasi. Dalam sistem politik yang sekularistik, dimana agama hanya menjadi "inspirasi moral dan alat penyembuhan" , kehendak akal manusia menjadi penentu semua keputusan. Dan inilah ciri yang utama dari demokrasi, yaitu menyerahkan keputusan politik kepada kehendak masyarakat (the will of the people), sesuai dengan pertimbangan akal manusia.

Islam vs Demokrasi

Ditinjau dari akar kelahirannya, Islam jelas berbeda dengan demokrasi. Sistem Islam tidak lahir dari akal-akalan manusia, tetapi merupakan wahyu Allah swt. Tetapi memang ada sementara pihak yang mencoba menyebut Islam sebagai Mohammedanism untuk menimbulkan kesan sebagai agama buatan Muhammad, seperti yang dinyatakan oleh H.A.R. Gibb. Dalam hal ini Allah swt berfirman:

"Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kalian agama kalian, dan telah Kucukupkan kepada kalian nikmat-Ku, dan telah Kuridhai Islam menjadi agama bagi kalian." (QS al-Maaidah : 3)

Selain dari segi akar kelahirannya, pilar-pilar demokrasi bertentangan secara diametral dengan Islam. Beberapa elemen pokok demokrasi adalah:

1.     kedaulatan ada di tangan rakyat;
2.     rakyat sebagai sumber kekuasaan;
3.     penjaminan terhadap empat kebebasan pokok, yaitu kebebasan beragama (freedom of religion), kebebasan berpendapat (freedom of speech), kebebasan pemilikan (freedom of ownership), dan kebebasan bertingkah laku (personal freedom).

1.     Kedaulatan
Kedaulatan (as siyadah) didefinisikan sebagai "menangani dan menjalankan suatu kehendak atau aspirasi tertentu" . Dalam sistem demokrasi kedaulatan berada di tangan rakyat. Hal ini berarti rakyat sebagai sumber aspirasi (hukum) dan berhak menangani serta menjalankan aspirasi tersebut.

Dalam sistem demokrasi, rakyat berfungsi sebagai sumber hukum. Semua produk hukum diambil atas persetujuan mayoritas rakyat, baik secara langsung (demokrasi langsung) maupun melalui wakil-wakilnya di parlemen (demokrasi perwakilan). Inilah cacat terbesar dari sistem demokrasi. Manusia dengan segala kelemahannya dipaksa untuk menetapkan hukum atas dirinya sendiri. Pikiran manusia akan sangat dipengaruhi lingkungan dan pengalaman pribadinya. Pikiran manusia juga dibatasi oleh ruang dan waktu. Atas pengaruh-pengaruh itulah maka manusia bisa memandang neraka sebagai surga, dan surga sebagai neraka.

Dalam sistem demokrasi, jika mayoritas rakyat menghendaki dihalalkannya perzinaan, maka negara harus mengikuti pendapat tersebut. Budaya sebagian suku di Sumatera Utara yang terbiasa meminum tuak, dapat memaksa penguasa setempat untuk mengizinkan peredaran minuman keras. Mayoritas rakyat Iran pada Revolusi Islam 1979 menginginkan diterapkannya sistem pemerintahan Wilayatul Faqih, tetapi sekarang muncul gugatan terhadap sistem tersebut, maka penguasa harus memperhatikan kehendak tersebut. Walaupun dalam konsep Syi'ah, sistem Wilayatul Faqih adalah sesuatu yang tidak dapat ditawar-tawar.

Dalam sistem demokrasi, masyarakat kehilangan standar nilai baik-buruk. Siapapun berhak mengklaim baik-buruk terhadap sesuatu. Masyarakat bersikap "apapun boleh". Di San Fransisco, para eksekutif makan siang di restoran yang dilayani oleh pelayan wanita yang bertelanjang dada. Tetapi di New York (masih di AS), seorang wanita telah ditangkap karena memainkan musik dalam suatu konser tanpa pakaian penutup dada. Newsweek menyatakan: "…kita adalah suatu masyarakat yang telah kehilangan kesepakatan….suatu masyarakat yang tidak dapat bersepakat dalam menentukan standar tingkah laku, bahasa, dan sopan santun, tentang apa yang patut dilihat dan didengar."

Dalam Islam, penetapan hukum adalah wewenang Allah swt. Penetapan hukum tidak bermakna teknis, tetapi bermakna penentuan status baik-buruk, halal-haram, terhadap sesuatu hal. Allah swt berfirman:

"Menetapkan hukum itu hanyalah hak Allah." (QS al-An'aam : 57)

"Kemudian jika kamu (rakyat dan negara) berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah kepada Allah (al-Qur'an) dan Rasul (Sunnahnya)." (QS an-Nisaa : 59)

"Tentang apapun kamu berselisih, maka putusannya (terserah) kepada Allah." (QS asy-Syuuraa : 10)

"Apakah hukum jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin." (QS al-Maaidah : 50)

Abdul Qadim Zallum mengomentari ayat di atas: "Hukum Jahiliyah adalah hukum yang tidak dibawa Muhammad saw dari Tuhannya, yaitu hukum kufur yang dibuat oleh manusia."

Dengan demikian jelaslah bahwa Islam menempatkan kedaulatan di tangan Allah sebagai Musyarri' (Pembuat Hukum), sebagai pihak yang paling berhak menentukan status baik-buruk terhadap suatu masalah. Segala produk hukum dalam sistem Islam harus merujuk kepada keempat sumber hukum Islam, yaitu al-Qur'an, as-Sunnah, Ijma Shahabat, dan Qiyas (ijtihad).

2.     Kekuasaan
Dalam sistem demokrasi, kekuasaan berada di tangan rakyat dan mereka "mengontrak" seorang penguasa untuk mengatur urusan dan kehendak rakyat. Jika penguasa dipandang sudah tidak akomodatif terhadap kehendak rakyat, penguasa dapat dipecat karena penguasa tersebut merupakan "buruh" yang digaji oleh rakyat untuk mengatur negara. Konsep inilah yang diperkenalkan oleh John Locke (1632-1704) dan Montesquieu (1689-1755), dikenal dengan sebutan Kontrak Sosial.

Dalam sistem Islam, kekuasaan ada di tangan rakyat. Dan atas dasar itu rakyat dapat memilih seorang penguasa (Khalifah) untuk memimpin negara. Pengangkatan seorang Khalifah harus didahului dengan suatu pemilihan dan dilandasi perasaan sukarela tanpa paksaan (ridha wal ikhtiar). Tetapi berbeda dengan sistem demokrasi, Khalifah dipilih oleh rakyat bukan untuk melaksanakan kehendak rakyat, tetapi untuk melaksanakan dan menjaga hukum Islam . Maka seorang Khalifah tidak dapat dipecat hanya karena rakyat sudah tidak suka lagi kepadanya, tetapi dapat dipecat jika tidak lagi melaksanakan hukum Islam walaupun baru sehari menjabat. Bukhari, Muslim, Ahmad, an-Nasai, dan Ibnu Majah meriwayatkan dari Ubadah bin ash-Shamit:

"Kami membaiat Rasulullah saw (sebagai kepala negara) untuk mendengar dan mentaatinya dalam keadaan suka maupun terpaksa, dalam keadaan sempit maupun lapang, serta dalam hal yang tidak mendahulukan urusan kami (lebih dari urusan agama), juga agar kami tidak merebut kekuasaan dari seorang pemimpin, kecuali (sabda Rasulullah): 'Kalau kalian melihat kekufuran yang mulai nampak secara terang-terangan (kufran bawaahan), yang dapat dibuktikan berdasarkan keterangan dari Allah."

Untuk memutuskan apakah seorang Khalifah lalai dalam pelaksanaan hukum Islam, negara mempunyai instrumen hukum berupa Mahkamah Mazhalim yang berhak mengadili dan memecat penguasa. Dan kaum muslimin juga didorong untuk selalu mengoreksi penguasa. Rasulullah saw bersabda:

"Pemimpin para syuhada adalah Hamzah bin Abdul Mutthalib, dan seseorang yang berdiri di hadapan penguasa yang lalim, lalu ia menyuruhnya berbuat baik dan mencegahnya berbuat munkar, lalu penguasa itu membunuhnya (karena marah)."

3.     Kebebasan
Dalam sistem demokrasi, kebebasan adalah faktor utama untuk memberi kesempatan kepada masyarakat untuk mengekspresikan kehendaknya--apapun bentuknya--secara terbuka dan tanpa batasan atau tekanan.

Masyarakat demokratis bebas memeluk agama apapun, berpindah-pindah agama, bahkan tidak beragama sekalipun. Juga bebas mengeluarkan pendapat, walaupun pendapat itu bertentangan dengan batasan-batasan agama. Bebas pula memiliki segala sesuatu yang ada di muka bumi, termasuk sungai, pulau, laut, bahkan bulan dan planet jika sanggup. Harta dapat diperoleh dari segala sumber, baik dengan berdagang ataupun dengan berjudi dan korupsi. Dalam sistem demokrasi, masyarakat juga bebas bertingkah laku tanpa peduli dengan mengabaikan tata susila dan kesopanan.

Islam tidak mengenal kebebasan mutlak. Islam telah merinci dengan jelas apa saja yang menjadi hak dan kewajiban manusia. Islam bukan hanya berorientasi kepada kewajiban, tetapi juga hak sebagai warganegara dan individu.

Islam melarang seorang muslim untuk mempermainkan agama dengan cara berpindah-pindah agama. Rasulullah saw bersabda:

"Barangsiapa mengganti agamanya (Islam), maka jatuhkanlah hukuman mati atasnya." (HSR Muslim dan Ashabus Sunan)

Islam juga membatasi seorang muslim untuk hanya mengatakan kebenaran dan melarangnya untuk berpendapat dengan sesuatu yang batil. Ubadah bin ash-Shamit meriwayatkan:

"…dan kami akan mengatakan kebenaran di manapun kami berada. Kami tidak takut karena Allah terhadap celaan orang yang mencela."

Ummu Athiyah dari Abu Said ra meriwayatkan bahwa Rasulullah saw bersabda:

"Jihad paling utama adalah (menyampaikan) perkataan yang haq kepada penguasa yang zalim."

Islam melarang seseorang untuk memiliki benda-benda yang tidak berhak dimilikinya, baik secara pribadi maupun kelompok. Islam telah merinci beberapa cara pemilikan yang terlarang, misalnya pencurian, perampasan, suap (riswah), korupsi, judi, dan sebaliknya menghalalkan beberapa sebab pemilikan, yaitu bekerja, waris, mengambil harta orang lain dalam keadaan terdesak yang mengancam jiwanya, serta harta yang diperoleh tanpa pengorbanan semisal hadiah, hibah, sedekah, atau zakat.

Dalam masalah tingkah laku, Islam memberikan batasan susila yang jelas, terutama masalah interaksi pria-wanita (ijtima'iy). Di dalam sistem demokrasi, interaksi pria-wanita yang sangat bebas telah memunculkan berbagai masalah pelik, seperti menyebarnya berbagai penyakit menular seksual (PMS) mulai dari sifilis sampai AIDS yang sukar disembuhkan. Belum lagi lahirnya anak-anak yang identitasnya tidak jelas, dan konon 75% generasi muda Inggris saat ini dilahirkan dari orangtua yang tidak menikah secara resmi (zina).

Hingga masalah-masalah kesusilaan yang ringan pun, Islam memberi aturan yang rinci semata-mata untuk menjaga kehormatan manusia. Misalnya, al-Qur'an melarang seseorang untuk memasuki rumah orang lain tanpa izin pemilik rumah. Allah swt berfirman:

"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memasuki rumah orang lain, sampai kamu mendapatkan izin, dan kamu mengucapkan salam kepada penghuninya." (QS an-Nuur : 27)

Syura = Demokrasi ?

Adanya prinsip syura dalam sistem Islam dan musyawarah dalam sistem demokrasi tidak dapat dijadikan alasan untuk menyamakan Islam dengan demokrasi. Becak memiliki roda, demikian pula dengan mobil. Tetapi bukankah becak jauh berbeda dengan mobil?

Tidak semua masalah dapat dimusyawarahkan dalam Islam. Hal inilah yang membedakannya dengan sistem demokrasi yang mengharuskan setiap keputusan diambil dengan suara terbanyak, tidak peduli apakah hasil keputusan itu melanggar batasan-batasan agama yang sudah mereka singkirkan jauh-jauh dari panggung kehidupan dunia. Islam membatasi musyawarah hanya untuk masalah-masalah yang mubah. Adapun masalah-masalah yang telah jelas halal-haramnya, tidak dapat dimusyawarahkan untuk dicabut atau sekedar mencari jalan tengah.

Rasulullah saw pernah menolak keberatan sebagian besar Shahabat ketika beliau menyetujui tawaran pihak Quraisy dalam Perjanjian Hudaibiyah. Umar bin Khatthab menunjukkan penentangan yang paling keras. Tetapi Rasulullah saw mengatakan: "Wahai Ibnul Khatthab. Aku adalah Rasulullah, dan aku tidak akan mendurhakai-Nya. Dia adalah penolongku dan sekali-kali tidak akan menelantarkan aku." Setelah itu turunlah surat al-Fath yang menjanjikan kemenangan bagi kaum muslimin.

Untuk masalah-masalah teknis dan menyangkut keterampilan tertentu, Rasulullah saw menyerahkan keputusannya kepada para pakar dalam bidang tersebut. Ketika meletus perang Badar Kubra, Rasulullah saw menempatkan pasukannya jauh di belakang sebuah sumur (sumber air). Melihat hal ini, Hubbab bin al-Mundzir bertanya: "Wahai Rasulullah, apakah ini wahyu atau sekedar pendapatmu?" Lantas dijawab oleh beliau: "Ini hanyalah pendapatku." Hubbab al-Mundzir kemudian mengusulkan kepada beliau untuk menempatkan pasukannya di depan sumur, sehingga mereka dapat menguasai sumur tersebut dan menimbunnya jika pasukan Quraisy menyerang sehingga musuh tidak dapat mengambil air dari sumur itu. Rasulullah saw lantas mengubah pendapatnya dengan pendapat Hubbab tersebut.

Untuk masalah-masalah yang sifatnya mubah (boleh), Rasulullah saw meminta pendapat kaum muslimin. Ketika Perang Uhud, beliau dan sebagian Shahabat yang terlibat dalam Perang Badar memilih menyambut musuh dari dalam benteng kota Madinah. Tetapi mayoritas penduduk Madinah dan sebagian Shahabat yang tidak ikut Perang Badar memilih untuk menyongsong musuh di luar benteng. Melihat semangat yang begitu membara, ditambah ucapan Hamzah bin Abdul Mutthalib yang ketika Perang Badar tidak turun ke medan laga, akhirnya Rasulullah saw memutuskan untuk menyambut musuh di luar benteng. Dalam hal ini, beliau hanya meminta pendapat mengenai lokasi penyambutan musuh. Adapun kewajiban jihad tidak beliau musyawarahkan karena jihad merupakan kewajiban yang tidak berhenti hingga hari kiamat. Allah swt berfirman:

"Wahai orang-orang yang beriman, telah diperintahkan kalian untuk berperang, padahal berperang itu merupakan sesuatu yang kalian benci." (QS al-Baqarah : 216)

Rasulullah saw bersabda:

"Jihad itu wajib atas kalian, bersama seorang pemimpin, apakah dia pemimpin yang taat maupun yang buruk." (hari Abu Dawud dan Abu Ya'lah dari Abu Hurairah)

Dan memang pada kenyataannya, menyerahkan setiap keputusan politik kepada seluruh warganegara adalah sesuatu yang mustahil dan justru dapat mengkhianati kebenaran. Sistem polis di Yunani Kuno yang digembar-gemborkan telah menerapkan demokrasi langsung (direct democracy), ternyata melakukan diskriminasi rasial dengan memberikan hak bersuara hanya kepada golongan penduduk kaya dan menengah. Adapun golongan pedagang asing dan budak (yang merupakan mayoritas penduduk) tidak memiliki hak suara samasekali.

Dalam lapangan peradilan, sistem juri seperti yang dipakai di AS dan Inggris telah mengundang kritik yang sangat keras. Para juri dipilih mewakili setiap komunitas di suatu kota/distrik tanpa melihat kemampuan masing-masing sedangkan hakim hanya bertugas mengatur persidangan agar sesuai dengan hukum acara. Vonis terhadap terdakwa dijatuhkan berdasarkan kesepakatan atau suara mayoritas anggota juri. Dengan sistem seperti ini, diharapkan akan lahir keputusan pengadilan yang "demokratis".

Tetapi layakkah nasib seorang terdakwa (apalagi terdakwa hukuman mati) diserahkan kepada 10-12 orang yang samasekali buta hukum? Mereka (para juri) bisa jadi buta huruf, tidak menguasai asas-asas hukum pidana, atau bahkan pernah melakukan kejahatan yang sama dengan si terdakwa. Atau termakan oleh kepandaian bersilat lidah dari para pengacara sehingga vonis yang dijatuhkan tidak lagi didasarkan pada bukti-bukti materiil yang memang hanya dapat dipahami oleh para ahli hukum. Sistem juri adalah pengadilan primitif, sisa-sisa peradilan hukum rimba, yang tidak menjunjung kebenaran hukum, tetapi mengambil suara mayoritas (siapapun orangnya) sebagai kebenaran.

Demokrasi sebagai Alat Penjajahan

Benarkah Amerika Serikat--sebagai kampiun demokrasi di dunia--telah memberi contoh terbaik tentang demokrasi? Ralph Nader pada tahun 1972 menerbitkan buku Who Really Runs Congress?, yang menceritakan betapa kuatnya para pemilik modal mempengaruhi dan membiayai lobi-lobi Kongres. Diperkuat oleh The Powergame (1986) karya Hedrick Smith yang menegaskan bahwa unsur terpenting dalam kehidupan politik Amerika adalah: (1) uang, (2) duit, dan (3) fulus. Sehingga benarlah apa yang diteriakkan Huey Newton, pemimpin Black Panther pada tahun 1960-an: "Power to the people, for those who can afford it." (kekuasaan diperuntukkan bagi siapa saja yang mampu membayar untuk itu).

Sejak terbentuknya negara federasi pada tahun 1776, Amerika memerlukan waktu 11 tahun untuk menyusun konstitusi, 89 tahun untuk menghapus perbudakan, 144 tahun untuk memberi hak pilih pada kaum wanita, dan 188 tahun untuk menyusun draf konstitusi yang "melindungi" seluruh warganegara. Dengan masa lalu yang demikian kelam dan masa kini yang demikian jorok, Amerika dengan arogan mencoba memberi kuliah tentang demokrasi kepada negara-negara berkembang yang mayoritas negeri-negeri Islam.

Kampanye demokrasi dan hak asasi manusia yang dilakukan Amerika ke seluruh dunia mempunyai dua tujuan: (1) untuk melindungi keamanan Amerika, dan (2) meningkatkan kesejahteraan Amerika. Dan promosi hak asasi manusia serta demokrasi tersebut telah ditetapkan sebagai salahsatu tujuan fundamental dari kebijakan luar negeri Amerika.

Negara adidaya tersebut mempunyai kepentingan untuk membuka pasar global seluas-luasnya sehingga perusahaan Amerika dapat masuk dan menguasai pasar di negara setempat. Untuk mencapai hal itu, dibutuhkan suatu rezim yang lemah, yang dapat ditekan oleh para pemilik modal atau badan-badan keuangan internasional. Rezim yang lemah ini diharapkan dapat bekerjasama secara lebih kooperatif dengan para investor Amerika dalam sektor perdagangan, dan tentunya mudah tunduk pada tekanan politik Amerika dalam sektor diplomatik.

Untuk menciptakan para penguasa yang lemah di tiap-tiap negara, dikembangkan konsep civil society (masyarakat sipil) yang mengebiri peran negara menjadi seminimal mungkin. Lembaga swadaya masyarakat (LSM) didorong untuk menjadi "pemerintah-pemerintah kecil" sehingga masyarakat dapat mengurus dirinya sendiri. Melalui skema Regional Democracy Funds, tahun 1999 ini Amerika telah mengajukan proyeksi dana bagi LSM-LSM sebesar US$ 39,75 juta dengan perincian US$ 15 juta untuk Afrika, US$ 5 juta untuk Asia Timur dan Pasifik, US$ 2,75 juta untuk Asia Selatan, dan US$ 13 juta untuk Amerika Latin serta Karibia. Khusus untuk ASEAN, tahun lalu telah dikucurkan dana US$ 500.000 untuk membangun jaringan LSM-LSM di wilayah tersebut.

Di Indonesia, pemerintah Amerika memberi bantuan kepada Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), suatu badan semi-independen, untuk "mengekspos segala tindak kekerasan sipil dan militer". Atas bantuan Amerika pula, Komnas HAM membuka kantor cabang di Timor Timur dan mengadakan program pelatihan mengenai hak asasi manusia. Bantuan serupa diberikan pula kepada Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI).

Untuk membentuk opini dunia, Amerika melalui Departemen Luar Negeri setiap tahun secara rutin mengelurkan laporan tahunan mengenai pelaksanaan HAM di setiap negara--tentunya dengan menggunakan standar Amerika yang diklaim sebagai "standar universal". Beberapa negara yang dianggap belum mengembangkan demokrasi sesuai dengan keinginan Amerika, dimasukkan dalam golongan negara-negara kunci (key countries). Untuk tahun 1998, negara-negara yang digolongkan key countries adalah Cina, Tibet dan Xinjiang, Kuba, Serbia, Sierra Leone, Nigeria, dan Indonesia. Khusus untuk Indonesia, Menteri Luar Negeri AS, Madeleine Albright, menyebutnya sebagai "sebuah transisi yang mendapat prioritas."

Tak hanya pihak pemerintah, lembaga-lembaga swasta pun turut andil dalam penyebaran opini global tentang nilai-nilai demokrasi universal. Freedom House telah mengeluarkan laporan tentang indeks kebebasan negara-negara di dunia, yang terdiri dari beberapa parameter: kebebasan berbicara, kebebasan berserikat, kebebasan pers, persamaan di depan hukum, dan partisipasi aktif dalam politik berupa kebebasan memilih dan kompetisi hantar partai politik. Atas dasar parameter-parameter tersebut, Freedom House membuat rating indeks kebebasan antara 1 sampai 7--makin besar rating berarti makin tidak bebas. Untuk tahun 1997/1998, hanya 8,7% dari 48 negeri-negeri Islam digolongkan demokratis, 30% tergolong semi-demokratis, dan sebagian besar (60,9%) digolongkan sebagai negara otoriter. "Fakta" ini dihadapkan pada kondisi negara-negara non-muslim yang 23,3% otoriter, 30,1% semi-demokratis, dan 46,6% demokratis.

Sudah terlalu jelas fakta yang dapat disodorkan bahwa Amerika menggunakan demokrasi sebagai alat untuk menekan negara-negara berkembang (terutama negeri-negeri Islam) agar tunduk pada keinginannya. Tidak pernah ada itikad baik Amerika untuk mendorong kesejahteraan negara-negara yang dijadikan sasaran promosi demokrasi dan hak asasi manusia. Walaupun negara tersebut "tidak demokratis"--menurut pandangan Amerika--asalkan mahu tunduk pada kemauan Amerika, maka negara tersebut tidak akan diusik sedikitpun. Inilah yang dilakukan Amerika pada negara-negara Timur Tengah yang penguasanya telah berkhidmat 150% kepada Amerika.

Amerika (dan negara-negara Barat) mempunyai kepentingan politik dan ekonomi untuk menjaga kelangsungan hidup rezim-rezim penguasa Timur Tengah. Jika demokratisasi diartikan sebagai tampilnya kekuatan oposisi (yang didominasi oleh gerakan Islam "fundamentalis") sebagaimana terjadi di Kuwait, Aljazair, Yordania, dan Yaman, maka Barat akan menghambat proses demokratisasi itu. Kontinuitas suplai minyak dan keberadaan pangkalan militer Barat adalah sesuatu yang jauh lebih berharga ketimbang demokratisasi.

Demokrasi tidak pernah dan tidak akan terwujud dalam aspek kehidupan praktis. Demokrasi hanyalah alat penekan dan dominasi Amerika (termasuk Barat) kepada negeri-negeri Islam untuk tunduk pada kepentingan mereka. Jika Prof. Ahmad Syafii Ma'arif menyebut penjajahan sebagai sampah peradaban, maka demikian pulalah julukan yang tepat untuk demokrasi. Wallahu a'lam.

Selesai atas pertolongan Allah pada 26 September 1999.

CATATAN KAKI :

- S.I. Benn and R.S. Peters, Principles of Political Thoughts, Collier Books, 1964, hal.363
- Defensif apologetik adalah upaya pembelaan diri dengan menggunakan pola fikir pihak penyerang karena takut dianggap berbeda dengan orang lain. Misalnya "Tidak, Islam justru sangat demokratis", atau "Islam tidak dogmatis.", dan lain-lain. Orang yang menggunakan pola defensif apologetik biasanya akan terseret untuk terjebak dalam alur pemikiran pihak penyerang
- Konon, fondasi London Bridge dibuat dari bahan-bahan yang dicampur dengan tulang-belulang perawan (lihat Munawar Ahmad Anees, Islam dan Masa Depan Biologis Umat Manusia (Etika, Gender, Teknologi), Penerbit Mizan, 1992, hal.43)
- Released by The Office of The Spokesman, U.S. Department of State, October 24, 1997
- Ibid
- H.A.R. Gibb, Mohammedanism, Oxford, 1969
- Abdul Qadim Zallum, Dimuqrathiyah Nidham Kufr, 1990, hal.8-9 (edisi Indonesia)
- Taqiyuddin an-Nabhani dan Abdul Qadim Zallum, Nidhamul Hukm fil Islam, 1996, hal.42; Mahmud Abdul Majid al-Khalidi, Qawaid Nidhamul Hukm fil Islam, t.t., hal.46
- Amien Rais, Khilafah dan Kerajaan (Kata Pengantar) karya Abul A'lah al-Maududi, Penerbit Mizan, 1998
- Alvin Toffler, Future Shock, 1989, hal.271-272 (edisi Indonesia)
- Abdul Qadim Zallum, Dimuqrathiyah Nidham Kufr, 1990, hal.55 (edisi Indonesia)
- Miriam Budiardjo, Dasar-dasar Ilmu Politik, Gramedia, 1995, hal.55-56
- Taqiyuddin an-Nabhani dan Abdul Qadim Zallum, Nidhamul Hukm fil Islam, 1996, hal.43-44
- Al-Hakim an-Naisaburi, al-Mustadrak III/195; Imam ath-Thabrani, al-Mu'jam ash-Shaghir I/264
-Syaikh Shafiyurrahman al-Mubarakfury, Rahiqul Makhtum : Sirah Nabawiyyah, hal.451-452 (edisi Indonesia)
- Ibid, hal.278-279
- Ibid, hal.328-329
- Imam as-Suyuthi, al-Jami' as-Shaghir I/564
- Juwono Sudarsono, Demokrasi, Bereskah?, Gatra, 15 Juli 1995
- Strobe Talbott, Democracy and the International Interest, remarks to the Denver Summit of the Eight Initiative on Democracy and Human Rights, Washington, DC, October 1, 1997
- John Shattuck, Human Rights and Democracy, statement before the House Committee on Appropriations, Subcommittee on Foreign Operations, Washington, DC, April 1, 1998
- Strobe Talbott, ibid
- John Shattuck, ibid
- John Shattuck, U.S. Democracy Promotion in Asia, statement before the House International Relations Committee, Washington, DC, September 17, 1997
- Harold Hongju Koh, 1998 Annual Country Reports on Human Rights Practises, testimony before the Subcommittee on Human Rights and International Operations, U.S. House of Representatives, Washington, DC, February 26, 1999.
- Saiful Mujani, Islam, Civic Culture dan Demokratisasi (Sebuah Agenda Riset Komparatif), Student Circle Paramadina, 11 Agustus 1999
- Riza Sihbudi, Bara Timur Tengah, Penerbit Mizan, 1992 (lihat juga Saad Eddin Ibrahim, Crises, Elites, and Democratization in the Arab World, Middle East Journal, vol.17 no.2, Spring 1993)

Bookmark and Share

  


  Member Information For heejaziProfil   Hantar PM kepada heejazi   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 07-12-06 18:30


di bawah ini saya kirimkan artikel yang agak adil tentang sistem demokrasi menurut pandangan para ulama' Islam, dari segi pro dan kontra, yang saya petik dari laman web:
http://www.abim.org.my/minda_madani/modules/news/article.php?storyid=136


-------------------------------
Sementara itu, Muhammad al-Ghazali dalam bukunya Dustur al-Wihdah al-Thaqafah Bayna al-Muslimun mengatakan bahawa demokrasi bukanlah agama yang diletakkan dalam barisan Islam melainkan hanyalah sebuah sistem interaksi antara pemerintah dengan rakyatnya. Kita perlu melihatnya kembali untuk memahami bagaimana demokrasi memberikan penghormatan individu bagi pendukung dan pembangkang dengan kedudukan yang sama. Dan bagaimana dia memberi dorongan kepada orang-orang yang tidak sejalan dan sependapat untuk mengatakan “tidak”, tanpa rasa takut dipenjara atau ditangkap. Sikap dan tindakan yang keterlaluan serta pemerintahan diktator merupakan bencana yang memakan agama dan dunia kita.
---------------------------------


Bicara Haraki : Malaysia Demokrasi Islam?
Posted by Administrator on 2006/4/11 18:51:32 (1296 reads)
Oleh: Mohd Rumaizuddin Ghazali


Takrif Demokrasi

Para ilmuwan Muslim membahaskan masalah ini dengan panjang lebar. Ada berpendapat menyatakan Islam tiada sama dengan demokrasi, ada juga yang berpendapat ia adalah sama dengan demokrasi. Ada berpendapat, di sana ada persamaan dan juga perbezaan. Fahmi Huwaidi dalam bukunya al-Islam wa al-Dimuqratiyah menjelaskan bahawa dua keadaan yang menjadi kesalahan besar kepada Islam iaitu ketika seseorang yang menyatakan Islam sama dengan demokrasi dan ketika ia menyatakan Islam menentang demokrasi. Sesungguhnya perkara ini memerlukan kepada kebebasan dan penjelasan yang mendalam.

Dr. Dyiauddin al-Ris dalam bukunya yang bertajuk Nazariah al-Siyasah al-Islamiah menyebut:

i. Kalimat “bangsa” atau “rakyat” dalam sistem demokrasi hanya terhad dalam rakyat negara tersebut atau dikenali sebagai “Nasionalisme”.. Bangsa tersebut dibatasi oleh sempadan geografi, yang hidup dalam satu iklim di mana individu-individu di dalamnya terikat oleh ikatan darah, jenis, bahasa dan kebudayaan. Menurut Islam, “umat” tidak harus terikat oleh sesuatu tempat, darah atau bahasa tetapi terikat dalam bentuk akidah..

ii. Matlamatnya adalah untuk material semata-mata manakala Islam meliputi kerohanian dan kebendaan dengan memberi semua keperluan tersebut secara seimbang.

Menurut demokrasi Barat, kekuasaan rakyat adalah secara mutlak. Umat adalah pemegang kekuasaan tertinggi. Umat boleh membuat dan membatalkan undang-undang dan segala keputusan meskipun keputusan itu bertentangan dengan norma-norma susila atau bertentangan dengan kepentingan manusia secara keseluruhan. Perkara ini berbeza dengan Islam yang mana kekuasaan itu tertakluk kepada undang-undang Islam. Umat tidak boleh bertindak melebihi batas-batas yang ditetapkan dalam ajaran Islam.

Beliau juga menjelaskan bahawa Islam tidak dapat disamakan dengan sistem-sistem yang lain sama ada faham autokrasi, teokrasi dan demokrasi dengan pengertian yang sempit. Ini disebabkan kekuasaan tertinggi dalam Islam sangat utuh dan mantap yang berpadu kepada umat dan syariat Islam. Oleh itu, umat dan syariat merupakan pemegang kekuasaan penuh dalam negara Islam.

Meskipun demokrasi Barat memiliki kelebihan-kelebihan, tetapi ia tidak memiliki sebarang prinsip yang membatasinya atau nilai-nilai yang menjadi landasan kehidupannya seperti kebebasan mutlak, digunakan untuk membela kepentingan sesetengah kelompok yang kuat dan meruntuhkan nilai-nilai murni termasuk nilai-nilai murni demokrasi itu sendiri. Apabila perkara ini terjadi, maka sistem demokrasi yang digambarkan sebagai terbaik menjadi lebih kejam daripada kediktatoran.

Demokrasi ialah kesepakatan rakyat untuk memilih sebahagian orang yang akan memerintah dan mengatur urusan mereka. Dengan cara itu rakyat terhindar daripada memilih seorang pemimpin yang tidak mereka kehendaki dan dari sistem yang menindas mereka. Demokrasi boleh difahami sebagai satu sistem yang mempunyai undang-undang berprosedur yang mengkhususkan siapa yang berwibawa untuk membuat sesuatu keputusan secara kolektif dan melalui prosedur apakah yang harus digunakan untuk membuat keputusan. Demokrasi mengandungi prosedur-prosedur demi untuk mencapai keputusan secara kolektif dalam suasana menjamin penyertaan secara maksima yang boleh tercapai bagi mereka yang berkepentingan,termasuklah kepentingan ini ialah :

i. kepentingan hak untuk sama rata

ii. kepentingan golongan majoriti yang memerintah dan jaminan kepada hak minoriti. Ini adalah untuk memastikan keputusan kolektif dipersetujui oleh sebilangan suara yang secukupnya untuk membuat keputusan tersebut.

iii. Prinsip undang-undang

iv. Jaminan berperlembagaan untuk kebebasan berkumpul dan luahan pendapat dan hak-hak kebebasan lain-lain yang akan membantu menjamin siapa yang akan membuat keputusan atau dipilih untuk buat keputusan supaya boleh memilih dari pilihan-pilihan yang terbaik.

Demokrasi sebenarnya cara atau metode bagi menghalang sokongan yang memerintah untuk terus menerus menyesuaikan kuasa yang ada padanya untuk kepentingan matlamatnya sahaja. Atau dengan kata yang berbeza sedikit, politik demokrasi moden ialah pemerintah di mana pemerintah dipertanggungjawabkan dalam tindakan mereka di hadapan orang awam dari rakyat jelata yang bertindak secara tidak langsung melalui wakil-wakil rakyat yang dipilih dalam satu suasana persaingan dan permuafakatan.

Bagi pemikir-pemikir politik Islam yang utama, definisi sedemikian yang difahami dari demokrasi adalah amat sesuai dengan nilai-nilai syura yang diamalkan dalam ajaran Islam. Walaupun demikian ada di kalangan pemikir Islam menganggap dengan penuh keyakinan demokrasi tidak sesuai dengan Islam. Demokrasi juga bermaksud kuasa politik dan segala hak politik diserahkan kepada rakyat. Demokrasi juga bukan sahaja bentuk kerajaan tetapi juga satu bentuk masyarakat. Namun ada sebahagian pemikir Islam mendesak supaya umat Islam tidak berfikir secara dikatomi demokrasi mahupun diktator sahaja tanpa melihat elemen-elemen Islam seperti syura, keadilan, persamaan yang lebih lengkap dan mantap sifatnya dalam ajaran Islam.

Kategori Penerimaan dan Penolakan terhadap Demokrasi

Dalam hal tersebut, terdapat tiga aliran pendapat mengenai demokrasi iaitu :

1. Golongan menolak demokrasi secara mutlak iaitu menanggapnya sebagai satu peraturan yang bertentangan dengan ajaran Islam. Antara pendukung pendapat ini ialah Taqiyuddin al-Nabhani, Pengasas Hizbul Tahrir al-Islami dalam bukunya Nizam al-Hukm fi al-Islam, 1989 yang menyebutkan bahawa demokrasi adalah bertentangan dengan akidah Islamiah. Mereka mendakwa bahawa tidak ada apa-apa dalam tradisi Islam yang serasi dengan kerajaan berperlembagaan dan perwakilan. Demokrasi juga merupakan legasi imperialis Barat.

2. Golongan yang bersetuju dengan demokrasi secara mutlak. Antara golongan ini ialah Syeikh Muhammad Husein dalam artikelnya Tanbih al-Ummah wa Tanziyah al-Millah yang menyeru berpegang kepada demokrasi sebagai satu wasilah untuk menumbangkan diktator. Menurutnya, diktator terbahagi kepada dua iaitu diktator politik dan diktator agama dan diktator agama adalah yang paling sukar dihapuskan.

3. Golongan ini tidak menerima atau menolak secara mutlak. Mereka membezakan demokrasi sebagai alat dengan demokrasi sebagai satu bentuk pegangan. Golongan ini semakin mendapat tempat di kalangan umat Islam sekarang ini. Termasuk dalam golongan ini seperti Muhammad Khatami, Presiden Iran, Muhmmad Mahdi Syamsuddin, seorang ulamak syiah, Yusuf al-Qaradhawi, Rashid al-Ghannoushi., Taufiq al-Shawi dan Hassan al-Turabi. Pendokong demokrasi Islamik menekankan konsep-konsep syura, bye’ah, permuafakatan, ijtihad dan maslahah untuk menunjukkan bahawa Islam tidak berkurangan dalam landasan-landasan asas yang secocok dengan tatacara dan matlamat demokrasi.

Al-Afghani, Abduh dan Rashid Rida menyatakan antara faktor kemunduran umat Islam ialah wujudnya pemimpin politik yag jahat. Pemerintahan yang kejam menyebabkan umat Islam lupa terhadap perkara perundingan dan kesatuan.

Menurut Rashid al-Ghannoushi, demokrasi adalah hasil evolusi sejarah yang meluas dan bukan sekadar buatan para teorist mahupun jurist atau pemikir-pemikir politik. Kebanyakan daripada prinsipnya diceduk dari suasana zaman pertengahan Eropah yang melalui perkembangan sehinggalah terbentuk bersama-sama sejarah yang panjang ini satu sistem. Orang-orang Eropah banyak mengambil pengajaran dari tamadun Islam untuk membantu mencipta satu masyarakat yang disinari dengan konsep-konsep nilai sosial di mana dengan itu lahirnya demokrasi liberal. Perhubungan Eropah dengan Islam telah membuka mata Eropah ketika itu dari kehinaan Feudalisme dan dari kongkongan agama dan dari kediktatoran kepada elitis pihak pemerintah.

Taufiq al-Shawi berpendapat demokrasi sebenarnya adalah versi syura menurut Islam. Menurutnya, banyak pemimpin-pemimpin Islam yang naik kuasa selepas Khulafa’ al-Rasyidin membelakangkan syura sehingga zaman kita ini. Barat pula mendahului perkara ini hari ini dalam mengamalkan nilai-nilai syura seperti kebebasan dan menjernihkan kebebasan berpolitik. Negara Eropah berjaya mengasaskan sistem secara syura ini dalam kerajaan mereka yang mereka namakan demokrasi. Dengan lain perkataan, syura yang datang dari bumi Islam menjadi layu kerana tidak dipelihara dengan rapi rupa-rupanya subur berkembang di bumi bukan Islam.

Hassan al-Turabi pula menjejaki titik tolak penukaran demokrasi moden bermula dari amalan kontrak yang dikenali sebagai peristiwa bye’ah. Menurutnya, beberapa amalan demokrasi mempelajarinya dari feqh siasah hasil perhubungan mereka dengan Islam.

Menurut Dr. Abdullah Ahmad Qaderi bahawa jika dibandingkan sistem demokrasi dengan sistem diktator, maka sistem demokrasi lebih baik kerana ia memberi kebebasan bersuara. Apabila pemerintahan Islam hilang, maka di hadapannya ada dua sistem, perlulah ia memilih sistem yang dapat memberi kebebasan dakwah, kebebasan memilih pemimpin yang soleh yang kemungkinan dapat menjalankan hukum-hukum Allah. Ini berlainan dengan sistem diktator yang menjurus manusia ke arah hawa nafsu dan tiada berpeluang untuk memilih pemimpin. Ini tidak bermakna harus orang mukmin mengambil demokrasi apabila hilangnya pemerintahan Islam.

Sementara itu, Muhammad al-Ghazali dalam bukunya Dustur al-Wihdah al-Thaqafah Bayna al-Muslimun mengatakan bahawa demokrasi bukanlah agama yang diletakkan dalam barisan Islam melainkan hanyalah sebuah sistem interaksi antara pemerintah dengan rakyatnya. Kita perlu melihatnya kembali untuk memahami bagaimana demokrasi memberikan penghormatan individu bagi pendukung dan pembangkang dengan kedudukan yang sama. Dan bagaimana dia memberi dorongan kepada orang-orang yang tidak sejalan dan sependapat untuk mengatakan “tidak”, tanpa rasa takut dipenjara atau ditangkap. Sikap dan tindakan yang keterlaluan serta pemerintahan diktator merupakan bencana yang memakan agama dan dunia kita.

Said Hawwa pada mulanya menolak demokrasi tetapi akhirnya menerima demokrasi apabila berpendapat demokrasi adalah jalan terbaik untuk mendapat kejayaan di negara umat Islam. Ahmad Shawqi al-Fanjari dalam bukunya Hurriyat al-Siyasah fi al-Islam (Kebebasan Berpolitik dalam Islam) dan buku Kayfa Nahkum bi al-Islam fi Dawlah 'Asriah (Bagaimana Kita Memerintah dengan Islam dalam Negara Moden) mengatakan setiap zaman mempunyai terminologi sendiri untuk merumuskan konsep demokrasi dan kebebasan. Apa yang disebut oleh demokrasi adalah sama apa yang disebut dalam ajaran Islam tentang keadilan ('adl), hak (haqq), perundingan (Shura) dan persamaan (musawat).Ini kerana pemerintahan demokrasi memberi perhatian kepada elemen-elemen keadilan dan kebenaran kepada rakyat dan rakyat berpitipasi dalam menentukan perkara tersebut. Sebagai contoh bye’ah sama dengan hak memilih dan ijma’ itu sebagai satu kehendak majoriti. Kalimah 'hurriyat al-siyasah' (kebebasan berpolitik) sememangnya tidak ada disebut dalam al-Quran tetapi elemen-elemennya terdapat dalam al-Quran selengkapnya. Ia hanya berbeza dari segi terminologi tetapi mempunyai matlamat yang sama. Apa yang disebut sebagai 'hurriyat al-siyasah' adalah sama dengan apa yang dilaungkan oleh Islam sejak 14 kurun yang lalu tentang al-Shura. Malah Islam memberi penekanan terhadap suhulah al-Hijab antara pemimpin dan rakyat dan adanya sifat rahmah dan tarahum.(rahmat dan kasih mengasihani) antara kedua-dua pihak.

Dalam pertemuan penulis dengan Rashid al-Ghannoushi, beliau menegaskan bahawa Islam tidak bertentangan dengan demokrasi bahkan berkongsi beberapa ciri yang sama di mana kepentingan bersama dapat bertukar antara satu sama lain. Beliau menyeru kepada umat Islam supaya menerima demokrasi sebagai satu langkah untuk membebaskan negara dari pemerintahan diktator yang menghalang kebebasan bersuara dan pilihanraya umum. Beliau berkeyakinan melalui demokrasi yang bercirikan Islam merupakan jalan untuk menobatkan Islam sebagai syariat tertinggi. Hujah al-Ghannoushi bahawa Islam tidak bertentangan dengan demokrasi ialah kerana sistem autoriti sivil diwujudkan di mana perlakuan politiknya diserahkan kepada rakyat. Dalam sistem demokrasi, beberapa mekanisme demokrasi seperti kebebasan bersuara, sistem berparlimen, pilihanraya boleh diwujudkan dan diinstitusikan dengan melaksanakan shura. Oleh itu, beliau menegaskan bahawa demokrasi diperlukan kerana kebaikannya. Ia merupakan mekanisme bagi warga muslim untuk memanfaatkan sebaik mungkin darinya bagi mewujudkan semula pemerintahan moden berasaskan shura dan demokrasi Islami.

Di sini ada baiknya kita memerhatikan pandangaan Yusuf al-Qaradhawi mengenai Islam dan demokrasi. Beliau menegaskan bahawa negara Islam menjalankan sistem-sistem terbaik yang terdapat pada sistem demokrasi, tetapi itu tidak bererti bahawa negara Islam merupakan salinan daripada sistem demokrasi Barat. Ia serupa dengan demokrasi Barat dari segi memberi kebebasan, tanggungjawab pemimpin dan majlis perundingan. Namun begitu demokrasi Barat tidak memiliki prinsip untuk membatasinya atau nilai-nilai yang menjadi landasan kehidupannya. Hal ini membolehkan mereka melakukan apa sahaja untuk menghapuskan nilai-nilai murni dan menggantikannya dengan kemungkaran. Di samping itu, demokrasi juga sering digunakan untuk membela kepentingan sesetengah kelompok yang kuat dan tidak memperjuangkan kesejahteraan rakyat. Perkara ini disebabkan demokrasi tidak pernah menjadikan kriteria moral dan akhlak sebagai persyaratan utama bagi orang-orang yang terpilih ataupun orang –orang yang memilih.

Di sini letak keistimewaan sistem shura yang diperjuangkan oleh negara Islam. Shura memiliki had-had dan batasan yang tidak boleh dilanggar. Di samping itu, ketetapan-ketetapan Islam dalam perkara shura telah sampai kepada peringkat kesempurnaan yang tidak pernah dicapai oleh sebarang sistem demokrasi moden bahkan dijangkakan sistem ciptaan manusia itu tidak akan pernah mampu menyainginya di masa hadapan. Perkara yang penting ialah mengambil manfaat yang baik daripada sistem demokrasi.

Dr. Taufik al-Shawi menjelaskan bahawa demokrasi iaitu sistem politik dan kenegaraan tetapi konsep shura dalam Islam lebih meluas dari itu kerana ia merupakan bentuk proses pendidikan akhlak bagi individu, masyarakat untuk beriltizam dengan perbincangan dalam segala aspek. Shura merupakan pernbinaan akh1ak, perangai dan nilai-nilai kemasyarakatan. Ia tidak terhad dalam sistem kenegaraan. Syariat Islam telah mendahului sistem demokrasi dalam membuat dasar-dasar pemerintahan kerana ia menjadikan ahli al-Hall wa al-’aqd sebagai wakil umat dalam memilih pemimpin dan mengawasinya. Selain itu, prinsip pemisahan antara perundangan dan pemerintahan adalah perbezaan yang substansial bagi sistem Islam, kerana ia berkaitan dengan kedaulatan syariat atas pemerintah dam kemandiriannya dari para penguasa. Ini merupakan ciri khas yang membedakan Shura Islamiah dan menjadikannya lebih progresif daripada sistem demokrasi sekarang.

Bagi golongan yang menolak demokrasi dan menanggapnya sebagai satu kemungkaran kerana mengamalkan konsep ‘hukum rakyat untuk rakyat’ yang bercanggah dengan konsep ‘hukum hanya milik Allah’ adalah satu anggapan yang tidak boleh diterima menurut al-Qaradhawi. Menurutnya, prinsip’ hukum untuk rakyat’ dalam demokrasi sama sekali tidak bercanggah dengan prinsip perundangan Islam. Malah prinsip demokrasi itu bercanggah dengan ‘hukum individualisme’ yang menjadi asas kepada timbulnya kediktatoran. Menurutnya, sistem demokrasi adalah menentang kuasa kediktatoran yang menindas rakyat. Perkara terpenting bagi mereka yang memperjuangkan demokrasi ialah mengusahakan agar rakyat memiliki kebebasan penuh untuk memilih para pemimpin yang sesuai dengan kehendak mereka dan agar mereka memperhitungkan tindak–tanduk orang yang memimpinnya, menolak perintahnya jika bercanggah dengan falsafah bangsa atau menurunkannya jika terbukti menyeleweng serta enggan menerima nasihat dan teguran rakyat.

Rashid al-Ghannoushi berpendapat bahawa sikap bermusuhan dengan doktrin demokrasi adalah berpunca dari konsep hakimiyyah. Seandainya konsep hakimiyyah itu difahami dengan baik ia adalah satu idea yang indah. Menurut al-Ghannoushi, menerima idea hakimiyyah adalah melaksanakan satu hak bagi merealisasikan kebebasan memilih. Justeru itu hakimiyyah tidak bermakna Tuhan secara berterusan campur tangan dalam semua urusan kehidupan manusia di atas muka bumi. Hakimiyyah hanya mengemukakan prinsip-prinsip umum untuk umat Islam membuat satu keputusan dengan tepat.

Bagi Fahmi Huwaidi, sejarah hitam yang dilalui oleh umat Islam merupakan faktor utama keraguan, kebimbangan tuduhan dan penolakan mereka terhadap demokrasi. Demokrasi tidak dilihat sebagai sistem pemerintahan yang berlandaskan kepada kebebasan tetapi dilihat sebagai rumusan konsep Barat yang ingin menghancurkan umat Islam. Demokrasi dilihat sebagai konsep Barat yang lahir daripada kehinaan sistem penjajahan Barat. Di samping itu, terdapat fatwa-fatwa ulamak yang mengharamkan mengambil sistem demokrasi seperti fatwa Mufti kerajaan Uthmaniah Atahullah Afandi yang menetapkan bahawa setiap penguasa yang memasukkan sistem-sistem kafir, maka dia tidak boleh menjadi seorang raja. Akibatnya Sultan Salim III dijatuhkan pada tahun 1807 kerana dituduh menerapkan sistem-sistem kafir.

Umat Islam secara umumnya telah menerima demokrasi sebagai mekanisme yang terbaik untuk membangunkan negara. Dr. Fathi Osman menyatakan : “Demokrasi meskipun banyak kekurangannya merupakan warisan kemanusiaan yang tidak ternilai harganya yang sampai sekarang belum diketemukan alternatif yang lebih unggul untuknya.”

Al-Qaradhawi berkata : “saya termasuk salah seorang yang mendambakan demokrasi dalam sifatnya sebagai sarana yang mudah dan mampan untuk merealisasikan matlamat kita dalam kehidupan yang mulia dan membolehkan kita untuk menyeru manusia kepada Islam. Sistem itulah yang membolehkan rakyat melakukan semua itu tanpa perlu mengadakan sebarang revolusi berdarah.”

Menurutnya lagi, tidak ada sebarang dalil syariah yang mencegah kita daripada mengambil pemikiran, teori ataupun penyelesaian pratikal yang berasal dari luar Islam. Kita berhak untuk mengambil pemikiran, kaedah serta sistem-sistem luar yang bermanfaat kepada kita selagi ia tidak bercanggah dengan nas yang jelas serta kaedah-kaedah syariat yang baku. Pemikiran atau sistem yang kita ambil itu tentunya harus kita tambahkan dengan nilai-nilai kerohanian daripada agama kita sehingga ia tampil dalam bentuk yang islami. Begitulah caranya kita mengambil sistem demokrasi. Kita ambil kaedah-kaedah dan sarana-sarananya. Kemudian, kita ubah dan luruskan sehingga sesuai dengan ajaran agama dan kita tinggalkan sebahagian falsafahnya yang mungkin boleh menghalalkan perkara haram atau mengharamkan perkara halal.

Sikap golongan Islamis terhadap Demokrasi

Senario politik muslim semenjak akhir tahun 1980-an menunjukkan satu siri anjakan oleh kerajaan muslim yang berkuasa dengan aktivis Islam yang mencabarnya; yang satu ke arah Islamisasi, yang satu lagi ke arah memperjuangkan demokrasi dan penglibatan politik.respons daripada elit muslim dan pemerintah yang mengambil bentuk kombinasi paksaan, bertolak ansur dan kooptasi telah pada ammnya berjaya mengawal cabaran golongan Islamis terhadap kedudukan kuasanya. Sebahagian daripada respons ini, pihak pemerintah telah melancarkan siri program Islamisasi untuk meningkatkan rekod Islamnya. Gerakan-gerakan Islam telah menunjukkan tanda-tanda peralihan daripada ‘fasa fundamentalis radikal’ 1970an dan 1980an kepada ‘fasa penglibatan’ yang dicirikan oleh kemiripan untuk bergerak dalam sistem yang sedia ada dan memulakan episod meneliti semula peranan tradisional agama, kepimpinan, organisasi, keutamaan dan tafsirannya.

Pemerintahan Muslim memulakan demokratik Islamik sebagai elemen terpenting dalam pemerintahannya sebagai respons baru terhadap anjakan orientasi politik golongan Islamis yang mencabar mereka. Golongan Islamis pada tahun 1990an semakin memainkan peranan mengawal kecenderungan autoritariannisme pihak berkuasa. Pihak Islamis dikatakan sebagai pembangkang yang yang berkesan dalam mengekang pemerintahan autoritarian.

Pemimpin parti Islam berulang kali menyatakan kepercayaan mereka terhadap tatacara dan jangkaan-jangkaan demokratik termasuk kebebasan individu dan kumpulan, penyertaan universal dan tukar ganti pihak berkuasa melalui pilihanraya yang jujur dan pembabitan mereka adalah satu pilihan jangka panjang yang definit dan bukannya satu taktik jangka pendek. Mereka menolak ideologi sekularisme dan usaha mengaitkan demokrasi dengan sekularisme. Mereka menuntut nilai-nilai agama sebagai nilai-nilai asas dalam pemerintahan. Mereka melihat kepelbagaian warisan dalam sejarah Islam dan kebolehannya untuk diharmonikan dengan elemen-elemen demokrasi Islamik. Pembabitan PAS dalam arena politik negara telah memberi kesan terhadap demokrasi yang berlaku dan kemasukan golongan islamis dalam kerajaan. Namun eksperimen ini dikatakan berjaya di Malaysia tetapi tidak di Negara Muslim yang lain seperti di Turki dan Algeria akibat golongan Islamis tidak diberi peluang untuk menyuarakan hak walaupun atas nama demokrasi.

Pengamalan Demokrasi Di Malaysia

Seharusnya difahami bahawa demokrasi mutlak adalah idealisme yang tidak mungkin tercapai sepenuhnya. Bahkan demokrasi terkenal dengan sikap menabur dan mengkhianati janji. Berlakunya jurang antara demokrasi yang ideal sebagaimana ianya difahami dengan kenyataan yang berlaku dalam suasana demokrasi hari ini. Janji yang tidak ditunaikan hari ini terbantut dengan wujudnya realiti-realiti seperti survival politik, kewujudan elitis politik, kepentingan tertentu atas nama perwakilan rakyat, kurangnya penyertaan rakyat dan kegagalan mendidik orang ramai tentang demokrasi dan hak mereka. Di samping itu, kita melihat Barat cuba menafikan kemenangan beberapa parti politik yang dikatakan Islami seperti parti Refah, FIS dan Nahdah di atas pentas demokrasi. Ini menambahkan lagi kecurigaan terhadap demokrasi.

Ramai penganalisis yang menganggap Malaysia sebagai sebuah ‘rejim kacukan’ yang tidak autokratik tetapi tidak juga demokratik. Ia memiliki keperluan luaran sebagai sebuah negara demokrasi, namun ia juga mempunyai peraturan-peraturan drakonian yang membatasi pembangkangan dan yang memberi kuasa yang sangat luas kepada eksekutif. Hujah pimpinan Umno dalam mempertahankan pembatasan demokrasi iaitu:

i. sensitiviti isu-isu etnik yang jika tidak dikawal perdebatan awam tentangannya akan memudaratkan kestabilan sosial

ii. keutamaan meningkatkan taraf hidup rakyat

iii. perlu disesuaikan amalan demokrasi dengan pengalaman sejarah dan suasana objektif tempatan.

Bagi Lim Kit Siang, pemerintahan Mahathir telah menyekat kebebasan dan Mahathir tidak bersedia untuk berbuat demikian. Jauh daripada memperkenalkan pembaharuan politik dan demokratik, malah melakukan keterlaluan-keterlaluan yang melampau dalam pemerintahannya seperti penghinaan terhadap Yang Dipertuan Agung, perlembagaan dan parlimen, penangkapan dan pendakwaan pemimpin pembangkang, tiada kebebasan akhbar dan media, kegunaan kuasa polis secara besar-besaran dan pencabulan sistem kehakiman. Bagi Tun Suffian, trend autoritarian bukan sahaja menular dalam kerajaan tetapi dalam Umno juga. Ada juga melihat Malaysia sebagai 'semi -demokrasi'.

Bagi Mahathir, pengamalan demokrasi di Malaysia mengikut acuannya sendiri. Walaupun ia mengamalkan demokrasi tetapi dalam beberapa hal, ia tidak sama dengan demokrasi Barat yang memberi kebebasan mutlak seratus peratus kepada rakyat sehingga boleh melakukan apa saja atas nama demokrasi. Mahathir Mohamad dalam Konvesyen UMNO sempena ulang tahun yang ke 50 (11 Mei 1996) menjelaskan : “ ramai yang kononnya menerima demokrasi sebagai sistem politik tetapi kerana tidak faham apa ianya demokrasi, mereka telah menjadi mangsa demokrasi tanpa sedikit pun memperoleh manfaat. Harus diingat juga bahawa demokrasi bukan agama Tuhan. Demokrasi adalah ciptaan manusia dan sudah tentu ia jauh daripada sempurna. Bangsa-bangsa Barat cuba mendakwa bahawa demokrasi tidak cacat dan menanggapnya sebagai satu sistem yang tidak siapa boleh mempertikaikan atau mengubahnya. Mereka menciptakan slogan Vox populi, vox Dei iaitu suara ramai adalah suara Tuhan. Tetapi percayalah demokrasi bukan suara Tuhan dan jauh daripada sempurna, bahkan ia penuh dengan kecacatan dan yang boleh membinasakan pengamalnya dan menjadikan mereka mangsa kezaliman sistem demokrasi yang tidak kurang buruknya daripada kezaliman sistem feudal atau pun sistem diktator.”

Dalam Perasmian Perhimpunan Agung UMNO tahun 1997, Mahathir Mohamad sekali lagi menjelaskan : “ Malaysia berjaya juga menggunakan sistem demokrasi, memilih kerajaan dan mempunyai pentadbiran yang berkesan. Tetapi hanya dengan ini sahaja tidak menjamin kita akan maju. Untuk mencapai kemajuan kita perlu ada ide-ide yang baik, pendekatan yang boleh menjayakan ide-ide berkenaan dan pengurus-pengurus yang berkebolehan. Majunya negara kita, terlaksananya rancangan-rancangan kita bermakna faktor-faktor ini ada pada kita.”

Bagi Mahathir, kejayaan sesebuah negara bukan bergantung kepada sistem demokrasi sahaja tetapi adalah ide-ide, wawasan, perancangan yang rapi dan pengurus yang terbaik dalam melaksanakan pembangunan negara. Menurutnya, demokrasi mesti disesuai dan diselaraskan dengan keadaan setiap negara dan budayanya. Beliau istilahkan sebagai ‘Demokrasi Asia’, ‘Nilai Asia Baru’ atau ‘Demokrasi ala Malaysia.’ yang mementing disiplin dan mendahulukan kepentingan awam sebagai kunci untuk mencapai perpaduan negara dan pertumbuhan ekonomi. Mahathir juga percaya untuk membawa keutuhan sesebuah negara memerlukan demokrasi dan autoritarianisme wujud seiringan. Pindaan-pindaan baru kepada perlembagaan Umno seperti undi bonus kepada mereka yang dicalonkan untuk jawatan tinggi parti – meningkatkan kuasa kepimpinan parti dan penguncupan tatacara demokratik dalam urusan dalamannya.

Ciri-Ciri Demokrasi

Antara ciri-ciri terpenting demokrasi adalah seperti berikut :

i. kedaulatan rakyat
ii. persamaan politik-satu rakyat satu undi
iii. mengambil kira pendapat umum- menilai pandangan umum tentang politik awam (popular consultation)
iv. pengagungan kehendak majoriti


Ada elemen-elemen demokrasi yang diterima pakai dalam pemikiran politik Islam dan boleh dimodifikasi. Antaranya :

1. pemilihan dipegang oleh umat
2. konsep persamaan di antara semua manusia
3. perundingan rakyat
4. pengiktirafan majoriti
5. kebebasan
6. pemisahan kuasa-kuasa eksekutif, perundangan dan kehakiman.
7. sistem pilihanraya dan parlimen

Elemen-elemen demokrasi yang ditolak ialah :

i. kedaulatan mutlak di tangan rakyat
ii. keputusan majoriti sebagai kayu ukur kebenaran
iii. kebebasan mutlak
iv. mengeluarkan hukum bersandarkan akal semata-mata.

Apa pun perbahasan di atas, Malaysia boleh dikatakan contoh kepada “demokrasi Islam” dengan syarat beberapa kelemahan-kelemahan demokrasi dihindarkan atau diperbaiki dengan nilai-nilai yang Islami. Namun istilah itu, menurut Abdul Aziz Badri dalam buku Hukm al-Islam fi al-Istirakiyyah tidak bersetuju sesuatu istilah politik moden yang digunakan jika konsep yang ada di dalamnya tidak islamik dan menyimpang dari kebenaran.

Power Sharing.

Beberapa sarjana Islam menggagaskan power sharing kepada umat Islam untuk bekerjasama dengan pihak pemerintah. Gerakan Islam tidak harus terjebak dalam agenda merebut kekuasaan sehingga hilang arah dan keutamaan bertindak dalam menyedarkan masyarakat terhadap agama. Kekuasaan dakwah membuktikan penyedaran nilai-nilai Islam berjaya dengan cemerlang hasil peranan ulama dakwah dan tokoh sufi. Pada abad 18 dan 19, umat Islam ditindas oleh penjajahan sama ada dari segi politik atau ekonomi. Namun begitu agama Islam terus berkembang hasil aktiviti dakwah. Kekuatan dakwah membuktikan bahawa Islam dapat mengalahkan kekuasaan jahiliah sepertimana Nabi Musa yang dapat mengalahkan Fir’aun yang memiliki segala kekuatan ketenteraan, kehebatan politik dan dakyah. Kalau Nabi Musa berfikir sebagai pemimpin siyasah sudah tentu Nabi Musa tidak mampu untuk menentang Fir’aun. Tetapi atas dasar dakwah Nabi Musa dapat menewaskannya. Abu Hassan al-Nadwi dalam bukunya Tarshid Sahwah al-Islamiah (Panduan-Panduan Kebangkitan Islam) menjelaskan bahawa pendakwah hendaklah lebih banyak bersifat positif dari bersifat negatif, mendahulukan prinsip menyampaikan nilai-nilai iman kepada pemerintah dan membawa mereka kepada naungan Islam serta melaksanakan peraturan Islam dalam kehidupan mereka dari bergesa-gesa meletakkan ahli-ahli gerakan islah kepada tampuk pemerintahan. Dengan kekuasaan dakwah, Islam tersebar di alam Melayu, Amerika Syarikat, United Kingdom, Jerman dan negara-negara lain di Eropah.

Rashid al-Ghannaushi menegaskan betapa pentingnya gerakan Islam berkongsi kuasa dengan pihak pemerintah walaupun ia adalah sekular mahupun komunis. Beliau menganggap pergerakan Islam tidak perlu berkeras untuk memegang tampuk pemerintahan dan berkuasa penuh apatah lagi perkara tersebut mengakibat perang saudara dan perpecahan dan kekacauan yang parah.

Perkara yang menjadi masalah besar kepada umat Islam kini adalah perebutan kuasa (sultah).Jalan keluar dari masalah ini ialah perkongsian kuasa (power sharing) walaupun gerakan Islam tidak berada di hadapan. Memadai penyertaannya dalam kerajaan dengan kadar yang dianggap tidak menggugat kepentingan-kepentingan besar negara. Apa yang perlu ialah ruang yang membolehkan mereka bergerak dan bekerja terutama sekali dalam rangka membangun masyarakat awam/madani (civil society). Antara pergerakan yang telah mengadakan perkongsian kuasa ialah di Yaman, Jordan dan Bahrain.

Perkongsian kuasa bererti saling mengakui peranan satu sama lain, antara kerajaan dan pelbagai pergerakan Islam dan pergerakan lain termasuk komunis. Yang penting semua pihak mesti menghormati undang-undang dan mengelak menggunakan kekerasan untuk mendapatkan kuasa. Semua pihak perlu membiarkan rakyat menentukan parti mana yang mereka mahu dan memilih untuk memimpin negara. Perkongsian kuasa ini memberi jalan tengah untuk mengelakkan krisis yang berpanjangan sesama umat Islam. Apa yang terjadi ialah parti pemerintah ingin terus mempertahankan kuasa dan parti pembangkang pula mesti menjatuhkan parti pemerintah untuk berkuasa. Akibatnya, umat terbelah dua sehingga melarat kepada pertumpahan darah yang tragis seperti yang berlaku di Algeria dan Syria.

Konflik di antara gerakan Islam dengan kerajaan dengan menggunakan kekerasan tidak menguntungkan umat Islam sendiri. Secara pragmatik, gerakan Islam terus kecundang dan tidak berjaya seperti berlaku di Syria. Gerakan Islam perlu menggunakan cara aman. Ia mesti menolak sebarang aktiviti yang berunsur kekerasan atau gerakan revolusi Sikap keras Parti Refah di Turki telah menyebabkan kuasa yang diperolehnya dirampas kembali oleh tentera. Ikhwan Muslimun Mesir berhadapan dengan tentangan yang hebat dari pihak pemerintah, tetapi pemimpinnya menolak untuk terlibat dalam sebarang bentuk kekerasan. Pemerintah memang mahukan supaya gerakan Islam Mesir masuk ke gelanggang pertarungan kerana mereka yakin bahawa mereka berkemampuan untuk mengalahkan pergerakan Islam. Sebenarnya, arena pertarungan gerakan Islam ialah pemikiran dan idea yang mampu memberi kesan besar kepada orang awam. Gerakan Islam harus berusaha mengurangkan ketegangan dengan mencari titik-titik pertemuan untuk bekerjasama supaya dapat mengelakkan sebarang konfrontasi sedapat mungkin.

Rashid al-Ghannaushi menasihatkan kepada pemimpin gerakan Islam di Malaysia khususnya supaya tidak terlalu ghairah untuk mendapatkan kuasa politik penuh walaupun mereka berhak untuk berbuat begitu. Ini bukan kerana kita perlu menjauhkan diri daripada tampuk kekuasaan, tetapi suasana antarabangsa kini menyebabkan penguasaan tampuk kekuasaan dengan kekuasaan yang penuh itu memungkinkan berlaku perang saudara atau menyebabkan gerakan Islam langsung terpinggir atau dipukul hingga sukar untuk bangun kembali seperti yang berlaku di Algeria dan Sudan. Di Sudan, gerakan Islam telah mencapai kekuasaan penuh tetapi gagal apabila ia ditekan dan dihimpit oleh pihak antarabangsa yang menyebabkan ia lemas da tidak dapat melakukan apa-apa. Seterusnya beliau menyebutkan : “Gerakan Islam sepatutnya tidak menjadikan penubuhan kerajaan sebagai keutamaan. Pengambilalihan kerajaan sepatutnya tidak menjadi pencapaian terbesar gerakan Islam. Pencapaian yang lebih besar adalah apabila masyarakat cintakan Islam dan pemimpinnya. Keseluruhan aktiviti kita seharusnya berdasarkan kepada contoh negara Islam yang diasaskan oleh khalifah Umar Abdul Aziz yang hanya memerintah selama dua tahun berbanding khalifah-khalifah sebelum beliau. Walaupun pemerintahannya singkat tetapi beliau telah banyak melakukan perubahan. Pemerintahan beliau meninggalkan kesan ke atas sanubari setiap muslim dan diingati hingga sepanjang zaman. Isunya bukan selama mana seseorang itu memerintah tetapi apakah sumbangan yang dilakukan oleh seseorang itu sepanjang pemerintahannya.” (Risalah, Bil. 5, Oktober 2001, hal. 14)

Sebagai umat Islam, kita mesti yakin bahawa usaha ini merupakan usaha murni. Yakinlah bahawa satu hari nanti perpaduan dan perkongsian kuasa yang lebih baik dari yang sekarang akan berlaku. Perpaduan dan perkongsian kuasa ini menguntungkan umat Islam dan rakyat Malaysia keseluruhannya.

Penutup

Masa depan demokrasi di Malaysia banyak bergantung kepada kekuatan golongan islamis dalam mengawal autoritarianisme dan demokrasi yang dijalankan oleh pemerintahan agar ia serasi dengan nilai-nilai islami. Oleh itu, dalam mewujudkan landasan baru politik muslim dan demokrasi Islam maka timbal balik antara golongan Islamis dan pemerintah sangat diperlukan dan kerjasama yang itu akan menguntungkan rakyat. Pada tahun 1990an, PAS juga mengubah perhatian kepada isu-isu keadilan sosial dan reformasi demokratik dalam paradigma Islamik untuk dipersembahkan kepada rakyat sebagai alternatif yang lebih baik daripada Umno untuk memimpin Malaysia. Pas tidak lagi menggunakan pendekantan fiqhi yang simplistik tetapi ia seiring dengan kumpulan protes yang lain untuk menyifatkan suasana politik selepas pemecatan Anwar sebagai ‘demokrasi sedang terancam’ malahan reformasi tahun 1998 berarak di jalan raya menuntut reformasi demokrasi yang lebih telus bukan sebuah negara Islam. Sementara Umno juga terus mengatur strategi untuk memastikan kerelevanan parti itu menghadapi cabaran baru. Insiatif Islamisasi pemerintah akan pasti berterusan kerana ia adalah survival parti pemerintah dan menyesuaikan diri dengan arus tuntutan demokrasi yang lebih islami. Pertembungan kedua-dua pihak tentang perjalanan demokrasi menjanjikan kemungkinan wujudnya sikap demokrasi Islami dalam pratik politik muslim dengan asas norma sistem bersama yang autentik daripada sudut Islam dan demokrasi yang boleh diterima oleh masyarakat majmuk Malaysia. Keberkesanan dan pelaksanaannya terletak kepada tuntutan rakyat untuk menuntut demokrasi yang lebih telus. Demokrasi yang telus lahir daripada rakyat yang demokratik dan pemimpin yang baik lahir dari umat yang terbaik dan berkualiti. Ini kerana pemimpin adalah cerminan kualiti umat yang sebenar. Pemimpin yang hampas adalah lahir daripada umat yang hampas.


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|
[ Telah diedit oleh: ibnu_musa pada 07-12-06 18:31 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

gooku
Warga 4 Bintang
Menyertai: 01.12.2006
Ahli No: 27562
Posting: 269

blank  


posticon Posting pada: 08-12-06 08:04


!!! QUOTE !!!

Ciri-Ciri Demokrasi

Antara ciri-ciri terpenting demokrasi adalah seperti berikut :

i. kedaulatan rakyat


Ciri pertama menunjukkan kesalahan yang besar, Kedaulatan rakyat ke....ataupun kedaulatan hukum syarak.

p/s:
Dr Q cakap pasal demokrasi...ikut
Dr Q cakap pasal bahasa Arab...buang dalam tong sampah.

Bookmark and Share

  


  Member Information For gookuProfil   Hantar PM kepada gooku   Pergi ke gooku's Website   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 08-12-06 10:34


lain kali, kalau nak cut & paste jangan ambil separuh2, anda pakai pakaian pun separuh2 juga ke? :lol:

----------------------
Antara ciri-ciri terpenting demokrasi adalah seperti berikut :

i. kedaulatan rakyat
ii. persamaan politik-satu rakyat satu undi
iii. mengambil kira pendapat umum- menilai pandangan umum tentang politik awam (popular consultation)
iv. pengagungan kehendak majoriti


Ada elemen-elemen demokrasi yang diterima pakai dalam pemikiran politik Islam dan boleh dimodifikasi. Antaranya :

1. pemilihan dipegang oleh umat
2. konsep persamaan di antara semua manusia
3. perundingan rakyat
4. pengiktirafan majoriti
5. kebebasan
6. pemisahan kuasa-kuasa eksekutif, perundangan dan kehakiman.
7. sistem pilihanraya dan parlimen

Elemen-elemen demokrasi yang ditolak ialah :

i. kedaulatan mutlak di tangan rakyat
ii. keputusan majoriti sebagai kayu ukur kebenaran
iii. kebebasan mutlak
iv. mengeluarkan hukum bersandarkan akal semata-mata.
----------------------

dari segi pemilihan pemimpin, memang kedaulatan di tangan rakyat, anda ni baca ke tidak artikel ni sampai habis baru nak kritik?

!!! QUOTE !!!

Dr Q cakap pasal demokrasi...ikut
Dr Q cakap pasal bahasa Arab...buang dalam tong sampah.

apa kata al-Qaradawi tentang bahasa Arab?

kalau yang dikatakan adalah bahawa beliau cintakan bahasa Arab, saya juga cintakan bahasa Arab. so, what?

jangan nak memandai nak tafsir sendiri kata-kata ulama', apa yang ulama' sebut itu saja yang dia sebut. dan tentang bahasa itu bukan fatwa, melainkan tentang demokrasi memang beliau akui itu sebagai fatwa. wassalam.


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|
[ Telah diedit oleh: ibnu_musa pada 08-12-06 10:43 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

maruz
Warga 4 Bintang
Menyertai: 17.05.2005
Ahli No: 16590
Posting: 282
Dari: Selangor Darul Ehsan

lebanon   avatar


posticon Posting pada: 11-12-06 11:19


Perbincangan Ringkas Berkenaan
Islam & Demokrasi
Oleh : ustaz Hj Zaharuddin Hj Abd Rahman

B.A ( HOns) , UM ; M.A ( Hons), Yarmouk, Jordan


Persoalan semasa yang setersunya adalah berkisar berkenaan Demokrasi iaitu adakah Islam menerima demokrasi atau ia bertentangan dengan Islam secara total?



Sebuah Hadith menyatakan :

الحكمة ضالة المؤمن فحيث وجدها فهو أحق بها

Mafhum : “Kebijaksanaan adalah seperti barang tercicir bagi umat Islam, lalu dimana muslim menjumpai kebijaksaan, maka mereka yang paling layak untuk mengambilnya”



Islam sentiasa berpendirian terbuka dalam setiap pekara-perkara baru, penelitian yang terperinci akan dilakukan bagi memastikan adakah ia terkandung dalam bidang hukum haram, halal, harus atau sebagainya. Antara dalil sokongan yang membuktikan bahawa Islam menuntut penelitian dan penerimaan dibuat terhadap sesuatu idea baru (sebelum menerima dan menolaknya), walaupun ia datang dari luar Islam adalah seperti berikut :-

1)     Pengakuan dan pengesahan Nabi SAW terhadap anjuran Syaitan kepada Abu Hurairah r.a agar membaca Ayat Kursi bagi mengelakkan diri dari gangguan Syaitan. Nabi bersabda : صدقك وهو كذوب ذاك الشيطان

Ertinya : “Ia telah berkata benar, pdahal ia terlalu amat banyak berbohong , itulah Syaitan”

Saidina Ali KW pula pernah berkata : “Ilmu adalah barang hilang dari mukmin, ambillah ia walau dari si musyrik “

2)     Kisah Nabi Allah Sulaiman yang menerima maklumat dari burung Hud Hud dan lain-lain.



Justeru, dalam masalah sistem pemerintahan cara demokrasi yang merupakan kaedah pemerintahan yang sangat meluas kini. Sebarang penerimaan atau penolakkannya mestilah merujuk kepada intipati system tersebut. Berikut adalah perbincangan ringkas mengenainya:


CIRI UTAMA DEMOKRASI DAN PENDIRIAN ISLAM TENTANGYA


1)                                         Pemerintah dari kalangan rakyat.

Asas ini diterima oleh Islam sebagaimana Sabda Nabi SAW :



خيارأئمتكم الذين تحبونهم ويحبونكم وتصلون عليهم ويصلون عليكم وشرار أئمتكم الذين تبغضونهم ويبغضونكم وتلعنونهم و يلعنونكم

Mafhum : Sebaik-baik pemimpin kamu adalah mereka yang kamu sukai, dan mereka( pemimpin) juga menyukai            kamu, kamu mendoakan mereka, begitu juga mereka, manakala seburuk-buruk pemimpin adalah mereka yang kamu benci             dan mereka juga benci kepadamu, kamu melaknat mereka, mereka juga melaknat kamu” (Riwayat Muslim)



Begitu juga dengan hadith :

ثلاثة لا ترتفع صلاتهم فوق روؤسهم شبرا..وذكر أولهم..( رجل أم قوما وهم له كارهون;) - رواه ابن ماجه

Mafhum : “Tiga kumpulan yang tidak diangkat solatnya walapaun sejengkal di atas kepala mereka, …disebut pertamanya, lelaki yang mengimamkan kaum, dalam keadaan kaum membencinya”



Jelas dari hadith tadi, Islam juga menitik beratkan kepimpinan rakyat yang disukai oleh rakyat, justeru realiti semasa bagi mengetahui kesukaan rakyat kepada seseorang pimpinan adalah melalui kaedah pengundian.



2)     Pemerintah bekerja untuk rakyat.



Pemerintah bekerja untuk kebaikan rakyat. Ciri ini juga telah diterima oleh Islam sebagaimana konsep kepimpinan dalam Islam, dimana pemimpin hakikatnya menjadi petugas yang bersusah payah bagi kebaikan rakyat. Di sebut di dalam sebuah Hadith :

سيد القوم خادمهم

Mafhum : “Pemimpin kaum adalah org yang berkhidmat (khadam) bagi kaum.”



Khalifah Abu Bakar as-siddiq, berkata : Wahai manusia. Aku bekerja untuk keluargaku maka aku mencari penghasilan untuk makanan mereka, sekarang aku bekerja untuk kamu, maka tetapkanlah buatku dari Baitul Mal kamu”



Khalifah Uthman ra juga pernah menegaskan bahawa : “ Urusan aku adalah menuruti urusan kamu”



Abu Muslim al-khawalani, seorang faqih tabi’ein masuk menemui Muawiyyah ra. lalu berkata :

السلام عليكم أيها الأجير

Mafhum : “Asallamualaikum wahai org gaji”



Malah pemimpin Islam bertanggung jawab menyelamatkan rakyatnya dengan memberikan bantuan apabila mereka dalam kesusahan sebagaimana firman Allah dalam ayat 33, Surah al-Maidah. Malah kewajiban utama para pemimpin Islam adalah memberikan nasihat-nasihat keagamaan terhadap rakyatnya sebagaimana disebut di dalam hadith riwayat Bukhari dan Muslim yang masyhur. Tugas mereka juga adalah untuk menguatkuasakan undang-undang bagi mencegah keburukan dunia dan akhirat dari menimpa rakyatnya.



Sabda Nabi SAW :

عن معقل بن يسار قال: سمعت النبي(ص;) يقول: ما من عبد استرعاه الله رعية فلم يحطها بنصيحة إلا لم يجد رائحة الجنة

Mafhum : “Tiada seorang manusia pun yang Allah memberikannya kuasa pemerintahan, kemudian ia tidak memberikan nasihat Islam (kepada rakyatnya) kecuali tiadalah ia mendapat cium bauan syurga” ( Riwayat Bukhari dan Muslim )



Sebuah hadith lagi menyebut : الناس على دين ملوكهم

Ertinya : “Sesungguhnya rakyat akan mengikut gaya, cara hidup dan agam pemimpin mereka”



Cuma perbezaan terzahir jika dilihat dari cara kerja pemimpin dalam sistem Islam dan demokrasi. Pemimpin dalam system Islam bekerja untuk rakyat kerana Allah manakala pemimpin demokrasi tidak bekerja untuk Allah pada konsep asalnya tetapi bebas menurut pengamal demokrasi tersebut.



3)     Suara majoriti adalah terpakai.



Asalnya Islam tidak meletakkan suara majoriti sebagi pemutus dalam semua pekara. Ia tidak tepakai dalam perkara-perkara thawabit . Perkara thawabit juga tidak boleh berubah menurut zaman dan masa, ia adalah perkara yang mesti dilakukan serta tiada ruang ihtimal. Manakala perkara mutaghayyirat adalah perkara dari Nusus Zanniyyah seperti Nas umum (menurut jumhur), lafaz bersifat Mutlaq terutamanya dalam perkara ijtihadiyyah dan baru . serta perkara-perkara bersifat strategi kepimpinan dan politik yang tiada nas qati’e.



Firman Allah SWT :

وإن تطع أكثر من في الأرض يضلوك عن سبيل الله إن يتبعون إلا الظن وإن هم إلا يخرصون (الأنعام: 116)

Mafhum : “Sekiranya kamu mentaati majority di atas muka bumi, nescaya mereka akan menyesatkan kamu, mereka tiada menurut kecuali sangkaan…” ( Al-An’am :116)



Justeru, Islam menerima suara majority dalam hal ‘mutaghayyirat’ tetapi dengan syarat-syarat tertentu, menurut keadaan dan maslahat seperti hanya undian di kalangan ‘ ahl al-hal wal al-‘aqd ’ atau dalam menentukan bentuk-bentuk tindakan dan bukannya bersifat hukum. Juga dalam urusan melantik pimpinan atau juga urusan kemaslahatan rakyat seperti membina lebuh raya dan menetapkan cukai tol.



Ini bermakna unsur ini juga diterima oleh Islam, cuma dalam ruang lingkup yang terhad, ini kerana aqal manusia tidak mampu mengetahui seluruh kebaikan untuk manusia, hanya Allah swt yang mengetahui kebaikan sebenar untuk manusia. Perlu di ingat bahawa Allah tidak menafikan fungsi aqal dalam menentukan tindakan terhadap perkara baru selagi mana tidak melanggar nas atau ‘maqasid syariat’.



4)     Rakyat diberi hak kebebasan sewajarnya.



Islam juga mengiktiraf kebebasan individu sama ada dalam menegur pemerintah, kerjaya yang halal, beragama dan mengamalkan, pemilikan harta dan banyak lagi. Bagaimanapun demi menjaga ketenteraman manusiawi sama ada rohani dan jasmani maka kebebasan yang dianjur oleh Islam mempunyai batasannya. Secara ringkas batasannya terkandung dalam 5 perkara dharuriyyat :



i. Aqidah : Bermakna disekat kebebasan bagi keluar atu menggugat aqidah Islam sama ada murtad atau memerangi Islam. Juga tidak dibenarkan merosakkan aqidah umat.

ii. Nyawa : Kebebasan Islam tidak membenarkan membunuh tanpa hak, membunuh diri, menyakiti individu lain tanpa hak, maka tidak dibenarkan juga menyerang sesama manusia tanpa sebab.

iii. Aqal     : Kebebasan Islam tidak membenarkan umatnya merosakkan aqalnya sama ada dengan meminum arak, dadah atau apa jua yang memabukkan, tidak juga bebas melihat atau melakukan sesuatu yang boleh merosakkan aqal.

iv. Keturunan/Maruah: Kebebasan Islam juga tidak membenarkan mencabul kehormatan sesama manusia, tidak juga dibenarkan berzina, menuduh zina tanpa saksi, mengumpat, memfitnah, dan mencari-mancari kesalahan manusia.

v. Harta        : Kebebasan Islam tidak membenarkan merampas harta, curi, rompak, memeras, menipu, menindas secara riba dan seumpamanya.



Lalu, secara teori umum, Islam menerima kaedah ini tapi diperincikan bersama pengecualian-pengecualian demi kemaslahatan manusia.



5)Rakyat berhak menegur kepimpinan yang silap serta berhak menjatuhkannya.


Item ini jelas, bertepatan dengan Islam, ia bertitik tolak dari kepimpinan adalah amanah dan tangung jawab, sebarang penyelewengan mesti ditegur oleh rakyat. Rasulullah sendiri menerima pandangan dann teguran para sahabat dalam beberapa persitiwa yang terkenal antaranya, teguran Al-Habbab Ibn Munzir dalam menentukan kubu terbaik dalam peristiwa perang Badar, begitu juga teguran suad dalam kes ditolak dengan busar oleh Rasul dan banyak lagi.



Hak teguran ini digalakkan begitu hebat di zaman Khalifah Islam yang pertama Abu Bakar As-Siddiq dimana beliau menyatakan dalam ucapannya yang mashyur:

وليت عليكم ولست بخيركم فإن أحسنت فأعينوني و...أطيعوني ما أطعت الله ورسوله فإذا عصيت الله فلا طاعة لي عليكم

Mafhum : “Sesungguhnya aku hanya dilantik dr kalangan kamu, bukanlah aku yang terbaik dr kamu, kiranya aku berada di landasan kebenaran maka bantulah aku, taatilah aku selagi mana aku mentaati Allah dan RasulNya, maka apabila aku menderhaka Allah maka tiadalah wajib lagi taat kepadaku”



Islam mempunyai sikap tegas terhadap para pemerintah zalim dan bersifat autokratik atau diktator. Sabda Nabi SAW :

أشد الناس عذابا يوم القيامة إمام جائر ( رواه أبو يعلى الموصلي;)

Mafhum : “Sekeras2 manusia yang dikenakan azab di akhirat kelak adalah pemimpin yang zalim”



Bagaimanapun rakyat yang ingin menegur pimpinan negara Islam seeloknya menjaga adab-adab teguran yang sesuai tetapi jika ia tidak diendahkan, Islam membenarkan pimpinan tersebut diturunkan kerana ia dianggap kepimpinan negara Islam yang menyeleweng, demikianlah pandangan Syeikh Sa’id Hawwa di dalam kitabnya Jundullah hlm 380. Beliau juga menambah bahwa proses menurunkan perintah itu boleh dibuat secara aman. Prof. Dr. Muhd Salam Madkur menegaskan adalah suatu kewajiban untuk menurunkan pemimpin fasiq dengan syarat kita mempunyai bukti tentang kefasiqan serta pemimpin tersebut tidak lagi boleh diberi nasihat. Demikian juga pandangan Imam Abu Hanifah, Imam al-Qurtubi , Imam Abu Hamid al-Ghazali (505 H) , Imam as-Syawkani (1255 H) dan Dr. Yusoff Al-Qaradhawi.



Manakala Abu Yu’lah al-Farra al-hanbali menuruti pandangan Imam Ahmad Hanbal yang tidak menentang dan menjatuhkan khalifah Makmun dan Mu’tasim. Imam Al-Mawardi ( 450 H) menyebut dalam sesebuah negara Islam yang menyeleweng seorang khalifah itu boleh diturunkan jika berlaku kezaliman dan fasiq.



Imam an-Nawawi pula dalam mensyarahkan hadith muslim, “Adapun keluar daripada mentaati pemerintah dan memeranginya (dengan senjata) adalah haram dengan Ijma’ al-Muslimin sekalipun mereka itu fasik ataupun zalim. Ini semua jelas terbukti di dalam hadith-hadith yang memberi maksud apa yang aku sebutkan? Kata para ulama? :” Sebab tidak dipecat dan diharamkan keluar menentangnya adalah kerana membawa kepada fitnah dan tumpah darah dan kerosakan yang nyata, maka menjadikan kerosakan memecatnya lebih besar dari mengekalkannya.?



Dalam mensyarahkan hadith lain pula an-Nawawi menyebut: “ Sesungguhnya tidak harus menentang pemerintah hanya sekadar zalim atau fasik selagi mereka tidak mengubah suatu daripada kaedah-kaedah Islam. (Syarah Sohih Muslim oleh an-Nawawi, jld 12)



Ad-Dawudi pula menyebut: “yang menjadi pegangan para ulama, mengenai para pemerintah yang zalim ialah sekiranya mereka boleh dipecat tanpa sebarang fitnah dan kezaliman, maka wajib dipecat, jika tidak, maka wajib bersabar” (Fath al-Bari oleh Ibn Hajr al-Asqalani m.s. 498/jilid 14 cetakan dar al-Fikr, Beirut)



Ibn ‘Atiyyah pula menyatakan : “As-Syura adalah prinsip syariah, mana-mana pemimpin yang tidak ber’syura’ bersama ahli agama, maka menjatuhkannya adalah WAJIB”



Maka kaedah Pilihanraya yang ada pada hari ini tanpa syak lagi, adalah suatu kaedah yang berkesan untuk memecat pemimpin zalim dan mengabaikan tanggung jawab Islam dengan aman, tanpa fitnah dan pembunuhan. Selain itu, wajib pula berusaha mengubah kemungkaran melaluinya.



Rasulullah SAW juga telah menyatakan keharusan merebut kekuasan dari pimpinan sebagaimana hadithnya :

دخلنا على عبادة بن الصامت وهو مريض قلنا أصلحك الله حدث بحديث ينفعك الله به سمعته من النبي صلى الله عليه وسلم قال دعانا النبي صلى الله عليه وسلم فبايعناه فقال فيما أخذ علينا أن بايعنا على السمع والطاعة في منشطنا ومكرهنا وعسرنا ويسرنا وأثرة علينا وأن لا ننازع الأمر أهله إلا أن ترو كفرا بواحا عندكم من الله فيه برهان ( رواه الشيخان;)

Mafhum : Kami telah berbai’ah kepada Rasulullah untuk dengar dan taat dalam keadaan susah ataupun senang, suka ataupun benci dan (dalam keadaan pemimpin) lebih mementingkan dunia melebihi kami.(Kami juga berbai’ah) untuk tidak merebut kekuasaan dari pemerintah melainkan jika kami melihat ‘Kufr Bawwah’ (kekufuran yang nyata) yang kami mempunyai alasan disisi Allah (kami juga berbai’ah) untuk menyatakan al-Hak dimana saja kami berada dan kerana allah kami tidak takut kepada celaan sesiapa yang mencela.



Jelas dari hadith di atas tahap untuk kesabaran dan tindakan yang perlu diusahakan oleh individu Islam terhadap pemerintah mereka yang terang-terang melakukan maksiat serta menggalakkannya. Dalam hal ini, pilihanraya adalah salah satu medan yang terbuka demi menunaikan tanggung jawab tersebut. Saya tidak mengtaakan ianyaa adalah satu-satunya jalan, tetapi ia adalah salah satu jalan yang boleh diguna pakai demi mencapai matlamat besar Islam. Wallahu a’lam.


http://www.zaharuddin.com/v1/demokrasi.htm

Bookmark and Share

  


  Member Information For maruzProfil   Hantar PM kepada maruz   Quote dan BalasQuote

maruz
Warga 4 Bintang
Menyertai: 17.05.2005
Ahli No: 16590
Posting: 282
Dari: Selangor Darul Ehsan

lebanon   avatar


posticon Posting pada: 11-12-06 11:21


Isu Pilihanraya & Ahli Parlimen Dalam Islam : Pandangan Ringkas

Oleh :

ustaz Hj Zaharuddin Hj Abd Rahman



Pilihanraya

Ia adalah suatu proses meraih sokongan dan keyakinanan rakyat bagi membolehkan seseorang pimpinan dipilih mengetuai sesebuah negara atau kawasan-kawasan tertentu atau organisasi-organisasi tertentu. Islam melihat perkara ini kepada maqasid atau maksud sesuatu pelaksanaan itu dibuat.



Syeikh Dr Yusof Al-Qaradawi di dalam kitab beliau “Fiqh Awlawiyyat fi Dhaw Al-Quran wa AS-SUnnah” menegaskan kepentingan untuk memahami Maqasid berbanding hanya terikat dan memegang buta kepada nas zohir. (rujuk bab Kepentingan Maqasid atas Zohir ).



Lalu dalam hal ini maksud pilihanraya yang utama adalah proses melantik pimpinan yang diyakini rakyat. Sikap Islam dalam hal ini adalah jelas menerima dan sememangnya Rasulullah SAW di permulaan dakwah juga melakukan kempen serta lobi bagi menerangkan kepada rakyat Mekah malah luar Mekah agar meyakini baginda dan seterusnya menganut Islam.



Mengenai kaedah mengundi bagi urusan pilihanraya, ia juga diterima oleh Islam memandangkan ia merupakan satu perkara baru dalam hal keduniaan serta tiada nas qat’ie yang melarang, perlu difahami kaedah yang disebut oleh Imam As-Syatibi ertinya : “Asal dalam urusan mualamat dan adat adalah merujuk kepada ma’ani (maqasid)”. (Rujuk Al-Muwafaqat : 2/302). Maka urusan hubungan politik seperti pilihanraya ini perlulah dilihat kepada maqasid juga, bukan sekadar berhujjah bahawa ia tiada di zaman Nabi ini.



Bolehlah di katakana secara ringkas, bahawa Islam tiada masalah dalam menerima kaedah baru ini apatah lagi ia boleh di ‘qias’ kan dalam perkara KESAKSIAN. Firman Allah :

وأشهدوا ذوى عدل منكم ..(الطلاق: 2)

Mafhum : “Bersaksilah dengan mereka yang adil dr kalangan kamu”



Undi merupakan satu kesaksian rakyat terhadap penerintah yang dipilihnya dari sudut Islam, kebaikan dan kelayakan si calon, dan Islam meletakkan pertimbangan undian atau kesaksian tidak boleh kerana lain dr Allah sbagimn firman Allah :

وأقيموا الشهادة لله ذلكم يوعظ به من كان يؤمن بالله واليوم الآخر ومن يتق الله يجعل له مخرجا (الطلاق : 2)

Mafhum : “Berikanlah penyaksian kerana Allah….”



Maka tidak boleh pula rakyat tidak keluar mengundi apabila berkemampuan sebagaimana tidak harus saksi-saksi enggan memberikan penyaksian sbagimn firman allah :

ولا تكتموا الشهادة ومن يكتمها فإنه آثم قلبه والله بما تعملون عليم (البقرة : 283)

Mafhum : “Juganlah kamu enggan memberikan penyaksian, barangsiapa yang menyembunyikannya maka berdosa hatinya …”



Amat jelas terang lagi nyata, sikap Islam dalam hal penyaksian (yang boleh meliputi undian dan pilihanraya) adalah harus malah mungkin sampai ke tahap wajib menyertainya dan keluar mengundi apabila keengganan itu boleh menyebabkan ketewasan calon yang bertaqwa dan ingin melaksanakan Islam. Manakala sekiranya Islam memerintah, sistem tersebut boleh diteruskan, cuma perlu diletak beberapa syarat dan panduan, insyaAllah ia akan bertepatan dengan Islam sepenuhnya.

Ahli Parlimen & Konsep ‘Al-Hakimiah Lillah’ ( Suatu Komen Ringkas )

Ahli Parlimen adalah seorang pimpinan seumpama gabenor wilayah di zaman khilafah Islam, Cuma bezanya ahli parlimen akan berkumpul di Dewan Rakyat bagi mewakili rakyat dalam beberapa perkara:

i.            Menggubal dan memperbahaskan undang-undang baru.

ii.         Mengawasi undang-undang yang digubal.

Kedua-dua perkara tersebut adalah termasuk didalam tugas pemerintah di bawah sebuah kerajaan Islam. Sudah tentu gabenor-gabenor wilayah akan bertindak sebagai ‘ahli al halli wal aqd’ iaitu kabinet utama khalifah. Tugasnya juga sama iaitu menggubal undang-undang baru yang tidak ditentukan oleh Allah secara qa’tie dan juga mengawasi undang-undang iaitu amar makruf nahi mungkar.



Cuma titik perbezaan ketara yang WAJIB DIFAHAMI ADALAH, Ahli Parlimen yang ada hari ini mungkin bertindak menafikan ‘al-Hakimiyah Lillah’ iaitu menafikan kuasa undang-undang utama dan asas adalah hanya dari ALLAH. Inilah titik yang menyebabkan terdapat para ulama semasa yang mengharamkan penyertaan pilihanraya. Bagaimanapun Al-Qaradhawi berijtihad menyatakan harus menyertainya bahkan wajib jika dengannya boleh mengurangkan mudarat terhadap Islam.. DENGAN SYARAT HANYA MENGAMBILNYA SEBAGAI ALAT, TANPA REDHA DENGAN SISTEM INI, DAN SENTIASA BERUSAHA AGAR DAPAT MENGUASAI SUASANA PARLIMEN AGAR TIDAK MENAFIKAN HAK PERUNDANGAN MILIK ALLAH.

http://www.zaharuddin.com/v1/parlimen.htm

Bookmark and Share

  


  Member Information For maruzProfil   Hantar PM kepada maruz   Quote dan BalasQuote

maruz
Warga 4 Bintang
Menyertai: 17.05.2005
Ahli No: 16590
Posting: 282
Dari: Selangor Darul Ehsan

lebanon   avatar


posticon Posting pada: 11-12-06 11:23



  


  Member Information For maruzProfil   Hantar PM kepada maruz   Quote dan BalasQuote

fikrul_mustanir
WARGA SETIA
Menyertai: 03.11.2006
Ahli No: 27196
Posting: 744
Dari: The Future Khilafah State

blank   avatar


posticon Posting pada: 11-12-06 12:17


Assalamualaikum,

Aduh......ada ke mengundi disamakan dengan memberi kesaksian!

Ana nak tanya seperti berikut:-

1) Jika benarlah mengundi itu sama dengan memberi kesaksian, maka seseorang calon itu akan sabit menjadi wakil rakyat cukup dengan hanya 2 orang saksi (2 undi), sebab jumlah saksi untuk pensabitan dalam kes-kes syara' adalah 2 orang (minima). Tetapi dalam pilihanraya mengapa kesaksian dari sekurang-kurangnya 2 orang itu tidak dijadikan standard dalam mensabitkan seseorang itu sebagai wakil rakyat, malahan yang dijadikan ukuran pensabitan adalah suara majoriti?

2) Dalam Islam untuk menjadi saksi seseorang itu mestilah adil, tapi mengapa ia tidak dijadikan syarat sebagai pengundi. Jika ada mengapa 'mat rempit' pun ada hak mengundi?

3) Dalam kesaksian, seorang lelaki sama dengan 2 orang perempuan, tapi mengapa dalam pilihanraya undi 1 lelaki tak sama dengan undi 2 orang perempuan?

Diharap anta boleh menjelaskannya.

Jika tiada penjelasan ana anggap 'qiyas' tersebut bukanlah 'qiyas syarie' tetapi hanya 'kais' mencari dalih untuk menghalalkan demokrasi! :-)

Wasalam.
[ Telah diedit oleh: fikrul_mustanir pada 11-12-06 13:00 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For fikrul_mustanirProfil   Hantar PM kepada fikrul_mustanir   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 12-12-06 01:29


eh, dalam satu tajuk lain HT kata pilihanraya diharuskan syarak, tapi saudara HT yang seorang ni pula macam taknak haruskan pula. yang mana satu pegangan HT sebenarnya?

!!! QUOTE !!!

Jika tiada penjelasan ana anggap 'qiyas' tersebut bukanlah 'qiyas syarie' tetapi hanya 'kais' mencari dalih untuk menghalalkan demokrasi!

pasal qiyas tu abaikan, itu mungkin pandangan peribadi penulis, bukan saudara maruz pun yang tulis artikel tu, tak guna kalau kamu pertikaikan di sini.

anda nak pegang dengan ulama' HT yang haramkan demokrasi, fine, peganglah, dan biarlah kami nak pegang dengan fatwa2 ulama' lain yang haruskan demokrasi dengan bersyarat, biarlah kami dengan cara kami, dan kamu dengan cara kamu.

kami tak minta pun kamu setuju dengan pandangan kami, dan kamu juga tak usah minta kami setuju dengan pandangan kamu, kita ada alasan masing-masing, dan kami juga ada sandaran dan hujah kami, tak usah teruskan mencari kesilapan orang sebegini, umat Islam juga yang rugi kalau sesama jemaah Islam pun bertelingkah. wassalam.


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

fikrul_mustanir
WARGA SETIA
Menyertai: 03.11.2006
Ahli No: 27196
Posting: 744
Dari: The Future Khilafah State

blank   avatar


posticon Posting pada: 12-12-06 02:39


Assalamualaikum,

Apa hujahnya?

Adakah mengqiyaskan pilihanraya dengan kesaksian?

Oleh kerana haram menyembuyikan kesaksian maka haram juga tak menyertai pilihanraya? Yang itu ke hujahnya?

Soal tulisan orang lain, itu perkara lain, tapi apabila ia ditampal di sini itu menunjukan sipenampal mengiktiraf pandangan penulis dan menjadikan pandangan penulis sebagai pandangannya. Sudah tentu setelah memahaminya.

Jika demikian adakah salah bagi saya meminta penjelasan lanjut dari sipenampal? Atau adakah sipenampal menelan saja hujah penulis tanpa tarjih?

Rupa-rupanya orang yang menganggap kami bertaklid buta.......pun bertaklid secara buta juga! Lebih parah lagi yang mengeluarkan pendapat itu pula bukannya mujtahid untuk diikuti. Buktinya hujah yang menyokong pandangannya.......senang-senang saja bagi saya yang dikatakan sebagai muqalid ammi ni boleh lemahkan! :-)

Wasalam.
[ Telah diedit oleh: fikrul_mustanir pada 12-12-06 03:01 ]


Bookmark and Share

  


  Member Information For fikrul_mustanirProfil   Hantar PM kepada fikrul_mustanir   Quote dan BalasQuote

ibnu_musa

Menyertai: 11.05.2005
Ahli No: 16451
Posting: 5335
Dari: Putrajaya

KualaLumpur   avatar


posticon Posting pada: 12-12-06 12:48


Pada 12-12-06 02:39 , fikrul_mustanir posting:

!!! QUOTE !!!

Rupa-rupanya orang yang menganggap kami bertaklid buta.......pun bertaklid secara buta juga! Lebih parah lagi yang mengeluarkan pendapat itu pula bukannya mujtahid untuk diikuti. Buktinya hujah yang menyokong pandangannya.......senang-senang saja bagi saya yang dikatakan sebagai muqalid ammi ni boleh lemahkan! :-)

Wasalam.

bagi saya lagi senang, anda hina beliau kata beliau lemah, sama macam anda hina diri sendiri juga.

yelah, sama-sama geng bertaklid menurut anda kan, saya tak pasti beliau bertaklid dengan siapa, tapi anda memang bertaklid dengan artikel2 dari jemaah anda sendiri, artikel2 dari HT lagi hebat dari fatwa para ulama', itu yang hebatnya anda berbanding beliau :-o


-----------------
|============================|
| ()"*"()
| ( 'o', )
|(,,)=(,,)=======================|


Bookmark and Share

  


  Member Information For ibnu_musaProfil   Hantar PM kepada ibnu_musa   Quote dan BalasQuote

simpLe_sHida

Menyertai: 13.10.2003
Ahli No: 4313
Posting: 2504
Dari: greenland....

egypt   avatar


posticon Posting pada: 12-12-06 23:31


!!! QUOTE !!!

Rupa-rupanya orang yang menganggap kami bertaklid buta.......pun bertaklid secara buta juga! Lebih parah lagi yang mengeluarkan pendapat itu pula bukannya mujtahid untuk diikuti. Buktinya hujah yang menyokong pandangannya.......senang-senang saja bagi saya yang dikatakan sebagai muqalid ammi ni boleh lemahkan!


betul kata pepatah mata pena lebih tajam dari mata pedang..

:roll: :roll: :roll:

ana penat juga isu DEMOKRASI
dah jadi cendawan tumbuh lepas hujan..
lepas satu..satu topik..
ada saja nak sebut demokrasi
lepas tu sure ada lah yang nak lagakan
HT..PAS..BN.. bla..bla..bla..

suka ana maklumkan..
portal ni bukan berpanjikan mana-mana
badan pembangkang...atau badan pencegh rasuah..hehee..
atau badan-badan yang banyak lagi.....

harapan ana.. agar antum...antunna jaga tutur adab..
dalam gaya serta lenggok bahasa antum..
ana bukan bermaksud menghalang antum berhujah..
cuma jaga tutur kata.. adab dalam menjawab..
jangan gunakan bahasa yang tidak sewajarnya..



kalau mahupun berdebat sesama individu..
klik pm dan hantar cara personal..tidak perlu disebarkan dalam topik
yang menyebabkan pihak lain terasa atau terkena tempiasss..

moga antum faham maksud ana..
samihni..
wallahua'lam...
:roll: :roll: :roll:


-----------------

::prAy hArd+wOrk sMarT::
bAraKalLahu Lakum..


Bookmark and Share

  


  Member Information For simpLe_sHidaProfil   Hantar PM kepada simpLe_sHida   Pergi ke simpLe_sHida's Website   Quote dan BalasQuote

Member Messages

Forum Search & Navigation

 

Log in to check your private messages

Silakan Login atau Mendaftar





  


 

[ Carian Advance ]

Jum ke Forum 




Datacenter Solution oleh Fivio.com Backbone oleh JARING Bukan Status MSCMyPHPNuke Portal System

Disclaimer: Posting dan komen di dalam Portal Komuniti Ukhwah.com ini adalah menjadi hak milik ahli
yang menghantar. Ia tidak menggambarkan keseluruhan Portal Komuniti Ukhwah.com.
Pihak pengurusan tidak bertanggung jawab atas segala perkara berbangkit
dari sebarang posting, interaksi dan komunikasi dari Portal Komuniti Ukhwah.com.


Disclaimer: Portal Komuniti Ukhwah.com tidak menyebelahi atau mewakili mana-mana parti politik
atau sebarang pertubuhan lain. Posting berkaitan politik dan sebarang pertubuhan di dalam laman web ini adalah menjadi
hak milik individu yang menghantar posting. Ia sama-sekali tidak ada
kena-mengena, pembabitan dan gambaran sebenar pihak pengurusan Portal Komuniti Ukhwah.com

Portal Ukhwah
Hakcipta 2003 oleh Ukhwah.com
Tarikh Mula: 14 Mei 2003, 12 Rabi'ul Awal 1424H (Maulidur Rasul)
Made in: Pencala Height, Bandar Sunway dan Damansara Height
Dibina oleh Team Walasri




Loading: 0.191073 saat. Lajunya....