Welcome To Portal Komuniti :: Ukhwah.com

  Create An Account Home  ·  Topik  ·  Statistik  ·  Your Account  ·  Hantar Artikel  ·  Top 10 20-09-2019  

  Login
Nickname

Password

>> Mendaftar <<

  Mutiara Kata
Allah don't give us what we want, instead He gives us what we need
-- Spaghetigoreng (Warga Ukhwah.com)

  Menu Utama

  Keahlian Ukhwah.com
Terkini: mengintaisyurga
Hari Ini: 0
Semalam: 0
Jumlah Ahli: 43096

  Sedang Online
Sedang Online:
Tetamu: 38
Ahli: 0
Jumlah: 38




  Yang Masuk Ke Sini
IbnuKhaldun: 11 hari yang lalu
alongmina: 15 hari yang lalu
muslimin23: 21 hari yang lalu
kasih_kekasih: 26 hari yang lalu
budakbesar: 32 hari yang lalu
azemi: 36 hari yang lalu

  Cerpen: Terlanjur mencintaimu
Posting oleh istisafa
pada Ahad, 17 Februari 2008 @ 22:15:43  (6406 dibaca)
Karya aesyah86 menulis Harriz. Satu nama yang cukup aku kenal satu ketika dahulu. Dia pernah menjadi suami aku. Suami yang bergelar hanya pada nama tapi tidak pernah memiliki sepenuhnya jiwa dan hati aku ketika itu. Perkahwinan yang berlandaskan kertas putih dengan seribu perjanjian yang boleh menjatuhkan maruah seorang suami. Aku tahu, Harriz tidak pernah mempersetujui dengan apa yang aku lakukan sebelum kami mengikat tali perhubungan yang suci.


( Baca Lagi... | 37638 bytes lagi | 17 Komen | Untuk Mencetak  Hantar Artikel ini kepada sahabat )
 

  Cerpen: Terima kasih Ummi
Posting oleh istisafa
pada Ahad, 17 Februari 2008 @ 22:09:50  (2888 dibaca)
Karya norayhunt menulis Jam di dinding menunjukkan pukul 7.00 pagi. Aku lambat lagi hari ini. Bergegas aku bangun tidak mahu terlepas Subuh. Lewat ke sekolah? Sebenarnya bukan sahaja hari ini, tetapi dah seminggu aku lewat ke sekolah. Jarak rumahku ke sekolah lebih kurang 30 minit berbasikal. Pasti Cikgu Zarina denda aku lagi hari ini.


( Baca Lagi... | 4655 bytes lagi | 1 Komen | Untuk Mencetak  Hantar Artikel ini kepada sahabat )
 

  Cerpen: Rindu semalam
Posting oleh istisafa
pada Khamis, 22 November 2007 @ 20:29:00  (3359 dibaca)
Karya abadikan_03 menulis “Sabarlah Kak, esok-esok baliklah si Lan tu.” Mak Nah menenangkan keadaan. Air mata Mak Su makin menjadi-jadi . Semakin deras air mata Mak Su apabila Mak Nah memeluknya secara tiba-tiba. Suasana pada petang itu sungguh menghayat hati.


( Baca Lagi... | 23032 bytes lagi | 3 Komen | Untuk Mencetak  Hantar Artikel ini kepada sahabat )
 

  Cerpen: Ejah
Posting oleh istisafa
pada Isnin, 30 Julai 2007 @ 10:35:13  (3109 dibaca)
Karya Saff-one menulis ejAH...!!...EJah..!!!

Kakinya terasa sengal dan pedih. Jalur-jalur merah kebiruan di kaki masih jelas kelihatan. Sebatan tali pinggang ayah semalam masih terasa peritnya. Entahlah, mungkin ayah tidak sayang padanya. Dia selalu saja di pukul dan di herdik. Nak kata nakal tak adalah sangat. Adatlah, kanak-kanak memanglah begitu.



( Baca Lagi... | 13176 bytes lagi | 11 Komen | Untuk Mencetak  Hantar Artikel ini kepada sahabat )
 

  Cerpen: Nil Masih Mengalir
Posting oleh istisafa
pada Selasa, 17 April 2007 @ 11:49:37  (2609 dibaca)
Karya zaidakhtar menulis NIL MASIH MENGALIR
Oleh Zaid Akhtar

SEGALANYA masih segar. Masih teringat-ingat dan terdengar-dengar. Malah sudah beberapa kali saya ceritakan kepada kawan-kawan karib yang saya temui, baik di Jordan mahupun Mesir, tentang cerita ini. Mereka seperti saya juga –akan menggeleng-geleng kepala – sukar untuk percaya. Namun, saya yakini, yang saya tidak bermimpi.



( Baca Lagi... | 16995 bytes lagi | 2 Komen | Untuk Mencetak  Hantar Artikel ini kepada sahabat )
 

  Cerpen: Kasih sejati dan suci
Posting oleh istisafa
pada Isnin, 02 April 2007 @ 11:26:07  (4228 dibaca)
Karya khalifah_85 menulis Masih terkenang oleh ku, semasa aku masih lagi menjalankan praktikal disalah sebuah hospital di utara tanah air.

Pada petang sabtu itu, wad delima telah menerima seorang pesakit yang baru dipindahkan ke hospital ini dari rumah sakit lain. Pesakit itu seorang wanita yang bernama Wawa. Wawa masuk ke wad delima ini kerana menghidap penyakit yang menjadi igauan ngeri bagi setiap manusia. KANSER, itulah penyakit yang di hidapi oleh Wawa. Wanita yang masih muda dan baru beberapa tahun mendirikan rumah tangga bersama suaminya yang bernama Budin.



( Baca Lagi... | 7274 bytes lagi | 12 Komen | Untuk Mencetak  Hantar Artikel ini kepada sahabat )
 

  Cerpen: EGO RANIA I
Posting oleh istisafa
pada Rabu, 31 Januari 2007 @ 9:27:16  (1993 dibaca)
Karya cucu menulis Bukankah mempertahankan negara sendiri daripada dijajah oleh bangsa lain itu merupakan Jihad…? Bukankah lebih baik negara itu diperintah oleh rakyatnya sendiri…? Persoalan demi persoalan bermain di benak Maddas. Adakalanya menyiksa jiwa dan memedihkan naluri seorang rakyat yang cintakan negaranya. Iraq, tanahair yang ditinggalkan bertahun lamanya hanya kerana menuntut ilmu. Menuntut ilmu itu bukankah juga satu jihad...?


( Baca Lagi... | 12515 bytes lagi | Komen? | Untuk Mencetak  Hantar Artikel ini kepada sahabat )
 

  Cerpen: Terima kasih mak, ayah
Posting oleh istisafa
pada Jumaat, 19 Januari 2007 @ 17:31:58  (3362 dibaca)
Karya wihdatul_asrar menulis Mak, ayah.
Kakak minta maaf banyak-banyak... kakak tahu kakak dah banyak kecewakan mak dan ayah. Kakak tak mampu nak tunai kan hasrat mak dan ayah. Kakak ingat lagi masa keputusan spm diumumkan tahun lepas. Keputusan kakak tak secemerlang yang mak dan ayah impikan. Kakak nampak muka ayah kecewa tapi ayah tetap senyum. Kakak nangis depan ayah. Bila kakak tunjukkan kat mak, mak pun senyum.



( Baca Lagi... | 4160 bytes lagi | 12 Komen | Untuk Mencetak  Hantar Artikel ini kepada sahabat )
 

  Cerpen: Saya dan Dia, dan Senyuman
Posting oleh istisafa
pada Isnin, 15 Januari 2007 @ 10:47:44  (4050 dibaca)
Karya kojez_sensei83 menulis Hari ini saya perlu temui dia lagi. Seperti pertemuan yang lalu, kali ini juga adalah kerana soal kerja. Sememangnya saya dan dia perlu sentiasa bertemu selagi kerja dan tugas kami ini belum selesai. Kami harus berbincang dan bermesyuarat sampai nanti segala yang dirancang oleh persatuan kami terlaksana.


( Baca Lagi... | 7771 bytes lagi | 13 Komen | Untuk Mencetak  Hantar Artikel ini kepada sahabat )
 

  Cerpen: Suria terbit kembali
Posting oleh istisafa
pada Selasa, 19 Disember 2006 @ 10:35:44  (2536 dibaca)
Karya hatateruterubozu menulis Saya kembali merebahkan diriku dia atas katil. Namun mataku masih jatuh pada detikan jam di dinding bilik. Mengapa anakku masih belum pulang? Sedangkan azan Maghrib akan dilaungkan sebentar sahaja lagi. Ah, mungkin ke rumah kawan agaknya! Rintikan hujan makin kuat kedengaran di atas permukaan bumbung.


( Baca Lagi... | 9098 bytes lagi | 3 Komen | Untuk Mencetak  Hantar Artikel ini kepada sahabat )
 
Mukasurat 1 Mukasurat Berikutnya>




Datacenter Solution oleh Fivio.com Backbone oleh JARING Bukan Status MSCMyPHPNuke Portal System

Disclaimer: Posting dan komen di dalam Portal Komuniti Ukhwah.com ini adalah menjadi hak milik ahli
yang menghantar. Ia tidak menggambarkan keseluruhan Portal Komuniti Ukhwah.com.
Pihak pengurusan tidak bertanggung jawab atas segala perkara berbangkit
dari sebarang posting, interaksi dan komunikasi dari Portal Komuniti Ukhwah.com.


Disclaimer: Portal Komuniti Ukhwah.com tidak menyebelahi atau mewakili mana-mana parti politik
atau sebarang pertubuhan lain. Posting berkaitan politik dan sebarang pertubuhan di dalam laman web ini adalah menjadi
hak milik individu yang menghantar posting. Ia sama-sekali tidak ada
kena-mengena, pembabitan dan gambaran sebenar pihak pengurusan Portal Komuniti Ukhwah.com

Portal Ukhwah
Hakcipta 2003 oleh Ukhwah.com
Tarikh Mula: 14 Mei 2003, 12 Rabi'ul Awal 1424H (Maulidur Rasul)
Made in: Pencala Height, Bandar Sunway dan Damansara Height
Dibina oleh Team Walasri




Loading: 0.089365 saat. Lajunya....